Lebah vs Tawon

Banyak dari kita tidak menyadari perbedaan antara lebah dan tawon dan menganggap keduanya sama-sama berbahaya. Namun, ini bukan masalahnya. Meskipun mereka mungkin terlihat serupa dalam warna, karakteristik fisik dan perilaku lebah dan tawon berbeda.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan Bee versus Wasp
Lebah Tawon

AgresivitasKurang agresif dibandingkan dengan tawon. Lebah madu mati setelah menyengat seseorang. Lebah lain bisa menyengat beberapa kali.Lebih agresif dibandingkan dengan lebah. Tawon dapat menyengat banyak target.
Kebiasaan makanPenyerbukPredator
IdentifikasiKaki panjang dan gemuk, menjuntai, dua pasang sayap, sering berwarna cerah.Kaki panjang dan tipis, menjuntai, dua pasang sayap, sering berwarna cerah.
KarakteristikNon-agresif, biasanya tidak memangsa serangga lain.Tawon sangat bervariasi di antara lebih dari 100.000 spesies. Beberapa tidak bersayap, beberapa menggali di dalam tanah, tetapi hampir semua memangsa atau parasit serangga hama.
BerartiLebah adalah serangga terbang yang terkait erat dengan tawon dan semut, dan dikenal karena perannya dalam penyerbukan dan untuk menghasilkan madu dan lilin lebah.Istilah tawon biasanya didefinisikan sebagai serangga dari ordo Hymenoptera dan subordo Apocrita yang bukan lebah atau semut. Hampir setiap spesies serangga hama memiliki setidaknya satu spesies tawon yang memangsa atau memparasitasinya.
Sosial atau Kesendirian?SosialDapat bersifat sosial atau soliter, tergantung pada spesiesnya.
MemesanHymenopteraHymenoptera
KerajaanAnimaliaAnimalia
KelasInsectaInsecta
SubordoApocritaApocrita
DivisiArthropodaArthropoda
HiveLebah hidup dalam sarang lilin geometris.Tawon hidup di sarang tipis.
Karakter fisikTubuh dan kaki berbuluTubuh dan kaki mulus
KakiDatar dan lebarBulat dan lilin
Perut dan dadaBulatBerbentuk silinder

Karakteristik fisik lebah vs tawon

Baik lebah dan tawon memiliki struktur tubuh dan kaki yang berbeda.

  • Lebah memiliki tubuh dan kaki yang berbulu, sedangkan tawon memiliki tubuh dan kaki yang halus.
  • Perut dan rongga dada lebah berbentuk bulat, sedangkan untuk tawon berbentuk silinder.
  • Lebah memiliki kaki yang rata dan lebar dan tawon memiliki kaki yang bundar dan berlilin.

Perbedaan kebiasaan makan

Lebah adalah penyerbuk, yang pada dasarnya berarti mereka mengumpulkan serbuk sari dan menyeruput nektar. Mereka dapat dengan mudah ditemukan di daerah di mana ada bunga. Lebah juga minum air putih. Mereka menggunakan air untuk membersihkan sarang mereka juga. Lebah Ratu makan Royal Jelly zat mirip nektar khusus yang mengubah mereka dari lebah normal menjadi ratu.

Tawon biasanya predator yang memakan serangga lain seperti ulat dan lalat. Namun, terkadang tawon menghirup nektar juga. Mereka tertarik pada aroma makanan manusia, terutama minuman manis dan bir.

Karakteristik perilaku lebah vs tawon

Ketika lebah perlu melindungi sarang mereka atau diri mereka sendiri, mereka menggunakan racun itu untuk menyengat mereka. Mereka menyengat siapa pun yang berusaha mengganggu sarang mereka. Stinger lebah madu tajam dan runcing. Itu tetap di kulit setelah seseorang disengat. Stringer dicabut dari rongga dada lebah dan tekanan ini pada akhirnya menyebabkan kematiannya.

Tawon lebih agresif karena mereka biasanya predator. Tidak seperti lebah, tawon dapat dengan mudah terpancing. Terkadang itu bisa menyengat Anda saat mencoba menyikatnya. Stinger tawon halus dan mudah keluar dari kulit. Ketika seekor tawon melihat bahayanya atau sarangnya, ia melepaskan feromon yang menyiagakan keluarganya, yang kemudian akan keluar dan menyerang orang yang telah melukainya.

Baik tawon maupun lebah umumnya tidak agresif. Satu-satunya waktu mereka akan dengan agresif mencoba menyengat Anda adalah jika mereka ditangani dengan ketat pada kulit, diinjak, atau membela koloni atau sarang mereka. Ada berbagai macam intensitas sengatan. Misalnya, lebah keringat memiliki sengatan yang sangat ringan, dan pejantan dari beberapa spesies lebah mungkin terlihat agresif tetapi sama sekali tidak dapat menyengat. Sengatan lebah madu, walaupun hanya menyengat sekali, bisa menjijikkan karena berduri dan tetap berada di kulit dengan kantung racun menempel. Yang benar-benar diperhatikan adalah lebah dan semua tawon karena mereka bisa menyengat berkali-kali, dan sengatannya tidak terlepas dan melekat di kulit.

