Alergi vs Intoleransi

Intoleransi adalah istilah yang lebih umum untuk respons negatif oleh tubuh terhadap makanan atau zat tambahan makanan tertentu, sedangkan alergi makanan jauh lebih berbahaya dan merujuk secara khusus pada situasi ketika tubuh meluncurkan serangan sistem kekebalan terhadap suatu zat. Sementara ada reaksi yang merugikan dalam tubuh dalam kasus alergi dan intoleransi, penyebab dan gejala mereka cenderung berbeda secara signifikan.

Alergi dapat disebabkan oleh makanan, obat-obatan, bulu binatang atau sengatan serangga, dan faktor lingkungan seperti serbuk sari atau debu. Perbandingan ini merujuk secara khusus pada alergi makanan dan intoleransi makanan.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan Alergi Makanan versus Intoleransi Makanan
Alergi makanan Intoleransi makanan
pengantarAlergi makanan adalah respons imun yang merugikan terhadap protein makanan. Mereka berbeda dari respons negatif lainnya terhadap makanan, seperti intoleransi makanan, reaksi farmakologis, dan reaksi yang dimediasi racun.Respons fisiologis negatif yang terkait dengan makanan atau senyawa tertentu yang ditemukan dalam sejumlah makanan. Juga dikenal sebagai (hipersensitivitas makanan non-alergi).
FisiologiSistem kekebalan memperlakukan protein dalam makanan sebagai benda asing dan menyerang mereka.Tubuh tidak dapat mencerna atau menyerap nutrisi dari produk makanan dengan baik.
GejalaGatal-gatal, gatal, bengkak tenggorokan, hidung berair, gatal, mata berair, suara serak, mengi, mual, muntah, sakit perut, sakit kepala ringan, pingsan, pingsan, kematian.Kram perut, mual, diare, konstipasi, sindrom iritasi usus, ruam, eksim, dermatitis, sinusitis, asma, batuk tidak produktif
Penyebab umumKacang tanah, pecan, pistachio, kacang pinus, kenari, kelapa, biji wijen, biji poppy, susu, telur, makanan laut, kerang, kedelai, gandumLaktosa, bahan kimia makanan seperti salisilat, tartrazin, asam benzoat, dan bahan tambahan dan pengawet makanan lainnya.
Tes DiagnostikTusuk kulit, tes darah, tantangan makananTes napas hidrogen, diet eliminasi, tantangan makanan
Jenis ReaksiImunologisImunologis, farmakologis, gastro-intestinal, metabolik, psikosomatik, toksik
Waktu reaksiBeberapa detik hingga 1 jam30 mnt - 48 jam
PencegahanPenghindaran, menyusui, suplementasi nutrisiPenghindaran
PengelolaanPenghindaran, epinefrin, antihistamin, steroid.Penghindaran, diet eliminasi
Prevalensi2-20% dari populasi6-8% anak di bawah usia 3, 4% orang dewasa
ICD-10T78.0K90.4-Z71.3
ICD-9V15.01-V15.05V69.1

Definisi

Apa itu alergi makanan?

Berbeda dari reaksi makanan yang merugikan lainnya seperti intoleransi makanan, farmakologis, dan reaksi yang dimediasi racun, alergi makanan yang sejati hanya terjadi ketika sistem kekebalan tubuh secara keliru mengidentifikasi protein makanan sebagai berbahaya dan menyerang protein itu. Untuk dianggap sebagai alergi makanan, suatu reaksi memerlukan adanya mekanisme imun (misalnya antibodi E - IgE Immunoglobin) terhadap makanan.

Apa itu intoleransi makanan?

Intoleransi makanan hanyalah reaksi merugikan yang tertunda (katakanlah, gangguan pencernaan) terhadap zat makanan - mungkin menghasilkan gejala dalam satu atau lebih organ tubuh dan sistem, tetapi tidak memberikan reaksi kekerasan langsung seperti alergi makanan yang sebenarnya.

Melihat lebih dekat alergi makanan dan intoleransi:

Penyebab umum

Alergi makanan paling sering disebabkan oleh protein yang ditemukan dalam susu, telur, kacang tanah, kacang pohon, makanan laut, kerang, kedelai, dan gandum. Juga, biji-bijian seperti wijen dan poppy termasuk minyak yang terkadang mengandung protein alergenik. Alergi telur juga umum terjadi pada mereka yang mempengaruhi sekitar satu dari lima puluh anak-anak, tetapi sering kali kalah oleh anak-anak ketika mereka mencapai usia lima tahun. Biasanya sensitivitasnya adalah protein dalam putih, bukan kuning telur. Susu dari semua varietas adalah alergen makanan umum lainnya, dan banyak penderita tidak dapat mentolerir produk susu seperti keju. Sekitar 10% anak-anak dengan alergi susu kemungkinan besar bereaksi terhadap daging sapi. Daging sapi mengandung sejumlah kecil protein yang ada dalam susu sapi.

