Autotroph vs Heterotroph

Autotrof adalah organisme yang dapat menghasilkan makanan sendiri dari zat yang tersedia di sekitarnya menggunakan cahaya (fotosintesis) atau energi kimia (kemosintesis). Heterotrof tidak dapat mensintesis makanan mereka sendiri dan bergantung pada organisme lain - baik tanaman dan hewan - untuk nutrisi. Secara teknis, definisi tersebut adalah bahwa autotrof memperoleh karbon dari sumber anorganik seperti karbon dioksida (CO2) sementara heterotrof mendapatkan karbonnya yang berkurang dari organisme lain. Autotrof biasanya tanaman; mereka juga disebut "pengumpan sendiri" atau "produsen utama".

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan Autotroph versus Heterotroph
Autotroph Heterotrof
Hasilkan makanan sendiriIyaTidak
Tingkat rantai makananUtamaSekunder dan tersier
JenisPhotoautotroph, ChemoautotrophPhotoheterotroph, Chemoheterotroph
ContohnyaTumbuhan, alga, dan beberapa bakteriHerbivora, omnivora, dan karnivora
DefinisiOrganisme yang mampu membentuk zat organik nutrisi dari zat anorganik sederhana seperti karbon dioksida.Heterotrof tidak dapat menghasilkan senyawa organik dari sumber anorganik dan karenanya bergantung pada konsumsi organisme lain dalam rantai makanan.
Apa atau Bagaimana mereka makan?Hasilkan makanan mereka sendiri untuk energi.Mereka memakan organisme lain untuk mendapatkan protein dan energi.

Monotropastrum humile, suatu myco-heterotroph yang tergantung pada jamur sepanjang hidupnya

Produksi energi

Autotroph menghasilkan energi mereka sendiri dengan salah satu dari dua metode berikut:

  • Fotosintesis - Fotoautotrof menggunakan energi dari matahari untuk mengubah air dari tanah dan karbon dioksida dari udara menjadi glukosa. Glukosa memberikan energi kepada tanaman dan digunakan untuk membuat selulosa yang digunakan untuk membangun dinding sel. Misalnya Tumbuhan, alga, fitoplankton dan beberapa bakteri. Tanaman karnivora seperti pitcher menggunakan fotosintesis untuk produksi energi tetapi bergantung pada organisme lain untuk nutrisi lain seperti nitrogen, kalium dan fosfor. Karenanya, tanaman ini pada dasarnya adalah autotrof.
  • Kemosintesis - Kemoautotrof menggunakan energi dari reaksi kimia untuk membuat makanan. Reaksi kimia biasanya antara hidrogen sulfida / metana dengan oksigen. Karbon dioksida adalah sumber utama karbon untuk Chemoautotrophs. Misalnya Bakteri ditemukan di dalam gunung berapi aktif, lubang hidrotermal di dasar laut, mata air panas.

Heterotrof bertahan hidup dengan memakan bahan organik yang diproduksi oleh atau tersedia dalam organisme lain. Ada dua jenis heterotrof:

  • Photoheterotroph - Heterotrof ini menggunakan cahaya untuk energi tetapi tidak dapat menggunakan karbon dioksida sebagai sumber karbonnya. Mereka mendapatkan karbon mereka dari senyawa seperti karbohidrat, asam lemak dan alkohol. Misalnya bakteri non-sulfur ungu, bakteri non-sulfur hijau dan heliobacteria.
  • Chemoheterotroph - Heterotrof yang mendapatkan energinya melalui oksidasi senyawa organik yang terbentuk sebelumnya, yaitu dengan memakan organisme lain baik yang mati maupun yang hidup. Misalnya hewan, jamur, bakteri, dan hampir semua patogen.
Jenis organismeSumber energiSumber karbon
PhotoautotrophCahayaKarbon dioksida
KemoautotrofBahan kimiaKarbon dioksida
PhotoheterotrophCahayaKarbon dari organisme lain
ChemoheterotrophOrganisme lainOrganisme lain

Diagram alir menjelaskan berbagai jenis trofi

Rantai makanan

Autotrof tidak bergantung pada organisme lain untuk makanan mereka. Mereka adalah produsen utama dan ditempatkan pertama dalam rantai makanan. Heterotrof yang bergantung pada autotrof dan heterotrof lainnya untuk tingkat energinya ditempatkan di sebelah rantai makanan.

Herbivora yang memakan autotrof ditempatkan di tingkat trofik kedua. Karnivora yang memakan daging dan omnivora yang memakan semua jenis organisme ditempatkan di tingkat trofik berikutnya.

Siklus makanan antara autotrof dan heterotrof

Artikel Terkait