Aardvark vs Anteater

Trenggiling dan aardvark adalah hewan yang tampak mirip yang sebenarnya merupakan spesies yang berbeda. Trenggiling adalah mamalia dari subordo Vermilingua. Ini adalah hewan soliter dan juga dikenal sebagai beruang anthill . Anteater Raksasa terkadang disangka beruang karena cakar dan bulunya yang lebat.

Aardvark adalah mamalia yang ditemukan di Afrika. Aardvarks tidur di siang hari, dan aktif di malam hari. Mereka adalah hewan nokturnal. Jika malam hari dingin, kadang-kadang mereka akan keluar di siang hari untuk berbaring di bawah sinar matahari dan menjadi hangat. Aardvark memiliki lidah yang panjang, tipis, menonjol dan struktur rumit yang mendukung indra penciuman yang tajam. Aardvarks adalah insektivora; mereka memiliki keterampilan identifikasi semut dan rayap yang hebat. Mereka menggunakan indera penciuman yang tajam untuk mencari sumber makanan bawah tanah mereka.

Grafik perbandingan

Bagan perbandingan Aardvark versus Anteater
tapir Tenggiling
Bobot40-65 kg22-40 kg
Masa hidupDi penangkaran, hingga 25 tahun, sebagai hewan liar tidak diketahui.Umur rata-rata di penangkaran: 25 tahun, di hutan belantara 13-15 tahun.
KeluargaOrycteropodidaeCyclopedidae, Mrymecophagidae
HabitatTinggal di bawah tanah dalam lubangTinggal di tanah
GigiAardvarks memiliki gigi berbentuk silinder yang terus tumbuh sepanjang hidupnyaTrenggiling tidak memiliki gigi
AlamHewan malam hariHarian
SuperorderAfrotheriaXenarthra
MemesanTibulidentataPilosa
KelasMamaliaMamalia
KerajaanAnimaliaAnimalia
DivisiChordataChordata
TentangAardvark adalah mamalia Afrika Selatan nokturnal, bermoncong panjang, bersarang, dengan telinga panjang.Anteater adalah mamalia dari sub order vermilingua, umumnya dikenal untuk memakan semut dan rayap.
PanjangnyaPanjang 1-1, 3 mPanjang 1-1, 3 m
Distribusi geografisAardvarks hidup di sabana Afrika, padang rumput terbuka, hutan, dan semak belukar. Mulai dari Mesir selatan hingga Tanjung Harapan di ujung selatan Afrika.Anteater didistribusikan secara luas di Amerika Selatan dan Tengah, sering mengunjungi sabana berawa rendah, di sepanjang tepi sungai, dan kedalaman hutan yang lembab, tetapi tidak ada tempat yang berlimpah.

Perbandingan Fisiologi dan Penampilan Fisik

Trenggiling Raksasa

Spesies Trenggiling dibagi menjadi 3 kelompok - trenggiling raksasa, trenggiling dan trenggiling sutera. Dari ini trenggiling Raksasa adalah yang paling umum. Panjangnya 4 kaki (1, 2 m), tidak termasuk ekor, dan tinggi 2 kaki (60 cm) di bahu. Ia memiliki kepala yang panjang dan tipis dan ekor yang besar dan lebat. Ia memiliki 5 jari kaki dan 3 cakar yang panjang dan tajam. Warna yang berlaku adalah abu-abu, dengan pita hitam lebar. Secara umum diakui bahwa trenggiling raksasa memiliki indera penglihatan yang buruk tetapi indra penciuman yang tajam. Bahkan, indra penciuman mereka dianggap sekitar 40 kali lebih kuat daripada manusia.

Aardvark

Aardvark samar-samar seperti babi. Tubuhnya kekar dengan punggung melengkung dan jarang ditutupi dengan rambut kasar. Anggota tubuhnya panjangnya sedang. Kaki depan telah kehilangan poleks (atau 'ibu jari'), menghasilkan empat jari tetapi kaki belakang memiliki kelima jari. Telinganya panjang tidak proporsional, dan ekornya sangat tebal di pangkal dan berangsur-angsur mengecil. Kepala yang sangat memanjang diatur pada leher pendek, tebal, dan ujung moncongnya membawa cakram, yang menampung lubang hidung.

Mulutnya kecil dan berbentuk tabung, tipikal spesies yang memakan rayap. Gigi tumbuh dan diganti selama seumur hidup aardvark! Aardvark dewasa tumbuh sekitar 5-6 kaki panjang termasuk ekor yang saja sekitar 2 kaki. Aardvark berwarna abu-abu kekuningan pucat, dan sering bernoda coklat kemerahan oleh tanah. Mantel aardvark tipis dan perlindungan utama hewan itu adalah kulitnya yang keras.

Perbedaan reproduksi

Anteater dan aardvarks keduanya mamalia dan menghasilkan satu keturunan per kelahiran. Selama sebagian besar tahun pertama kehidupannya, seekor trenggiling muda mengendarai punggung ibunya. Bayi trenggiling lahir tanpa rambut dan tinggal di dalam liang setidaknya selama dua minggu. Minum susu ibu selama sekitar empat bulan dan kemudian mulai makan serangga. Pada usia enam bulan ia mampu menggali liangnya sendiri, tetapi ia akan sering tetap bersama ibu sampai musim kawin berikutnya, dan mampu secara seksual pada musim sesudahnya. Aardvarks hanya berpasangan selama musim kawin dan memiliki periode kehamilan 7 bulan.

Perbedaan dalam diet

Kedua binatang itu kebanyakan memakan semut dan rayap. Trenggiling mendapatkan dietnya dengan membuka sarang semut / rayap dengan cakar depannya yang tajam dan kuat. Trenggiling tidak memiliki gigi. Ini menarik mangsanya ke dalam mulutnya melalui lidahnya yang panjang, fleksibel, dan bergerak cepat ditutupi dengan air liur lengket. Lidah mereka bisa menjentik hingga 150-160 atau lebih sebentar. Anteater raksasa yang sudah dewasa memakan hingga 30.000 semut dan rayap per hari.

Selain memakan semut dan rayap (formicivore), satu-satunya buah yang dimakan oleh aardvark adalah mentimun aardvark. Ketika konsentrasi semut atau rayap terdeteksi, Aardvark menggali ke dalamnya dengan kaki depan yang kuat, menjaga telinga panjangnya tegak untuk mendengarkan predator, dan memakan jumlah serangga yang mencengangkan dengan lidahnya yang panjang dan lengket, sebanyak 50.000 dalam satu malam. Lidahnya kemudian menjilat serangga.

Hal sepele

The Giant Anteater adalah maskot dari University of California di Irvine.

Artikel Terkait