Advil vs Tylenol

Advil dan Tylenol adalah obat yang digunakan untuk menghilangkan rasa sakit dan mengurangi demam. Advil juga memiliki sifat anti-inflamasi, sehingga digunakan untuk mengobati radang sendi atau nyeri sendi. Ada perbedaan dalam mekanisme aksi dan efek samping dari kedua obat tersebut.

Bahan aktif dalam Advil adalah ibuprofen, sedangkan dalam Tylenol adalah asetaminofen. Anak-anak tidak boleh mengonsumsi Advil jika mereka muntah, dehidrasi, atau tidak makan banyak; mereka hanya boleh minum Advil jika mereka sudah makan sesuatu.

Dosis Advil yang tinggi atau jangka panjang dapat merusak lapisan perut atau ginjal. Di sisi lain, terlalu banyak Tylenol dapat merusak hati.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan Advil versus Tylenol
Advil Tylenol
Umumnya disukai untukDemam, kram menstruasi, sinusitis, nyeri otot, sakit gigi, sakit telinga, sakit punggung, cedera olahraga.Sakit kepala, radang sendi
Dosis200-800 mg per dosis325-650 mg per dosis
FormulirAdvil tersedia dalam bentuk tablet, tablet kunyah, kapsul, gelcaps, suspensi dan tetes oral.Tylenol tersedia dalam suspensi cair, tablet kunyah, gelcaps, geltab, dan supositoria.
Efek sampingMual, pusing, perdarahan saluran cernaGinjal, hati, kerusakan organ, bereaksi jika diminum dengan alkohol
Bahan aktifIbuprofenAsetaminofen
Mekanisme aksiBertindak dengan menghambat siklooksigenase (COX-1 dan COX-2)Tylenol dianggap sebagai inhibitor lemah siklooksigenase COX-1 dan COX-2, tetapi mungkin menghambat varian ketiga COX-3.
Merek dimiliki olehPfizer (sebelumnya Wyeth)McNeil Consumer Healthcare, anak perusahaan dari Johnson & Johnson.
Persetujuan FDA197426 Mei 1976
ManfaatMenghilangkan sakit tubuh (termasuk radang sendi), pengurangan demam, anti pembekuanMenghilangkan rasa sakit dari tubuh dan otot, menghilangkan sakit kepala, mengurangi demam.
Tersedia tanpa resepIyaIya

Bahan aktif dalam Tylenol vs Advil

Bahan aktif dalam Advil adalah ibuprofen, yang merupakan obat anti-inflamasi non-steroid. Di sisi lain, bahan aktif dalam Tylenol adalah asetaminofen (juga dikenal sebagai parasetamol), suatu analgesik dan agen antipiretik.

Advil dan Tylenol di toko obat.

Apa Acetaminophen dan Ibuprofen yang Terbaik Cocok Untuk

Baik ibuprofen dan asetaminofen adalah anti piretik (obat penurun demam). Namun, beberapa penelitian menunjukkan bahwa ibuprofen memiliki sedikit keunggulan di bidang ini.

Ibuprofen (Advil atau Motrin) juga lebih baik untuk jenis nyeri dan peradangan tertentu - sakit punggung, kram menstruasi, nyeri otot, sakit gigi, dan sakit telinga. Sebuah ulasan yang diterbitkan dalam British Medical Journal menyimpulkan bahwa:

  • paracetamol [alias acetaminophen atau Tylenol] tidak efektif dalam mengurangi rasa sakit dan cacat atau meningkatkan kualitas hidup pada pasien dengan nyeri punggung bawah.
  • paracetamol [alias acetaminophen atau Tylenol] menawarkan manfaat kecil tetapi tidak penting secara klinis untuk mengurangi nyeri dan kecacatan pada pasien dengan osteoartritis pinggul atau lutut
  • pasien yang menggunakan parasetamol [alias asetaminofen atau Tylenol] hampir empat kali lebih mungkin memiliki hasil abnormal pada tes fungsi hati dibandingkan dengan mereka yang menggunakan plasebo oral

Tylenol lebih disukai untuk sakit kepala dan nyeri radang sendi.

Mekanisme aksi

Advil bertindak dengan menghambat siklooksigenase (COX-1 dan COX-2), dan dengan demikian prostaglandin, yang diproduksi oleh tubuh sebagai respons terhadap cedera dan peradangan. Acetaminophen (bahan aktif Tylenol) adalah penghambat sintesis prostaglandin yang lemah.

Mekanisme kerja Tylenol berbeda dari Advil karena Tylenol dianggap sebagai inhibitor COX-1 dan COX-2 yang lebih lemah. Kemungkinan menghambat varian ketiga COX-3 sedang diselidiki oleh para ilmuwan.

