Amoksisilin vs Penisilin

Penisilin dan amoksisilin adalah antibiotik, senyawa yang mengganggu dan menghancurkan bakteri. Penisilin adalah prekursor amoksisilin, dan kedua antibiotik tersebut berasal dari jamur yang disebut Penicillium glaucum . Penemuan efek penisilin pada bakteri menyebabkan revolusi dalam perawatan medis dan pengembangan lusinan antibiotik lain, termasuk amoksisilin, yang merupakan antibiotik lebih murah yang menangani berbagai bakteri gram positif yang lebih luas dan kecil kemungkinannya menyebabkan reaksi alergi.

Amoxicillin awalnya dipatenkan dan dijual dengan nama dagang Amoxil . Ketika paten kedaluwarsa, banyak kombinasi obat amoksisilin / asam klavulanat yang dapat dipatenkan dikembangkan, termasuk Augmentin yang terkenal, yang juga tidak lagi dipatenkan. Derivatif amoksisilin sangat umum dan ditemukan dengan banyak nama.

Grafik perbandingan

Amoxicillin versus grafik perbandingan Penicillin
Amoksisilin Penisilin
Apa ituAntibiotik berdasarkan penicillin yang menyerang struktur dinding sel bakteri. Tidak berfungsi pada virus.Antibiotik berbasis pada cetakan Penicillium glaucum yang menyerang struktur dinding sel bakteri. Tidak berfungsi pada virus.
Asal kimiaStruktur penis penisilinPenicillium glaucum
MemperlakukanKisaran bakteri gram positif yang lebih luas daripada penisilin.Sejumlah bakteri gram positif terbatas.
Bisakah Menyebabkan Reaksi Alergi?Ya, tetapi lebih kecil kemungkinannya daripada penisilin untuk melakukannya.Iya
Efek Samping UmumMual, muntah atau sakit perut; sakit kepala; bercak putih di dalam tenggorokan atau mulut (sariawan); lidah bengkak, hitam atau "berbulu"; infeksi jamur.Mual, muntah atau sakit perut; sakit kepala; bercak putih di dalam tenggorokan atau mulut (sariawan); lidah bengkak, hitam atau "berbulu"; infeksi jamur.
Efek Samping Yang SeriusDiare berair / berdarah; mudah memar / berdarah; menguningnya mata / kulit; sering batuk atau sulit bernapas; ruam parah; gejala seperti flu; perubahan perilaku; kesemutan, mati rasa atau lemah; sedikit atau tidak ada buang air kecil; kejang / kejangDiare berair / berdarah; mudah memar / berdarah; menguningnya mata / kulit; sering batuk atau sulit bernapas; ruam parah; gejala seperti flu; perubahan perilaku; kesemutan, mati rasa atau lemah; sedikit atau tidak ada buang air kecil; kejang / kejang
Interaksi obatMengganggu pil KB; methotrexate (Rheumatrex, Trexall); probenecid (Benemid); karena risiko alergi, semua obat lain yang diminum (suplemen, obat herbal, dll.) harus diperhatikan sebelum perawatan.Mengganggu pil KB; methotrexate (Rheumatrex, Trexall); probenecid (Benemid); karena risiko alergi, semua obat lain yang diminum (suplemen, obat herbal, dll.) harus diperhatikan sebelum perawatan.
Aman Selama Kehamilan?Ya, Kategori BYa, Kategori B
Aman Saat Menyusui?TidakTidak
Aman untuk Anak-Anak?Ya, di atas usia 5 tahun, di bawah pengawasan medis.Ya, di atas usia 10 tahun, di bawah pengawasan medis.
BiayaTablet (masing-masing 30, 500 mg): $ 4, 00- $ 12, 79Tablet (masing-masing 40, 500 mg): $ 10, 00 - $ 37, 20

Bagaimana Cara Kerja Penisilin dan Amoksisilin

Dinding sel bakteri terus-menerus dipecah dan dibangun kembali sebagai bagian dari siklus pertumbuhannya yang cepat. Penisilin mengganggu siklus ini dengan menembus jauh ke dalam dinding sel bakteri yang berkembang untuk mencegah dinding mengeras dan tumbuh lebih kuat. Ini melemahkan dan akhirnya membunuh sel bakteri. Untuk contoh efek penisilin terhadap bakteri E. coli, lihat video ini.

Bakteri yang kehilangan dinding selnya selama mitosis (pembelahan sel) disebut gram positif; mereka yang tidak kehilangan dinding sel mereka sepenuhnya disebut gram negatif. Penisilin jauh lebih efektif melawan bakteri gram positif.

