Cabernet Sauvignon vs. Chardonnay

Cabernet dan Chardonnay adalah berbagai jenis anggur yang digunakan untuk menghasilkan dua jenis anggur yang berbeda. Cabernet Sauvignon adalah anggur merah bertubuh kaya, terbuat dari berbagai anggur Cabernet Sauvignon. Chardonnay adalah anggur putih yang dibuat dari varietas anggur berkulit hijau yang disebut dengan baik, Chardonnay.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan Cabernet Sauvignon versus Chardonnay
Cabernet Sauvignon Chardonnay
WarnaMerahputih
Nama alternatifBouchet, Bouche, Petit-Bouchet, Petit-Cabernet, Petit-Vidure, Vidure, Sauvignon RougeAubaine, Beaunois, Gamay Blanc, Melon Blanc (selengkapnya)
Wilayah utamaBordeaux, Tuscany, Lembah Napa, Sonoma County, AustraliaDi seluruh dunia
Anggur yang terkenalPerkebunan Bordeaux diklasifikasikan, anggur pemujaan CaliforniaChablis, Burgundy putih, Sampanye
Tanah yang idealKerikilKapur, batu kapur
BahayaDi bawah kematangan, embun tepung, eutypella scoparia, excorioseMillerandage, embun tepung, embun beku dan coulure
Iklim sejukVegetal, paprika, asparagusBersandar, renyah, keasaman tinggi
Iklim sedangMint, lada hitam, kayu putih, ujung pensilSayang, buah tropis
Pengantar (dari Wikipedia)Cabernet Sauvignon adalah salah satu varietas anggur merah yang paling dikenal di dunia. Ini ditanam di hampir setiap negara penghasil anggur utama di antara beragam spektrum iklim mulai dari Lembah Okanagan Kanada hingga Lembah Beqaa di Lebanon. CabernetChardonnay adalah varietas anggur hijau yang digunakan untuk membuat anggur putih. Itu diyakini berasal di wilayah anggur Burgundy di Perancis timur tetapi sekarang tumbuh di mana saja anggur diproduksi, dari Inggris ke Selandia Baru. Untuk anggur yang baru dan berkembang
KerentananDi bawah kematangan, embun tepung, eutypella, scoparia dan excoriose.Miller dan usia, embun tepung, embun beku dan coulure
Pasangan makananDaging merah (terutama steak panggang berair), makanan bakar & asap, hidangan pedas.Ayam bakar, salmon, kerang, ikan bakar, apa pun yang hambar atau dengan saus krim.
Temperatur disajikanSuhu kamarDingin

Asal

Pada akhir 1990-an, Cabernet Sauvignon melacak asal-usulnya dari keturunan Cabernet franc dan Sauvignon Blanc. Sebelum ini, sumbernya dianggap Biturica, yang digunakan dalam pembuatan anggur Romawi kuno. Di antara kisah-kisah lain, beberapa bahkan percaya bahwa asalnya terletak di wilayah Rioja di Spanyol.

Cabernet Sauvignon dengan keju asap dan pilihan daging

Chardonnay juga memiliki banyak cerita yang berbeda mengenai asalnya. Orang mengklaim sumbernya adalah Pinot noir atau Pinot Blanc. Beberapa viticulturists juga menyatakan bahwa anggur Chardonnay turun dari anggur Vitis Vinifera. Spekulasi naik dan pemilik kebun anggur di Lebanon mengklaim bahwa anggur itu bisa bersumber dari Timur Tengah juga. Namun, dengan bantuan penelitian modern, para ilmuwan memverifikasi asal ke persilangan antara Pinot dan Gouais Blanc menjadi sumber yang tepat.

