Akut vs Kronis

Kondisi akut adalah kondisi di mana gejala muncul tiba-tiba dan memburuk dengan cepat, sementara kondisi kronis adalah salah satu yang berkembang secara bertahap dan memburuk selama periode waktu yang lama.

Nyeri akut memberi tahu tubuh Anda bahwa Anda telah terluka - katakanlah, ketika Anda jatuh, matikan jari kaki, bakar jari Anda, dll. Rasa sakit itu muncul tiba-tiba, memuncak sebagai sinyal ke tubuh Anda untuk menyembuhkan cedera, dan berkurang saat sembuh. Demikian pula, penyakit akut seperti flu atau pilek menimpa seseorang secara tiba-tiba, memburuk dalam waktu singkat, dan kemudian menghilang.

Rasa sakit kronis, di sisi lain merayap pada Anda secara bertahap, dan pada saat Anda merasakan kehadirannya, Anda menyadari itu telah ada untuk sementara waktu. Itu berlangsung selama berminggu-minggu, bahkan berbulan-bulan di luar pemulihan yang diharapkan, sampai Anda merasakan sakit itu sendiri adalah penyakit dan menjadi bagian dari Anda. Nyeri punggung yang berlangsung selama berbulan-bulan dan memburuk dari waktu ke waktu adalah contoh yang baik dari nyeri kronis.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan akut versus kronis
Akut Kronis
DefinisiPenyakit akut adalah penyakit dengan onset cepat dan / atau perjalanan singkat.Kondisi kronis adalah kondisi kesehatan manusia atau penyakit yang persisten atau efeknya bertahan lama. Istilah kronis biasanya diterapkan ketika perjalanan penyakit berlangsung selama lebih dari tiga bulan.
Penampilan gejalaTiba-tibaBiasanya bertahap
DurasiPendek; beberapa hari hingga satu atau dua minggu.Perpanjangan waktu; biasanya enam minggu atau lebih, seringkali berbulan-bulan atau bertahun-tahun.
Sifat NyeriMulai secara tiba-tiba sebagai reaksi terhadap cedera atau hal lain.Berkembang secara bertahap karena kebiasaan makan, postur, atau kondisi lainnya. Berlanjut melampaui periode pemulihan yang diharapkan.
ContohnyaMematahkan tulang, membakar, radang tenggorokan, flu, serangan asma, mulas.Osteoporosis, asma, migrain yang sering, nyeri punggung yang konsisten, penyakit jantung, penyakit ginjal.

Contohnya

Contoh kondisi akut termasuk patah tulang atau serangan asma, luka bakar, dan cedera leher saat bermain. Penyakit akut termasuk pilek, flu, dan radang. Nyeri akut dialami setelah seseorang terluka, misalnya patah atau patah tulang.

Contoh kondisi kronis termasuk osteoporosis, asma, penyakit jantung, osteoartritis, penyakit ginjal, dan diabetes.

Banyak penyakit dapat terjadi dalam bentuk akut maupun kronis. Misalnya, gagal ginjal akut terjadi ketika suatu peristiwa, seperti dehidrasi, kehilangan darah atau minum obat, menyebabkan kerusakan ginjal. Namun penyakit ginjal kronis disebabkan oleh kondisi jangka panjang, seperti tekanan darah tinggi atau diabetes, dan melibatkan kerusakan ginjal secara bertahap seiring waktu.

Nyeri Akut vs Kronis

Dr. Bradley Spiegel, seorang dokter dari Pusat Manajemen Penanganan Nyeri dan Cedera Medis California, menjelaskan perbedaan antara nyeri akut dan kronis dalam video ini:

Diagnosa

Suatu kondisi biasanya hanya didiagnosis sebagai kronis ketika gejala telah hadir setidaknya selama tiga bulan, terutama dalam kasus nyeri akut atau kronis.

Frekuensi

Penyakit akut jauh lebih umum daripada penyakit kronis. Kondisi akut dapat sesederhana jari kaki yang mati, atau seserius serangan jantung. Mereka hanya penyakit atau cedera yang terjadi dan berakhir relatif cepat.

Lebih dari 90 juta orang Amerika memiliki penyakit kronis. Sekitar 1 dari 3 orang terkena penyakit kronis.

Pengobatan

Beberapa penyakit akut seperti influenza dapat diatasi tanpa pengobatan. Penyakit akut lainnya, seperti radang paru-paru, dapat memerlukan apa saja, dari yang dijual bebas atau obat resep hingga perawatan di rumah sakit.

Penyakit kronis seringkali membutuhkan perawatan yang lama atau rawat inap. Misalnya, seseorang dengan penyakit ginjal kronis mungkin memerlukan pengobatan dan cuci darah secara teratur. Kondisi nyeri kronis seperti migrain, nyeri punggung, atau asma terkadang dapat diobati dengan diet khusus dan / atau rutinitas kebugaran. Penyakit kronis seringkali tidak dapat disembuhkan. Namun, pengobatan dapat mengurangi gejalanya.

Artikel Terkait