Ativan vs Xanax

Ativan (lorazepam) dan Xanax (alprazolam) adalah benzodiazepin (bahasa sehari-hari disebut benzo) yang digunakan untuk mengobati gangguan kecemasan. Xanax juga diresepkan untuk gangguan panik. Kedua obat ini bekerja dengan meningkatkan efek neurotransmitter GABA di otak dan tidak aman pada kehamilan.

Penelitian telah menunjukkan bahwa kedua obat menunjukkan kemanjuran yang sebanding dan rentan terhadap gejala overdosis dan penarikan. Perbedaannya terletak pada efek samping, interaksi dengan obat lain, dan indikasi berdasarkan riwayat medis pasien. Walaupun kedua obat tersebut mungkin memiliki beberapa efek samping, Ativan - yaitu lorazepam - kadang-kadang diketahui memiliki kebalikan dari efek yang diinginkan, terutama pada orang yang lebih tua.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan Alprazolam versus Lorazepam
Alprazolam Lorazepam
Nama dagangXanaxAtivan dan lainnya
Diresepkan untukManajemen gejala akut gangguan kecemasan, gangguan panik, kecemasan yang disebabkan oleh depresiLorazepam digunakan untuk mengobati gangguan kecemasan
Kucing hamil.D (AS) [Tidak aman selama kehamilan; lihat artikel untuk detail]D (AS) [Tidak aman selama kehamilan; lihat artikel untuk detail]
Ketergantungan kewajibanTinggi (adiktif)Tinggi
Setengah hidupRilis segera: 11, 2 jam; Rilis yang diperpanjang: 10.7–15.8 jam9-16 jam
Efek sampingMengantuk, pusing, penglihatan kabur, sakit kepala, masalah ingatan, sulit berkonsentrasi, masalah tidur, pembengkakan anggota badan, kelemahan otot, kurang keseimbangan dan koordinasi, bicara cadel, sakit perut, mual, muntah, berkeringat, berkeringat, mulut kering dll.Mengantuk, pusing, lekas marah, kehilangan koordinasi, sulit berkonsentrasi, mulut kering, peningkatan air liur, perubahan gairah seks dan nafsu makan, mual, konstipasi, perubahan berat badan, sering buang air kecil.
BatasanSeharusnya tidak digunakan oleh orang-orang dengan glaukoma sudut sempit atau yang menggunakan Sporanix atau Nizoral.Alergi terhadap benzodiazepin, seperti alprazolam, clonazepam, diazepam. Mungkin memiliki efek sebaliknya pada lansia.
PengeluaranGinjalGinjal
Ketersediaan hayati80-90%85% dari dosis oral
Status resmiPOM (UK) Jadwal IV (AS)Jadwal IV (CA) CD (Benz) POM (UK) Jadwal IV (AS)
MetabolismeHati, melalui Sitokrom P450 3A4Glukuronidasi hati
nomor CAS28981-97-7846-49-1
RumusC17H13ClN4C15H10Cl2N2O2

Indikasi

Ativan (nama generik lorazepam) adalah kelas benzodiazepin yang digunakan untuk mengobati gangguan kecemasan. Ativan hadir dalam bentuk tablet 0, 5 miligram, tablet satu miligram, tablet dua miligram mg dan cairan. Lorazepam Intensol juga menggunakan merek Ativan.

Xanax (nama generik alprazolam) adalah kelas obat benzodiazepin yang digunakan untuk mengobati kecemasan dan gangguan panik. Xanax hadir sebagai tablet 0, 5-miligram dan tablet rilis-panjang, tablet satu-miligram dan tablet-rilis-diperpanjang, kaplet satu-miligram, tablet dua-miligram dan tablet rilis-panjang, tablet tiga-miligram dan tablet rilis-panjang, secara oral- tablet disintegrasi dan cairan.

Petunjuk penggunaan

Ativan harus dikonsumsi secara oral dengan atau tanpa makanan pada waktu yang sama setiap hari. Obat ini dapat memakan waktu beberapa jam hingga beberapa hari untuk mulai bekerja pada permulaan pertama.

Xanax juga harus diminum dengan atau tanpa makanan. Tablet extended-release tidak boleh dihancurkan atau dibelah karena ini melepaskan semua obat sekaligus. Xanax juga dapat memakan waktu beberapa jam hingga beberapa hari untuk mulai bekerja pada awal pertama.

Penyimpanan

Ativan dan Xanax harus disimpan pada suhu kamar jauh dari cahaya dan kelembaban. Ativan memiliki masa simpan dua tahun, dan Xanax memiliki masa simpan tiga tahun.

Bagaimana itu bekerja

Baik Ativan dan Xanax meningkatkan efek GABA, bahan kimia alami dalam tubuh yang bekerja pada otak dan sistem saraf pusat untuk menghasilkan efek menenangkan.

Kemanjuran

Studi [1] [2] membandingkan kemanjuran alprazolam dan lorazepam yang dilakukan menunjukkan bahwa kedua obat menunjukkan kemanjuran yang sama dalam mengurangi serangan panik dan perilaku fobia dan kemanjuran yang jauh lebih tinggi dibandingkan dengan baseline plasebo.

Efek samping

Efek samping umum Ativan termasuk kantuk, pusing, kehilangan koordinasi, sakit kepala, mual, pandangan kabur, perubahan minat atau kemampuan seksual, sembelit, mulas atau perubahan nafsu makan. Efek samping yang serius tetapi jarang termasuk perubahan mental atau suasana hati, seperti halusinasi, depresi atau pikiran untuk bunuh diri; bicara tidak jelas atau kesulitan berbicara; perubahan visi; kelemahan yang tidak biasa; kesulitan berjalan; masalah memori; tanda-tanda infeksi, seperti demam atau sakit tenggorokan yang persisten; kesulitan bernafas, terutama saat tidur; ruam kulit yang parah; kulit atau mata menguning; atau detak jantung yang tidak teratur.

