Botox vs Dysport

Perbedaan antara Botox dan Dysport, jika ada, adalah bahwa Dysport, adalah produk yang lebih baru dan berfungsi lebih baik di dahi dan kaki gagak, sementara Botox lebih efektif di antara kedua alis. Dysport sering dianggap lebih murah daripada Botox, tetapi itu karena Botox dan Dysport berbeda dalam kuantitas untuk apa yang mereka sebut "satu unit."

Botox adalah nama merek untuk onabotulinumtoxinA, dan digunakan untuk mengobati beberapa kondisi medis selain penggunaannya yang populer untuk menghaluskan kerutan wajah. Dysport (nama generik abobotulinumtoxinA ), seperti Botox, digunakan secara kosmetik untuk mengurangi kerutan, tetapi juga memiliki kegunaan lain. Karena keduanya adalah neurotoksin, Botox dan Dysport keduanya dipercaya bekerja dengan cara yang sama.

Grafik perbandingan

Botox versus grafik perbandingan Dysport
Botox Dysport
Kelas KedokteranNeurotoksinNeurotoksin
Nama lainOnabotulinumtoxinAabobotulinumtoxinA
PerusahaanAllerganPetugas medis
Terbuat dariRacun yang diproduksi oleh bakteri Clostridium botulinumBotulinum toksin tipe A, diproduksi oleh fermentasi bakteri Clostridium botulinum tipe A
Penggunaan utamaKerutan wajah sementaraKerutan wajah sementara
Penggunaan lainnyaMengobati keringat ketiak yang parah, distonia serviks (kontraksi otot leher dan bahu), blepharospasm (berkedip tidak terkendali), strabismus (mata tidak selaras), migrain kronis, kandung kemih yang terlalu aktif.Mengobati keringat ketiak yang parah, distonia serviks (kontraksi otot leher dan bahu), blepharospasm (berkedip tak terkendali), strabismus (mata tidak selaras), migrain kronis.
AplikasiDiberikan sebagai sejumlah suntikan kecilDiberikan sebagai sejumlah suntikan kecil
Bagaimana itu bekerjaMelemahkan atau melumpuhkan otot-otot tertentu, menghalangi saraf tertentu.Merilekskan otot dengan menghalangi pelepasan zat kimia yang disebut asetilkolin.
Panjang Efek3 hingga 12 bulan, tergantung pada apa yang sedang dirawat3 hingga 6 bulan
Efektif4-7 hari setelah injeksi2-5 hari setelah injeksi
RisikoDapat menyebar dari area injeksi dan mempengaruhi otot lainnya.Dapat menyebar dari area injeksi dan mempengaruhi otot lainnya.

Apa itu Botox?

Botox atau OnabotulinumtoxinA dibuat dari toksin yang diproduksi oleh bakteri Clostridium botulinum. Ini adalah racun yang sama yang menyebabkan jenis keracunan makanan yang mengancam jiwa yang disebut botulisme. Botox termasuk dalam kelas obat yang dikenal sebagai neurotoksin dan digunakan untuk mengobati beberapa kondisi medis, tetapi penggunaannya yang paling populer adalah menghaluskan sementara kerutan wajah.

Apa itu Dysport?

Dysport (nama generik abobotulinumtoxinA) diproduksi oleh fermentasi bakteri Clostridium botulinum tipe A, juga menyebabkan botulisme. Dysport, juga neurotoxin, adalah produk yang relatif lebih baru dan seperti Botox, terutama digunakan untuk menghaluskan sementara kerutan wajah.

Bagaimana itu bekerja

Baik Botox dan Dysport diberikan sebagai sejumlah suntikan kecil.

Botox melemahkan atau melumpuhkan otot di dekat tempat suntikan dengan memblokir saraf tertentu, sementara Dysport melemaskan otot di dekat tempat suntikan dengan menghalangi pelepasan bahan kimia yang disebut asetilkolin. Ketika saraf memerintahkan otot untuk berkontraksi, tidak ada respons otot. Kerutan pada dasarnya merupakan hasil dari kontraksi otot; menyuntikkan neurotoxin melemaskan otot-otot, menyebabkan lebih sedikit kerutan.

Efek Botox bertahan tiga hingga 12 bulan, tergantung pada apa yang sedang dirawat. Efek Dysport dikatakan bertahan tiga hingga enam bulan.

Bagaimana Itu Keluar dari Tubuh

Baik produk Botox dan Dysport secara alami terdegradasi ke dalam tubuh seiring waktu. Tubuh dapat membuat kolagen baru di daerah-daerah di mana pengisi kulit kosmetik mulai perlahan-lahan rusak dan terdegradasi. Bagaimana Botox meninggalkan tubuh dijelaskan dalam video yang sangat singkat ini:

Mana yang lebih baik?

Dalam sebuah penelitian yang dilakukan untuk membandingkan perawatan mana yang lebih efektif untuk menghaluskan garis-garis halus di sekitar mata, dokter menyuntikkan satu sisi wajah peserta dengan Botox dan sisi lain dengan Dysport, mengacak sisi-sisi di antara pasien. Peserta lebih suka hasil Botox 33 persen dari waktu dan Dysport 67 persen lainnya. Namun, hanya ada perbedaan nyata ketika peserta mengencangkan otot wajah mereka. Tidak ada perbedaan dalam hasil ketika wajah peserta santai.

