Buddhisme vs. Taoisme

Buddhisme dan Taoisme adalah dua agama besar di Asia, terutama Cina. Ada beberapa persamaan dan perbedaan di antara keduanya.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan Buddhisme versus Taoisme
Agama Buddha Taoisme
PraktikMeditasi, Jalan Berunsur Delapan; pandangan benar, aspirasi benar, ucapan benar, tindakan benar, mata pencaharian benar, upaya benar, perhatian benar, konsentrasi benarKedewasaan filosofis, perilaku bajik, alkimia internal, dan beberapa praktik seksual.
Tempat asalAnak benua IndiaCina
Penggunaan patung dan gambarUmum. Patung digunakan sebagai objek meditasi, dan dipuja karena mencerminkan kualitas Buddha.Umum
Keyakinan akan TuhanGagasan tentang pencipta mahatahu, mahakuasa, mahakuasa ditolak oleh umat Buddha. Sang Buddha sendiri membantah argumen teistik bahwa alam semesta diciptakan oleh Tuhan pribadi yang sadar diri.Tao secara harfiah berarti Jalan, yang menunjukkan pergerakan keberadaan dinamis yang terdiri dari kekuatan-kekuatan yang berlawanan. Taois tidak percaya pada Tuhan pribadi.
PendiriSang Buddha (lahir sebagai Pangeran Siddhartha)Lao Tzu
Kehidupan setelah kematianKelahiran kembali adalah salah satu keyakinan utama agama Buddha. Kita berada dalam siklus kelahiran, kematian dan kelahiran kembali tanpa akhir, yang hanya dapat dipatahkan dengan mencapai nirwana. Mencapai nirwana adalah satu-satunya cara untuk menghindari penderitaan secara permanen.Jika keabadian tidak tercapai selama hidup, Tao akan terus berevolusi dan bermanifestasi dalam bentuk yang berbeda, sesuai dengan perilaku umum entitas selama keadaan keberadaan. Ini berlaku untuk semua makhluk hidup dan makhluk hidup yang insen.
Arti literalUmat ​​Buddha adalah mereka yang mengikuti ajaran Buddha.Untuk mengikuti Tao.
KlerusSangha Buddha, terdiri dari para bhikkhu (biksu pria) dan bhikkhuni (biarawati wanita). Sangha didukung oleh umat Buddha awam.Para ulama Tao dipimpin oleh para daoshi, penguasa Tao, dan diikuti oleh daojiaotus, pengikut Taoisme yang juga mendukung ulama, meskipun itu tidak umum.
Sifat manusiaKetidaktahuan, karena semua makhluk hidup. Dalam teks-teks Buddhis, terlihat bahwa ketika Gautama, setelah kebangkitannya, ditanya apakah ia adalah manusia normal, ia menjawab, "Tidak".Jika manusia selaras dengan Tao, penderitaan mereka akan berhenti. Taoisme mengajarkan bahwa manusia mampu mengalami keabadian.
Pandangan Sang BuddhaGuru tertinggi dan pendiri agama Buddha, orang bijak yang melampaui segalanya.Beberapa pengikut Tao berpendapat bahwa Buddha adalah murid Lao Tzu, meskipun tidak ada bukti nyata untuk itu. Kebanyakan pengikut Tao menghormati dan mengikuti ajaran Buddha.
Bahasa AsliPali (tradisi Theravada) dan Sanskerta (tradisi Mahayana dan Vajrayana)Cina kuno
Kitab SuciTripitaka - sebuah kanon besar yang terdiri dari 3 bagian: Khotbah, Disiplin dan Komentar, dan beberapa tulisan suci awal, seperti teks-teks Gandhara.Daozang, kumpulan 1400 teks yang disusun dalam 3 bagian yang meliputi Tao Te Ching, Zhuang Zi, I Ching, dan beberapa lainnya.
PengikutPenganut BuddhaTaois