Bentuk dan dosis

Penisilin digunakan dalam tiga cara: dalam larutan IV sebagai Penicillin G, secara oral sebagai Penicllin V, dan dalam injeksi intramuskuler (IM), seperti procaine benzylpenicillin atau benzathine benzylpenicillin. Amoksisilin hampir selalu digunakan dalam bentuk oral karena paling baik diserap melalui saluran pencernaan. Ini biasanya diresepkan untuk anak-anak lebih dari penisilin tradisional karena amoksisilin lebih mudah untuk diambil (tidak ada jarum yang terlibat) dan karena anak-anak lebih rentan terhadap infeksi telinga dan tenggorokan, kondisi perawatan amoksisilin cukup baik.

Dosis untuk penisilin dan amoksisilin bervariasi sesuai dengan berat, usia, dan kondisi pasien, dengan dosis yang lebih rendah diresepkan untuk orang yang belum pernah menggunakan penisilin sebelumnya (untuk menentukan risiko alergi). Secara umum, ketika risiko alergi minimal atau tidak ada, dosis mulai menuju rentang menengah dari spektrum usia / berat / kondisi yang sesuai dan disesuaikan ke atas jika tidak ada hasil positif yang kuat (tingkat infeksi berkurang) yang dicatat dalam 8-10 jam di kasus tinggal di rumah sakit yang dipantau.

Tes darah atau swab bakteri dilakukan untuk memverifikasi tingkat bakteri hadir dalam infeksi. Jika diperlukan, kursus penisilin, amoksisilin, dan / atau antibiotik lain diresepkan untuk perawatan, biasanya untuk jangka waktu 5-10 hari, dengan 3-4 pil diminum sehari (dalam kasus bentuk oral). Putaran antibiotik harus diambil, sesuai resep, dan secara keseluruhan, bahkan jika gejala hilang setelah beberapa hari penggunaan.

Penggunaan

Penisilin digunakan untuk mengobati semua jenis infeksi bakteri. Perawatan penisilin pertama yang berhasil adalah untuk infeksi mata, pada orang dewasa dan bayi. Infeksi kulit juga responsif terhadap antibiotik, dan pada saat Perang Dunia II pecah, penisilin menjadi pengobatan umum untuk luka di medan perang dan penyakit menular seksual, dengan hasil yang beragam. Selama tahun 1940-an dan 1950-an para peneliti menemukan penisilin tidak efektif melawan infeksi virus. Virus pada dasarnya adalah untaian DNA yang tidak memiliki struktur sel sehingga tidak terpengaruh oleh serangan dinding sel antibiotik.

Penisilin paling efektif melawan infeksi strep dan jaringan lunak (terutama disebabkan oleh strain Staphylococcus ), sifilis, meningitis, dan pneumonia. Amoksisilin efektif terhadap sebagian besar strain yang sama dengan penisilin, tetapi lebih efektif terhadap infeksi otitis media (telinga), endokarditis (infeksi katup jantung), dan infeksi yang disebabkan oleh strain enteroccocus.

Kemanjuran

Penisilin alami dan versi yang disintesis, seperti amoksisilin, sering menjadi senjata dalam gudang senjata medis melawan penyakit karena keefektifannya. Tidak hanya dapat menyembuhkan infeksi bakteri, mereka juga dapat mencegah infeksi bakteri berikutnya. Ini telah menyebabkan banyak dokter, dokter hewan, dan industri pertanian meresepkan penggunaan antibiotik secara berlebihan, yang pada gilirannya telah menyebabkan evolusi bakteri yang kebal antibiotik.

Amoksisilin dan penisilin sering sama efektifnya dalam mengobati berbagai infeksi, dari medis hingga gigi. Karena itu, amoksisilin sering diresepkan hanya karena lebih murah. Namun, satu antibiotik dapat diresepkan untuk jenis infeksi tertentu lebih dari yang lain. Sebagai contoh, amoksisilin ditemukan untuk mengurangi pembengkakan yang disebabkan oleh gigi sulung ("bayi") yang lebih baik daripada penisilin, menjadikan amoksisilin sebagai antibiotik yang disukai untuk jenis infeksi ini. [1]

Resistensi antibiotik

Salah satu strain bakteri resisten antibiotik yang paling ganas pada manusia adalah Methiciliin-Resistant Staphyloccus aurea, yang biasa disebut dengan akronimnya, MRSA (sering diucapkan mur-suh ). Sementara Staphyloccus aurea dulunya merupakan bentuk bakteri yang mudah dibunuh oleh penisilin, bentuknya yang multi-resisten sekarang merupakan "penyakit pemakan daging" yang mampu menghancurkan jaringan dalam hitungan jam dan menahan berbagai macam perawatan antibiotik yang berat.

