Anorexia vs Bulimia

Anorexia nervosa dan bulimia nervosa adalah kelainan makan yang paling umum dikenal secara klinis. Mereka yang menderita anoreksia memiliki kecenderungan untuk tidak makan, mengadopsi pola makan yang sangat ketat dan tidak sehat, terobsesi dengan ketipisan dan makanan, dan menunjukkan kebiasaan makan atau ritual yang tidak normal. Bulimia muncul dengan sendirinya dalam bentuk binging, atau makan berlebihan, diikuti dengan pembersihan, seringkali dengan muntah atau menggunakan obat pencahar. Adalah mungkin bagi seseorang untuk menderita kedua gangguan tersebut secara bersamaan; orang mungkin juga menderita dysmorphia tubuh dan melihat dirinya sebagai "gemuk, " bahkan ketika sangat kurus. Tidak ada penyembuhan yang jelas untuk kedua gangguan tersebut, yang keduanya terutama memengaruhi wanita muda, tetapi pengobatan tersedia dan dapat menghasilkan pemulihan penuh untuk beberapa gangguan. Upaya pengobatan berkelanjutan dan kesadaran diperlukan untuk menjaga kesehatan.

Grafik perbandingan

Anorexia Nervosa versus grafik perbandingan Bulimia Nervosa
Anorexia Nervosa Bulimia Nervosa
TentangGangguan makan di mana penderita takut kenaikan berat badan dan akibatnya tidak makan. Terutama memengaruhi wanita muda.Gangguan makan dimana penderitanya menjalani siklus binging (makan berlebihan) diikuti dengan pembersihan, karena takut akan kenaikan berat badan. Terutama memengaruhi wanita muda.
Usia Onset KhasAwal masa remajaAkhir tahun remaja
Gejala Perilaku dan PsikologisObsesi dengan makanan, berat badan, dan citra tubuh "kurus"; ketakutan ekstrim akan kenaikan berat badan; latihan kompulsif; depresi dan kecemasan; tingkat percaya diri yang rendah; gangguan dysmorphic tubuh.Obsesi dengan makanan, berat badan, dan citra tubuh "kurus"; ketakutan ekstrim akan kenaikan berat badan; latihan kompulsif; depresi dan kecemasan; tingkat percaya diri yang rendah; gangguan dysmorphic tubuh.
Gejala FisikBiasanya sosok yang sangat kurus dan tidak sehat; kelemahan fisik, kemunduran, dan disfungsi organ; tidak ada menstruasi; kehilangan ingatan, pingsan, dll.Banyak yang berada dalam kisaran berat badan "normal" untuk tinggi / usia, tetapi bisa kekurangan berat badan; kelemahan fisik, kemunduran, dan disfungsi organ; tidak ada menstruasi; kehilangan ingatan, pingsan, dll. Kerusakan gigi / mulut yang nyata.
Hubungan dengan MakananHindari makan, sering berpuasa atau diet ketat, cenderung tertutup tentang kebiasaan makan dan ritual.Melewati periode binging - makan berlebihan - dan membersihkan, biasanya dengan muntah atau penggunaan obat pencahar, diuretik, dll.
PenyebabTidak ada alasan resmi. Dapat terkait dengan budaya, kehidupan keluarga / sejarah, situasi yang penuh tekanan, dan / atau biologi.Tidak ada alasan resmi. Dapat terkait dengan budaya, kehidupan keluarga / sejarah, situasi yang penuh tekanan, dan / atau biologi.
PengobatanMungkin memerlukan rawat inap. Opsi perawatan rawat jalan atau rawat inap. Ahli diet, dokter, terapis, dan psikiater sering menjadi bagian dari perawatan.Tidak mungkin membutuhkan rawat inap. Opsi perawatan rawat jalan atau rawat inap. Ahli diet, dokter, terapis, dan psikiater sering menjadi bagian dari perawatan.
PrognosaBervariasi. Sebagian kecil yang mencari pengobatan melaporkan pemulihan penuh di tahun-tahun mendatang; hingga sepertiga masih terpengaruh atau berjuang dengan kekambuhan. Salah satu gangguan mental paling mematikan.Bervariasi. Sebagian kecil yang mencari pengobatan melaporkan pemulihan penuh di tahun-tahun mendatang; hingga sepertiga masih terpengaruh atau berjuang dengan kekambuhan.
Prevalensi pada Wanita0, 3-0, 5%1-3%

Tanda dan gejala

Dalam banyak kasus, karakteristik perilaku, psikologis, dan fisik anoreksia lebih jelas bagi orang luar daripada karakteristik bulimia, yang seringkali halus. Namun, sudah umum terjadi gejala yang tumpang tindih antara kedua gangguan tersebut.