Intoleransi sering terjadi akibat komponen kimia dari makanan, seperti berbagai bahan kimia organik yang muncul secara alami dalam berbagai makanan, baik yang berasal dari hewan maupun tumbuhan, lebih sering daripada bahan tambahan makanan, pengawet, pewarna dan perasa, seperti sulfit atau pewarna, meskipun ini juga umum. Bahan kimia alami yang paling umum adalah salisilat dan benzoat. Bahan kimia yang umumnya reaktif lainnya termasuk amina, nitrat, sulfit dan beberapa antioksidan. Benzoat dan salisilat muncul secara alami di banyak makanan yang berbeda, termasuk buah-buahan, sayuran, jus, rempah-rempah, bumbu, kacang-kacangan, anggur, kopi dan teh. Kekurangan enzim pencernaan juga dapat menyebabkan beberapa jenis intoleransi makanan, seperti intoleransi laktosa, yang merupakan akibat dari tubuh tidak menghasilkan cukup laktase untuk mencerna laktosa dalam makanan susu.

Diagnosa

Untuk mendiagnosis alergi makanan, ahli alergi akan meninjau riwayat pasien dan gejala atau reaksi yang telah dicatat setelah konsumsi makanan dan melakukan tes alergi jika perlu. Tes termasuk tes tusukan kulit, tes darah, dan tantangan makanan. Dalam tes tusukan kulit, papan yang ditutupi dengan jarum yang menonjol dengan alergen di atasnya akan menusuk kulit individu dengan ringan untuk melihat apakah ada sarang. Tes dan tes darah ini hanya berfungsi untuk reaksi terkait antibodi lgE. Tantangan makanan adalah metode yang lebih langsung di mana seseorang diberi pil yang mengandung alergen dan diawasi untuk gejala.

Diagnosis untuk intoleransi makanan dibuat menggunakan riwayat medis dan tes kulit dan serologis untuk mengecualikan penyebab lain, tetapi untuk mendapatkan konfirmasi akhir, tantangan makanan terkontrol harus dilakukan di mana pasien diberikan alergen dan diawasi untuk gejala. Metode lain termasuk pengujian napas hidrogen, yang digunakan untuk intoleransi laktosa dan malabsorpsi fruktosa, dan diet eliminasi yang diawasi secara profesional, di mana seseorang harus menghilangkan semua makanan yang tidak dapat ditoleransi dengan buruk, atau semua makanan yang mengandung senyawa yang menyinggung.

Gejala

Reaksi alergi dapat berkisar dari ringan hingga parah, dan termasuk gejala seperti gatal-gatal, gatal, pembengkakan tenggorokan, pilek, suara serak, mengi, mual, muntah, sakit perut, sakit kepala ringan, pingsan, dan bahkan, dalam beberapa kasus serius, kematian . Istilah umum yang digunakan dengan reaksi alergi parah adalah anafilaksis, yang merupakan istilah yang digunakan untuk situasi di mana respons imun tubuh bergerak terlalu jauh hingga membuat tenggorokan membengkak sehingga sulit bernapas dan tekanan darah sering kali turun ke tingkat berbahaya.

Intoleransi seringkali menghasilkan gejala yang mirip dengan reaksi alergi, meskipun dalam lingkupnya tidak terlalu parah, dan mungkin termasuk kram perut, mual, diare, konstipasi, sindrom iritasi usus, ruam, eksim, dermatitis, sinusitis, asma, batuk tidak produktif. Karena banyak intoleransi berhubungan dengan pencernaan, gejala-gejala yang berhubungan dengan saluran pencernaan sangat umum.

Jenis Reaksi

Meskipun alergi makanan hanya menghasilkan reaksi imunologis menurut definisi, intoleransi makanan menunjukkan diri dalam berbagai jenis reaksi, termasuk reaksi imunologis, farmakologis, gastro-intestinal, metabolisme, psikosomatik, dan toksik.

Imunologis

Respons imunologis yang dianggap terkait alergi makanan dimediasi oleh imunoglobulin IgE, sedangkan intoleransi makanan dimediasi oleh imunoglobin non-IgE, dan sistem kekebalan mengenali makanan tertentu sebagai benda asing.