PrinsipKehidupan ini adalah penderitaan, dan satu-satunya cara untuk melepaskan diri dari penderitaan ini adalah untuk menghilangkan keinginan dan ketidaktahuan seseorang dengan mewujudkan Empat Kebenaran Mulia dan mempraktikkan Jalan Berunsur Delapan.Tao adalah satu-satunya prinsip. Sisanya adalah manifestasinya.
Status perempuanTidak ada perbedaan antara pria dan wanita. Wanita sama dengan pria, dan pria sama dengan wanita dalam Sangha. Sang Buddha memberi Pria dan Wanita hak yang sama dan bagian utama dalam Sangha.Tidak ada perbedaan antara pria dan wanita, karena keduanya dipandang sebagai manifestasi dari Tao.
Tujuan FilsafatUntuk menghilangkan penderitaan mental.Untuk mendapatkan keseimbangan dalam hidup.
Hari suci / Hari Libur ResmiHari Waisak di mana kelahiran, kebangkitan, dan parinirvana Sang Buddha dirayakan.Tahun Baru China, Festival 3 Hari Orang Mati, Leluhur.
Waktu asal2.500 tahun yang lalu, sekitar 563 SM (Sebelum Era Umum)Perkiraan. 550 SM (Sebelum Era Umum)
Pandangan tentang Agama LainMenjadi filosofi praktis, agama Buddha netral terhadap agama-agama lain.Taoisme mengajarkan bahwa semua agama adalah seperti yang lainnya; manifestasi dari Tao yang impersonal.
Lihat agama-agama Dharma lainnyaKarena kata Dharma berarti doktrin, hukum, cara, pengajaran, atau disiplin, maka Dharma lain ditolak.Taoisme memiliki banyak kesamaan dengan agama Buddha. Para pengikut Tao netral terhadap agama-agama Dharma lainnya.
Distribusi dan keunggulan geografis(Mayoritas atau pengaruh kuat) Terutama di Thailand, Kamboja, Sri Lanka, India, Nepal, Bhutan, Tibet, Jepang, Myanmar (Burma), Laos, Vietnam, Cina, Mongolia, Korea, Singapura, Hong Kong, dan Taiwan. Minoritas kecil lainnya ada di negara lain.Cina, Korea, pada tingkat lebih rendah, Vietnam dan Jepang.
Bisakah ateis mengambil bagian dalam praktik agama ini?Iya.Iya.
Konsep Dewat / a. Menurut beberapa interpretasi, ada makhluk-makhluk di alam surga tetapi mereka juga terikat oleh "samsara". Mereka mungkin memiliki lebih sedikit penderitaan tetapi belum mencapai keselamatan (nibbana)Sebagai manifestasi dari Tao, para Dewa dipandang sebagai bentuk kehidupan yang lebih tinggi.
Sarana keselamatanMencapai Pencerahan atau Nirwana, mengikuti Jalan Mulia Berunsur Delapan.Mengikuti Tao.
PernikahanBukan kewajiban agama untuk menikah. Biarawan dan biarawati tidak menikah dan hidup selibat. Nasihat dalam Wacana tentang bagaimana mempertahankan pernikahan yang bahagia dan harmonis.Ikatan sosial, berlaku juga dengan para ulama.
Populasi500-600 juta30-40 juta.
Otoritas Dalai LamaLama Dalai adalah tulku dari sekolah Gelug Buddhisme Tibet. Mereka adalah tokoh budaya dan tidak tergantung pada dasar doktrin agama Buddha.Para pengikut Tao menghormati tradisi Buddhis yang umum, tetapi Lama Dalai tidak memiliki arti khusus bagi para pengikut Tao.
Mengaku dosaDosa bukanlah konsep Buddhis.Dosa bukanlah konsep Tao.
SimbolKeong, simpul tanpa ujung, ikan, lotus, payung, vas, dharmachakra (Roda Dharma), dan spanduk kemenangan.Yin dan Yang.
Sumber-Sumber PengajaranSiddhartha Gautama (Sang Buddha), dan para empu kemudian, seperti Nagarjuna, Bodhidharma, dan Dogen.Lao Tzu, dan beberapa guru Tao lainnya, seperti Zhuangzi.
