AM vs. FM

AM (atau Amplitude Modulation ) dan FM (atau Frequency Modulation ) adalah cara penyiaran sinyal radio. Keduanya mentransmisikan informasi dalam bentuk gelombang elektromagnetik. AM bekerja dengan memodulasi (memvariasikan) amplitudo sinyal atau pembawa yang ditransmisikan sesuai dengan informasi yang dikirim, sementara frekuensinya tetap konstan. Ini berbeda dari teknologi FM di mana informasi (suara) dikodekan dengan memvariasikan frekuensi gelombang dan amplitudo tetap konstan.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan AM versus FM
SAYA FM
Berdiri untukAM adalah singkatan dari Amplitude ModulationFM adalah singkatan dari Frequency Modulation
AsalMetode transmisi audio AM pertama kali berhasil dilakukan pada pertengahan 1870-an.Radio FM dikembangkan di Amerika Serikat pada 1930-an, terutama oleh Edwin Armstrong.
Memodulasi perbedaanDalam AM, gelombang radio yang dikenal sebagai "pembawa" atau "gelombang pembawa" dimodulasi dalam amplitudo oleh sinyal yang akan dikirim. Frekuensi dan fase tetap sama.Dalam FM, gelombang radio yang dikenal sebagai "pembawa" atau "gelombang pembawa" dimodulasi dalam frekuensi oleh sinyal yang akan dikirim. Amplitudo dan fasa tetap sama.
Pro dan kontraAM memiliki kualitas suara yang lebih buruk dibandingkan dengan FM, tetapi lebih murah dan dapat ditransmisikan dari jarak jauh. Ini memiliki bandwidth yang lebih rendah sehingga dapat memiliki lebih banyak stasiun yang tersedia dalam rentang frekuensi apa pun.FM kurang rentan terhadap gangguan daripada AM. Namun, sinyal FM dipengaruhi oleh hambatan fisik. FM memiliki kualitas suara yang lebih baik karena bandwidth yang lebih tinggi.
Rentang frekuensiRadio AM berkisar dari 535 hingga 1705 KHz (OR) Hingga 1.200 bit per detik.Rentang radio FM dalam spektrum yang lebih tinggi dari 88 hingga 108 MHz. (OR) 1200 hingga 2400 bit per detik.
Persyaratan BandwidthDua kali frekuensi modulasi tertinggi. Dalam siaran radio AM, sinyal modulasi memiliki bandwidth 15kHz, dan karenanya bandwidth sinyal termodulasi amplitudo adalah 30kHz.Dua kali jumlah dari frekuensi sinyal modulasi dan deviasi frekuensi. Jika penyimpangan frekuensi adalah 75kHz dan frekuensi sinyal modulasi adalah 15kHz, bandwidth yang dibutuhkan adalah 180kHz.
Zero crossing dalam sinyal termodulasiSama jauhTidak sama
KompleksitasPemancar dan penerima sederhana tetapi sinkronisasi diperlukan dalam kasus pembawa SSBSC AM.Tranmitter dan penerima lebih kompleks karena variasi sinyal modulasi harus dihilangkan dan dideteksi dari variasi frekuensi yang sesuai (mis. Tegangan ke frekuensi dan konversi frekuensi ke tegangan harus dilakukan).
KebisinganAM lebih rentan terhadap noise karena noise mempengaruhi amplitudo, di mana informasi "disimpan" dalam sinyal AM.FM kurang rentan terhadap noise karena informasi dalam sinyal FM ditransmisikan melalui berbagai frekuensi, dan bukan amplitudo.

Sejarah

Metode transmisi audio AM pertama kali berhasil dilakukan pada pertengahan 1870-an untuk menghasilkan radio berkualitas melalui saluran telepon dan metode asli yang digunakan untuk transmisi radio audio. Radio FM dikembangkan di Amerika Serikat terutama oleh Edwin Armstrong pada 1930-an.

Perbedaan dalam Rentang Spektrum

Radio AM berkisar dari 535 hingga 1705 kilohertz, sedangkan radio FM berkisar dalam spektrum yang lebih tinggi dari 88 hingga 108 megahertz. Untuk radio AM, stasiun dimungkinkan setiap 10 kHz dan stasiun FM dimungkinkan setiap 200 kHz.