Farmakologis

Reaksi farmakologis umumnya karena bahan kimia berat molekul rendah yang terjadi baik sebagai senyawa alami, seperti salisilat dan amina, atau zat tambahan makanan, seperti pengawet, pewarna, pengemulsi dan penambah rasa. Zat kimia ini mampu menyebabkan efek samping seperti obat (biokimia) pada individu yang rentan.

Gastro-Intestinal

Reaksi gastro-intestinal dapat disebabkan oleh malabsorpsi nutrisi atau kelainan GI lainnya.

Metabolik

Reaksi makanan metabolik disebabkan oleh kesalahan metabolisme bawaan atau didapat dari nutrisi, seperti pada diabetes mellitus, defisiensi laktase, fenilketonuria dan favisme.

Psikosomatik

Beberapa makanan dapat menimbulkan reaksi psikologis yang memanifestasikan gejala klinis, tidak benar-benar disebabkan oleh makanan tetapi oleh emosi yang terkait dengan makanan itu. Gejala-gejala ini tidak terjadi ketika makanan diberikan dalam bentuk yang tidak dapat dikenali.

Reaksi Beracun

Racun dapat hadir secara alami dalam makanan, dilepaskan oleh bakteri, atau karena kontaminasi produk makanan. Reaksi makanan beracun disebabkan oleh aksi langsung dari makanan atau zat tanpa keterlibatan imun.

Waktu reaksi

Reaksi alergi makanan dikatakan memiliki waktu onset akut, yang berarti mereka cenderung terjadi dengan cepat, dalam waktu beberapa detik hingga satu jam setelah kontak dengan alergen. Reaksi intoleransi makanan biasanya terjadi jauh lebih lambat ketika tubuh mencoba untuk mencerna makanan, mulai dari 30 menit hingga 48 jam setelah makan.

Fisiologi

Alergi terjadi ketika sistem kekebalan tubuh mengidentifikasi zat yang tidak berbahaya, kata protein, sebagai zat berbahaya. Beberapa protein atau fragmen protein resisten terhadap pencernaan dan yang tidak terurai dalam proses pencernaan ditandai oleh Immunoglobulin E (IgE). Tag ini mengingatkan sistem kekebalan tubuh untuk berpikir bahwa protein adalah penyerang. Sistem kekebalan, berpikir bahwa individu tersebut sedang diserang, mengirimkan sel darah putih untuk menyerang, dan itu memicu reaksi alergi.

Intoleransi makanan terjadi ketika tubuh bereaksi terhadap aditif makanan atau zat lain ketika tubuh mencoba mencernanya, tetapi ada beberapa mekanisme fisiologis yang memungkinkannya. Intoleransi dapat diakibatkan oleh tidak adanya bahan kimia atau enzim tertentu yang diperlukan untuk mencerna zat makanan, misalnya intoleransi fruktosa herediter. Ini mungkin merupakan hasil dari kelainan pada kemampuan tubuh untuk menyerap nutrisi, seperti yang terjadi pada malabsorpsi fruktosa. Reaksi intoleransi makanan dapat terjadi pada bahan kimia yang terjadi secara alami dalam makanan, seperti sensitivitas salisilat. Obat-obatan seperti aspirin, yang bersumber dari tanaman, juga dapat menyebabkan reaksi semacam ini. Akhirnya, itu mungkin hasil dari respons imun yang dimediasi non-IgE.

Pencegahan

Untuk bayi, pencegahan alergi dapat dimulai dengan menyusui setidaknya selama 4 bulan (dibandingkan dengan menggunakan susu sapi, yang menurut penelitian mencegah atau menunda terjadinya dermatitis atopik, alergi susu sapi, dan mengi pada anak usia dini). Dalam kasus alergi dan penyakit celiac, rejimen diet efektif dalam pencegahan penyakit alergi pada bayi berisiko tinggi, terutama pada masa bayi awal tentang alergi makanan dan eksim. Rejimen diet yang paling efektif adalah pemberian ASI eksklusif selama minimal 4-6 bulan, atau tanpa ASI, formula dengan alergenitas berkurang yang terdokumentasi, dikombinasikan dengan menghindari makanan padat dan susu sapi selama 4 bulan pertama.

