Ale vs Lager

Peminum bir berpengalaman sering dapat membedakan antara bir putih dan bir . Ales biasanya digambarkan sebagai "kuat, hangat, dan buah". Lagers secara karakteristik "halus, elegan, segar, buah, dan bersih". Proses fermentasi ketika bir diseduh berbeda untuk bir dan bir.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan Ale versus Lager
Ale Lager
Jenis ragidifermentasi atasRagi bir berfermentasi bagian bawah.
Suhu fermentasiWarmer (15 - 25 Celcius)Dingin (kurang dari 10 Celcius)
WarnaCoklat kemerahan atau coklat tua (porter dan stout). Ales pucat lebih ringan.Lambat berkisar dari sangat terang hingga sangat gelap tergantung pada gaya.

Fermentasi

Ales diseduh dengan ragi top-fermenting (sebenarnya fermentasi di seluruh wort) yang memungkinkan fermentasi cepat pada suhu yang lebih hangat; Lager diseduh dengan ragi fermentasi bawah yang fermentasi lebih lambat dan pada suhu yang lebih dingin.

Lager beer dibuat dengan ragi bagian bawah, disebut demikian karena berfungsi di bagian bawah tong. Ragi bawah tradisional akan berfermentasi pada suhu dingin kurang dari 10 derajat C. Sekarang fermentasi berlangsung pada 12 hingga 18 derajat C. Fermentasi dingin atau dalam ini memungkinkan malt dan hop untuk menegaskan rasa halus mereka.

Di sisi lain, ales difermentasi pada suhu 15 hingga 25 derajat C. Ales dimatangkan untuk periode yang lebih pendek dan pada suhu yang lebih hangat.

Rasa

Ales biasanya digambarkan sebagai "robusty, hearty and fruity". Lager bersifat "halus, elegan, segar, dan bersih".

Sub tipe

Ales mencakup semuanya dengan bir dalam nama (bir pucat, bir amber, dll.), Kuli porter, stout, bir spesial Belgia, bir gandum dan banyak bir spesial Jerman. Mereka umumnya memiliki rasa yang lebih kuat, lebih kompleks dan paling baik dikonsumsi dingin (45F atau sedikit lebih hangat) daripada dingin.

Lagers termasuk pilseners, bocks dan dopplebocks, Maerzens / Oktoberfests, Dortmunders dan beberapa gaya lain yang sebagian besar ditemukan di Jerman. Mereka paling baik dikonsumsi pada suhu yang lebih dingin daripada bir putih, meskipun apa pun yang disajikan dengan suhu di bawah 38F akan kehilangan sebagian besar rasanya.

Artikel Terkait