Kekerasan vs Ketergantungan

Penyalahgunaan zat, kecanduan dan ketergantungan semuanya memiliki arti yang berbeda. Menggunakan zat (seperti obat penghilang rasa sakit, antidepresan, narkotika, obat penenang atau obat lain) tanpa pengawasan medis atau dalam jumlah yang lebih besar dari yang diresepkan adalah penyalahgunaan zat. Ini tidak berarti bahwa seseorang kecanduan atau tergantung pada substansi. Ketergantungan zat ditandai oleh toleransi atau gejala penarikan. Kecanduan, "terburuk" dari ketiganya jika Anda mau, adalah penyakit mental di mana pengguna bergantung pada zat itu dan terus menggunakannya terlepas dari efek berbahaya pada individu atau keluarga mereka. Lihat juga Ketergantungan vs Ketergantungan .

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan penyalahgunaan versus Ketergantungan
Penyalahgunaan Ketergantungan
Penggunaan zat berbahayaIya
Gejala penarikanIya
ToleransiBiasanya, tetapi tidak selalu
Ketergantungan fisikIya
Ketergantungan psikologisTidak
Perilaku mencari narkobaTidak

Definisi

Apa itu penyalahgunaan zat?

Berikut ini adalah definisi dan ikhtisar yang baik tentang penyalahgunaan zat dari Wikipedia:

Penyalahgunaan zat, juga dikenal sebagai penyalahgunaan obat, adalah penggunaan zat (obat) yang terpola di mana pengguna mengonsumsi zat dalam jumlah atau dengan metode yang tidak disetujui atau diawasi oleh profesional medis. Jika suatu kegiatan dilakukan dengan menggunakan benda-benda yang melanggar aturan dan kebijakan masalah tersebut (seperti dalam steroid untuk peningkatan kinerja dalam olahraga), itu juga disebut penyalahgunaan zat.

Definisi klinis penyalahgunaan zat itu rumit. Definisi DSM-IV adalah

Penyalahgunaan zat didefinisikan sebagai pola penggunaan zat yang maladaptif yang mengarah ke gangguan atau tekanan klinis yang signifikan.

Apa itu ketergantungan zat?

Ketergantungan fisik adalah respons fisiologis yang diharapkan secara alami terhadap obat-obatan seperti opioid, benzodiazepin, antidepresan, stimulan, dan kortikosteroid. Ini ditandai dengan gejala penarikan dengan pasien tidak dapat mengatasi ketika obat dihentikan. Karakteristik lain adalah toleransi yaitu, dosis obat yang semakin tinggi diperlukan sebelum tubuh dapat merasakan dampak yang diinginkan.

Diagnosis Klinis

Dokter akan mendiagnosis penyalahgunaan zat jika, dalam periode dua belas bulan, seseorang menunjukkan satu atau lebih dari pola perilaku berikut:

  • Penggunaan berulang menyebabkan kegagalan untuk memenuhi kewajiban utama di tempat kerja, rumah atau sekolah
  • Penggunaan berulang dalam situasi yang berbahaya secara fisik
  • Masalah hukum terkait zat berulang
  • Penggunaan terus-menerus meskipun masalah sosial atau interpersonal yang terus-menerus atau berulang yang disebabkan atau diperburuk oleh penggunaan narkoba.

Selain itu, gejala tidak boleh memenuhi kriteria ketergantungan zat untuk kelas zat. Diagnosis ketergantungan zat menggantikan yang penyalahgunaan zat. yaitu, jika seseorang didiagnosis dengan penyalahgunaan zat, pertimbangan lebih lanjut harus diberikan pada apakah individu tersebut memenuhi kriteria untuk ketergantungan zat dan jika ya, maka diagnosis untuk ketergantungan zat mengesampingkan penyalahgunaan.

Ketergantungan didiagnosis ketika pasien memenuhi tiga atau lebih kriteria berikut:

  • Gejala fisiologis:
    • Toleransi (kebutuhan untuk mengambil lebih banyak obat untuk mencapai efek yang sama)
    • Gejala penarikan karakteristik, dan zat yang diambil untuk mengurangi penarikan
  • Pola perilaku
    • Substansi diambil dalam jumlah yang lebih besar dan untuk periode yang lebih lama dari yang dimaksudkan
    • Keinginan yang gigih atau berulang kali gagal untuk berhenti
    • Waktu yang berlebihan dihabiskan untuk mendapatkan dan menggunakan obat
    • Lebih sedikit waktu yang dihabiskan untuk kegiatan sosial, pekerjaan, atau rekreasi yang penting
    • Penggunaan berlanjut meskipun mengetahui konsekuensi yang merugikan (mis., Kegagalan untuk memenuhi kewajiban, digunakan saat berbahaya secara fisik)

Bergantung pada apakah pasien menunjukkan gejala fisiologis (penarikan atau toleransi), diagnosis ketergantungan zat ditentukan baik dengan atau tanpa ketergantungan fisiologis.

Pengampunan

Remisi dapat dibagi menjadi empat subtipe - penuh, sebagian parsial, berkelanjutan, dan parsial berkelanjutan - tergantung pada apakah dan ketika salah satu kriteria untuk penyalahgunaan atau ketergantungan telah dipenuhi. Kategori remisi juga dapat digunakan untuk pasien yang menerima terapi agonis (misalnya, perawatan metadon) atau bagi mereka yang tinggal di lingkungan bebas narkoba yang terkontrol.

Pengobatan

Penelitian menunjukkan bahwa tidak ada metode pengobatan untuk penyalahgunaan zat lebih disukai daripada yang lain, tetapi dukungan sosial merupakan faktor yang sangat penting. Keterbukaan untuk menerima pelecehan juga sangat penting untuk berhasil mengobati penyakit. Organisasi seperti AA dan NA memiliki keberhasilan yang lebih baik daripada rata-rata dalam mengurangi kekambuhan.

Perawatan detoksifikasi mungkin perlu diberikan kepada mereka yang ketergantungan zat karena sifat berbahaya dari beberapa gejala penarikan. Seperti penyalahgunaan zat, penelitian menunjukkan bahwa tidak ada metode pengobatan yang unggul, tetapi bahwa dukungan sosial sangat penting dan bahwa organisasi seperti AA dan NA memiliki tingkat keberhasilan yang lebih baik daripada rata-rata dalam mengurangi kekambuhan.

Berita Baru

Artikel Terkait