Buddhisme vs. Konfusianisme

Ada beberapa kesamaan antara filsafat Cina tentang Konfusianisme dan agama Buddha . Namun, ada beberapa perbedaan penting juga. Bagan ini membandingkan dua sistem kepercayaan dan praktik mereka.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan Buddhisme versus Konfusianisme
Agama Buddha Konfusianisme
Tempat ibadah / pemujaanBiara-biara Buddha, kuil-kuil, kuil adalah tempat ibadah, dengan menasihati para imam.Awalnya situs administrasi pemeriksaan kekaisaran, bukan tempat ibadah agama. Kuil Konfusianisme saat ini adalah untuk pemujaan Konfusius. Kuil-kuil Konfusianisme sebenarnya bukan situs religius dan tidak memiliki pendeta dan makhluk spiritual.
PraktikMeditasi, Jalan Berunsur Delapan; pandangan benar, aspirasi benar, ucapan benar, tindakan benar, mata pencaharian benar, upaya benar, perhatian benar, konsentrasi benarBerkunjung ke kuil-kuil untuk memberi penghormatan kepada Ti'en (sementara itu bisa merujuk pada Tuhan atau Surga, itu secara tradisional merujuk pada kekuatan sosial), Konfusius, dan leluhur; Untuk berlatih ('Jing zuo, ') atau 'Quiet Sitting', sebuah pencarian kultivasi diri neo-Konfusianisme.
Tempat asalAnak benua IndiaCina
Penggunaan patung dan gambarUmum. Patung digunakan sebagai objek meditasi, dan dipuja karena mencerminkan kualitas Buddha.Diizinkan
Keyakinan akan TuhanGagasan tentang pencipta mahatahu, mahakuasa, mahakuasa ditolak oleh umat Buddha. Sang Buddha sendiri membantah argumen teistik bahwa alam semesta diciptakan oleh Tuhan pribadi yang sadar diri.Tergantung agama yang dipegang, biasanya Budha. Konfusianisme bukan semata-mata agama melainkan menasihati skema tatanan sosial.
TujuanUntuk mencapai pencerahan dan dilepaskan dari siklus kelahiran kembali dan kematian, dengan demikian mencapai Nirvana.Untuk memiliki masyarakat yang terstruktur.
Kehidupan setelah kematianKelahiran kembali adalah salah satu keyakinan utama agama Buddha. Kita berada dalam siklus kelahiran, kematian dan kelahiran kembali tanpa akhir, yang hanya dapat dipatahkan dengan mencapai nirwana. Mencapai nirwana adalah satu-satunya cara untuk menghindari penderitaan secara permanen.Leluhur dan peninggalan itu penting, tetapi tidak disembah.
PendiriSang Buddha (lahir sebagai Pangeran Siddhartha)Kong Qiu (Konfusius)
Arti literalUmat ​​Buddha adalah mereka yang mengikuti ajaran Buddha.Murid Konfusius.
KlerusSangha Buddha, terdiri dari para bhikkhu (biksu pria) dan bhikkhuni (biarawati wanita). Sangha didukung oleh umat Buddha awam.Birokrat.
Sifat manusiaKetidaktahuan, karena semua makhluk hidup. Dalam teks-teks Buddhis, terlihat bahwa ketika Gautama, setelah kebangkitannya, ditanya apakah ia adalah manusia normal, ia menjawab, "Tidak".Manusia harus menghormati mereka yang lebih unggul dari mereka.
Pandangan Sang BuddhaGuru tertinggi dan pendiri agama Buddha, orang bijak yang melampaui segalanya.Buddha diikuti oleh banyak penganut Konghucu.
Bahasa AsliPali (tradisi Theravada) dan Sanskerta (tradisi Mahayana dan Vajrayana)Mandarin atau Kanton
PengikutPenganut BuddhaKonfusianisme
Kitab SuciTripitaka - sebuah kanon besar yang terdiri dari 3 bagian: Khotbah, Disiplin dan Komentar, dan beberapa tulisan suci awal, seperti teks-teks Gandhara.Analects Konfusius dan Mencius; I Ching; Doktrin Makna, dll.
Status perempuanTidak ada perbedaan antara pria dan wanita. Wanita sama dengan pria, dan pria sama dengan wanita dalam Sangha. Sang Buddha memberi Pria dan Wanita hak yang sama dan bagian utama dalam Sangha.Secara sosial lebih rendah daripada pria.
PrinsipKehidupan ini adalah penderitaan, dan satu-satunya cara untuk melepaskan diri dari penderitaan ini adalah untuk menghilangkan keinginan dan ketidaktahuan seseorang dengan mewujudkan Empat Kebenaran Mulia dan mempraktikkan Jalan Berunsur Delapan.Konfusianisme adalah tentang persaudaraan umat manusia.
Lihat agama-agama Dharma lainnyaKarena kata Dharma berarti doktrin, hukum, cara, pengajaran, atau disiplin, maka Dharma lain ditolak.Konfusianisme biasanya mengikuti agama Buddha, yang merupakan agama Dharma.
Hari suci / Hari Libur ResmiHari Waisak di mana kelahiran, kebangkitan, dan parinirvana Sang Buddha dirayakan.Tahun Baru Cina, Hari Guru, Hari Leluhur.
Waktu asal2.500 tahun yang lalu, sekitar 563 SM (Sebelum Era Umum)Perkiraan. 550 SM (Sebelum Era Umum)
Tujuan FilsafatUntuk menghilangkan penderitaan mental.Harmoni Sosial.
Pandangan tentang Agama LainMenjadi filosofi praktis, agama Buddha netral terhadap agama-agama lain.Konghucu tidak melihat kontradiksi dalam mengikuti lebih dari satu agama.
Bisakah ateis mengambil bagian dalam praktik agama ini?Iya.Iya.
Distribusi dan keunggulan geografis(Mayoritas atau pengaruh kuat) Terutama di Thailand, Kamboja, Sri Lanka, India, Nepal, Bhutan, Tibet, Jepang, Myanmar (Burma), Laos, Vietnam, Cina, Mongolia, Korea, Singapura, Hong Kong, dan Taiwan. Minoritas kecil lainnya ada di negara lain.Asia.
Konsep Dewat / a. Menurut beberapa interpretasi, ada makhluk-makhluk di alam surga tetapi mereka juga terikat oleh "samsara". Mereka mungkin memiliki lebih sedikit penderitaan tetapi belum mencapai keselamatan (nibbana)Sebagian besar percaya pada Satu Tuhan, tetapi ini tidak perlu karena Konfusianisme bukan agama tetapi sistem kepercayaan tentang tatanan sosial.
Apa yang Mereka PercayaPrinsip kesetaraan: bahwa semua makhluk hidup adalah samaKonfusianisme adalah sistem pemikiran yang didasarkan pada ajaran Kong Zi, Tuan Kong

Video

Bacaan lebih lanjut

Untuk bacaan lebih lanjut, ada beberapa buku yang tersedia di Amazon.com tentang Buddhisme dan Konfusianisme.

Artikel Terkait