Kapitalisme vs. Sosialisme

Kapitalisme dan sosialisme agak berlawanan dengan aliran pemikiran di bidang ekonomi. Argumen sentral dalam debat sosialisme vs kapitalisme adalah tentang kesetaraan ekonomi dan peran pemerintah. Kaum sosialis percaya bahwa ketidaksetaraan ekonomi berdampak buruk bagi masyarakat, dan pemerintah bertanggung jawab untuk menguranginya melalui program-program yang bermanfaat bagi kaum miskin (mis., Pendidikan publik gratis, layanan kesehatan gratis atau bersubsidi, jaminan sosial untuk orang tua, pajak yang lebih tinggi pada orang kaya). Di sisi lain, para kapitalis percaya bahwa pemerintah tidak menggunakan sumber daya ekonomi seefisien perusahaan swasta, dan oleh karena itu masyarakat menjadi lebih baik dengan pasar bebas menentukan pemenang dan pecundang ekonomi.

AS secara luas dianggap sebagai benteng kapitalisme, dan sebagian besar Skandinavia dan Eropa Barat dianggap sebagai demokrasi sosialis. Namun, kebenarannya adalah setiap negara maju memiliki beberapa program yang bersifat sosialis.

Bentuk ekstrim sosialisme adalah komunisme .