Untuk orang dewasa dan anak-anak, menghindari reaksi alergi dapat dilakukan dengan mengikuti diet ketat. Sangat sulit untuk menentukan jumlah makanan alergi yang diperlukan untuk memperoleh reaksi, sehingga sangat dianjurkan untuk tidak menggunakan zat yang dicurigai, kecuali jika dinyatakan sebaliknya oleh profesional medis yang berkualifikasi. Mungkin sulit untuk mempertahankan asupan nutrisi yang tepat ketika menghindari beberapa makanan alergi, karena beberapa alergen juga merupakan sumber vitamin dan mineral yang umum serta nutrisi makro seperti lemak dan protein. Penyedia layanan kesehatan akan sering menyarankan sumber makanan pengganti vitamin dan mineral esensial yang kurang alergi.

Untuk intoleransi makanan secara umum, satu-satunya jalan menuju pencegahan adalah membatasi diet untuk mengeluarkan zat-zat umum yang menyebabkan intoleransi. Biasanya, lebih banyak penekanan diberikan pada manajemen intoleransi.

Manajemen dan Perawatan

Epinefrin autoinjector, umumnya dikenal sebagai EpiPen untuk alergi yang mengancam jiwa

Perawatan utama untuk alergi makanan adalah penghindaran total makanan yang telah diidentifikasi sebagai alergen. Alergen dapat masuk ke dalam tubuh melalui konsumsi makanan yang mengandung alergen, dan juga dapat dicerna dengan menyentuh setiap permukaan yang mungkin bersentuhan dengan alergen, kemudian menyentuh mata atau hidung. Untuk orang yang sangat sensitif, menghindar termasuk menghindari menyentuh atau menghirup makanan yang bermasalah. Jika makanan tidak sengaja tertelan dan terjadi reaksi anafilaksis, epinefrin harus digunakan dengan cepat, suatu zat yang dapat meredakan pembengkakan saluran napas dan meningkatkan sirkulasi darah. Perawatan lain termasuk antihistamin seperti Benadryl, yang menghambat aksi histamin seperti gatal dan pembuluh darah melebar, dan steroid, yang menenangkan sel-sel sistem kekebalan tubuh tetapi tidak cepat bekerja dalam kasus reaksi anafilaksis. Dalam setiap kasus di mana terjadi reaksi anafilaksis, seseorang harus pergi ke ruang gawat darurat di rumah sakit setempat jika memungkinkan.

Sangat direkomendasikan bahwa orang dengan alergi kacang parah membawa epipen dan menelepon 911 jika gejalanya tidak hilang. Ahli alergi anak, Scott Sicherer, berbicara tentang mengelola alergi pada anak-anak:

Untuk intoleransi makanan, individu dapat mencoba perubahan kecil dalam diet untuk mengecualikan makanan yang menyebabkan reaksi yang jelas. Bagi banyak orang, ini mungkin memadai tanpa perlu bantuan profesional. Namun, beberapa sensitivitas makanan mungkin tidak diperhatikan selama berjam-jam atau bahkan berhari-hari setelah seseorang mencerna makanan, dan, karenanya, mungkin tidak terlihat tanpa bantuan. Orang yang tidak dapat mengisolasi makanan dan mereka yang lebih sensitif atau dengan gejala melumpuhkan harus mencari bantuan ahli medis dan ahli diet. Bagian diet dari rumah sakit pendidikan adalah awal yang baik. Makanan eliminasi makanan juga merupakan pilihan, karena ini telah dirancang untuk mengecualikan bahan kimia makanan yang mungkin menyebabkan reaksi dan makanan yang umumnya menyebabkan alergi sejati dan makanan-makanan di mana kekurangan enzim menyebabkan gejala. Diet eliminasi ini bukan diet sehari-hari tetapi dimaksudkan untuk mengisolasi makanan bermasalah dan bahan kimia. Makanan dengan aditif juga sebaiknya dihindari.

Prevalensi

Enam hingga delapan persen anak di bawah usia tiga tahun memiliki alergi makanan dan hampir empat persen orang dewasa memiliki alergi makanan. Di Amerika Serikat, alergi makanan mempengaruhi sebanyak 5% bayi kurang dari tiga tahun dan 3% hingga 4% orang dewasa. Ada prevalensi serupa di Kanada.

Perkiraan prevalensi intoleransi makanan sangat bervariasi dari 2% hingga lebih dari 20% populasi. Sejauh ini hanya tiga studi prevalensi pada orang dewasa Belanda dan Inggris yang didasarkan pada tantangan makanan double-blind, terkontrol plasebo. Contoh prevalensi alergi / intoleransi makanan yang dilaporkan (dengan kuesioner) adalah 12% hingga 19%, sedangkan kasus yang dikonfirmasi bervariasi dari 0, 8% hingga 2, 4%. Untuk intoleransi terhadap bahan tambahan makanan, prevalensinya bervariasi antara 0, 01 hingga 0, 23%.

Artikel Terkait