Sekte OffshootTidak ada Meskipun Buddhisme terbagi menjadi banyak sekte dalam dirinya sendiri. Mahayana dan Vajrayana adalah dua yana besar, sementara Theravada lebih dekat dengan agama Buddha sebelumnya.Konfusianisme didasarkan pada ajaran awal Taoisme, dan banyak agama rakyat berasal dari Taoisme. Zhengyi dan Quanzhen adalah dua sekte sejarah besar dalam Taoisme.
Keyakinan UmumPercaya pada doktrin Sang Buddha sampai seseorang dengan pengalaman melihat kemunculan bergantungan, yang membuka pintu menuju nirwana.Percaya pada potensi sendiri untuk mencapai keadaan abadi dan menjadi satu dengan Jalan, alias Tao.
Ajaran tentang Perilaku UmumMenjauhkan diri dari kejahatan, berjuang untuk nirwana, terus-menerus membersihkan pikiran.Hidup sesuai dengan Tao, temukan keseimbangan dalam hidup.
Status VedaSang Buddha menolak 5 Veda, sesuai dengan dialog yang terlihat dalam nikaya.Teks-teks asing dari sudut pandang para Taois.
Hukum AgamaDharma.Tao.
PakaianPara bhikkhu (bhikkhu) dan bhikkhuni (biarawati) seharusnya mengenakan jubah Buddhis. Tidak ada aturan seperti itu untuk pengikut awam.Tidak ada aturan pakaian.
Hak binatangSang Buddha mengajarkan bahwa hewan memiliki hak yang sama dengan manusia. Mereka masih terikat dalam samsara, dan menderita seperti manusia. Meskipun dia mendesak vegetarianisme, dia tidak membatasi para bhikkhu untuk makan daging ketika ditawarkan.Hewan adalah manifestasi dari Tao, sebagai makhluk hidup, mereka tidak berbeda dari manusia, jadi mereka harus diperlakukan sesuai.
Kewajiban moralSang Buddha mengajarkan bahwa karma adalah alasan kita ada. Menurut ajaran itu, semua tindakan tubuh, ucapan, dan pikiran kita, akan membuahkan hasil, baik dalam keadaan keberadaan ini, atau di kemudian hari.Lao Tzu mengajarkan bahwa memahami realitas Tao secara alami akan menghasilkan keseimbangan, pengendalian diri, dan perilaku berbudi luhur.
Perilaku SeksualSang Buddha mengajarkan bahwa seorang pengikut awam harus menundukkan kesalahan seksual, yang meliputi secara curang selingkuh terhadap pasangan seseorang, hubungan seksual dengan istri atau suami orang lain, di bawah umur, atau binatang. Biarawan dan biarawati adalah selibat.Seksualitas adalah fenomena alam yang terjadi karena aspek keberadaan yin dan yang. Kehidupan seks yang seimbang dan berbudi luhur akan menghasilkan pencerahan. Seluruh topik seksualitas dibedah dan dikategorikan dalam teks.
Kompatibilitas dengan SainsSelain dari konsep karma dan kelahiran kembali, agama Buddha dikatakan kompatibel dengan banyak temuan ilmiah. Kebanyakan praktik Buddhis juga dapat dilabeli sebagai ilmu kognitif.Taoisme dikatakan kompatibel dengan sains, meskipun ia memiliki pemahaman ontologis tentang keberadaan.
HomoseksualitasSang Buddha menerima baik homoseksual maupun aseksual ke dalam Sangha. Dalam pemahaman Buddhis, ini adalah fenomena alam, dan tidak berbeda dari heteroseksualitas.Homoseksualitas adalah manifestasi alami dari Tao.
OntologiKeberadaan disebut samsara; secara harfiah, "putaran menjadi". Tidak menjadi hanya mungkin melalui mencapai nirwana; secara harfiah, "pecah".Keberadaan disebut Tao; secara harfiah, "Jalan". Kita adalah subyek, dan Jalan adalah objek. Jika kita menjadi objek, kita dibebaskan.

