Bukaan vs. Kecepatan Rana

Dalam fotografi, apertur (juga disebut f-number ) mengacu pada diameter penghentian apertur (perhentian yang menentukan kecerahan dalam foto pada titik gambar). Kecepatan rana di sisi lain, adalah jumlah total waktu rana kamera terbuka.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan Aperture versus Shutter Speed
Bukaan Kecepatan rana
DefinisiDalam fotografi, aperture mengacu pada diameter slot aperture. Ketika dinyatakan sebagai f-number, ini mengacu pada panjang fokus lensa dibagi dengan diameter aperture.Kecepatan rana mengacu pada lamanya waktu rana kamera terbuka, yaitu waktu pencahayaan.
MenggunakanBukaan mengontrol rentang jarak untuk seberapa jauh objek bisa dari kamera agar tampak tajam dan fokus dalam gambar.Kecepatan rana digunakan untuk memberikan rasa gerakan dan penting dalam menangkap gambar untuk objek yang tidak diam.
Unit standarPengukuran standar untuk aperture adalah f / 2.8, f / 4, f / 5.6, f / 8, f / 11, f / 16 dan seterusnya.Standar yang disepakati untuk kecepatan rana adalah 1/1000 dt, 1/500 dt, 1/250 dt, 1/125 dt, 1/60 dt, 1/30 dt, 1/15 dt, 1/8 dt, 1/8 dt, 1/4 s, 1/2 s, 1 s.

Bidikan semburan air dari selang; kecepatan rana cepat untuk mengambil gambar jernih dari tetesan air yang bergerak.

Fungsi bukaan vs kecepatan rana

Bukaan dan kecepatan rana bersama-sama mengontrol jumlah cahaya yang mencapai sensor gambar (atau film) kamera. Tingkat paparan sensor terhadap cahaya menentukan kecerahan gambar.

Jika apertur (diameter penghentian apertur) kecil, kedalaman bidang (yaitu rentang jarak di mana objek tampak tajam tajam dalam gambar) lebih besar. Jadi semua objek pada jarak yang berbeda dari view finder akan berada dalam fokus yang sama. Jadi subjek mungkin berada pada jarak yang lebih jauh dari bidang fokus dan masih muncul dalam fokus di foto.

Kecepatan rana mengontrol lama waktu rana kamera tetap terbuka. Jadi efeknya, ini membantu aperture membatasi jumlah cahaya yang diperbolehkan untuk mencapai objek. Dampak kecepatan rana paling menonjol saat memotret objek yang bergerak. Gambar yang diambil dengan kecepatan rana yang lebih rendah buram dan memunculkan kesan visual gerakan. Kecepatan rana yang lebih tinggi memungkinkan gambar yang jernih yang bagus untuk menangkap momen-momen tertentu dalam waktu, misalnya gambar pemain sepak bola yang tajam di udara.

Unit untuk menentukan kecepatan rana dan apertur

Diagram penurunan bukaan, yaitu peningkatan angka-f, dalam peningkatan satu atap. Setiap bukaan memiliki setengah area pengumpul cahaya dari yang sebelumnya. Ukuran sebenarnya dari bukaan tergantung pada panjang fokus lensa.

Bukaan juga disebut f-number (kadang-kadang disebut rasio fokus, f-rasio, f-stop, atau bukaan relatif [1]). Ini adalah representasi dari diameter aperture stop dalam hal panjang fokus lensa. Dengan kata lain, f-number adalah focal length dibagi dengan diameter aperture "efektif". Ini adalah angka tanpa dimensi. Cara standar untuk mewakili apertur ada dalam urutan (f / 2.8, f / 4, f / 5.6, f / 8, f / 11, f / 16, dll.).

Standar yang disepakati untuk kecepatan rana adalah 1/1000 dt, 1/500 dt, 1/250 dt, 1/125 dt, 1/60 dt, 1/30 dt, 1/15 dt, 1/8 dt, 1/8 dt, 1/4 s, 1/2 s, 1 s.

Korelasi Antara Kecepatan Rana dan Bukaan

Bukaan dan kecepatan rana bersama-sama menentukan pencahayaan. Eksposur diukur dalam nilai eksposur (EV), juga disebut berhenti. Kombinasi ganda kecepatan rana dan apertur dapat memberikan eksposur yang sama: eksposur dengan kecepatan rana 1/250 s dan f / 8 sama dengan 1/500 s dan f / 5.6; atau 1/125 s dan f / 11. Membagi dua kecepatan rana menggandakan eksposur (1 EV lebih), sementara menggandakan apertur meningkatkan eksposur dengan faktor 4 (2 EV).

Video

Video ini menjelaskan definisi Aperture, ISO dan Shutter Speed:

Video berikut ini memberikan rekomendasi tentang kecepatan rana dan lubang yang digunakan:

Dan video ini menawarkan lebih banyak rekomendasi tentang pengaturan ISO, apertur dan kecepatan rana:

Etimologi

Kata aperture berasal dari kata Latin apertura yang berarti bukaan. Bidik digunakan dalam referensi dengan fotografi pada tahun 1862 dan berarti alat untuk pembukaan dan penutupan bukaan lensa.

Artikel Terkait