Antibiotik vs. Vaksin

Antibiotik dan vaksin sama-sama digunakan untuk melawan kuman tetapi mereka bekerja dengan cara yang berbeda. Sementara vaksin digunakan untuk mencegah penyakit, antibiotik digunakan untuk mengobati penyakit yang sudah terjadi. Selain itu, antibiotik tidak bekerja pada virus atau penyakit virus seperti flu biasa.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan antibiotik dan vaksin
Antibiotik Vaksin
DefinisiAntibiotik adalah molekul kecil atau senyawa yang efektif dalam mengobati infeksi yang disebabkan oleh organisme seperti bakteri, jamur dan protozoa.Vaksin adalah organisme atau senyawa mati atau tidak aktif yang digunakan untuk memberikan kekebalan terhadap infeksi atau penyakit tertentu.
JenisAntibiotik diklasifikasikan menurut struktur dan mekanisme kerjanya menjadi 3 kelas: lipopeptida siklik, oksazolidinon & glikiliklin. 2 yang pertama ditargetkan pada infeksi Gram positif dan yang terakhir adalah antibiotik spektrum luasVaksin dari berbagai jenis - hidup dan dilemahkan (vaksin terhadap cacar air), tidak aktif (vaksin BCG), subunit (Hepatitis C), toksoid, konjugat, DNA, vaksin vektor rekombinan dan vaksin eksperimental lainnya.
Efek sampingBeberapa antibiotik mungkin memiliki efek samping seperti diare, mual dan reaksi alergi.Beberapa vaksin dapat menyebabkan reaksi alergi.
SumberAntibiotik dapat berasal dari sumber alami, semi-sintetik dan sintetis.Sumber-sumber vaksin termasuk mikroba hidup atau tidak aktif, racun, antigen, dll.

Poster CDC memperingatkan bahwa antibiotik tidak bekerja pada virus.

Definisi

Antibiotik adalah senyawa yang efektif dalam mengobati infeksi yang disebabkan oleh organisme seperti bakteri, jamur dan protozoa. Antibiotik sebagian besar adalah molekul kecil, kurang dari 2000 Dalton. Vaksin adalah senyawa yang digunakan untuk memberikan kekebalan terhadap penyakit tertentu. Vaksin biasanya mati atau organisme tidak aktif atau senyawa yang dimurnikan darinya.

Berikut adalah video yang menunjukkan cara kerja sistem kekebalan tubuh kita sehubungan dengan vaksin dan antibodi:

Perbedaan Sumber

Proses pengembangan vaksin untuk flu burung menggunakan teknik genetika terbalik.

Antibiotik dapat berasal dari sumber alami, semi-sintetik dan sintetis dan sumber vaksin termasuk mikroba hidup atau tidak aktif, toksin, antigen, dll.

Vaksin biasanya berasal dari kuman yang dirancang khusus untuk dilindungi oleh vaksin. Vaksin biasanya mengandung agen yang menyerupai mikroorganisme penyebab penyakit, dan sering dibuat dari mikroba yang lemah atau terbunuh. Agen merangsang sistem kekebalan tubuh untuk mengenali agen sebagai benda asing, menghancurkannya, dan "mengingatnya", sehingga sistem kekebalan tubuh dapat lebih mudah mengenali dan menghancurkan mikroorganisme mana pun yang kemudian dihadapinya.

Berbagai Jenis Antibiotik dan Vaksin

Jenis-jenis Antibiotik

Klasifikasi berdasarkan efek pada Bakteri

Antibiotik terutama dari dua jenis, yang membunuh bakteri (bakterisida) dan yang menghambat pertumbuhan bakteri (Bacteriostatic). Senyawa-senyawa ini diklasifikasikan menurut struktur dan mekanisme kerjanya, misalnya antibiotik dapat menargetkan dinding sel bakteri, membran sel, atau mengganggu enzim bakteri atau proses penting seperti sintesis protein.

Klasifikasi berdasarkan sumber

Selain klasifikasi ini, antibiotik juga dikelompokkan ke dalam jenis alami, semi-sintetik dan sintetis tergantung pada apakah itu berasal dari organisme hidup, seperti aminoglikosida, senyawa yang dimodifikasi seperti beta-laktam - misalnya, penisilin - atau murni sintetik, seperti sulfonamid, kuinolon. dan oksazolidinon.

Klasifikasi berdasarkan spektrum bakteri

Antibiotik spektrum sempit mempengaruhi bakteri tertentu sedangkan antibiotik spektrum besar mempengaruhi berbagai bakteri. Dalam beberapa tahun terakhir, antibiotik telah diklasifikasikan menjadi tiga kelas, lipopeptida siklik, oksazolidinon, dan glikilsiklin. Dua yang pertama ditargetkan pada infeksi gram positif sedangkan yang terakhir adalah antibiotik spektrum luas, yang mengobati berbagai jenis bakteri.

Jenis-jenis Vaksin

Vaksin dari berbagai jenis - hidup dan dilemahkan, subunit tidak aktif, toksoid, konjugat, DNA, vaksin vektor rekombinan dan vaksin eksperimental lainnya.

Vaksin hidup yang dilemahkan adalah mikroba yang dilemahkan yang membantu menyebabkan kekebalan seumur hidup dengan memunculkan respons kekebalan yang kuat. Kerugian besar dari jenis vaksin ini adalah karena virus itu hidup, ia dapat bermutasi dan menyebabkan reaksi parah pada orang dengan sistem kekebalan yang lemah. Keterbatasan lain dari vaksin ini adalah harus didinginkan agar tetap kuat. Contoh untuk jenis ini termasuk vaksin untuk cacar air, campak dan gondong.