Meskipun strain resisten, antibiotik masih efektif dalam mengendalikan dan mengalahkan sebagian besar infeksi bakteri. Kesadaran akan penggunaan antibiotik yang berlebihan telah membatasi penggunaannya untuk pengobatan alternatif, atau, seperti dalam kasus pilek dan flu, yang sebagian besar disebabkan oleh virus, membiarkan penyakit berlanjut tanpa pengobatan kecuali infeksi bakteri berkembang.

Ada beberapa bukti bahwa dosis penisilin yang ditentukan dapat diturunkan, namun tetap sangat efektif. Amoksisilin, lebih dari penisilin, tampaknya tetap efektif pada dosis yang lebih rendah. Jika dosis antibiotik dapat diturunkan, potensi pengembangan "super" mungkin berkurang. Namun, bahkan dengan resistensi antibiotik menjadi perhatian, pasien harus tunduk pada rekomendasi dokter mereka, karena persyaratan dosis sering terkait erat dengan jenis infeksi.

Efek Samping Penisilin

Penisilin dapat menyebabkan reaksi alergi pada sekitar 10% populasi. Namun, reaksi alergi dapat memudar dari waktu ke waktu jika orang tersebut tidak terpapar lagi, dengan hanya sekitar 20% dari alergi yang tersisa sehingga sekitar 10 tahun setelah paparan awal mereka. Reaksi alergi terhadap salah satu penisilin sudah cukup untuk menganggap seseorang alergi terhadap semuanya.

Dalam beberapa kasus, reaksi alergi bisa sangat parah, mengakibatkan syok yang bisa berakibat fatal. Mereka yang telah memiliki reaksi alergi sebelumnya terhadap penisilin, amoksisilin, atau formulasi antibiotik terkait, harus memberi tahu dokter mereka sebelum mengambil jenis obat yang serupa. Orang dengan asma, perdarahan, atau kelainan pembekuan darah, penyakit ginjal atau riwayat diare harus memberi tahu dokter mereka tentang kondisinya.

Karena penisilin dan amoksisilin terutama diekskresikan ke ginjal (melalui urin), orang dengan penyakit ginjal atau kondisi ginjal harus berhati-hati ketika mengambil antibiotik jenis ini.

Efek Samping Umum

Efek samping umum dari penisilin dan amoksisilin termasuk:

  • Mual, muntah atau sakit perut
  • Sakit kepala
  • Bercak putih di dalam tenggorokan atau mulut (sariawan)
  • Lidah bengkak, hitam, atau "berbulu"
  • Gatal-gatal vagina atau keputihan mengindikasikan infeksi ragi

Amoksisilin menunjukkan tingkat efek samping yang lebih rendah daripada penisilin, tetapi dosis masih harus diikuti dengan hati-hati sesuai petunjuk medis. Efek samping lain dapat terjadi dengan salah satu obat dan harus disebutkan ke dokter.

Efek Samping Yang Serius

Efek samping serius dari penisilin dan amoksisilin sering termasuk:

  • Diare berair atau berdarah
  • Mudah memar atau berdarah
  • Menguningnya mata atau kulit
  • Sering batuk atau sulit bernapas
  • Ruam kulit yang parah, termasuk gatal dan mengelupas
  • Gejala mirip flu, seperti demam, menggigil, kelenjar bengkak, dan sakit tubuh
  • Kebingungan, agitasi, perubahan perilaku
  • Kesemutan parah, mati rasa atau lemah
  • Mengurangi buang air kecil atau tidak buang air kecil
  • Kejang atau kejang yang bisa menyebabkan pingsan

Amoksisilin telah terbukti menimbulkan lebih sedikit efek samping serius daripada penisilin, terutama pada anak-anak. Namun, salah satu efek samping yang serius memerlukan perhatian medis segera.

Wanita yang sedang hamil dapat mengambil penisilin atau amoksisilin, di bawah pengawasan medis. Namun, wanita yang menyusui sebaiknya tidak menggunakan obat karena dapat menularkan ke bayi dan menyebabkan efek samping yang serius.