Taijitu, simbol untuk yin dan yang dalam Taoisme.

Sejarah

Buddhisme menemukan akarnya di Nepal pada saat gejolak agama dan sosial terjadi. Sebuah sekte orang yang menghindari tradisi agama Brahminik mengikuti jalan yang dipimpin oleh Buddha Gautama. Buddhisme India dikategorikan ke dalam lima periode. Kaisar Maurya, Ashoka, adalah pendukung besar agama ini dan berupaya menyebarkan filosofi dan ideologi Buddha. Itu menyebar ke Asia Tengah dan ke Sri Lanka dan akhirnya ke Cina.

Beberapa bentuk Taoisme berakar pada agama-agama rakyat prasejarah Cina. Laozi dianggap sebagai pendiri filsafat ini dan Taoisme memperoleh status resmi di Cina. Banyak kaisar Tiongkok telah berperan dalam menyebarkan dan menyebarkan ajaran agama ini.

Untuk perbandingan kepercayaan Konfusianisme, Buddha, dan Tao di Tiongkok, tonton video di bawah ini.

Konsep yang Mendasari

The Vinegar Taster, sebuah lukisan alegoris tradisional Asia di mana Buddha, Konfusius dan Laozi berkumpul di sekitar tong cuka.

Agama Buddha sebagai agama meyakini Karma dan memiliki keyakinan spiritual, fisik, dan metafisik yang unik, yang didasarkan pada logika, keyakinan, dan meditasi.

Taoisme adalah filosofi harmoni dengan alam dengan menggunakan prinsip-prinsip seperti penerimaan, kesederhanaan, belas kasih, mengandalkan pengalaman, wu wei, hidup di saat di samping yang lain.

Lukisan klasik Tiongkok, Vinegar Taster memperlihatkan tiga orang di sekitar tong berisi cuka — Konfusius, Buddha, dan Laozi, penulis buku Taoisme tertua yang ada. Wajah Konfusius masam, Buddha mengenakan ekspresi pahit, dan Laozi tersenyum.

Dalam bukunya The Tao of Pooh, Benjamin Hoff menulis tentang lukisan itu dan orang-orang di dalamnya:

Masing-masing mencelupkan jarinya ke dalam cuka dan mencicipinya. Ekspresi wajah setiap orang menunjukkan reaksi individualnya. Karena lukisan itu alegoris, kita harus memahami bahwa ini bukan campur sari cuka biasa, tetapi sebaliknya merupakan perwakilan dari "Tiga Ajaran" Cina, dan bahwa cuka yang mereka sampel mewakili Esensi Kehidupan. Bagi Buddha, kehidupan di bumi terasa pahit, dipenuhi dengan keterikatan dan keinginan yang menyebabkan penderitaan. Dunia dipandang sebagai setter perangkap, penghasil ilusi, roda perputaran rasa sakit bagi semua makhluk. Untuk menemukan kedamaian, umat Buddha menganggap perlu untuk mengubah "dunia debu" dan mencapai Nirvana. Bagi Lao-tse, dunia bukanlah seperangkat jebakan, tetapi seorang guru pelajaran yang berharga. Pelajarannya perlu dipelajari, sama seperti hukumnya perlu diikuti; maka semua akan berjalan dengan baik. Daripada berpaling dari "dunia debu, " Lao-tse menyarankan orang lain untuk "bergabung dengan debu dunia." Apa yang dilihatnya beroperasi di balik semua yang ada di langit dan bumi yang disebutnya Tao (DAO), "Jalan." Prinsip dasar pengajaran Lao-tse adalah bahwa Jalan Alam Semesta ini tidak dapat dijelaskan secara memadai dalam kata-kata, dan bahwa hal itu akan menghina baik kekuatannya yang tidak terbatas maupun pikiran manusia yang cerdas untuk melakukan hal itu. Namun, sifatnya dapat dipahami, dan mereka yang paling peduli tentang hal itu, dan kehidupan yang tidak terpisahkan, memahaminya dengan baik.

