Anime vs. Kartun

Anime Jepang berbeda dari kartun . Walaupun keduanya adalah karikatur yang dapat dianimasikan, anime biasanya memiliki fitur visual yang berbeda untuk karakter, dan gaya yang lebih "animasi terbatas" untuk menggambarkan gerakan.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan Anime versus Kartun
Anime Kartun

Pengantar (dari Wikipedia)Anime (Jepang: ア ニ メ?, [A.ni.me] adalah produksi animasi Jepang, dan tersedia dalam semua format, seperti serial televisi (seperti Dragon Ball dan Inuyasha, film pendek animasi, dan film layar penuh).Kartun adalah bentuk seni visual bergambar dua dimensi. Sementara definisi spesifik telah berubah dari waktu ke waktu, penggunaan modern mengacu pada gambar atau lukisan yang tidak realistis atau semi-realistis yang dimaksudkan untuk sindiran, karikatur, atau humor.
Karakteristik visualEkspresi wajah yang berbeda. Variasi yang luas dalam karakteristik fisik. Fitur fisik karakter, secara keseluruhan, lebih dekat dengan kenyataan daripada kartun. Mata yang lebih besar dan mulut yang lebih kecil menghasilkan gaya yang lebih imut.Karakter biasanya memiliki fitur yang tidak relatif terhadap seluruh tubuh dan karena itu lebih jauh dari kenyataan daripada anime.
Definisi dan IstilahKamus bahasa Inggris mendefinisikan kata tersebut sebagai 'Gaya Jepang animasi gambar bergerak'.Kartun digunakan sebagai model atau studi untuk sebuah lukisan tetapi sekarang dikaitkan dengan karikatur untuk humor dan sindiran.
Topik / TemaAnime sebagian besar berkonsentrasi pada masalah kehidupan atau hal-hal yang lebih dekat dengan emosi manusia dan memiliki tema yang lebih keras dan seksual.Kartun biasanya dibuat untuk membuat orang tertawa dan lebih lucu.
PanjangnyaAnime cenderung berdurasi 22-25 menit per episode. Meskipun film-film anime aksi penuh kemungkinan besar melampaui waktu itu.Memvariasikan dari 5 menit hingga satu jam.
AsalAnime berasal dari Jepang.Kartun berasal dari AS.

Perbedaan Karakteristik Visual

Ilustrasi anime diketahui dilebih-lebihkan sejauh menyangkut fitur fisik. Biasanya, orang dapat membedakan anime dari kartun dengan mengamati ciri-ciri fisik karakter. Karakter anime termasuk "mata besar, rambut besar, dan anggota tubuh memanjang" dan - dalam kasus manga (komik anime) - "gelembung ucapan berbentuk dramatis, garis kecepatan dan tipografi onomatope, tipografi seruan." [1]

Namun kartun, mendekati kenyataan sedikit lebih banyak dan membawa jejak kehidupan sehari-hari di dalamnya. Kemiripan yang mencolok dengan manusia dapat terlihat dalam berbagai kartun. Namun, karakter kartun masih karikatur, sehingga mereka sering menyimpang dari kenyataan (mis., Rambut biru besar Marge Simpson atau Brian, anjing yang berbicara, pada Family Guy ).

Ekspresi wajah

Ekspresi wajah untuk karakter anime sering berbeda dalam bentuk daripada rekan-rekan mereka di animasi barat. Misalnya, karakter yang malu atau tertekan menghasilkan keringat yang besar (yang telah menjadi salah satu motif anime konvensional yang paling dikenal). Karakter yang terkejut atau terkejut melakukan "kesalahan wajah", di mana mereka menampilkan ekspresi yang sangat berlebihan. Karakter marah dapat menunjukkan efek "vena" atau "tanda tegangan", di mana garis-garis yang mewakili vena menggembung akan muncul di dahi mereka. Wanita yang marah kadang-kadang akan memanggil palu entah dari mana dan menyerang karakter lain dengan itu, terutama untuk bantuan komik. Karakter pria akan mengembangkan hidung berdarah di sekitar minat cinta wanita mereka, biasanya untuk menunjukkan gairah. Karakter yang ingin mengejek kekanak-kanakan seseorang mungkin menarik "akanbe" wajah dengan menarik kelopak mata ke bawah dengan jari untuk mengekspos bagian bawah merah.

