Alprazolam vs Diazepam

Valium dan xanax adalah benzodiazepin (bahasa sehari-hari disebut benzos ) yang membantu menenangkan kecemasan, serta mengobati gangguan lainnya. Nama generik untuk valium adalah diazepam dan xanax adalah alprazolam . Sementara Xanax hanya tersedia dalam bentuk pil, Valium juga tersedia dalam bentuk cair dan dapat dikonsumsi secara intravena. Valium juga memiliki waktu paruh yang jauh lebih lama. Kedua obat ini bekerja dengan meningkatkan efek neurotransmitter GABA di otak. Keduanya tidak aman untuk wanita hamil; Xanax tidak dianjurkan untuk orang dengan glaukoma sudut sempit atau yang menggunakan Sporanix atau Nizoral, sedangkan Valium tidak boleh digunakan oleh orang dengan miastenia gravis, penyakit hati berat, glaukoma sudut sempit, masalah pernapasan parah atau apnea tidur.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan Alprazolam versus Diazepam
Alprazolam Diazepam
Nama dagangXanaxDiastat, Valium
Diresepkan untukManajemen gejala akut gangguan kecemasan, gangguan panik, kecemasan yang disebabkan oleh depresiGangguan kecemasan, penarikan alkohol, kejang otot, kejang, serangan panik, insomnia
Kucing hamil.D (AS) [Tidak aman selama kehamilan; lihat artikel untuk detail]D (AS) yaitu, tidak aman selama kehamilan.
Ketergantungan kewajibanTinggi (adiktif)Sedang-rendah jika digunakan sesuai resep
Efek sampingMengantuk, pusing, penglihatan kabur, sakit kepala, masalah ingatan, sulit berkonsentrasi, masalah tidur, pembengkakan anggota badan, kelemahan otot, kurang keseimbangan dan koordinasi, bicara cadel, sakit perut, mual, muntah, berkeringat, berkeringat, mulut kering dll.Masalah ingatan, kantuk, pusing, merasa gelisah, kelemahan otot, mual, sembelit, air liur atau mulut kering, bicara tidak jelas, penglihatan kabur, ruam kulit ringan dan hilangnya minat pada seks.
Setengah hidupRilis segera: 11, 2 jam; Rilis yang diperpanjang: 10.7–15.8 jam20-100 jam (36-200 jam untuk desmethyldiazepam metabolit aktif utama)
BatasanSeharusnya tidak digunakan oleh orang-orang dengan glaukoma sudut sempit atau yang menggunakan Sporanix atau Nizoral.Seharusnya tidak digunakan oleh orang-orang dengan myasthenia gravis, penyakit hati yang parah, glaukoma sudut sempit, masalah pernapasan parah atau sleep apnea.
FormulirTablet (0, 25, 0, 5, 1 atau 2mg)Cairan, tablet (2mg, 5mg, 10mg)
Status resmiPOM (UK) Jadwal IV (AS)Hanya Resep (S4) (AU) Jadwal IV (CA) CD (UK) Jadwal IV (AS) Jadwal IV (Internasional)
PengeluaranGinjalGinjal
Ketersediaan hayati80-90%(93-100%)
MetabolismeHati, melalui Sitokrom P450 3A4Hati - CYP2C19 - CYP3A4
nomor CAS28981-97-7439-14-5
RumusC17H13ClN4C16H13ClN2O

Formulir Tersedia

Valium dapat diberikan dalam bentuk cair atau tablet. Tablet bisa 2mg, 5mg atau 10mg.

Xanax tersedia dalam tablet 0, 25mg, 0, 5mg, 1mg, dan 2mg. Tablet 2mg memiliki multi-skor dan dapat dibagi.

Aplikasi

Valium digunakan untuk mengobati gangguan kecemasan, gejala penarikan alkohol, dan kejang otot. Ini juga dapat digunakan dalam pengobatan kejang.

Xanax digunakan untuk mengobati gangguan kecemasan, gangguan panik, dan kecemasan yang terkait dengan depresi.

Mekanisme aksi

Valium dan Xanax keduanya meningkatkan efek asam gamma-aminobutyric (GABA) di otak untuk menenangkan sistem saraf. Ini dapat menyebabkan kantuk atau sedasi.