Karakteristik Perilaku dan Psikologis

Anoreksia dan bulimia memiliki banyak gejala psikologis:

  • Tingkat percaya diri yang rendah
  • Obsesi dengan makanan, berat badan, dan citra tubuh "kurus"
  • Takut akan kenaikan berat badan
  • Latihan kompulsif
  • Kecenderungan untuk menggunakan kamar mandi langsung setelah makan
  • Gejala depresi dan / atau kecemasan
  • Penyalahgunaan zat
  • Gangguan dysmorphic tubuh (BDD), yang memengaruhi kemampuan seseorang untuk melihat tubuh seperti yang sebenarnya muncul; sering menyebabkan seseorang berpikir dia "gemuk" dan / atau berbentuk aneh.

Gejala untuk anoreksia dan bulimia berbeda dalam hal bagaimana orang-orang dengan kondisi ini berhubungan dengan makanan dan perilaku ritualistik apa yang mereka tunjukkan.

  • Hubungan dengan makanan: Orang-orang dengan anoreksia biasanya menghindari makan, melakukan diet ketat atau puasa yang panjang dan sering, dan ragu-ragu atau menunda makan bahkan sebagian kecil makanan, sementara orang-orang dengan bulimia menjalani periode makan pesta dan periode pembersihan. Dengan kata lain, orang luar mungkin melihat bukti kebiasaan makan berlebihan dalam kasus bulimia - misalnya, membeli banyak makanan dan memakannya dalam waktu yang sangat singkat - tetapi bukti kurang makan dalam kasus anoreksia - misalnya, membeli sedikit makanan, dan bahkan tidak makan jumlah kecil itu. Mereka yang menderita bulimia lebih cenderung menggunakan pil diet, diuretik, pencahar, dan / atau enema yang sering digunakan untuk menurunkan berat badan, tetapi penderita anoreksia juga dapat membersihkan dengan cara ini.
  • Perilaku ritualistik: Kecuali dalam kasus-kasus di mana seseorang menderita kedua kelainan, seseorang dengan anoreksia saja tidak akan makan terlalu banyak dan tidak perlu melalui tahap pembersihan berlebihan yang akan dilakukan oleh seseorang dengan bulimia. Pada anoreksia, seseorang mencoba menghindari makanan sama sekali. Ini biasanya menghasilkan sejumlah aturan aneh dan ketat tentang kapan, di mana, apa, dan bagaimana makan, dengan banyak orang menyembunyikan kebiasaan makan mereka dari orang lain dan menghindari makan sama sekali. Perilaku umum yang terlihat pada mereka yang menderita anoreksia adalah kecenderungan untuk memindahkan makanan di atas piring, atau memotongnya menjadi potongan-potongan kecil, tanpa pernah benar-benar makan. Mereka yang menderita bulimia akan sering menunjukkan kebiasaan diet yang hampir normal, tetapi akan menggunakan kamar mandi langsung setelah makan (sering untuk memaksakan muntah).
  • Adalah umum bagi mereka dengan bulimia atau anoreksia untuk tidak mau mengakui bahwa mereka memiliki kondisi kesehatan . Ini bahkan dapat berkembang menjadi dukungan untuk sifat-sifat perilaku anoreksia atau bulimia, seperti yang kadang-kadang terlihat di komunitas "pro-ana", di mana ada "pernapasan" (mengidolakan tubuh kurus, kurus, dan tidak berbobot) dan anoreksia dipersonifikasikan ("Ana") .

Karakter fisik

Ketika sampai pada mereka yang menderita satu, bukan keduanya, dari penyakit-penyakit ini, ada karakteristik fisik terkait yang sangat berbeda.

