Asam vs Basa

Basa adalah lawan kimia dari asam. Asam didefinisikan sebagai senyawa yang menyumbangkan ion hidrogen (H +) ke senyawa lain (disebut basa ). Secara tradisional, asam (dari acidus Latin atau acere yang berarti asam) adalah senyawa kimia yang, ketika dilarutkan dalam air, memberikan larutan dengan aktivitas ion hidrogen lebih besar dari pada air murni, yaitu pH kurang dari 7, 0. Sejalan dengan itu, basa adalah senyawa apa pun yang, ketika dilarutkan dalam air, memberikan larutan dengan aktivitas ion hidrogen lebih rendah daripada air murni, yaitu pH lebih tinggi dari 7, 0 pada kondisi standar.

Basa yang larut juga disebut alkali . Reaksi antara asam dan basa disebut netralisasi dan netralisasi ini menghasilkan produksi air dan garam. Cairan yang mudah menguap (asam) bila dicampur dengan zat tertentu berubah menjadi garam. Zat-zat ini membentuk dasar beton dan karenanya nama dasar diturunkan. Asam pada umumnya adalah donor H + dan Basa adalah akseptor H +.

Grafik perbandingan

Bagan perbandingan asam versus Basa
Asam Mendasarkan
DefinisiDefinisi Arrhenius: Asam adalah senyawa kimia yang bila dilarutkan dalam air memberikan larutan dengan aktivitas ion hidrogen lebih besar dari pada air murni. Definisi Bronstead Lowry: Asam adalah zat yang menyumbangkan proton.Definisi Arrhenius: Basa adalah zat berair yang dapat menerima ion hidrogen. Definisi Bronstead Lowry: Basa adalah zat apa pun yang menerima proton.
pH (ukuran konsentrasi ion hidrogen dalam larutan)Kurang dari 7, 0.Lebih besar dari 7, 0 dan bisa naik hingga 14 jika basis lebih kuat.
Karakter fisikTergantung pada suhu, asam dapat terjadi dalam bentuk padat, cair atau gas. Rasanya masam.Basa terasa licin karena reaksi basa dengan minyak tangan Anda. Sering padatan kecuali amonia yang merupakan gas. Rasanya pahit.
Kekuatantergantung pada konsentrasi ion hidroniumtergantung pada konsentrasi ion hidroksida
Phenolphthaleintetap tidak berwarnaJadikan itu merah muda
Properti LainnyaElektrolit, menghantarkan listrik (karena elektrolit), bereaksi dengan banyak logam.Elektrolit, menghantarkan listrik, berkisar dari tidak larut hingga larut sehingga mereka dapat bereaksi dengan uap air.
DisosiasiIon hidrogen bebas asam (H +) bila dicampur dengan air.Basa ion hidroksida bebas (OH-) bila dicampur dengan air.
Formula kimiaAsam memiliki formula kimia dengan H di awal. Misalnya, HCl (Asam Hidroklorat). Ada satu pengecualian untuk aturannya, CH3COOH = Asam Asetat (cuka)Basa memiliki formula kimia dengan OH di ujungnya. Misalnya, NaOH (Sodium Hydroxide).
ContohnyaAsam asetat yaituCH3COOH dan asam sulfatSodium Hydroxide (NAOH) dan Ammonia (NH3)
Tes lakmusAsam mengubah kertas lakmus menjadi merah.Pangkalan mengubah kertas lakmus menjadi biru.

Sifat asam vs basa

Basa memiliki nuansa licin di jari dan rasanya pahit. Mereka mengubah kertas lakmus menjadi biru. Asam terasa asam dan menciptakan perasaan menyengat pada selaput lendir. Mereka mengganti kertas lakmus merah. Mereka dapat bereaksi dengan basa untuk menghasilkan garam dan air. Mereka berdua menghantarkan listrik tergantung pada pemisahan ion. Asam memiliki pH kurang dari 7, 0 dan semakin rendah, semakin kuat asam menjadi. Basa memiliki pH antara 7 dan 14. Semakin tinggi nilai pH, semakin kuat akan menjadi basa. Level pH 7 adalah zat netral yaitu air.

Tes Lakmus dan Reaksi Lain

Kertas lakmus terbuat dari pewarna yang berasal dari lumut; larut dalam air, artinya dapat larut sepenuhnya dalam air. Asam mengubah kertas lakmus biru menjadi merah, dan basa mengubah kertas lakmus menjadi biru. Video berikut menunjukkan bagaimana kertas lakmus merah dan biru bereaksi terhadap amonia, asam hidroklorat, air, dan soda kue.

Asam kuat memiliki efek korosif pada logam. Mereka bereaksi dengan sebagian besar dari mereka untuk membentuk gas hidrogen. Basa kuat memiliki efek kaustik pada bahan organik.

Perbedaan Aplikasi untuk asam dan basa

Asam sering digunakan untuk menghilangkan karat dari logam, sebagai elektrolit dalam baterai, untuk pengolahan mineral, untuk menghasilkan pupuk dan bensin dan sebagai aditif dalam makanan dan minuman. Basa digunakan terutama dalam pembersihan sebagai deterjen pencuci piring dan binatu, pembersih oven dan penghilang noda.

Jenis & Contoh Asam dan Basa

Asam dapat diklasifikasikan sebagai asam Mineral, asam Sulfonat, asam Karboksilat, asam karboksilat Vinylogous dan asam Nukleat. Beberapa asam yang umum termasuk asam klorida (HCl), asam sulfat (H 2 SO 4 ), asam nitrat (HNO 3 ), asam asetat, asam sitrat dan asam laktat di antara beberapa asam lainnya. Basa terdiri dari 2 jenis - basa dan alkali (basa terlarut). Beberapa basa yang umum termasuk Potassium Hydroxide (KOH), Sodium Hydroxide (NaOH) dan Magnesium Hydroxide (Mg (OH) 2 ).

Artikel Terkait