Buddhisme vs. Zen

Zen adalah cabang dari Buddhisme Mahayana yang berasal dari Cina, ketika umat Buddha diperkenalkan kepada para pengikut Tao.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan Buddhisme versus Zen
Agama Buddha Zen
PraktikMeditasi, Jalan Berunsur Delapan; pandangan benar, aspirasi benar, ucapan benar, tindakan benar, mata pencaharian benar, upaya benar, perhatian benar, konsentrasi benarSecara teratur mengunjungi kuil untuk bermeditasi & memberikan persembahan kepada Sang Buddha dan sumbangan untuk para biksu / biksuni.
Tempat asalAnak benua IndiaCina
Penggunaan patung dan gambarUmum. Patung digunakan sebagai objek meditasi, dan dipuja karena mencerminkan kualitas Buddha.Sebagai pengingat simbolis, yang dapat ditemukan dalam patung, seni, dan arsitektur.
PendiriSang Buddha (lahir sebagai Pangeran Siddhartha)Didirikan oleh mereka yang memisahkan diri dari ajaran asli Buddha atau mereka yang melakukan penyesuaian terhadap ajaran, selama Konsili Buddhis Ketiga.
Arti literalUmat ​​Buddha adalah mereka yang mengikuti ajaran Buddha.Zen adalah terjemahan bahasa Jepang dari kata Cina "chan" yang merupakan kata dalam bahasa Cina untuk "dhyana" yang merupakan kata bahasa Sansekerta untuk kata pali "jhana" yang berarti "meditasi".
Keyakinan akan TuhanGagasan tentang pencipta mahatahu, mahakuasa, mahakuasa ditolak oleh umat Buddha. Sang Buddha sendiri membantah argumen teistik bahwa alam semesta diciptakan oleh Tuhan pribadi yang sadar diri.percaya pada "buddha" yang dapat hidup selamanya dan memengaruhi jenis manusia dengan cara yang mirip dengan kemampuan yang dikaitkan dengan "tuhan (s)". informasi ini berasal dari sutra-sutra mahayana akhir dan berlawanan dengan ajaran asli tertua (pali canon).
Kehidupan setelah kematianKelahiran kembali adalah salah satu keyakinan utama agama Buddha. Kita berada dalam siklus kelahiran, kematian dan kelahiran kembali tanpa akhir, yang hanya dapat dipatahkan dengan mencapai nirwana. Mencapai nirwana adalah satu-satunya cara untuk menghindari penderitaan secara permanen.Banyak kelahiran, Nirwana tertinggi
KlerusSangha Buddha, terdiri dari para bhikkhu (biksu pria) dan bhikkhuni (biarawati wanita). Sangha didukung oleh umat Buddha awam.biarawan, biarawati.
Sifat manusiaKetidaktahuan, karena semua makhluk hidup. Dalam teks-teks Buddhis, terlihat bahwa ketika Gautama, setelah kebangkitannya, ditanya apakah ia adalah manusia normal, ia menjawab, "Tidak".Keinginan manusia untuk hal-hal materi menyebabkan penderitaan.
Pandangan Sang BuddhaGuru tertinggi dan pendiri agama Buddha, orang bijak yang melampaui segalanya.Tokoh sentral Zen. diyakini ada di alam lain dan mampu membantu manusia. Meskipun tidak terlalu bergantung pada Zen, kebanyakan praktisi bergantung pada dirinya sendiri.
Status perempuanTidak ada perbedaan antara pria dan wanita. Wanita sama dengan pria, dan pria sama dengan wanita dalam Sangha. Sang Buddha memberi Pria dan Wanita hak yang sama dan bagian utama dalam Sangha.Wanita bisa menjadi biarawati.
Konsep Dewat / a. Menurut beberapa interpretasi, ada makhluk-makhluk di alam surga tetapi mereka juga terikat oleh "samsara". Mereka mungkin memiliki lebih sedikit penderitaan tetapi belum mencapai keselamatan (nibbana)percaya pada "Buddha" yang abadi dan ada dalam jumlah tak terbatas dan memiliki hampir setiap atribut yang biasanya diberikan kepada dewa dari semua agama. berlawanan dengan apa yang diajarkan dalam ajaran tertua (pali canon) yang disahkan oleh teks-teks mahayana kemudian.
Sarana keselamatanMencapai Pencerahan atau Nirwana, mengikuti Jalan Mulia Berunsur Delapan.mencari pencerahan
PernikahanBukan kewajiban agama untuk menikah. Biarawan dan biarawati tidak menikah dan hidup selibat. Nasihat dalam Wacana tentang bagaimana mempertahankan pernikahan yang bahagia dan harmonis.tidak ditentukan dalam sutra, kemungkinan sangat bervariasi tergantung pada sekolah zen mana dan di negara mana.
Agama yang masih menjadi penganut ateisIya.Iya.
Mengaku dosaDosa bukanlah konsep Buddhis.Tidak dibahas
Hukum AgamaDharma.Dharma

Bacaan lebih lanjut

Untuk bacaan lebih lanjut, ada beberapa buku yang tersedia di Amazon.com tentang agama Buddha dan prinsip-prinsip Zen:

Artikel Terkait