Ambien vs Lunesta

Ambien (Zolpidem) dan Lunesta (Eszopiclone) adalah resep obat hipnotik nonbenzodiazepine yang digunakan untuk mengobati insomnia. Mereka memiliki kemanjuran yang sebanding, tetapi keduanya juga memiliki potensi untuk menjadi kecanduan dengan risiko serius. Tidak seperti Ambien, Lunesta tidak terbatas pada penggunaan jangka pendek. Perbedaan lain antara keduanya terletak pada bentuk, dosis, dan beberapa efek samping yang tersedia.

Grafik perbandingan

Eszopiclone versus Zolpidem perbandingan grafik
Eszopiklon Zolpidem
pengantarEszopiclone, yang dipasarkan oleh Sunovion dengan merek dagang Lunesta, adalah hipnotik nonbenzodiazepine yang sedikit efektif untuk insomnia.Zolpidem adalah obat resep yang digunakan untuk pengobatan insomnia dan beberapa gangguan otak.
Nama UmumEszopiklonZolpidem
Nama dagangLunestaAmbien
MemperlakukanInsomniaInsomnia
Formulir1, 2, 3 mg tablet5, 10 mg tablet; 6.25, 12.25 tablet rilis yang diperluas
Kucing hamil.C (AS) (tidak aman)B3 (AU) C (AS) (tidak aman)
Ketergantungan kewajibanModeratModerat
RuteLisanOral (tablet), Sublingual, Oromucosal (semprotan)
Setengah hidup6 jam2 hingga 3 jam
Efek Samping Yang SeriusHilang ingatan; perubahan suasana hati dan perilaku; mengemudi tidur dan perilaku tidur lainnya; masalah penglihatanHilang ingatan; perubahan suasana hati dan perilaku; kehilangan koordinasi
Gejala Reaksi AlergiRuam; gatal-gatal; gatal; pembengkakan; kesulitan bernafas & menelan; sesak napas; mual & muntah; sakit dada.Ruam; gatal-gatal; gatal; pembengkakan; kesulitan bernafas & menelan; sesak napas.
Gejala PenarikanMual, muntah, muka merah, kram perut, gugup, gemetar.Kecemasan, kram perut, muntah, berkeringat, gemetar.
PengeluaranGinjal56% ginjal, 34% tinja
nomor CAS138729-47-282626-48-0
ChemSpider8395305530

Indikasi

Ambien (nama generik Zolpidem), adalah resep untuk mengobati insomnia. Ini adalah obat penenang-hipnotis yang membantu pasien tertidur lebih cepat, dan tersedia dalam bentuk tablet 5 dan 10-miligram, dan tablet dengan rilis lama 6, 25 dan 12, 5 miligram. Tablet rilis panjang membantu pengguna tidur lebih lama. Zolpidem juga tersedia dalam tablet sublingual dan semprotan oral.

Lunesta (nama generik Eszopiclone) juga diresepkan untuk mengobati insomnia. Lunesta, yang merupakan hipnotis, membantu pengguna tertidur lebih cepat, dan tidur lebih baik dan lebih lama. Lunesta hadir dalam 1, 2, dan 3 miligram tablet.

Petunjuk penggunaan

Ambien diambil secara oral, pada waktu perut kosong hanya untuk periode perawatan singkat, maksimal dua minggu. Pasien menggunakan Ambien melalui mulut dengan perut kosong. Mengambil obat pada perut penuh mengurangi kemanjurannya. Karena selang waktu antara kapan obat tersebut diminum dan ketika mulai bekerja sangat singkat, pengguna diperingatkan untuk meminumnya secara langsung pada waktu tidur. Mereka juga perlu memiliki tujuh hingga delapan jam penuh untuk mendedikasikan tidur.

Lunesta, juga diminum secara oral dan dengan perut kosong, dapat dikonsumsi lebih dari dua minggu.

Penyimpanan

Ambien dan Lunesta harus disimpan pada suhu kamar jauh dari cahaya dan kelembaban. Baik Ambien dan Lunesta memiliki umur simpan tiga tahun.

Bagaimana itu bekerja

Hipnotik seperti Ambien dan Lunesta bekerja dengan memperlambat aktivitas otak untuk menghasilkan efek menenangkan.

