Ayam dan Telur Kandang vs. Bebas Kandang vs. Bebas vs. Oraganic

Sebagian besar ayam bertelur terkurung di dalam kandang selama hidup bertelur mereka. Tetapi ketika konsumen menjadi lebih sadar akan kondisi hidup di kandang baterai di peternakan unggas besar, ada permintaan yang meningkat akan daging dan telur dari ayam yang diperlakukan secara manusiawi.

Bagi peternak unggas untuk menggunakan label "kisaran bebas" untuk telur atau ayam mereka, mereka harus:

  1. tidak membuat ayam tertutup kandang, yaitu kandang bebas kandang
  2. memungkinkan akses luar untuk ayam. Pemerintah tidak memiliki persyaratan tentang seperti apa seharusnya lingkungan luar, atau berapa banyak waktu yang bisa dihabiskan ayam di luar ruangan.

Grafik perbandingan

Diagram perbandingan Ayam Kandang versus Ayam Rentang Gratis
Ayam Kandang Ayam Rentang Gratis
DefinisiAyam terkandung dalam kandang baterai tanpa akses ke luar.Ayam yang memiliki akses luar ruang setidaknya beberapa waktu.
Harga (Telur Grade A)Sekitar $ 2 per lusin telurSekitar $ 5 per lusin telur
Harga (daging)Sekitar $ 2 per lbSekitar $ 5 per lb
KesalahpahamanBahwa semua ayam yang dikurung dirawat dengan hormon dan antibiotik.Bahwa tidak satu pun ayam kampung yang diperlakukan dengan hormon dan antibiotik. Mitos lain adalah bahwa semua ayam kampung adalah organik.
Kondisi hidupPerilaku agresif terhadap satu sama lain; kebanyakan jantan terbunuh segera setelah menetas; paruh dibakar sebagian untuk menghilangkan titik; beberapa kelaparan untuk menghilangkan bulu agar penyemprotan antibakteri lebih efektifAkses luar ruangan mengurangi stres dan perilaku agresif; kebanyakan jantan terbunuh segera setelah menetas; nutrisi yang lebih baik melalui makanan alami / liar seperti cacing; insiden penyakit, infeksi bakteri dan parasit yang lebih tinggi
Risiko salmonellaMenurunkanLebih tinggi
KolesterolLebih tinggiMenurunkan

Kandang bebas vs Kisaran bebas

Pada waktu tertentu, ada sekitar 300 juta ayam petelur di peternakan di AS. Mayoritas burung ini disimpan di dalam kandang baterai — kandang kecil tempat beberapa burung dijejali. Burung yang dikurung menderita karena kondisi kehidupan yang buruk — mereka tidak memiliki ruang untuk bergerak, tingkat stres mereka sangat tinggi dan, tidak mengherankan, mereka agresif satu sama lain. Kandangnya kotor, meningkatkan risiko infeksi bakteri dan mengharuskan penggunaan antibiotik (yang merupakan praktik buruk bila dilakukan atas dasar kehati-hatian daripada untuk mengobati infeksi yang ada).

Ayam bertelur di dalam kandang baterai. Di bawahnya (tidak digambarkan) ada tumpukan kotoran. (sumber)

Ayam yang dikurung, menurut definisi, hampir tidak memiliki kesempatan untuk hidup secara alami, dan terkadang berbagi kandang mereka dengan ayam yang mati. Ayam yang dikurung biasanya disimpan dalam kandang baterai selama masa produktifnya; mereka hampir tidak bisa berdiri, tidak bisa melebarkan sayapnya, dan ditolak perilaku alami seperti bertengger, bersarang, hinggap dan mandi.

Burung yang bebas keramba hidup di kandang burung yang cukup besar untuk menampung ribuan burung. Ini adalah lumbung industri di mana terdapat sekitar 1 kaki persegi ruang yang tersedia per induk ayam. Sebuah studi penelitian oleh Coalition for Sustainable Egg Supply menemukan bahwa manfaat kandang burung yang bebas kandang untuk burung termasuk perilaku yang lebih alami, tulang yang lebih kuat, dan lebih banyak bulu. Tetapi burung yang bebas kandang juga menghadapi risiko — tingkat kematian jauh lebih tinggi (sedikit lebih dari 10%) daripada burung yang dikurung (sekitar 5%) karena dipatuk oleh burung lain. Dan tanpa akses ke luar, kualitas udara dalam ruangan di kandang burung bisa buruk.

Ayam kampung di Israel. Meskipun ayam tidak terkurung dalam kandang, mereka tidak benar-benar memiliki "jarak bebas" untuk bergerak. Ribuan ayam dikurung di area yang luas.

Teori jarak bebas berarti bebas kandang dengan akses ke luar. Namun, tidak ada persyaratan lain di sekitar akses ini. Sementara ayam buras memiliki beberapa kesempatan untuk mengalami perilaku alami, berapa banyak peluang yang sepenuhnya tidak diatur dan tidak diawasi. Faktanya, sebagian besar burung buras sebenarnya tidak menjelajah di luar rumah karena lingkungan luar seringkali hanya beranda berpagar dengan sedikit rumput, semak atau cacing. Jadi dalam praktiknya, jarak bebas dan bebas kandang menyediakan kondisi hidup yang sama.