  • Ada beberapa korelasi dengan usia (meskipun bukan sebab-akibat). Bulimia cenderung berkembang pada remaja yang lebih tua dan dewasa muda, sedangkan anoreksia umumnya terlihat pada remaja yang lebih muda yang mengalami masa pubertas. Namun, ini hanya kelompok usia yang paling umum terdampak dan terdiagnosis; kedua gangguan makan ini dapat terjadi pada semua usia atau tahap kehidupan.
  • Anoreksia, lebih dari bulimia, kemungkinan menghasilkan sosok yang sangat kurus dan tidak sehat, tetapi berat badan rendah mungkin terjadi pada kedua kondisi tersebut. Bulimia paling sering dikaitkan dengan berat badan normal, tetapi ini tidak berarti gangguan keseluruhan kurang serius.
  • Sementara kelemahan fisik, kemunduran, dan disfungsi organ biasanya lebih buruk dalam kasus di mana banyak berat badan telah hilang, sejumlah gejala fisik negatif muncul, terlepas dari berat badan, karena kebiasaan tidak sehat yang terkait dengan gangguan makan ini. Dalam kedua kondisi tersebut, anemia, dehidrasi, tekanan darah rendah, kelelahan otot, detak jantung tidak teratur, defisiensi vitamin dan mineral, masalah ginjal (misalnya batu atau bahkan kegagalan), sakit pencernaan dan / atau ketidakteraturan usus, gangguan hormon (misalnya, amenore, atau tidak ada menstruasi) dan masalah reproduksi (mis. keguguran), dan kondisi kulit adalah gejala umum. Pada anoreksia, ada juga penipisan atau kerontokan rambut, dan pada bulimia ada sejumlah indikator oral dan gigi yang berhubungan dengan muntah (misalnya, gigi berlubang dan kehilangan email gigi karena sering terpapar asam lambung).
  • Bulimia dan anoreksia juga berdampak negatif pada kesehatan otak dan sistem saraf, terutama dalam kasus-kasus di mana sejumlah besar berat telah hilang. Penurunan berat badan dapat memperburuk perasaan depresi dan cemas yang sering dikaitkan dengan gangguan ini. Mengalami kehilangan ingatan, mengalami perubahan suasana hati, dan merasa pingsan adalah gejala fisik yang umum.

Membandingkan berbagai gejala fisik anoreksia dan bulimia. Gambar dari WomensHealth.gov.

Apa Penyebab Gangguan Makan?

Dokter belum tahu apa yang menyebabkan gangguan makan. Namun, anoreksia dan bulimia telah diketahui terkait faktor risiko.

  • Budaya mungkin memainkan peran penting dalam perkembangan gangguan makan, yang tampaknya lebih umum di negara-negara di mana media dan iklan fokus pada kecantikan, "kesempurnaan, " dan bahkan penurunan berat badan - biasanya menargetkan demografi yang sepenuhnya berbeda: mereka yang mengalami obesitas .
  • Keluarga adalah faktor penting dalam anoreksia dan bulimia. Banyak yang berjuang dengan anoreksia atau bulimia memiliki orang tua yang juga berjuang dengan gangguan (s), atau mereka memiliki orang tua yang menempatkan prioritas tinggi pada kecantikan fisik atau mengkritik penampilan fisik mereka ketika mereka masih muda.
  • Peristiwa stres, terutama ketika digabungkan dengan kepribadian "sempurna" atau perfeksionis pada seseorang dengan harga diri rendah, dapat menyebabkan perkembangan kelainan makan. Stres masa puber dan tumbuh tampaknya menjadi faktor umum dalam anoreksia dan bulimia.
  • Biologi, termasuk gen dan susunan kimiawi dan bakteri seseorang, mungkin pada akhirnya menjadi faktor terbesar, tetapi penelitian sedang berlangsung. Pada 2014, para peneliti menemukan protein bakteri di usus yang dapat memicu atau menghambat perasaan kenyang di otak. [1] Mempelajari cara menargetkan protein ini dan mengelola aktivitasnya dapat membuka pintu bagi pengobatan yang dapat mengobati anoreksia dan bulimia.

