Antropologi vs. Sosiologi

Ketika memilih antara antropologi dan sosiologi untuk jurusan kuliah, penting untuk memahami apa bidang studi dan prospek karir untuk setiap bidang. Antropologi adalah studi tentang manusia dan leluhur mereka melalui waktu dalam hal karakteristik fisik, hubungan lingkungan dan sosial, dan budaya. Di sisi lain, sosiologi adalah studi tentang masyarakat manusia pada periode waktu tertentu. Antropologi mencakup semua karakteristik kemanusiaan, termasuk fisiologi dan asal evolusi, sementara sosiologi berfokus pada hubungan sosial. Lebih banyak universitas di AS menawarkan program sosiologi daripada antropologi.

Grafik perbandingan

Tabel perbandingan antropologi versus Sosiologi
Antropologi Sosiologi
DefinisiStudi tentang manusia dan leluhur mereka melalui waktu dalam hal karakter fisik, lingkungan dan hubungan sosial dan budaya. Ini juga dapat dikenal sebagai studi ilmiah dan humanistik dari spesies manusia dan berbagai keanekaragamannya.Studi tentang pengembangan, struktur, interaksi dan perilaku kelompok manusia yang terorganisir.
SpesialisasiSosiokultural, linguistik, fisik, arkeologis. Masyarakat sederhana, tradisional dan non-industri.Institusi sosial (pendidikan kehidupan ekonomi, keluarga, politik dan agama), stratifikasi sosial (berdasarkan usia, jenis kelamin, ras dan etnis, dan kelas sosial), perubahan sosial dan masalah sosial. Fokus pada masyarakat yang kompleks dan modern.

Bidang Studi

Tingkat antropologi yang khas termasuk studi tentang evolusi manusia, masalah lintas budaya, ritual dan mitos dan sejarah budaya. Area spesialisasi dalam antropologi meliputi antropologi sosiokultural, linguistik, fisik, dan arkeologis. Antropologi sosiokultural adalah studi tentang budaya, sebagian besar didasarkan pada etnografi, dengan fokus sentral pada kekerabatan dan organisasi sosial. Antropologi linguistik mempelajari sejarah komunikasi manusia, sedangkan antropologi fisik meneliti evolusi manusia dan primata lainnya. Antropologi arkeologi mempelajari sejarah manusia melalui artefaknya seperti potongan tembikar dan peralatan.

Gelar sosiologi yang khas meliputi studi masalah sosial, kriminologi, budaya, ras, jenis kelamin dan etnis. Area spesialisasi dalam sosiologi meliputi keluarga, komunitas perkotaan, kesehatan, penuaan, ekonomi, etnis, jenis kelamin dan gender, dan kejahatan.

Kepopuleran

Sosiologi tampaknya lebih populer di Amerika Serikat dengan lebih dari 1.000 universitas menawarkan program sosiologi. Hanya sekitar 400 universitas yang menawarkan program antropologi.

Karir

Siswa yang mengambil jurusan antropologi dapat melanjutkan untuk mendapatkan PhD dan penelitian di departemen antropologi, pusat-pusat etnis kampus dan museum. Antropolog juga dapat bekerja di lembaga pemerintah dan internasional, di pusat layanan kesehatan dan asosiasi nirlaba, dan dalam proyek lingkungan. Gaji awal rata-rata untuk jurusan antropologi adalah $ 37.600.

Siswa yang mengambil jurusan sosiologi dapat melanjutkan studi sosiologi, ekonomi, ilmu politik dan psikologi. Mereka juga menjadi pengacara, dan bekerja di peradilan pidana, pendidikan, iklan, sumber daya manusia, dan pekerjaan pemerintah. Gaji awal rata-rata untuk jurusan sosiologi adalah $ 33.400.

Sejarah

Antropologi pertama kali muncul, sebagai sebuah istilah, pada 1593. Kant mulai mengajar kursus antropologi pada 1772. Ia menjadi populer pada masa Pencerahan dan menjadi berbeda dari biologi pada abad ke-19.

Sosiologi diciptakan sebagai sebuah istilah oleh Auguste Conte pada tahun 1838. Ini menjadi subjek yang populer di abad ke-19, dengan para sarjana termasuk Herbert Spencer dan Karl Marx. Itu menjadi disiplin akademis formal pada akhir abad ke-19, melalui karya Emile Durkheim.

Cendekiawan terkenal

Antropolog terkenal termasuk Franz Boas, yang dianggap sebagai bapak antropologi Amerika, Margaret Mead, yang memelopori antropologi budaya dan mempelajari hak-hak perempuan, Clifford Geertz, yang menulis "The Interpretation of Cultures, " dan Paul Farmer, seorang antropolog budaya dan aktivis hak asasi manusia .

Sosiolog klasik terkenal termasuk Emile Durkheim yang berpendapat fakta sosial sebagai eksternal bagi individu, Karl Marx yang menulis "The Communist Manifesto" dan "Das Kapital", Max Weber terkenal karena idenya tentang rasionalisasi dan pendekatan perbandingan historis, George Herbert Mead, salah satunya. pendiri interaksionisme simbolik, dan Georg Simmel. Setelah mereka, sosiolog di pertengahan abad ke-20 seperti C. Wright Mills, Talcott Parsons, Robert K. Merton, Erving Goffman, George C. Homans, Pierre Bourdieu sering disebut sebagai sosiolog modern,

Penelitian Terkenal

Penemuan antropologis yang terkenal termasuk penemuan bahwa semua bahasa secara historis terkait, turun dari "bahasa proto, " bahwa manusia memiliki leluhur yang sekarang punah, dan bahwa simpanse memiliki budaya dan menggunakan alat.

Studi sosiologis terkenal termasuk definisi Robert Merton tentang istilah "ramalan yang memuaskan diri sendiri" dan "teladan, " studi Karl Marx tentang kapitalisme, penggambaran Herbert Spencer tentang frasa "survival of the fittest, " dan teori Charles Horton Cooley tentang "yang tampak" -kelas diri. "

Kritik

Para antropolog telah dikritik karena berfokus pada sejarah dan masyarakat Barat dengan mengorbankan budaya lain. Beberapa berpendapat bahwa ia berasal dari kolonialisme.

Artikel Terkait