Botox memiliki onset empat hingga tujuh hari sebelum mulai berfungsi sepenuhnya. Botox bertahan lebih lama dan dikatakan kurang menyebar. Dysport memiliki onset dua hingga lima hari sebelum mulai berfungsi sepenuhnya. Dysport bertahan lebih sedikit dan dikatakan lebih menyebar. Namun, sebuah penelitian yang dilakukan oleh Medical University of Vienna menunjukkan bahwa karakteristik difusi kedua produk serupa.

Video ini menjelaskan cara kerja neurotoksin dan mana yang bekerja lebih baik, jika sama sekali:

Tindakan pencegahan

Pasien yang mempertimbangkan Botox harus memberikan riwayat medis terperinci kepada dokter mereka. Kondisi otot atau saraf seperti amyotrophic lateral sclerosis - ALS atau penyakit Lou Gehrig - myasthenia gravis atau sindrom Lambert-Eaton harus dipertahankan. Pasien juga harus merinci masalah perdarahan; riwayat kejang; hipertiroidisme; dan penyakit paru-paru atau jantung.

Pasien yang mempertimbangkan Dysport harus secara khusus menyebutkan masalah perdarahan, operasi mata apa saja, masalah mata seperti glaukoma, penyakit jantung dan masalah pernapasan seperti asma, emfisema, pneumonia tipe aspirasi. Mereka juga harus memberi tahu dokter mereka tentang gangguan otot atau saraf seperti penyakit Lou Gehrig atau myasthenia gravis, riwayat kejang dan kejadian disfasia, atau kesulitan menelan.

Risiko

Botox dan Dysport dapat berdifusi dari tempat injeksi dan memengaruhi otot selain yang ditargetkan. Ada kemungkinan bahwa otot-otot yang mengontrol pernapasan dan menelan terpengaruh. Jika ini terjadi, pasien dapat mengalami masalah pernapasan atau menelan yang parah. Efek ini dapat berlangsung selama beberapa bulan dan bahkan bisa mati. Pasien yang mengalami kesulitan menelan mungkin perlu diberi makan melalui selang makanan untuk menghindari masuknya makanan atau minuman ke paru-paru.

Efek samping

Pasien mungkin mengalami efek samping umum dari Botox: rasa sakit, bengkak, atau memar di tempat suntikan; sakit kepala; mulut kering; sakit leher, tulang, atau otot; kelelahan; mual; sembelit; kegelisahan; mata kering atau teriritasi; kesulitan tidur atau tetap tertidur. Efek samping yang jarang tetapi serius termasuk penglihatan ganda, kabur, atau menurun; pembengkakan kelopak mata; kesulitan menggerakkan wajah; kejang; detak jantung tak teratur; ketidakmampuan mengosongkan kandung kemih; rasa sakit atau terbakar saat buang air kecil atau sering buang air kecil.

Beberapa efek samping umum dari Dysport termasuk rasa sakit atau nyeri di tempat suntikan, sakit kepala, mulut kering, leher, tulang, atau nyeri otot, kelelahan, dan mual. Efek samping yang jarang tetapi serius termasuk perubahan penglihatan, pembengkakan kelopak mata, gatal, ruam, gatal-gatal, pusing atau pingsan.

Reaksi Alergi dan Overdosis

Pasien mungkin menunjukkan reaksi alergi terhadap Botox. Gejala reaksi alergi termasuk gatal, ruam, bekas gatal merah, mengi, gejala asma, pusing atau merasa pingsan.

Gejala reaksi alergi terhadap Dysport termasuk gatal-gatal, sulit bernafas, pingsan atau bengkak di wajah, bibir, lidah atau tenggorokan.

Gejala overdosis sama untuk Botox dan Dysport: kelemahan otot serius, masalah pernapasan, dan kelumpuhan.

Interaksi obat

Botox dan Dysport dapat berinteraksi dengan obat-obatan berikut: antibiotik tertentu, seperti aminoglikosida, gentamisin, dan polimiksin; antikoagulan seperti warfarin; Obat-obatan penyakit Alzheimer, seperti donepezil, galantamine, rivastigmine dan tacrine; obat miastenia gravis, seperti ambenonium dan piridostigmin; dan quinidine.

Penggunaan lainnya

Botox juga digunakan untuk mengobati gangguan berikut: berkeringat di ketiak yang parah; dystonia serviks (gangguan neurologis yang menyebabkan kontraksi otot leher dan bahu yang parah); blepharospasm (kedipan tak terkendali); strabismus, (mata tidak selaras); migrain kronis dan kandung kemih yang terlalu aktif.

Dysport juga digunakan untuk mengobati gangguan-gangguan berikut: keringat ketiak yang parah; dystonia serviks, kelainan neurologis yang menyebabkan kontraksi otot leher dan bahu yang parah); blepharospasm (kedipan tak terkendali); strabismus, (mata tidak selaras); migrain kronis dan kandung kemih yang terlalu aktif.

Artikel Terkait