Perbankan Cabang vs. Perbankan Unit

Unit perbankan mengacu pada bank yang merupakan bank tunggal, biasanya bank kecil yang menyediakan layanan keuangan kepada komunitas lokalnya. Unit bank independen dan tidak memiliki bank penghubung - cabang - di daerah lain. Perbankan cabang mengacu pada bank yang terhubung ke satu atau lebih bank lain di suatu wilayah atau di luarnya; kepada para pelanggannya, bank ini menyediakan semua layanan keuangan yang biasa tetapi didukung dan pada akhirnya dikendalikan oleh lembaga keuangan yang lebih besar. Sebagai contoh, sebuah perusahaan perbankan besar, seperti Chase di AS, memiliki cabang bank Chase di lebih dari 20 negara. Secara historis, banyak negara telah membatasi atau bahkan melarang perbankan cabang untuk mempromosikan unit perbankan lebih lokal, dan bank unit independen tetap relatif umum. Namun, pada tahun 1994 sebagian besar pembatasan ini dicabut, sehingga memunculkan cabang perbankan yang umum di AS saat ini.

Grafik perbandingan

Perbankan Cabang versus grafik perbandingan Perbankan Unit
Perbankan Cabang Unit Perbankan
TentangBank yang terhubung ke satu atau lebih bank lain di suatu daerah atau di luarnya. Menyediakan semua layanan keuangan biasa tetapi didukung dan pada akhirnya dikendalikan oleh lembaga keuangan yang lebih besar.Bank tunggal, biasanya kecil yang menyediakan layanan keuangan untuk komunitas lokalnya. Tidak memiliki cabang bank lain di tempat lain.
StabilitasBiasanya sangat ulet, mampu menahan resesi lokal (misalnya, musim panen yang buruk di komunitas petani) berkat dukungan cabang-cabang lain.Sangat rentan terhadap kegagalan ketika ekonomi lokal berjuang.
Kebebasan OperasionalKurangLebih
Sejarah HukumTerbatas atau dilarang untuk sebagian besar sejarah AS. Diizinkan di semua 50 negara bagian setelah Riegle-Neal Interstate Banking dan Branching Efficiency Act tahun 1994.Bentuk perbankan yang disukai untuk sebagian besar sejarah AS, meskipun cenderung gagal. Para pendukung khawatir terhadap konsentrasi kekuatan dan uang perbankan cabang.
Pinjaman dan uang mukaPinjaman dan uang muka didasarkan pada prestasi, terlepas dari statusnya.Pinjaman dan uang muka dapat dipengaruhi oleh otoritas dan kekuasaan.
Sumber keuanganSumber keuangan yang lebih besar di setiap cabang.Sumber daya keuangan lebih besar di satu cabang
Pengambilan keputusanKeterlambatan dalam pengambilan keputusan karena mereka harus bergantung pada kantor pusat.Waktu dihemat karena Pengambilan keputusan ada di cabang yang sama.
DanaDana ditransfer dari satu cabang ke cabang lain. Pengurangan dana oleh cabang akan menyebabkan ketidakseimbangan regionalDana dialokasikan di satu cabang dan tidak ada dukungan cabang lain. Selama krisis keuangan, unit bank harus ditutup. Karena itu menyebabkan ketidakseimbangan regional atau pertumbuhan tidak seimbang.
Biaya pengawasanTinggiKurang
Konsentrasi kekuasaan ada di tangan segelintir orangIyaTidak
SpesialisasiPembagian kerja dimungkinkan dan karenanya dimungkinkan spesialisasiSpesialisasi tidak dimungkinkan karena kurangnya staf dan pengetahuan yang terlatih
KompetisiPersaingan tinggi dengan cabang-cabangLebih sedikit kompetisi di dalam bank
KeuntunganDibagi oleh bank dengan cabang-cabangnyaDigunakan untuk pengembangan bank
Pengetahuan khusus tentang peminjam lokalTidak mungkin dan karenanya kredit macet tinggiKemungkinan dan mengurangi risiko kredit macet
Distribusi ModalDistribusi modal dan kekuasaan yang tepat.Tidak ada distribusi modal dan kekuasaan yang tepat.
Tingkat bungaSuku bunga diseragamkan dan ditentukan oleh kantor pusat atau berdasarkan instruksi dari RBI.Suku bunga tidak seragam karena bank memiliki kebijakan dan suku bunga sendiri.
Simpanan dan asetDeposit dan aset terdiversifikasi, tersebar, dan karenanya risikonya di banyak tempat.Deposit dan aset tidak terdiversifikasi dan berada di satu tempat, sehingga risiko tidak menyebar.

Layanan dan Stabilitas

Bank unit dan bank cabang menawarkan layanan keuangan yang sama. Namun, bank cabang lebih mampu untuk terus memberikan layanan selama krisis keuangan, karena lembaga induk yang beragam yang memiliki mereka tidak begitu mudah dipengaruhi oleh peristiwa yang dapat berdampak negatif pada ekonomi lokal (misalnya, kekeringan di komunitas pertanian ). Unit bank, yang meminjam dan meminjam dari kelompok orang yang sama, lebih rentan terhadap kegagalan dalam krisis keuangan, sedemikian rupa sehingga beberapa ekonom percaya bahwa Depresi Hebat diperburuk oleh meluasnya keberadaan unit perbankan. [1]

Dalam The Banking Crisis: The End of Epoch, karya Marcus Nadler dan Jules Bogen, dikatakan "menderita banyak cacat mendasar" - yaitu bahwa "Tidak ada negara yang menawarkan manajemen perbankan yang cukup berbakat untuk memasok beberapa ribu lembaga individu dengan arahan yang mampu." Selain itu, mengatur banyak bank independen "dalam praktiknya merupakan tugas yang mustahil bagi otoritas pengawas, " yang berarti kesalahan manajemen dengan mudah tidak diperhatikan dalam unit perbankan.

Kebebasan Operasional

Menjadi independen dari lembaga keuangan yang lebih besar, bank unit memiliki kebebasan yang lebih besar untuk membuat keputusan sendiri. Keputusan yang dibuat oleh bank cabang tunduk pada aturan yang diturunkan oleh otoritas pusat.

Sejarah Hukum dan Ekonomi

Lihatlah sejarah hukum perbankan cabang di AS dari buku Nadler dan Bogen, The Banking Crisis .

Meskipun unit perbankan diketahui menyebabkan masalah ekonomi pada awal tahun 1920-an, Undang-Undang McFadden tahun 1927 secara khusus melarang perbankan cabang antar negara. Unit perbankan adalah topik diskusi lagi selama pengembangan Undang-Undang Perbankan 1933, tetapi pembatasan hukum pada perbankan cabang akhirnya tetap. Para pendukung unit perbankan terus takut konsentrasi kekayaan dan kekuasaan yang datang dengan perbankan cabang.

Ketika bank-bank besar berusaha menemukan celah yang akan memungkinkan cabang antar negara bagian, pembatasan tambahan disahkan dalam Undang-Undang Perusahaan Induk Bank tahun 1956. Sementara sebagian besar negara bagian melonggarkan pembatasan perbankan cabang dari waktu ke waktu, banyak pembatasan tetap diberlakukan hingga 1994, ketika Riegle-Neal Interstate Banking and Branching Efficiency Act disahkan. [2] Undang-undang ini mengizinkan praktik perbankan cabang di 50 negara bagian.

Artikel Terkait