Padang rumput terangkat

Ayam yang dipelihara di padang rumput memiliki kondisi hidup terbaik di antara peternakan unggas saat ini. Mereka tidak dikurung dalam kandang atau kandang burung, menghabiskan sebagian besar waktu mereka di luar rumah di mana mereka memiliki akses ke makanan alami serangga dan cacing.

Organik

Label organik diatur dengan ketat. Agar memenuhi syarat untuk label ini, ayam

  1. harus rentang bebas (tetapi tidak harus meningkatkan padang rumput).
  2. harus diberi diet organik. Misalnya, jika diberi makan jagung maka jagung harus organik dan tidak boleh ada pestisida sintetis yang digunakan untuk menanam jagung itu.
  3. tidak boleh menerima hormon atau antibiotik apa pun.

Nutrisi dan Rasa

Apa yang dimakan ayam dan seberapa banyak mereka diperlakukan dengan hormon dan antibiotik adalah pengaruh terbesar pada nilai gizi, rasa, dan bahkan keamanan untuk konsumsi manusia atas telur dan daging mereka. Meskipun tidak ada organisasi yang memantau keabsahan nutrisi ayam yang dikurung dan ayam buras, asumsi dapat dibuat

  • Ayam yang diberi makan biji-bijian akan memiliki daging yang lebih kaya dan lebih gemuk,
  • Ayam organik akan memiliki telur lebih beraroma dengan cangkang lebih tebal, dan daging beraroma dengan sedikit lemak dan bahan kimia tambahan
  • 100% daging dan telur ayam alami akan lebih sehat bagi manusia karena ayam akan hidup dengan makanan terbaik, tanpa bahan kimia, dan di lingkungan yang sehat.

Namun, jika ayam buras hidup di luar rumah di lingkungan yang tercemar, mereka mungkin memakan banyak hal mulai dari kotoran hingga polutan industri yang membuat daging dan telur mereka lebih tidak sehat daripada ayam yang dikurung dengan baterai yang diberi makan gandum. Pada akhirnya, klaim tentang lingkungan di mana ayam dibesarkan, nutrisi dan perawatannya, dan apa artinya bagi konsumen secara longgar diatur dan dipantau untuk ayam yang dikurung dan tidak dikurung.

Manfaat Lingkungan Range Gratis

Sebuah studi dari Newcastle University (UK) mengenai dampak lingkungan dari peternakan ayam dan telur ayam sangkar vs. bebas menyimpulkan bahwa biaya peternakan jarak bebas lebih besar, dan dampak negatif lingkungan tidak selalu lebih rendah.

Siklus produksi untuk daging lebih lama untuk ayam kampung karena mereka tidak memiliki makanan yang kaya dan lingkungan yang tidak aktif dan tidak cepat gemuk, sehingga produksi kotoran ternak lebih tinggi. Namun, penggunaan energi - listrik, gas, minyak - umumnya lebih rendah. Sebaliknya, di lapisan telur, burung yang dikurung menghasilkan lebih sedikit kotoran dan membutuhkan energi lebih tinggi, terutama untuk panas.

Peraturan

Departemen Pertanian AS (USDA) dan Administrasi Makanan dan Obat-obatan AS (FDA) bertanggung jawab untuk menentukan definisi yang menentukan bagaimana ayam dibesarkan dan apa arti kondisi lingkungan dan pertanian bagi konsumen.

Secara hukum, satu-satunya syarat yang menggambarkan ayam sangkar dari ayam buras adalah bahwa yang terakhir harus memiliki akses ke luar. Berapa banyak akses, dan faktor-faktor lain seperti diet, perawatan dengan hormon dan antibiotik, dan pemrosesan telur dan daging tidak ditentukan dalam penggambaran ini.

Bahkan, konsumen tidak boleh bingung dengan konsep organik dengan free-range; sementara itu kemungkinan besar ayam kampung yang juga berkeliaran bebas (jarang di dalam ruangan) dibesarkan secara organik, hal ini tidak selalu demikian. Ayam yang dikurung juga tidak mungkin dibesarkan secara organik, meskipun jarang dilakukan dalam operasi komersial skala besar.

Pada dasarnya, agribisnis ayam diatur, dan fasilitas diinspeksi bukan untuk kesehatan dan kesejahteraan ayam, tetapi untuk menentukan bahwa praktik bisnis menciptakan makanan untuk manusia yang aman dikonsumsi. USDA dan FDA melakukan inspeksi ini.

  • FDA memeriksa telur mentah, dikupas (untuk masalah seperti salmonella) dan USDA memeriksa telur proses, seperti kering, beku dan cair.
  • USDA bertanggung jawab untuk menjaga polutan (yaitu tumpukan pupuk kandang) dari produksi telur, tetapi FDA bertanggung jawab untuk memastikan bahwa polutan tidak mencemari telur atau daging.

Hukum California

Pada November 2008, pemilih California mengesahkan Proposisi 2, suatu ukuran yang mengamanatkan

selungkup yang berisi sembilan (9) atau lebih ayam bertelur harus menyediakan ruang lantai minimum 116 inci persegi per burung.

Langkah ini mulai berlaku enam tahun kemudian pada tanggal 1 Januari 2015. Dampak yang diperkirakan dari langkah tersebut termasuk penurunan jumlah ayam petelur di California (sebesar 23%), dan kenaikan harga telur (sebesar 35%) . Namun, seiring waktu dampak ini akan berkurang karena biayanya diamortisasi selama beberapa tahun. [1]

Artikel Terkait