Aztec vs Maya

Suku Aztec adalah orang-orang berbahasa Nahuatl yang tinggal di Meksiko tengah pada abad ke 14 hingga 16. Kerajaan upeti mereka menyebar ke seluruh Mesoamerika. Orang- orang Maya tinggal di Meksiko selatan dan Amerika Tengah utara - wilayah yang luas yang mencakup seluruh Semenanjung Yucatán - sejak awal 2600 SM. Tinggi peradaban adalah antara 250 dan 900 Masehi.

Grafik perbandingan

Aztec versus grafik perbandingan Maya
Aztec Maya
Pengantar (dari Wikipedia)Aliansi Tiga Aztec atau Kekaisaran Aztec (Nahuatl: Ēxcān Tlahtōlōyān) dimulai sebagai aliansi dari tiga negara-kota Nahua atau "altepeme": Tenochtitlan, Texcoco, dan Tlacopan. Negara-negara kota ini memerintah daerah di dalam dan sekitar Lembah Meksiko.Maya adalah peradaban Mesoamerika, terkenal karena satu-satunya bahasa tertulis yang dikembangkan sepenuhnya dari Amerika pra-Columbus, dan untuk seni, arsitektur, dan sistem matematika dan astronomi.
Era sejarahPra-KolombiaPeriode Pra-Klasik
Bahasa)Nahuatl, masih dituturkan oleh sekitar 1, 5 juta orang, sebagian besar di Meksiko tengah.Bahasa Maya dituturkan oleh setidaknya 6 juta penduduk asli Maya, terutama di Guatemala, Meksiko, Belize dan Honduras. Pada tahun 1996, Guatemala secara resmi mengakui 21 bahasa Maya dengan nama dan Meksiko mengakui 8 bahasa lainnya.
AgamaAgama AztecAgama Maya
ModalTenochtitlanBanyak negara kota dari waktu ke waktu. Satu kota besar Maya adalah Chichen Itza, 1000 hingga 1450 M.
Hari ini bagian dariMeksikoMeksiko, Guatemala dan Belize.
PemerintahKerajaanPemerintah adalah bagian penting dari peradaban Maya. Para imam menjalankan pemerintahan, memerintah kota, memimpin upacara dan melakukan banyak pekerjaan lainnya.

Di mana Mereka Tinggal

Suku Aztec tinggal di Meksiko tengah. Seringkali, "Aztec" digunakan untuk merujuk pada orang-orang yang tinggal di Tenochtitlan, yang sekarang Mexico City, di sebuah pulau di Danau Texcoco, tetapi juga merujuk pada sekutu mereka, Acolhuas of Texcoco dan Tepanecs dari Tlacopan.

Orang-orang Maya menyebar dari Meksiko selatan, ke Guatemala, Belize, Honduras barat dan El Salvador utara.

Peta Kekaisaran Aztec sebelum penaklukan Spanyol.

Lokasi peradaban Maya di Amerika Tengah dan Selatan.

Jangka waktu

Menurut legenda, suku Aztec melihat sebuah penglihatan yang memberitahu mereka untuk menetap di sebuah pulau di Danau Texcoco, yang mereka lakukan pada tahun 1325 Masehi. Kota ini bertahan hingga 1521 Masehi.

Para arkeolog telah menemukan bukti bahwa suku Maya hidup di Belize sekitar tahun 2600 SM, dan secara umum diterima bahwa permukiman ada sekitar tahun 1800 SM. Peradaban melihat puncaknya antara 250 dan 900 Masehi.

Kebangkitan dan Puncak Peradaban

Kekaisaran Aztec dimulai dengan aliansi antara Tenochtitlan, Texcoco dan Tlacopan untuk mengalahkan Azcapotzalco. Tenochtitlan menjadi kota dominan dalam aliansi, dan kekaisaran mereka menyebar melalui perdagangan dan penaklukan militer. Ia mengontrol negara-negara bagiannya dengan memasang penguasa, membangun aliansi pernikahan, dan meminta upeti. Kekaisaran mencapai penyebaran terbesarnya pada tahun 1519 M, tepat sebelum kedatangan orang Spanyol di daerah itu.

Peradaban Maya ada dari 1800 SM, tetapi pemukiman ini secara luas ditinggalkan sekitar 100 Masehi. Ada rekonstruksi skala besar antara 250 dan 900 CE, yang dikenal sebagai periode Klasik, ketika Maya membangun banyak negara kota mandiri, membangun kuil dan istana, mengembangkan sistem penulisan hieroglif, dan mengembangkan perdagangan jarak jauh dengan budaya Mesoamerika lainnya.