Pengurangan Bakteri "Baik"

Karena penisilin tidak membedakan antara bakteri "baik" dan "buruk", flora usus dapat sangat terpengaruh selama pengobatan dan selama berminggu-minggu sesudahnya. Pengurangan bakteri ini yang menyebabkan diare, infeksi jamur, gejala seperti flu, dan / atau berkurangnya penyerapan air dan nutrisi (penurunan buang air kecil ketika tubuh mencoba menahan air). Untuk mengimbangi efek samping ini, beberapa dokter dan apoteker menganjurkan mengonsumsi probiotik saat menggunakan antibiotik.

Interaksi obat

Penisilin dan amoksisilin mengganggu kontrasepsi oral ("pil KB"), menjadikannya kurang efektif. Jika menggunakan pil KB dan antibiotik, seorang wanita bisa hamil, maka dibutuhkan bentuk KB lainnya.

Siapa pun yang menggunakan metotreksat (Rheumatrex, Trexall) atau probenecid (Benemid), harus memberi tahu dokternya tentang hal ini dan obat-obatan lainnya. Penisilin dan amoksisilin dapat meningkatkan atau menghambat efek dari ini dan obat lain, terutama yang berhubungan dengan fungsi pencernaan dan ginjal. Pasien juga harus memberi tahu dokter mereka tentang vitamin, suplemen, dan / atau obat herbal yang sedang mereka gunakan untuk menghindari interaksi obat yang serius atau bahkan fatal.

Biaya

Amoksisilin jauh lebih murah daripada penisilin, tetapi tidak satu pun antibiotik yang sangat mahal. Menurut GoodRx.com, pil Penicillin V Potassium (masing-masing 40 tablet masing-masing 500 mg) berkisar dari $ 10, 00 hingga $ 37, 20. Amoxil, nama merek untuk amoxicillin (masing-masing 30 tablet 500 mg) berkisar dari $ 4, 00 hingga $ 12, 79.

Sejarah Penicillin

Ernest Duchesne, seorang dokter Prancis, pertama kali memperhatikan efek penghambatan mikroba dari cetakan Penicillium pada tahun 1897. Meskipun menggunakan cetakan untuk menyembuhkan tipus pada marmut, makalah Duchesne pada percobaan diabaikan. Penisilin, dengan demikian, diidentifikasi dan diisolasi oleh dokter Skotlandia Alexander Fleming, pada tahun 1928, menggunakan Penicillium rubens . Fleming mengisolasi zat cetakan dan membuktikannya tidak beracun pada manusia, tetapi pengembangan penisilin sebagai obat diselesaikan oleh Howard Florey, Ernst Chain, dan Norman Heatley, sebuah kolaborasi Austria-Jerman-Inggris di mana Florey dan Chain memenangkannya. Penghargaan Nobel.

Karena penisilin sulit diproduksi dan sangat dibutuhkan selama Perang Dunia II, perawatan terbatas pada kasus infeksi parah. Upaya untuk menggunakan penisilin sebaik-baiknya sering kali termasuk mengumpulkan urin pasien yang dirawat untuk "mendaur ulang" obat, karena sekitar 80% penisilin diekskresikan dalam 3-5 jam. Ini terbukti tidak efektif dan upaya untuk meningkatkan waktu penisilin tetap di dalam tubuh mengarah pada penemuan memasangkannya dengan probenesid, yang menghalangi "pembilasan" alami penisilin dan memungkinkan obat bekerja untuk jangka waktu yang lebih lama.

Setelah biosintesis penisilin menjadi umum dan sejumlah besar obat sudah tersedia, probenecid dihilangkan dari sebagian besar perawatan, meskipun masih digunakan untuk infeksi bakteri yang sangat agresif dan dalam kasus di mana strain bakteri resisten, seperti MRSA, ada, atau untuk mengobati H. pylori, bakteri yang menyebabkan tukak lambung paling banyak.

Pada tahun 1961, ampisilin menjadi antibiotik berbasis penisilin pertama yang dikembangkan di laboratorium yang menggunakan struktur penam. Formulasi semi-sintetis dengan cepat terbukti sama efektifnya dengan penisilin lain terhadap sebagian besar infeksi bakteri, tetapi dengan keuntungan tambahan menghasilkan lebih sedikit efek samping. Dalam satu tahun perkembangannya, itu digunakan secara luas dan membuka pintu untuk formulasi baru penisilin, termasuk amoksisilin, yang memasuki pasar pada tahun 1972.

Artikel Terkait