Minyak Canola vs. Minyak Zaitun

Minyak canola adalah minyak biji yang terbuat dari biji salah satu dari beberapa jenis tanaman pemerkosaan yang termasuk dalam famili mustard. Minyak zaitun, seperti namanya jelas, adalah ekstrak dari zaitun - buah dari pohon zaitun - dan dianggap sebagai minyak buah. Minyak zaitun biasanya ditekan dingin untuk mempertahankan nutrisi alami dalam ekstrak (dan dengan demikian memiliki beberapa manfaat kesehatan yang sangat baik), sementara minyak canola diproses dan disempurnakan pada suhu tinggi, sering melibatkan heksana dan bahan kimia lainnya.

Grafik perbandingan

Minyak perbandingan Canola versus Minyak Zaitun
Minyak canola Minyak zaitun
Terbuat dariBenih (Rapeseed)Buah (zaitun)
PabrikanProses mekanis pada suhu tinggiSangat dingin ditekan
Bahan kimiaHeksana, terlibat selama pemrosesanTidak ada
Penggunaan lainnyaMemasak, Bio dieselMemasak, perawatan kulit, perawatan rambut, obat-obatan, praktik keagamaan di beberapa daerah.
Komposisi lemak7% lemak jenuh dan 63% lemak tak jenuh tunggal.14% lemak jenuh dan 73% lemak tak jenuh tunggal.
Kalori120 kalori per sendok makan120 kalori per sendok makan
PropertiTitik asap 242 °Titik asap minyak zaitun bervariasi dari 215 ° hingga 242 ° (extra virgin, memiliki titik asap lebih rendah daripada versi yang lebih ringan).
Cara digunakan dalam makananTumis, goreng dangkal, gorengExtra virgin dapat digunakan sebagai dingin / mentah untuk salad dressing atau dengan roti; ringan / murni untuk menumis dan menggoreng.

Efek pada Kesehatan

Minyak zaitun membantu membangun kekebalan dan dapat melawan penyakit seperti penyakit jantung, kanker, tekanan darah dan obesitas. Minyak zaitun juga digunakan dalam diet Mediterania populer yang diakui sebagai salah satu diet paling sehat di dunia.

Meskipun minyak canola mengklaim dan memiliki banyak manfaat kesehatan dan menangkal penyakit jantung, minyak canola baru-baru ini berada di bawah banyak kritik karena ditanam dari tanaman yang dimodifikasi secara genetik dan menjalani proses pembuatan dengan panas tinggi, penekanan mekanis dan ekstraksi pelarut. Lebih lanjut melalui proses pemutihan dan degumming yang terlibat secara kimia. Mempertimbangkan hal ini, minyak zaitun adalah alternatif yang lebih sehat daripada minyak kanola.

Penggunaan

Minyak canola terutama digunakan untuk memasak karena kandungan lemak jenuh yang rendah dan sebagai bahan bakar ramah lingkungan dalam bentuk biodiesel.

Minyak zaitun digunakan untuk memasak dan mencelupkan karena kandungan tak jenuh tunggal yang tinggi dan sangat populer di produk-produk terkait perawatan kulit.

Komposisi

Lemak jenuh

Makanan tinggi lemak jenuh telah dikaitkan dengan penyakit jantung koroner. Minyak Canola membanggakan memiliki jumlah lemak jenuh yang sangat rendah yaitu 7% tetapi Minyak Zaitun memiliki kandungan lemak jenuh 14% yang dua kali lipat dari Minyak Canola.

Lemak tak jenuh tunggal

Lemak tak jenuh tunggal adalah lemak baik yang mengurangi kolesterol jahat dalam tubuh. Minyak Canola memiliki 63% lemak tak jenuh tunggal, sedangkan Minyak Zaitun memiliki tingkat lemak tak jenuh tunggal yang lebih tinggi, yaitu 72%.

Lemak Trans dan Kolesterol

Baik Minyak Canola dan Minyak Zaitun tidak mengandung lemak trans dan kolesterol. Ini mungkin tidak selalu benar karena FDA mengizinkan produk yang memiliki kurang dari 0, 5 gram lemak trans untuk diberi label sebagai nol lemak trans.

Bagaimana itu dibuat

Minyak canola dan minyak zaitun memiliki proses pembuatan yang sangat berbeda. Minyak zaitun dianggap sebagai minyak buah karena terbuat dari buah pohon zaitun. Buah zaitun yang matang dihancurkan dan ditekan, umumnya pada suhu dingin untuk menjaga integritas nutrisi. Ekstraksi merupakan minyak zaitun. Ekstraksi minyak dari pers pertama disebut minyak zaitun extra virgin; bahwa ekstraksi berikutnya adalah minyak zaitun murni, dan semua pengepres berikutnya merupakan minyak zaitun ringan atau "murni" - versi yang ringan dan murni benar-benar mengalami lebih banyak pemrosesan dan pemurnian.

Tidak seperti minyak zaitun, minyak canola diproduksi pada suhu tinggi menggunakan proses mekanis yang mungkin melibatkan bahan kimia beracun. Minyak canola didegumulasikan, dihilangkan bau baunya, diputihkan dan selanjutnya dimurnikan pada suhu tinggi, yang dapat mengubah kandungan omega-3 minyak dan secara signifikan dapat meningkatkan konsentrasi asam lemak trans dan lemak jenuh.

Penggunaan Tanpa Makanan

Minyak Zaitun digunakan sebagai pelembab kulit, exfoliator dan perawatan kuku. Itu juga digunakan dalam produk rambut dan aplikasi kecantikan.

Canola juga digunakan untuk membuat bahan bakar alternatif ramah lingkungan yang dapat digunakan sebagai pengganti diesel.

Sejarah

Kata "Canola" berasal dari kata Kanada dan Ola (Minyak). Tanaman Canola dibudidayakan sebagai variasi yang dibiakkan secara alami dari tanaman lobak oleh para ilmuwan Kanada pada awal tahun 1970-an. Pohon Zaitun dan Zaitun diperdebatkan untuk berumur 6000 tahun. Referensi untuk Minyak Zaitun dapat ditemukan dalam mitologi kuno dan upacara keagamaan. Sebagian besar produksi Minyak Zaitun dunia berlangsung di wilayah Mediterania.

Resep

Minyak zaitun sebagian besar dikenal sebagai bahan utama dalam salad dan masakan Italia. Namun, ada banyak resep sehat dan lezat lainnya oleh Asosiasi Minyak Zaitun Amerika Utara.

CanolaInfo menyajikan beberapa resep lagi menggunakan minyak canola.

Artikel Terkait