Kebangkrutan vs Penyitaan

Ketika berjuang untuk membayar tagihan, individu memiliki pilihan untuk menyatakan kebangkrutan atau melalui penyitaan . Pilihannya tergantung pada beberapa faktor, termasuk pendapatan, biaya hidup, utang lain yang perlu diperbaiki (seperti pinjaman siswa dan utang kartu kredit), dan prospek pertumbuhan pendapatan di masa depan. Penyitaan hanya mempengaruhi rumah sementara kebangkrutan mempengaruhi semua hutang. Ada berbagai jenis pengajuan kebangkrutan - Bab 7 kebangkrutan mencakup semua hutang tanpa jaminan, yang berarti bahwa individu dapat keluar darinya tanpa hutang kecuali hipotek, pembayaran mobil, pinjaman pelajar dan tunjangan anak yang belum dibayar. Di sisi lain, kebangkrutan bab 13 tidak menghilangkan utang tetapi merestrukturisasi sehingga pembayaran bulanan diturunkan selama 3-5 tahun, yang memungkinkan individu untuk membayar utang.

Grafik perbandingan

Bagan perbandingan kebangkrutan versus penyitaan
Kebangkrutan Penyitaan
Diinisiasikan olehIndividuPemberi pinjaman
Siapa yang memiliki kendali atas real estatIndividuPemberi pinjaman
Pinjaman masa depanHarus melaporkan aplikasi pinjaman masa depanHarus melaporkan aplikasi pinjaman masa depan
Dampaknya pada kreditBervariasi. Dapat meningkatkan kredit yang sangat rendah karena penghapusan hutang. Tetap ada dalam laporan selama 10 tahun.Jatuhkan 200-400 poin. Tetap ada dalam laporan selama 7 tahun.
Pembatasan pembelian rumah di masa depanTidak ada batasanMemenuhi syarat untuk membeli dalam 5 tahun dengan batasan, atau 7 tahun tanpa batasan

Penyitaan vs. Kebangkrutan - Pro dan Kontra

Menyatakan kebangkrutan dapat memungkinkan seseorang untuk menjaga rumah mereka. Segera setelah kebangkrutan diajukan, pesanan menginap otomatis diisi, yang menunda proses penyitaan sampai kebangkrutan diselesaikan di pengadilan. Kemungkinan hasil kebangkrutan adalah menjaga real estat tertentu, termasuk rumah, selama individu mengikuti ketentuan perjanjian.

Kebangkrutan tidak selalu menghentikan penyitaan; dalam beberapa kebangkrutan, debitur "menyerahkan rumah" kepada si pemberi pinjaman, dan si pemberi pinjaman kemudian mengambil kepemilikan atas properti itu dan menjualnya adalah untuk mengganti hutang. Namun, perbedaan penting di sini adalah bahwa ketika sebuah rumah menyerah (dan kemudian diambil alih) sebagai bagian dari proses kebangkrutan, semua hutang hipotek dianggap diselesaikan. Sebaliknya, dalam kasus penyitaan biasa, jika rumah menjual di lelang kurang dari jumlah yang terutang, individu tetap bertanggung jawab atas perbedaan (kecuali mereka tinggal di salah satu dari tiga negara "non-jaminan" - AZ, TX atau CA). Ini karena hipotek adalah "pinjaman penuh", yang memungkinkan pemberi pinjaman mengembalikan seluruh jumlah terhutang kepada mereka. [1]

Dampak pada riwayat kredit - Mana yang lebih buruk?

Kebangkrutan tetap pada laporan kredit individu selama 10 tahun. Penyitaan akan tetap pada laporan kredit selama 7 tahun. Sementara penyitaan tetap pada laporan kredit untuk jangka waktu yang lebih pendek, konselor kredit percaya bahwa hal itu berdampak lebih buruk pada skor kredit seseorang daripada kebangkrutan yang tidak termasuk rumah. [2]

Bagaimana cara memutuskan

Jika Anda ingin mempertahankan rumah, Bab 13 kebangkrutan mungkin merupakan opsi terbaik, karena memungkinkan Anda melunasi setidaknya sebagian dari hipotek dalam waktu 3-5 tahun. Namun, orang harus lulus tes sarana untuk memenuhi syarat untuk ini. Bab 7 kebangkrutan tidak selalu dapat mencegah penyitaan, tetapi dapat membatasi jumlah yang Anda bayar kembali dan berdampak kurang negatif pada skor kredit seseorang, dan karenanya hampir selalu lebih disukai.