Diagnosa

Karena penurunan berat badan sering terjadi pada banyak penyakit lain, mendiagnosis anoreksia dan bulimia bisa sulit dalam beberapa kasus. Untuk alasan ini, dokter akan sering perlu memeriksa pasien secara menyeluruh dan menjalankan serangkaian tes darah untuk mendiagnosis gangguan ini dengan benar dan mencari cara pengobatan.

Mendiagnosis anoreksia dalam kasus penurunan berat badan yang ekstrem lebih mudah daripada dalam kasus di mana hanya sedikit penurunan berat badan yang terjadi. Bulimia lebih mudah didiagnosis karena gejala oral / gigi yang jelas terkait dengan gangguan tersebut.

Mengobati Anoreksia dan Bulimia

Karena bulimia dikaitkan dengan berat badan rata-rata, jarang kelainan ini memanggil rawat inap. Anoreksia, bagaimanapun, sering mendaratkan penderita di rumah sakit dari waktu ke waktu, karena organ rentan terhadap kegagalan fungsi atau gagal karena seseorang kehilangan jumlah berat badan yang tidak normal.

Mengobati bulimia dan anoreksia bisa sulit dan, dalam beberapa kasus, tidak mungkin, dan tampaknya usia onset dan diagnosis penting. [2] Banyak yang memiliki kelainan makan tidak akan mengakui dan mengakui bahwa mereka memiliki kelainan makan. Ini membuat anoreksia dan bulimia sulit tidak hanya bagi mereka yang menderita kelainan ini, tetapi juga bagi teman dan keluarga mereka.

Dalam kasus di mana seseorang terbuka untuk menerima perawatan, ada harapan untuk ditemukan di berbagai fasilitas rawat jalan dan rawat inap. Tim perawatan terdiri dari ahli diet, dokter dan psikoterapis yang berspesialisasi dalam gangguan makan, dan kadang-kadang psikiater yang mungkin meresepkan obat antidepresan atau anti-kecemasan.

Terapi perilaku kognitif adalah metode terapi yang populer untuk mengobati gangguan ini, karena mengubah cara berpikir tentang berat badan dan makanan adalah tujuan utama. Perawatan cenderung juga mencakup mekanisme koping yang lebih sehat untuk menangani stres dan memicu subjek.

Hasil Jangka Panjang

Prognosis jangka panjang untuk kedua gangguan bervariasi. Sementara sebagian besar dari mereka yang mencari pengobatan melaporkan pemulihan sedang hingga lengkap beberapa tahun kemudian, minoritas yang signifikan (~ 10-30%) masih berjuang dengan gejala dan bahkan kambuh. Di antara mereka yang paling berjuang, bunuh diri adalah hal biasa. [3]

Anoreksia lebih sulit diobati daripada bulimia. Sekitar 20% dari mereka yang didiagnosis dengan anoreksia tergantung pada layanan sosial. [4] Lebih buruk lagi, itu adalah penyakit yang sangat mematikan, dengan salah satu tingkat kematian tertinggi di antara gangguan mental. Dalam 21 tahun studi tindak lanjut, hampir 16% dari peserta studi "meninggal karena penyebab yang terkait dengan anoreksia nervosa."

Statistik

Sementara kedua gangguan makan dapat memengaruhi jenis kelamin dan semua usia dan ras, mereka lebih sering didiagnosis pada wanita muda Kaukasia. Setidaknya satu penelitian menyatakan bahwa perbedaan ras lebih berkaitan dengan prasangka rasial yang mempengaruhi diagnosis, tetapi penelitian lebih lanjut diperlukan.

90-95% dari semua yang pertama kali didiagnosis dengan anoreksia atau bulimia adalah wanita muda berusia antara 15 dan 24 tahun. Bulimia, mempengaruhi sekitar 1% wanita muda di AS, lebih umum daripada anoreksia, yang mempengaruhi 0, 3%. [5 ]

Gangguan dysmorphic tubuh, yang kadang-kadang ditambah dengan satu atau kedua gangguan ini, hampir sama pada pria (2, 2%) seperti pada wanita (2, 5%). [6]

Artikel Terkait