Penyebab Penurunan

Hernan Cortes menaklukkan Tenochtiltan pada 1521, didukung oleh sejumlah besar sekutu pribumi. Kota itu hancur. Orang Spanyol kemudian mendirikan pemukiman baru, Mexico City, di situs ibukota, dan mulai menjajah Amerika Tengah. Cacar pecah pada 1520-21 dan memainkan peran penting di musim gugur kota, dengan antara 10% hingga 50% dari populasi menyerah pada penyakit.

Dataran rendah selatan Maya menurun pada abad ke-8 dan ke-9 dan ditinggalkan. Ada banyak teori untuk penurunan ini, termasuk overpopulasi, invasi asing, pemberontakan, dan jatuhnya rute perdagangan. Kota-kota Maya Utara terus berkembang sampai penaklukan Spanyol. Butuh 170 tahun penjajah untuk membangun kendali atas semua keturunan Maya.

Prestasi

Suku Aztec menciptakan kerajaan besar di seluruh Meksiko melalui upeti dan perdagangan. Mereka membangun banyak piramida, beberapa di antaranya masih berdiri sampai sekarang.

Maya memiliki satu-satunya bahasa tertulis yang dikembangkan sepenuhnya diketahui di Amerika pra-Kolombia. Monumen mereka yang paling terkenal adalah piramida berundak dan istana yang dibangun untuk penguasa Maya.

Situs Arkeologi Terkemuka

Meskipun Tenochtiltan dihancurkan, banyak situs terkenal tetap di Lembah Meksiko. Reruntuhan Walikota Templo digali di Mexico City pada tahun 1978.

Ada banyak situs Maya utama, termasuk Altun Ha, Cancuen, Coba, Copan, Caracol, El Mirador, Naranjo, Tikal dan Yaxha. Banyak situs gua juga penting bagi arkeologi Maya, termasuk Gua Jolja, Gua Candelaria dan Gua Penyihir.

Bagaimana Mereka Hidup

Peradaban Aztec dibangun di sekitar penanaman jagung. Masyarakat terbagi antara "pipiltin" (bangsawan) dan "macehualli" (rakyat jelata), dan dipimpin oleh seorang Kaisar. Suku Aztec juga memiliki budak, dan orang-orang bisa menjadi budak karena hutang, sebagai hukuman pidana, atau sebagai tawanan perang. Semua anak dididik sampai usia 14 tahun. Peradaban Aztec tidak memiliki hewan rancangan atau kendaraan roda, sehingga jalan dirancang untuk perjalanan dengan berjalan kaki. Suku Aztec menyembah Huitzilopochtli, personifikasi matahari dan perang, dan mempraktikkan pengorbanan manusia. Menurut satu catatan, 84.400 tahanan dikorbankan dalam empat hari untuk rekonsiliasi Periode Besar Tenochtitlan pada 1487.

Suku Maya biasanya tinggal di kerajaan kota yang independen, yang dipimpin oleh seorang raja dan keluarga kerajaannya. Mereka juga tidak memiliki hewan rancangan, transportasi berbasis roda dan alat-alat logam. Suku Maya menggunakan sistem penulisan yang menggabungkan simbol dan logon fonetis dan sistem penomoran basis 20 dan basis 5. Mereka menggunakan kalender 365 hari berdasarkan pergerakan matahari dan meyakini sifat siklus waktu dan dalam tiga bidang: Bumi, dunia bawah dan langit di atas. Mereka juga mempraktikkan pengorbanan manusia.

Warisan

Kebanyakan orang Meksiko modern adalah keturunan campuran Aztec dan Eropa. Sejumlah besar puisi Aztec bertahan, seperti yang dikumpulkan selama penaklukan. Koleksi terpenting dari puisi-puisi ini adalah Romances de los senores de la Nueva Espana. 1, 5 juta orang sekarang berbicara bahasa Nahuatl, sebagian besar di daerah pegunungan di Meksiko tengah. Banyak daerah di Mexico City mempertahankan nama Aztec asli.

Bahasa Maya masih digunakan di daerah pedesaan di Meksiko dan Guatemala. Pengamatan dan kalender astrologi suku Maya juga telah menerima banyak perhatian baru-baru ini, karena kepercayaan yang salah bahwa akhir kalender Maya meramalkan akhir dunia pada tahun 2012.

Artikel Terkait