Kelayakan

Tidak semua orang bisa mengajukan kebangkrutan. Individu memenuhi syarat untuk Bab 7 kebangkrutan jika mereka mendapatkan kurang dari pendapatan rata-rata di negara mereka dan belum mengajukan kebangkrutan dalam delapan tahun terakhir. Jika pendapatan seseorang lebih dari pendapatan rata-rata di negara bagian, mereka juga dapat mengajukan jika, ketika biaya makanan, sewa dan hipotek dikurangi, mereka menghasilkan kurang dari $ 100 per bulan. Untuk mengajukan kebangkrutan berdasarkan Bab 13, seseorang harus membuktikan bahwa mereka memiliki pendapatan yang cukup, setelah mengurangi biaya pengeluaran yang diperlukan, untuk memenuhi kewajiban pembayaran. Untuk detail lebih lanjut, lihat Persyaratan Kelayakan untuk Bab 7 dan Bab 13 Kebangkrutan .

Pilihan lain

Penyitaan dan kebangkrutan bukan satu-satunya pilihan. Pemberi pinjaman sering bersedia untuk bekerja dengan peminjam dalam program-program seperti HAMP untuk merestrukturisasi hipotek baik dengan menurunkan suku bunga atau, lebih umum, dengan memperpanjang jangka waktu pinjaman. Ini menurunkan pembayaran bulanan dan membantu peminjam kembali ke jalurnya. Pilihan lain adalah penjualan pendek alih-alih penyitaan.

Dalam kasus di mana peminjam memiliki ekuitas di rumah yaitu, utang hipotek terutang lebih rendah dari nilai rumah, mereka dapat menyerahkan akta kepada pemberi pinjaman untuk menghindari penyitaan.

Jenis

Jenis Kebangkrutan

Ada dua jenis kebangkrutan: Bab 7 dan Bab 13. Bab 7 adalah kebangkrutan langsung, atau likuidasi, di mana properti dijual untuk membayar kreditor. Dalam Bab 13 kebangkrutan, rencana pembayaran dikembangkan sehingga seorang individu dapat terus melunasi hutang selama tiga hingga lima tahun. Ada 4 pengajuan kebangkrutan dalam Kode Kebangkrutan Federal (Judul 11 ​​dari Kode Amerika Serikat):

  • Bab 7 - Likuidasi
  • Bab 11 - Reorganisasi (atau Rehabilitasi kebangkrutan)
  • Bab 12 - Penyesuaian Utang Keluarga Petani dengan Pendapatan Tahunan Reguler
  • Bab 13 - Penyesuaian Utang Individu dengan Penghasilan Reguler

Perbedaan utama antara Bab 7 dan Bab 11 kebangkrutan adalah bahwa di bawah pengajuan kebangkrutan Bab 7, aset debitur dijual untuk membayar pemberi pinjaman (kreditor) sedangkan dalam Bab 11, debitur bernegosiasi dengan kreditor untuk mengubah ketentuan pinjaman tanpa harus melikuidasi (menjual) aset.

Jenis Penyitaan

Tergantung pada negara, penyitaan mungkin atau mungkin tidak memerlukan peninjauan kembali. Dalam penyitaan yudisial, kreditur menuntut peminjam yang gagal bayar di pengadilan negara bagian untuk melelang properti guna mengganti hutang yang belum dibayar. Dalam penyitaan non-yudisial, pemberi pinjaman melelang properti tanpa harus pergi ke pengadilan. Lihat penyitaan Yudisial vs non-yudisial .

Proses

Proses Kebangkrutan

Proses kebangkrutan mungkin berbeda tergantung pada jenis pengajuan kebangkrutan. Tetapi secara umum, proses dimulai ketika peminjam mengajukan petisi di pengadilan kebangkrutan. Dokumentasi seperti jadwal aset dan kewajiban, pendapatan dan pengeluaran saat ini, salinan pajak terbaru diperlukan. Ada juga biaya pengajuan $ 250-350. Mengajukan petisi kebangkrutan secara otomatis tetap (berhenti) sebagian besar tindakan penagihan terhadap debitur atau properti debitur. Ini termasuk proses penyitaan, yang dihentikan ketika debitur mengajukan kebangkrutan. Pengadilan menunjuk wali amanat yang mengawasi proses kebangkrutan, mengadakan pertemuan dengan para kreditor, dan mengoordinasikan proses kebangkrutan. Bergantung pada jenis kebangkrutan, hutang dapat dilepaskan atau direstrukturisasi. Kreditor harus menyetujui rencana pembayaran atau rencana pembayaran hutang dan dapat mengajukan keberatan atau pandangan mereka ke pengadilan.

Proses Penyitaan

Ketika peminjam ketinggalan dalam pembayaran hipotek, pemberi pinjaman mengirimkan "pemberitahuan default". Di sebagian besar negara bagian, debitur harus default selama beberapa bulan sebelum pemberi pinjaman dapat memulai proses penyitaan.

Proses penyitaan bervariasi menurut negara. Di negara-negara yang memerlukan penyitaan yudisial, pemberi pinjaman harus membuktikan di pengadilan bahwa debitur telah gagal memenuhi kewajiban pinjaman mereka. Pemberi pinjaman kemudian mengambil kepemilikan properti dan menjualnya baik di lelang atau melalui makelar.

Artikel Terkait