Vaksin yang tidak aktif adalah mikroba mati dan lebih aman daripada vaksin hidup, meskipun ini menimbulkan respons kekebalan yang lebih lemah, dan sering harus diikuti oleh suntikan penguat. Vaksin DTap dan Tdap adalah vaksin yang tidak diaktifkan.

Vaksin subunit hanya mencakup subunit atau antigen atau epitop (1 hingga 20) yang dapat membangkitkan respons imun. Contoh jenis ini termasuk vaksin terhadap virus hepatitis C.

Vaksin toksoid digunakan dalam kasus infeksi di mana organisme mengeluarkan racun berbahaya di dalam tubuh inang. Vaksin dengan racun “detoksifikasi” digunakan dalam jenis ini.

Vaksin konjugat digunakan untuk bakteri yang memiliki lapisan polisakarida yang tidak imunogenik atau dikenali oleh sistem kekebalan tubuh. Dalam vaksin ini, antigen ditambahkan ke lapisan polisakarida untuk memungkinkan tubuh menghasilkan respon imun terhadapnya.

Vaksin vektor rekombinan menggunakan fisiologi satu organisme dan DNA organisme lain untuk menargetkan infeksi kompleks.

Vaksin DNA dikembangkan dengan memasukkan DNA agen infeksi ke dalam sel manusia atau hewan. Dengan demikian sistem kekebalan tubuh mampu mengenali dan mengembangkan kekebalan terhadap protein organisme. Padahal, ini masih dalam tahap percobaan, efek dari jenis vaksin ini berjanji akan bertahan lebih lama dan dapat dengan mudah disimpan.

Vaksin eksperimental lainnya termasuk vaksin sel Dendritik, dan vaksin peptida reseptor sel-T.

Pemberian Vaksin vs. Antibiotik

Seorang anak sedang divaksinasi polio.

Antibiotik biasanya diberikan secara oral, intravena atau topikal. Kursus dapat berlangsung dari minimal 3-5 hari atau lebih tergantung pada jenis dan tingkat keparahan infeksi.

Sejumlah besar vaksin dan suntikan booster mereka biasanya dijadwalkan sebelum usia dua tahun untuk anak-anak. Di Amerika Serikat, vaksinasi rutin untuk anak-anak termasuk yang melawan hepatitis A, B, polio, gondong, campak, rubella, difteri, pertusis, tetanus, cacar air, rotavirus, influenza, penyakit meningokokus, dan pneumonia. Rutin ini mungkin berbeda di negara lain dan terus diperbarui. Vaksinasi untuk infeksi lain seperti herpes zoster, HPV juga tersedia.

Efek samping

Meskipun antibiotik tidak dianggap tidak aman, senyawa ini dapat menyebabkan reaksi merugikan tertentu. Ini termasuk, demam, mual, diare dan reaksi alergi. Antibiotik dapat menyebabkan reaksi parah ketika digunakan dalam kombinasi dengan obat atau alkohol lain. Antibiotik juga cenderung membunuh bakteri "baik", yang keberadaannya di dalam tubuh - terutama usus - penting untuk kesehatan.

Keamanan vaksin

Ada banyak perselisihan, mengenai keefektifan, dan aspek etika dan keamanan dari penggunaan vaksin di masa lalu. Sebagai contoh, sebuah penelitian yang diterbitkan pada Juni 2014 di Canadian Medical Association Journal menemukan bahwa kombinasi vaksin campak-gondong-rubella-varicella (MMRV) menggandakan risiko kejang demam pada balita bila dibandingkan dengan pemberian MMR dan vaksin varicella (MMR) terpisah. + V).

Berdasarkan Undang-Undang Cedera Vaksin Anak Kecil (NCVIA), hukum federal mewajibkan Pernyataan Informasi Vaksin (VIS) didistribusikan kepada pasien atau orang tua mereka setiap kali vaksin tertentu diberikan. CDC menyatakan bahwa vaksin yang sekarang diproduksi memenuhi standar keamanan yang sangat tinggi sehingga keseluruhan manfaat dan perlindungan vaksin yang ditawarkan terhadap penyakit jauh lebih besar daripada reaksi merugikan yang mungkin terjadi pada beberapa individu.

Sejarah

Bahkan sebelum konsep kuman dan penyakit dipahami, orang-orang di Mesir, India dan penduduk asli di Amerika menggunakan jamur untuk mengobati infeksi tertentu. Terobosan pertama dalam antibiotik datang dengan penemuan penisilin oleh Alexander Fleming pada tahun 1928. Ini diikuti oleh penemuan obat sulfa, streptomisin, tetrasiklin, dan banyak antibiotik lain untuk memerangi berbagai mikroba dan penyakit.

Laporan awal vaksin tampaknya berasal dari India dan Cina pada abad ke-17 dan dicatat dalam teks-teks Ayurvedic. Deskripsi pertama tentang prosedur vaksinasi yang berhasil datang dari Dr. Emmanuel Timoni pada 1724, diikuti oleh deskripsi independen Edward Jenner, setengah abad kemudian, tentang metode vaksinasi manusia terhadap cacar. Teknik ini dikembangkan lebih lanjut oleh Louis Pasteur selama abad ke-19 untuk menghasilkan vaksin melawan antraks dan rabies. Sejak itu upaya telah dilakukan untuk mengembangkan lebih banyak vaksin terhadap lebih banyak penyakit.

Artikel Terkait