Efek samping umum Xanax termasuk kantuk, pusing, sakit kepala, kelelahan, pusing, mudah tersinggung, sulit bicara, kesulitan berkonsentrasi, mulut kering, peningkatan air liur, perubahan gairah atau kemampuan bercinta, mual, sembelit, perubahan nafsu makan, perubahan berat badan, kesulitan kencing atau nyeri sendi. Efek samping yang serius tetapi jarang termasuk sesak napas, kejang, melihat sesuatu atau mendengar suara yang tidak ada, ruam kulit yang parah, kulit atau mata menguning, depresi, masalah memori, kebingungan, masalah dengan bicara, perubahan yang tidak biasa dalam perilaku atau suasana hati, berpikir untuk melukai atau membunuh diri sendiri atau mencoba melakukannya atau masalah dengan koordinasi atau keseimbangan.

Kewaspadaan dan Kontraindikasi berdasarkan Riwayat Medis

Pasien disarankan untuk memberikan riwayat medis terperinci kepada dokter mereka sebelum mengambil Ativan. Mereka harus secara khusus menyebutkan penyakit ginjal atau penyakit hati, glaukoma, paru-paru atau masalah pernapasan seperti apnea tidur, gangguan mental atau suasana hati seperti depresi dan segala penyalahgunaan obat atau alkohol. Ativan dapat menyebabkan reaksi alergi pada orang yang memiliki alergi terhadap benzodiazepin lain, seperti alprazolam, clonazepam atau diazepam. Ativan kadang-kadang bisa memiliki kebalikan dari efek yang dimaksudkan pada orang tua.

Pasien harus memberikan riwayat medis yang terperinci kepada dokter mereka sebelum mengambil Xanax. Paru-paru yang parah atau masalah pernapasan seperti COPD dan sleep apnea, penyakit hati, penyakit ginjal, glaukoma dan penyalahgunaan obat-obatan atau alkohol harus disebutkan secara khusus. Xanax dapat menyebabkan reaksi alergi pada orang yang memiliki alergi terhadap benzodiazepin lain, seperti alprazolam, clonazepam atau diazepam. Orang dewasa yang lebih tua mungkin lebih sensitif terhadap efek samping obat.

Reaksi alergi

Pasien harus memberi tahu dokter mereka segera jika mereka mengalami salah satu dari reaksi alergi berikut saat mengambil Ativan: gatal-gatal, kesulitan bernapas atau pembengkakan pada wajah, bibir, lidah atau tenggorokan.

Pasien yang menggunakan Xanax harus segera memberi tahu dokter mereka jika mereka mengalami salah satu dari reaksi alergi berikut: ruam, gatal atau bengkak, pusing parah atau kesulitan bernapas.

Gejala Penarikan

Orang-orang mungkin mengalami gejala penarikan jika mereka berhenti minum Ativan atau Xanax tiba-tiba. Oleh karena itu dianjurkan bahwa dosis dikurangi secara bertahap (biasanya 0, 5 mg setiap tiga hari).

Gejala penarikan untuk Xanax termasuk kejang. Gejala penarikan termasuk kejang, sulit tidur, perubahan mental atau suasana hati, mual, muntah, diare, kehilangan nafsu makan, sakit perut, halusinasi, mati rasa atau kesemutan pada lengan dan kaki, nyeri otot, detak jantung cepat, kehilangan ingatan jangka pendek, sangat demam tinggi dan meningkatnya reaksi terhadap kebisingan, sentuhan atau cahaya. Lebih lanjut tentang gejala penarikan Ativan di video ini:

Overdosis

Overdosis Ativan dapat menyebabkan kebingungan, refleks yang lambat, kecanggungan, tidur nyenyak dan kehilangan kesadaran. Overdosis Xanax dapat menyebabkan kantuk, kebingungan, masalah dengan koordinasi dan kehilangan kesadaran.

Interaksi obat

Ativan dapat memiliki efek negatif ketika berinteraksi dengan obat-obatan tertentu: antihistamin; digoxin, atau Lanoxin; levodopa, ditemukan di Larodopa dan Sinemet; obat untuk depresi, kejang, sakit, penyakit Parkinson, asma, pilek, atau alergi; relaksan otot; kontrasepsi oral; probenecid, atau Benemid; rifampisin, atau Rifadin; obat penenang; obat tidur; theophilin, atau Theo-Dur; obat penenang; dan asam valproat, atau Depakene.

Xanax tidak berinteraksi dengan baik dengan amiodarone, ditemukan di Cordarone dan Pacerone; antidepresan, seperti desipramine, imipramine, dan nefazodone; antijamur seperti flukonazol, posaconazole, atau vorikonazol; antihistamin; simetidin, atau Tagamet; klaritromisin, atau Biaxin; siklosporin, ditemukan dalam Neoral dan Sandimmune; diltiazem, ditemukan di Cardizem, Dilacor dan Tiazac; ergotamine, ditemukan di Cafatine, Cafergot dan Wigraine; eritromisin, ditemukan dalam EES, E-Mycin dan Erythrocin; isoniazid, ditemukan di INH dan Nydrazid; obat untuk penyakit mental, sakit kronis, dan kejang; nicardipine, atau Cardene; nifedipine, ditemukan dalam Adalat dan Procardia; kontrasepsi oral; propoxyphene, atau Darvon; inhibitor reuptake serotonin selektif (SSRI) seperti fluoxetine, fluvoxamine, paroxetine, dan sertraline; obat penenang; obat tidur; dan obat penenang.

Artikel Terkait