Metabolisme

Tylenol dan Advil keduanya dimetabolisme di hati, dipecah menjadi produk tidak beracun dan kemudian diekskresikan oleh ginjal melalui urin.

Dosis

Dosis dewasa untuk Advil adalah sekitar 200mg hingga 800mg per dosis, maksimum empat kali sehari. Pada anak-anak dosisnya 5-10 mg / Kg. Dalam kasus overdosis, konsultasikan dengan dokter Anda.

Untuk orang dewasa, dosis untuk Tylenol adalah 325-650 mg setiap 4 hingga 6 jam. Pada anak-anak, dosis ini kurang - sekitar 7mg per pon berat badan. Mengambil overdosis Tylenol dapat menyebabkan efek samping dan harus dihindari.

Risiko dan Efek Samping

Efek samping umum dari Advil pada dosis tinggi termasuk mual, perdarahan gastrointestinal, radang lambung, diare, sembelit, sakit kepala, pusing, retensi garam dan cairan dan hipertensi. Efek samping langka lainnya termasuk borok esofagus, gagal jantung, gangguan ginjal, dan kebingungan.

Efek samping akibat overdosis asetaminofen (Tylenol) termasuk risiko perdarahan lambung, kerusakan ginjal atau hati, sakit perut, atau reaksi alergi yang parah seperti pembengkakan, pusing, kesulitan bernapas, dan reaksi lainnya.

Kapan harus dihindari (Kontraindikasi)

Ibuprofen (Advil) harus dihindari sebelum dan sesudah operasi jantung karena risiko semua NSAID (obat antiinflamasi non-steroid) terhadap sistem kardiovaskular. Jika Anda alergi terhadap NSAID lain seperti aspirin atau naproxen, Anda mungkin juga alergi terhadap ibuprofen.

Kehamilan

Sekali pakai NSAID seperti Advil (ibuprofen) dan Motrin umumnya dianggap aman dalam dua trimester pertama kehamilan. Ibuprofen adalah obat kategori C yaitu, Risiko tidak dikesampingkan - penelitian pada hewan telah menemukan efek buruk pada janin; tidak ada studi yang memadai dan terkontrol dengan baik pada manusia, tetapi potensi manfaat dapat menjamin penggunaan obat pada wanita hamil meskipun ada potensi risiko.

Acetaminophen (Tylenol) juga dikaitkan dengan masalah dan juga merupakan obat Kategori C. Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam JAMA Pediatrics pada 2016 menyimpulkan itu

Anak-anak yang terpapar acetaminophen sebelum lahir berisiko tinggi mengalami berbagai kesulitan perilaku, dan hubungan tersebut tampaknya tidak dijelaskan oleh faktor perilaku atau sosial yang tidak terukur terkait dengan acetaminophen yang digunakan sejauh mereka tidak diamati untuk penggunaan asetaminofen pascakelahiran atau pasangan. Meskipun hasil ini dapat memiliki implikasi untuk saran kesehatan masyarakat, studi lebih lanjut diperlukan untuk mereplikasi temuan dan untuk memahami mekanisme.

Ingat

Tylenol telah ditarik dua kali. Pembunuhan Chicago Tylenol tahun 1982 menyebabkan ketakutan besar di Amerika Serikat dan menyebabkan perusahaan menarik kembali 31 juta botol tablet. Ini merupakan pukulan besar bagi merek tetapi pulih dan secara bertahap dibangun kembali selama beberapa tahun.

Ada penarikan Tylenol lain pada Januari 2010. Pada 15 Januari 2010, 20 bulan setelah pertama kali menerima keluhan konsumen, Johnson & Johnson mengumumkan penarikan sukarela beberapa ratus batch obat-obatan populer, termasuk Benadryl, Motrin, Rolaids, Simply Sleep, St. Joseph Aspirin dan Tylenol. Penarikan itu karena keluhan bau apek yang diduga karena kontaminasi kemasan dengan bahan kimia 2, 4, 6-tribromoanisole.

Advil tidak pernah menjadi subjek penarikan kembali sehingga tentu saja memiliki rekam jejak yang lebih baik daripada Tylenol dalam hal ini.

Persiapan / Formulir

Advil tersedia dalam bentuk tablet, tablet kunyah, kapsul, suspensi dan tetes oral. Tylenol tersedia dalam suspensi cair, tablet kunyah, gelcaps, geltab, dan supositoria.

Interaksi obat

Advil yang diminum dengan obat lain seperti aminoglikosida atau warfarin dapat menyebabkan efek samping dan harus dihindari. Obat-obatan seperti carbamazepine, isoniazid, rifampin, dan cholestyramine mengurangi efek Tylenol.

Artikel Terkait