Chardonnay

Pemeliharaan anggur

Iklim memainkan peran penting dalam pemanenan Cabernet Sauvignon. Wilayah di California memungkinkan sinar matahari berlimpah untuk memastikan bahwa Cabernet yang sehat diproduksi. Namun, di Bordeaux, anggur dipanen sedikit lebih awal sebelum musim panen yang sebenarnya. Anggur kemudian dicampur dengan varietas lain, untuk menambah rasanya. Ketika diubah menjadi anggur, aroma anggur berubah dari 'paprika seperti' menjadi 'kismis hitam rebus', karena anggurnya lebih hangat. Karena dapat tumbuh dalam berbagai jenis tanah, pembuat anggur zaman baru tidak terlalu khawatir tentang aspek pembuatan anggur.

Karena anggur Chardonnay mengadopsi sebagian besar citarasanya dari anggur yang dipanen secara ideal, maka penting bagi para ahli anggur untuk memastikan bahwa anggur tidak terkena es atau unsur-unsur berbahaya lainnya. Sebagai tanaman rambat pemula, metode baru pemangkasan mereka sebelum berbunga, memberi Chardonnay dua minggu 'masa inap' sebelum berbunga. Biasanya dapat menopang dirinya sendiri tempat-tempat yang memiliki musim tanam pendek dan dipanen sebelum hujan musim gugur di Burgundy. Tanah juga bukan masalah utama, tetapi pokok anggur lebih disukai daripada tanah liat, kapur dan kapur.

Daerah

Cabernet Sauvignon memiliki sejarah dengan wilayah Bordeaux, karena itulah tempat kelahirannya. Daerah lain yang melihat produksi anggur ini dan varietas anggur berikutnya termasuk Italia, Spanyol, Inggris, Georgia, Hongaria, Rumania, Cypress, Yunani, Israel, Lebanon dan banyak lainnya. Di Amerika, orang dapat melihat varietas anggur di California, Washington Timur, Oregon, Arizona, dan New York. Di Amerika Selatan, Chili, Argentina, Peru, Bolivia dan Uruguay adalah negara-negara terkenal yang menikmati produksi anggur.

Prancis adalah wilayah penting yang menghasilkan Chardonnay. Anda juga dapat menemukannya di Burgundy, Chablis, Champagne, dan Limoux. Di Amerika Utara, Chardonnay ditanam di California, Oregon, Texas, Virginia, Illinois, Indiana, Iowa, Maryland, New York, North Carolina, Oklahoma dan Minnesota. Juga ditemukan di Australia, Selandia Baru, Italia, Afrika Selatan dan Kanada.

Kepopuleran

Cabernet Sauvignon diterima secara luas sebagai salah satu varietas anggur paling mulia. Konsumen rela menerima anggur yang diproduksi dari varietas Cabernet Sauvignon. Namun, karena mudahnya memproduksi varietas anggur ini, banyak orang telah mengabaikan produk anggur lokal, sehingga memberi Sauvignon status 'penjajah'.

Anggur Chardonnay diterima secara luas pada 1980-an karena banyak alasan. Namun, pada 1990-an, tren berbalik dan orang-orang menuntut ABC - Apapun But Chardonnay untuk anggur.

Pasangan makanan

Karena Cabernet Sauvignon memiliki afinitas tinggi terhadap kayu ek dan cukup dominan dan berani di alam, Cabernet Sauvignon tidak bercampur dengan baik dengan rasa yang lembut. Ketika anggur masih muda, kadar alkohol, kadar tanin tinggi dan pengaruh ek berada pada puncaknya yang membuatnya sulit untuk memasangkannya dengan makanan di luar kompatibilitasnya. Namun, seiring bertambahnya usia, anggur menjadi matang dan banyak pilihan kombinasi lainnya terbuka. Itu tidak tercampur dengan baik dengan makanan pedas tetapi merespon dengan baik untuk rempah-rempah ringan seperti lada dan lemak. Protein dan makanan pahit juga merupakan pilihan yang baik untuk memadukan anggur.

Chardonnay biasanya dapat ditemukan di meja dengan salmon, makanan laut, ayam, dan daging putih lainnya. Namun, itu juga bisa dipasangkan dengan hidangan berbasis tomat, bawang manis, sup jamur dan hidangan sederhana lainnya.

Artikel Terkait