Habitat lebah vs tawon

Sarang lebah dan sarang lebah

Lebah yang sangat eusosial hidup dalam koloni. Setiap koloni memiliki ratu tunggal, banyak pekerja dan, pada tahap tertentu dalam siklus koloni, drone. Ketika manusia menyediakan sarang, itu disebut sarang. Sarang lebah madu dapat mengandung hingga 40.000 lebah pada puncak tahunannya, yang terjadi pada musim semi, tetapi biasanya memiliki lebih sedikit. Struktur internal sarang lebah adalah matriks padat dari sel-sel heksagonal yang terbuat dari lilin lebah, yang disebut sarang lebah. Lebah menggunakan sel untuk menyimpan makanan (madu dan serbuk sari), dan untuk menampung "induk" (telur, larva, dan pupa).

Lebah madu di subgenus Apis menggunakan gua, rongga batu, dan pohon berlubang sebagai tempat bersarang alami. Anggota subgenera lain telah memaparkan sisir udara. Sarangnya terdiri dari beberapa sarang madu, sejajar satu sama lain, dengan ruang lebah yang relatif seragam. Sarang biasanya memiliki satu pintu masuk. Lebah madu barat lebih menyukai rongga sarang dengan volume sekitar 45 liter dan menghindari yang lebih kecil dari 10 atau lebih besar dari 100 liter. Lebah madu Barat menunjukkan beberapa preferensi pada properti lokasi sarang: ketinggian di atas tanah biasanya antara 1 meter (3, 3 kaki) dan 5 meter (16 kaki), posisi pintu masuk cenderung menghadap ke bawah, pintu masuk yang menghadap selatan lebih disukai (seperti yang dijelaskan oleh referensi dari Belahan Bumi Utara), dan situs sarang lebih dari 300 meter (980 kaki) dari koloni induk lebih disukai. Lebah biasanya menempati sarang selama beberapa tahun.

Lebah sering menghaluskan kulit yang mengelilingi pintu masuk sarang, dan dinding rongga dilapisi dengan lapisan tipis resin tanaman keras (propolis). Honeycomb melekat pada dinding di sepanjang rongga bagian atas dan samping, tetapi lorong-lorong kecil dibiarkan di sepanjang tepi sisir. Arsitektur dasar sarang untuk semua lebah madu serupa: madu disimpan di bagian atas sisir; di bawahnya ada barisan sel penyimpan serbuk sari, sel pekerja-induk, dan sel induk-burung, dalam urutan itu. Sel-sel ratu berbentuk kacang biasanya dibangun di tepi bawah sisir.

Video ini menunjukkan contoh sarang lebah dan sarang tawon (serta sarang lebah) dan menjelaskan bagaimana Anda dapat membedakan mereka.

Kebiasaan bersarang tawon

Tidak seperti lebah madu, tawon tidak memiliki kelenjar penghasil lilin. Banyak yang malah membuat zat seperti kertas terutama dari bubur kayu. Serat kayu dikumpulkan secara lokal dari kayu lapuk, dilunakkan dengan mengunyah dan dicampur dengan air liur. Bubur kemudian digunakan untuk membuat sisir dengan sel untuk pemeliharaan induk. Lebih umum, sarang hanya menggali lubang di substrat (biasanya tanah, tetapi juga batang tanaman), atau, jika dibangun, mereka dibangun dari lumpur.

Jenis sarang yang dihasilkan oleh tawon dapat bergantung pada spesies dan lokasi. Banyak tawon sosial menghasilkan sarang bubur kertas di pohon, di loteng, lubang di tanah atau area terlindung lainnya dengan akses ke luar. Sebaliknya tawon soliter umumnya parasit atau predator dan hanya yang terakhir membangun sarang sama sekali.

Sarang dari beberapa tawon sosial, seperti lebah, pertama kali dibangun oleh sang ratu dan mencapai seukuran kacang walnut sebelum pekerja perempuan steril (anak perempuan dari tawon ratu) mengambil alih konstruksi. Ukuran sarang umumnya merupakan indikator yang baik tentang jumlah pekerja perempuan di koloni. Koloni tawon sosial sering memiliki populasi melebihi beberapa ribu pekerja perempuan dan setidaknya satu ratu.

Kebiasaan bersarang tawon soliter lebih beragam daripada tawon sosial. Pemulas lumpur dan tawon serbuk sari membangun sel lumpur di tempat-tempat yang terlindung, biasanya di sisi dinding. Tabuhan Potter juga membangun sarang seperti vas dari lumpur, seringkali dengan banyak sel, menempel pada ranting pohon atau pada dinding. Kebanyakan tawon predator lainnya menggali ke dalam tanah atau ke batang tanaman, dan beberapa tawon tidak membangun sarang sama sekali dan lebih memilih rongga yang terjadi secara alami, seperti lubang kecil di kayu.

Hal sepele

Serangga terkecil di dunia adalah tawon - beberapa di antaranya bahkan lebih kecil dari organisme sel tunggal seperti paramecium dan amuba.

Artikel Terkait