Pro dan Kontra AM vs FM

Kelebihan radio AM adalah relatif mudah dideteksi dengan peralatan sederhana, bahkan jika sinyalnya tidak terlalu kuat. Keuntungan lainnya adalah memiliki bandwidth yang lebih sempit dari FM, dan jangkauan yang lebih luas dibandingkan dengan radio FM. Kerugian utama dari AM adalah bahwa sinyal dipengaruhi oleh badai listrik dan gangguan frekuensi radio lainnya. Juga, meskipun pemancar radio dapat mengirimkan gelombang suara dengan frekuensi hingga 15 kHz, sebagian besar penerima hanya dapat mereproduksi frekuensi hingga 5kHz atau kurang. Wideband FM diciptakan untuk secara khusus mengatasi kerugian gangguan dari radio AM.

Keuntungan berbeda yang dimiliki FM daripada AM adalah radio FM memiliki kualitas suara yang lebih baik daripada radio AM. Kelemahan dari sinyal FM adalah lebih lokal dan tidak dapat ditransmisikan dari jarak jauh. Dengan demikian, mungkin diperlukan lebih banyak stasiun radio FM untuk mencakup area yang luas. Selain itu, kehadiran bangunan tinggi atau massa tanah dapat membatasi jangkauan dan kualitas FM. Ketiga, FM membutuhkan penerima dan pemancar yang cukup rumit daripada sinyal AM.

Kepopuleran

Radio FM menjadi populer di tahun 1970-an dan awal 80-an. Pada 1990-an sebagian besar stasiun musik beralih dari AM dan mengadopsi FM karena kualitas suara yang lebih baik. Tren ini terlihat di Amerika dan sebagian besar negara di Eropa, dan perlahan saluran FM melebihi saluran AM. Saat ini, siaran ucapan (seperti saluran bicara dan berita) masih lebih suka menggunakan AM, sedangkan saluran musik hanya FM.

Detail Teknis

Sinyal dapat dibawa oleh gelombang radio AM atau FM.

AM pada awalnya dikembangkan untuk komunikasi telepon. Untuk komunikasi radio, sinyal radio gelombang kontinu yang disebut modulasi amplitudo sideband ganda (DSB-AM) diproduksi. Sideband adalah pita frekuensi yang lebih tinggi (disebut sideband atas) atau lebih rendah (disebut sideband lebih rendah) daripada frekuensi pembawa yang merupakan hasil modulasi. Semua bentuk modulasi menghasilkan sideband. Dalam DSB-AM pembawa dan USB dan LSB hadir. Penggunaan daya dalam sistem ini terbukti tidak efisien dan menyebabkan sinyal double-sideband suppressed-carrier (DSBSC) di mana carrier dilepas. Untuk efisiensi yang lebih besar, modulasi single-sideband dikembangkan dan digunakan di mana hanya sideband tunggal yang tersisa. Untuk komunikasi digital, bentuk sederhana AM yang disebut operasi gelombang kontinu (CW) digunakan di mana ada atau tidaknya gelombang pembawa mewakili data biner. International Telecommunication Union (ITU) menetapkan berbagai jenis modulasi amplitudo pada tahun 1982 yang meliputi A3E, double sideband full-carrier; R3E, single-sideband-carrier-dikurangi; H3E, single-sideband full-carrier; J3E, single-sideband suppress-carrier; B8E, emisi sideband independen; C3F, vestigial-sideband dan Lincompex, kompresor dan expander terkait.

Karakteristik dan layanan radio FM termasuk pra-penekanan dan de-penekanan, suara FM stereofonik, suara Quadraphonic, Dolby FM dan layanan subcarrier lainnya. Pra-penekanan dan de-penekanan adalah proses yang membutuhkan peningkatan dan pengurangan frekuensi tertentu. Ini dilakukan untuk mengurangi noise pada frekuensi tinggi. Radio Stereophonic FM dikembangkan dan secara resmi disetujui pada tahun 1961 di AS. Ini menggunakan dua atau lebih saluran audio secara independen untuk menghasilkan suara yang terdengar dari berbagai arah. Quadraphonic adalah siaran FM empat saluran. Dolby FM adalah sistem pengurangan kebisingan yang digunakan dengan radio FM, yang belum terlalu sukses secara komersial.

Di bawah ini adalah video pelatihan lama dari Angkatan Darat AS yang berbicara tentang cara kerja teknis radio AM dan FM.

Artikel Terkait