Teknik Animasi Anime vs Kartun

Anime dan kartun keduanya menggunakan proses produksi animasi tradisional storyboard, akting suara, desain karakter dan produksi cel.

Anime sering dianggap sebagai bentuk animasi terbatas yaitu bagian-bagian umum digunakan kembali di antara frame alih-alih menggambar setiap frame. Ini membodohi mata untuk berpikir ada lebih banyak gerakan daripada yang ada, dan menurunkan biaya produksi karena frame lebih sedikit perlu ditarik.

Adegan anime menekankan pada pencapaian pandangan tiga dimensi. Latar belakang menggambarkan suasana adegan. Misalnya, anime sering menekankan perubahan musim, seperti yang dapat dilihat di banyak anime, seperti Tenchi Muyo !.

Video Anime vs Kartun

Dalam video di bawah ini, penggemar anime membahas persamaan dan perbedaan antara kartun dan anime, dengan fokus pada perbedaan antara alur cerita.

Materi Perihal

Kartun biasanya dimaksudkan untuk memancing tawa; dengan demikian berputar di sekitar konsep lucu. Ada beberapa kartun di pasar yang bersifat mendidik sambil mempertahankan kualitas lucu mereka yang umumnya ditargetkan untuk balita dan anak-anak.

Film anime tidak selalu mengikuti konsep umum. Kisah mereka bisa berkisar dari serangan bajak laut hingga petualangan lucu hingga kisah samurai. Mayoritas film dan acara anime membedakan diri dari rekan-rekan Amerika mereka dengan membuat plot yang tetap berlaku di seluruh seri, menunjukkan moral pemirsa dan tingkat kerumitan tertentu. Singkatnya, Anime ditujukan untuk orang-orang dengan rentang perhatian yang lebih lama yang suka melihat plot yang terurai dalam beberapa episode.

Contohnya

Death Note, Bleach dan One Piece adalah contoh acara anime terkenal. Mickey Mouse, Donald Duck, Bugs Bunny dan Superman adalah contoh kartun.

Sejarah

Kartun pertama dikatakan telah diproduksi pada tahun 1499. Kartun itu menggambarkan paus, kaisar romawi suci dan raja-raja Perancis dan Inggris memainkan permainan kartu. Sejak itu, banyak humoris dan satiris telah dikenal memproduksi strip kartun untuk khalayak umum. Bahkan hari ini, orang dapat menemukan arsip strip kartun lama dan kartun yang baru diterbitkan di web.

Anime memiliki sejarah yang sangat baru dibandingkan dengan kartun. Pada tahun 1937 Amerika Serikat diperkenalkan ke Snow White dan Tujuh Kurcaci meskipun anime pertama (fitur penuh) yang dirilis adalah Divine Sea Warriors Momotaro di Jepang pada tahun 1945. Sejak itu, tidak ada yang melihat ke belakang dan dengan setiap tahun, anime telah menjadi usaha yang menguntungkan bagi banyak produser TV & film.

Terminologi

Sementara "anime" di Jepang mengacu pada semua produksi animasi, kamus bahasa Inggris mendefinisikan kata tersebut sebagai gaya animasi film Jepang . Kata anime dikatakan berasal dari istilah Perancis dessin animé sementara yang lain mengklaim bahwa itu digunakan sebagai singkatan selama akhir 1970-an. Kata "Japanimation" juga populer di tahun 70-an dan 80-an dan mengacu pada anime yang diproduksi di Jepang.

Kartun, di sisi lain, pada awalnya digunakan sebagai model atau studi untuk lukisan. Berasal dari kata "karton" yang berarti kertas kuat atau tebal, ini digambarkan oleh seniman-seniman besar seperti Leonardo da Vinci dan mendapatkan penghargaan dalam hak mereka sendiri. Selama pergantian abad, istilah kartun jauh dari makna aslinya dan digunakan secara berlebihan untuk mendefinisikan gambar humor dengan teks atau dialog.

Artikel Terkait