Kepercayaan Penting

Patung Buddha di Phnom Penh

Tradisi dan praktik Buddhisme menekankan Tiga Permata yang meliputi Buddha, Dharma, dan Sangha. Ideologi Buddhis mengenakan Empat Kebenaran Mulia (Kehidupan pada akhirnya mengarah pada penderitaan, penderitaan disebabkan oleh keinginan, penderitaan berakhir ketika keinginan berakhir dan negara terbebaskan dapat dicapai dengan mengikuti jalan yang terukir oleh Buddha) dan jalan Mulia Berunsur Delapan yang bila dipatuhi diyakini mengakhiri penderitaan.

Etika Taoisme menekankan Tiga Permata Tao yang mencakup moderasi, kerendahan hati, dan belas kasih. Penghormatan terhadap makhluk abadi dan roh leluhur adalah penting dalam Taoisme. Alkimia Tiongkok, Feng shui, banyak seni bela diri Tiongkok, Buddhisme Zen, pengobatan tradisional Tiongkok, dan pelatihan pernapasan menemukan akarnya dalam Taoisme.

Ranting

Ada dua cabang utama agama Buddha:

  • Theravada adalah Sekolah Para Sesepuh
  • Mahayana adalah Kendaraan Hebat.

Yang pertama adalah cabang tertua yang masih hidup dan sangat populer di Asia Tenggara dan Sri Lanka. Mahayana populer di Asia Timur. Vajrayana adalah sub kategori Mahayana yang juga diterima sebagai cabang ketiga. Agama Budha diakui sebagai agama terbesar keempat di dunia.

Livia Kohn mengelompokkan Taoisme ke dalam tiga cabang:

  • Taoisme filosofis yang didasarkan pada teks-teks Zhuangzi dan Dao De Jing
  • Taoisme religius yang berasal dari gerakan Guru Surgawi
  • Taoisme Rakyat yaitu agama rakyat Tiongkok.

Etika

Buddhisme mendefinisikan etika sebagai Sila yang merupakan prinsip keseluruhan perilaku etis. Ada lima sila dalam agama ini yang merupakan aturan pelatihan yang telah ditentukan sebelumnya untuk menjalani kehidupan yang bahagia dan lebih baik. Sila ini meliputi:

  • menahan diri dari kekerasan / kepatuhan terhadap non-kekerasan atau ahimsa
  • menahan diri dari mengambil apa yang tidak diberikan kepada seseorang (melakukan pencurian)
  • menahan diri dari kesalahan seksual
  • menahan diri dari tindakan berbohong
  • menahan diri dari minuman keras yang membuat orang kehilangan akal sehatnya.

Etika dasar atau kebajikan Taoisme adalah Tiga Permata atau Tiga Harta Karun:

  • Kasih sayang
  • Moderasi
  • Kerendahan hati yang juga bisa disebut sebagai kebaikan, kesederhanaan atau kesederhanaan.

Teks atau Kitab Suci

Kitab suci Buddhis ditulis dalam bahasa Pali, Tibet, Mongolia dan Cina. Beberapa lainnya termasuk Sansekerta dan Hibrida Sansekerta Buddhis. Tidak ada teks pusat tunggal yang dirujuk oleh semua tradisi.

Tao Te Ching atau Daodejing adalah teks Tao yang paling berpengaruh. Teks-teks Tao lainnya termasuk Zhuangzi, Daozang dan beberapa teks penting lainnya.

Bacaan lebih lanjut

Untuk bacaan lebih lanjut, ada beberapa buku yang tersedia di Amazon.com tentang Buddhisme dan Taoisme:

  • Buddhisme - Buku dan Hal Baru
  • Taoisme - Buku dan Hal Baru

Artikel Terkait