Efektivitas

Valium dan Xanax akan memiliki tingkat efektivitas yang berbeda untuk individu yang berbeda. Sebuah penelitian pada tahun 1981 menemukan bahwa Xanax lebih efektif daripada Valium dalam mengobati kecemasan. [1] Sebuah studi dari University of Iowa pada tahun 1990 menemukan bahwa Valium dan Xanax sama efektifnya dalam mengobati gangguan panik. [2]

Dalam video di bawah ini, Dr. Scott Bea dari Klinik Cleveland membahas kapan dan mengapa dokter meresepkan obat untuk kecemasan dan bagaimana benzodiazepin, seperti Xanax dan Valium, merupakan alternatif kerja cepat untuk SSRI (misalnya, Lexapro atau Zoloft).

Dosis

Untuk orang dewasa dengan gangguan kecemasan, valium 2mg hingga 10mg dapat diresepkan 2 hingga 4 kali sehari, tergantung pada tingkat keparahan gejalanya. Valium hanya dapat digunakan untuk waktu yang singkat. Seharusnya tidak diambil selama lebih dari 12 minggu tanpa saran dokter, karena itu membentuk kebiasaan.

Untuk orang dewasa dengan gangguan kecemasan, dosis awal Xanax adalah 0, 25mg hingga 0, 5mg, tiga kali sehari. Dosis ini dapat ditingkatkan hingga 4 mg dalam dosis terbagi. Dosis harus dikurangi secara bertahap.

Efek samping

Efek samping Valium yang umum termasuk masalah ingatan, kantuk, pusing, merasa gelisah, kelemahan otot, mual, sembelit, air liur atau mulut kering, bicara tidak jelas, pandangan kabur, ruam kulit ringan, ruam kulit ringan dan hilangnya minat seks. Efek samping yang lebih serius dapat mencakup kebingungan, depresi, hiperaktif, pernapasan dangkal, tremor, dan hilangnya kontrol kandung kemih.

Efek samping Xanax yang umum termasuk kantuk, pusing, penglihatan kabur, sakit kepala, masalah memori, sulit berkonsentrasi, masalah tidur, pembengkakan di tangan dan kaki, kelemahan otot, kurang keseimbangan dan koordinasi, bicara cadel, sakit perut, mual, muntah, peningkatan keringat, mulut kering, hidung tersumbat, perubahan nafsu makan atau berat badan, dan hilangnya minat berhubungan seks. Efek samping yang lebih serius termasuk suasana hati yang tertekan, kebingungan, nyeri dada, tremor, kejang, dan penyakit kuning.

Pembatasan dan Interaksi Obat

Valium tidak boleh digunakan oleh siapa pun yang alergi terhadap diazepam atau mereka yang menderita myasthenia gravis, penyakit hati parah, glaukoma sudut sempit, masalah pernapasan parah, atau apnea tidur. Itu juga tidak aman untuk wanita hamil. Seharusnya tidak dicampur dengan alkohol.

Xanax juga tidak boleh digunakan oleh orang yang alergi terhadap benzodiazepin atau oleh wanita yang sedang hamil. Mereka dengan glaukoma sudut sempit dan mereka yang menggunakan Sporanix atau Nizoral juga tidak boleh menggunakan Xanax. Seharusnya tidak dicampur dengan alkohol.

Penarikan

Ketika penggunaan dihentikan tiba-tiba setelah periode yang lama, ada risiko penarikan dengan xanax dan valium. Gejala penarikan termasuk kecemasan, kejang, halusinasi, pernapasan dangkal, gangguan pernapasan, mati rasa, dan - dalam kasus yang ekstrim tetapi jarang terjadi - koma. Sebagai gantinya, dianjurkan dosis dikurangi secara bertahap (biasanya 0, 5 mg setiap tiga hari).

Potensi penyalahgunaan

Seperti Zoloft, Prozac, Lexapro dan SSRI lainnya, Valium dan xanax keduanya rentan terhadap pelecehan dan ketergantungan. Mereka yang memiliki kondisi kesehatan yang sah yang menggunakan obat-obatan jenis ini mungkin bergantung padanya tanpa disalahgunakan. Namun, yang lain mungkin terlibat dalam penyalahgunaan zat untuk mendapatkan obat-obatan ini secara ilegal. Tanda-tanda pelecehan termasuk kesediaan untuk melakukan sesuatu yang ilegal untuk mendapatkannya, memakainya tanpa alasan medis, dan perlu mengambil dosis yang lebih besar untuk mendapatkan hasil yang sama seperti sebelumnya (ini disebut toleransi ).

Artikel Terkait