Kemanjuran

Meskipun tidak banyak penelitian yang secara langsung membandingkan Ambien [1] dan Lunesta, tidak ada keunggulan berbeda yang diketahui dari satu di atas yang lain - zolpidem (Ambien) sebanding dalam khasiatnya dengan agen hipnotis lain seperti eszopiclone (Lunesta). [2]

Kontroversi

Menurut sebuah artikel di New England Journal of Medicine, Lunesta "lebih unggul dari plasebo" per yang terbesar dari tiga percobaan Lunesta tetapi tidak mengurangi waktu awal tertidur lebih dari 15 menit rata-rata. Informasi kemanjuran obat tidak dapat ditemukan pada label: itu hanya menyatakan bahwa Lunesta lebih unggul dari plasebo. Dalam uji coba fase 3 terpanjang dan terbesar, pasien dalam kelompok Lunesta melaporkan tertidur rata-rata 15 menit lebih cepat dan tidur rata-rata 37 menit lebih lama dari pada kelompok plasebo. Bahkan kemudian pasien Lunesta rata-rata masih memenuhi kriteria untuk insomnia dan melaporkan tidak ada peningkatan bermakna secara klinis dalam kewaspadaan atau berfungsi pada hari berikutnya.

Insomnia kronis di kalangan Lansia

Dibandingkan dengan benzodiazepin, nonbenzodiazepine (termasuk zolpidem dan eszopiklon) tampaknya hampir tidak menawarkan keuntungan klinis yang signifikan dalam kemanjuran atau toleransi pada orang tua. Penggunaan jangka panjang dari obat penenang-hipnotik untuk insomnia tidak memiliki basis bukti dan secara tradisional telah dihilangkan dari kekhawatiran tentang efek samping potensial seperti gangguan kognitif (anterograde amnesia), sedasi siang hari, koordinasi motor, dan peningkatan risiko kecelakaan dan jatuh kendaraan bermotor. Juga, kemanjuran dan keamanan penggunaan jangka panjang dari agen-agen ini belum ditentukan. Efek jangka panjang dari perawatan dan strategi manajemen yang paling tepat untuk lansia dengan insomnia kronis masih perlu diteliti dan dievaluasi. [3]

Kewaspadaan Riwayat Medis

Pasien perlu merinci riwayat medis mereka ke dokter mereka sebelum mencari perawatan. Mengenai Ambien, pasien terutama perlu menyebutkan penyakit ginjal atau hati, dan masalah mental atau suasana hati seperti depresi atau pikiran untuk bunuh diri. Pasien harus jujur ​​tentang riwayat pribadi atau keluarga dari penggunaan / penyalahgunaan obat-obatan, alkohol atau zat-zat lain secara teratur, dan riwayat tidur dalam keluarga atau keluarga mereka. Dokter juga perlu tahu tentang masalah paru-paru atau pernapasan, seperti penyakit paru obstruktif kronis-COPD dan sleep apnea, atau adanya myasthenia gravis, penyakit otot.

Mengenai Lunesta, pasien khususnya perlu menyebutkan riwayat keracunan dengan obat-obatan yang menekan sistem saraf atau pernapasan, seperti SSP atau depresan pernapasan serta alkohol atau obat penenang. Mereka juga perlu mendiskusikan penyakit hati atau penyakit paru-paru, seperti penyakit paru obstruktif kronis atau apnea tidur. Pasien harus jujur ​​tentang riwayat pribadi atau keluarga dari penggunaan / penyalahgunaan obat-obatan, alkohol atau zat lain secara teratur serta masalah mental atau suasana hati seperti depresi.

Risiko

Menurut Administrasi Penegakan Narkoba AS, zolpidem dengan cepat menggantikan obat penenang ilegal sebagai obat pemerkosaan yang paling umum. Penganiaya seksual atau pelaku kekerasan seksual telah menggunakan zolpidem untuk menidurkan korban yang tidak curiga.

Reaksi alergi

Segera hubungi dokter Anda jika mengalami salah satu dari berikut ini setelah mengonsumsi Ambien: ruam, gatal-gatal, gatal, bengkak, kesulitan bernapas atau menelan, sesak napas, mual, muntah atau sakit dada.

Reaksi alergi terhadap Lunesta termasuk ruam, gatal-gatal, gatal, bengkak, sulit bernapas atau menelan atau sesak napas.

Efek samping

Efek samping Ambien berikut ini cukup umum tetapi tidak serius: pusing, kantuk di siang hari, sakit kepala, kegoyahan, mual, sembelit, diare, gas, mulas, sakit perut, gemetar yang tidak terkendali, mati rasa, mimpi yang tidak biasa, nyeri otot dan menstruasi yang berat. Lansia lebih rentan terhadap banyak efek samping. Efek samping yang serius tetapi jarang termasuk perubahan mental, suasana hati atau perilaku, seperti depresi baru / memburuk, pikiran abnormal, pikiran bunuh diri, halusinasi, kebingungan, agitasi, perilaku agresif atau kecemasan. Pasien juga mungkin mengalami kehilangan ingatan, mengemudi saat tidur dan masalah perilaku tidur lainnya atau masalah penglihatan.

Efek samping umum dan tidak terlalu serius dari Lunesta termasuk sakit kepala, sakit, kantuk di siang hari, sakit kepala ringan, mual, muntah, mulas, rasa tidak menyenangkan, mimpi yang tidak biasa, hasrat seksual yang menurun, periode menstruasi yang menyakitkan dan pembesaran payudara pada pria. Lansia lebih rentan terhadap banyak efek samping. Efek samping yang serius tetapi jarang terjadi adalah hilangnya koordinasi, kehilangan ingatan dan perubahan mental, suasana hati atau perilaku, seperti depresi yang baru / memburuk, pikiran abnormal, pikiran untuk bunuh diri, halusinasi, kebingungan, agitasi, perilaku agresif atau kecemasan.

Sebuah studi baru menunjukkan risiko lebih besar mengonsumsi pil tidur, kadang-kadang bahkan kematian:

Penyalahgunaan dan Overdosis

Kecuali diambil sesuai arahan, Ambien dan Lunesta keduanya bisa membentuk kebiasaan.

Zolpidem harus digunakan untuk waktu yang singkat menggunakan dosis efektif terendah. 10 mg efektif dalam mengobati insomnia bila digunakan secara intermiten tidak kurang dari tiga dan tidak lebih dari lima pil per minggu untuk jangka waktu 12 minggu [4]. Dosis zolpidem 15 mg tidak memiliki keuntungan klinis yang jelas dibandingkan dengan dosis zolpidem 10 mg. Gejala overdosis termasuk pernapasan lambat atau kehilangan kesadaran jika dikonsumsi lebih dari yang diperintahkan.

Overdosis Lunesta dapat menyebabkan kegelisahan, kram perut, muntah, berkeringat atau gemetar rasa kantuk yang ekstrem, kebingungan, pingsan atau koma jika mereka mengonsumsi lebih dari yang diperintahkan. Jika dikonsumsi dalam satu jam terakhir, overdosis eszopiclone dapat diobati dengan pemberian arang aktif atau melalui lavage lambung [5].

Ketergantungan dan Penarikan

Toleransi obat dan ketergantungan fisik pada zolpidem biasanya diobati dengan pengurangan dosis bertahap selama beberapa bulan untuk meminimalkan gejala penarikan. Pasien yang menggunakan Ambien cenderung mengalami gejala penarikan seperti mual, muntah, kemerahan, kram perut, gugup atau gemetar.

Di AS, eszopiklon adalah zat yang dikendalikan dengan jadwal IV di bawah Controlled Substances Act. Penggunaan eszopiklon dapat menyebabkan ketergantungan fisik dan psikologis, risiko yang meningkat dengan dosis dan durasi penggunaan dan penggunaan simultan obat-obatan psikoaktif lainnya. Risiko ini juga lebih besar pada pasien dengan riwayat penyalahgunaan alkohol atau narkoba atau gangguan kejiwaan. Pasien lesta dapat mengalami gejala penarikan seperti kecemasan, kram perut, muntah, berkeringat atau gemetar

Interaksi obat

Ambien berinteraksi dengan obat-obatan tertentu: natrium oksibat; rifampisin; antijamur azole seperti ketoconazole; obat untuk tidur atau kegelisahan, seperti alprazolam, diazepam dan lorazepam; relaksan otot; penghilang rasa sakit narkotika seperti kodein; antidepresan, seperti imipramine dan sertraline; klorpromazin; itrakonazol; obat untuk kegelisahan, pilek atau alergi, penyakit mental, sakit, atau kejang; rifampisin; obat penenang; obat tidur; dan obat penenang.

Lunesta juga berinteraksi dengan obat-obatan tertentu: obat yang memengaruhi enzim yang mengeluarkan obat dari tubuh Anda; antijamur azole, seperti ketoconazole dan itraconazole; antibiotik macrolide seperti klaritromisin dan nefazodon; Pengobatan HIV seperti ritonavir dan nelfinavir dan rifampin; antihistamin yang menyebabkan kantuk, seperti diphenhydramine; obat anti-kecemasan, seperti diazepam; obat anti-kejang, seperti carbamazepine; pelemas otot, seperti cyclobenzaprine, methocarbamol; penghilang rasa sakit narkotika seperti kodein; obat-obatan lain untuk tidur; obat-obatan psikiatrik, seperti fenotiazin, trisiklik, dan amitriptyline; dan obat penenang.

Artikel Terkait