Lihat juga Komunisme vs. Sosialisme.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan kapitalisme versus sosialisme
Kapitalisme Sosialisme
FilsafatModal (atau "alat produksi") dimiliki, dioperasikan, dan diperdagangkan untuk menghasilkan keuntungan bagi pemilik atau pemegang saham swasta. Penekanan pada keuntungan individu daripada pada pekerja atau masyarakat secara keseluruhan. Tidak ada batasan siapa yang memiliki modal.Dari masing-masing sesuai dengan kemampuannya, untuk masing-masing sesuai dengan kontribusinya. Penekanan pada laba yang didistribusikan di antara masyarakat atau tenaga kerja untuk melengkapi upah / gaji individu.
Ide ideLaissez-faire berarti "biarkan saja"; menentang intervensi pemerintah dalam ekonomi karena kapitalis percaya hal itu menimbulkan inefisiensi. Pasar bebas menghasilkan hasil ekonomi terbaik untuk masyarakat. Pemerintah seharusnya tidak memilih pemenang dan pecundang.Semua individu harus memiliki akses ke artikel dasar konsumsi dan barang publik untuk memungkinkan aktualisasi diri. Industri skala besar adalah upaya kolektif dan karenanya pengembalian dari industri ini harus menguntungkan masyarakat secara keseluruhan.
Elemen kunciPersaingan untuk kepemilikan modal mendorong kegiatan ekonomi & menciptakan sistem harga yang menentukan alokasi sumber daya; keuntungan diinvestasikan kembali dalam perekonomian. "Produksi untuk laba": barang dan jasa yang bermanfaat adalah produk sampingan dari mengejar laba.Perhitungan dalam bentuk barang, Kepemilikan bersama, Kepemilikan bersama koperasi, Demokrasi ekonomi Perencanaan ekonomi, Kesetaraan kesempatan, Asosiasi bebas, Demokrasi industri, Model input-output, Internasionalisme, voucher tenaga kerja, Penyeimbangan materi.
Pemrakarsa UtamaRichard Cantillon, Adam Smith, David Ricardo, Frédéric Bastiat, Ludwig von Mises, Fredrich A. Hayek, Murray N. Rothbard, Ayn Rand, Milton Friedman.Charles Hall, François-Noël Babeuf, Henri de Saint-Simon, Robert Owen, Charles Fourier, Louis Auguste Blanqui, William Thompson, Thomas Hodgskin, Pierre-Joseph Proudhon, Louis Blanc, Moses Hess, Karl Marx, Friedrich Engels, Mikhail Bukinin.
Sistem politikDapat hidup berdampingan dengan berbagai sistem politik, termasuk kediktatoran, republik yang demokratis, anarkisme, dan demokrasi langsung. Sebagian besar kapitalis menganjurkan republik yang demokratis.Dapat hidup berdampingan dengan sistem politik yang berbeda. Sebagian besar sosialis menganjurkan demokrasi partisipatif, beberapa (Sosial Demokrat) menganjurkan demokrasi parlementer, dan Marxis-Leninis menganjurkan "sentralisme demokratik."
DefinisiTeori atau sistem organisasi sosial yang berbasis di sekitar pasar bebas dan privatisasi di mana kepemilikan dianggap berasal dari masing-masing individu. Kepemilikan bersama secara sukarela juga diizinkan.Teori atau sistem organisasi sosial yang didasarkan pada kepemilikan sebagian besar properti, dengan kepemilikan yang sebenarnya dianggap berasal dari para pekerja.
Tatanan sosialKelas-kelas ada berdasarkan hubungannya dengan modal: kaum kapitalis memiliki bagian dari alat-alat produksi dan memperoleh penghasilan mereka dengan cara itu sementara kelas pekerja bergantung pada upah atau gaji. Tingkat mobilitas yang tinggi antar kelas.Perbedaan kelas berkurang. Status lebih berasal dari perbedaan politik daripada perbedaan kelas. Beberapa mobilitas.
AgamaKebebasan beragama.Kebebasan beragama, tetapi biasanya mempromosikan sekularisme.
Kebebasan untuk memilihSemua individu membuat keputusan untuk diri mereka sendiri. Orang akan membuat keputusan terbaik karena mereka harus hidup dengan konsekuensi dari tindakan mereka. Kebebasan memilih memungkinkan konsumen untuk menggerakkan perekonomian.Agama, pekerjaan, & perkawinan terserah individu. Wajib belajar. Akses gratis, setara untuk layanan kesehatan & pendidikan disediakan melalui sistem sosialisasi yang didanai oleh perpajakan. Keputusan produksi lebih banyak didorong oleh keputusan Negara daripada permintaan konsumen.
Milik pribadiProperti pribadi dalam bentuk modal dan barang lainnya adalah bentuk properti yang dominan. Properti publik dan properti negara memainkan peran sekunder, dan mungkin juga ada beberapa properti kolektif dalam perekonomian.Dua jenis properti: Properti pribadi, seperti rumah, pakaian, dll. Yang dimiliki oleh individu. Properti publik termasuk pabrik, dan alat-alat produksi yang dimiliki oleh Negara tetapi dengan kontrol pekerja.
Sistem ekonomiEkonomi berbasis pasar dikombinasikan dengan kepemilikan swasta atau perusahaan atas alat-alat produksi. Barang dan jasa diproduksi untuk menghasilkan laba, dan laba ini diinvestasikan kembali ke dalam ekonomi untuk mendorong pertumbuhan ekonomi.Alat-alat produksi dimiliki oleh perusahaan publik atau koperasi, dan individu-individu diberi kompensasi berdasarkan prinsip kontribusi individu. Berbagai produksi dapat dikoordinasikan melalui perencanaan ekonomi atau pasar.
DiskriminasiPemerintah tidak membeda-bedakan berdasarkan ras, warna kulit, atau klasifikasi sewenang-wenang lainnya. Di bawah kapitalisme negara (tidak seperti kapitalisme pasar bebas), pemerintah mungkin memiliki kebijakan yang, secara sengaja atau tidak, mendukung kelas kapitalis daripada pekerja.Orang-orang dianggap setara; hukum dibuat bila perlu untuk melindungi orang dari diskriminasi. Imigrasi sering dikontrol dengan ketat.
Koordinasi EkonomiTerutama bergantung pada pasar untuk menentukan keputusan investasi, produksi, dan distribusi. Pasar dapat berupa pasar bebas, pasar teregulasi, atau dapat dikombinasikan dengan tingkat perencanaan ekonomi yang terarah atau perencanaan dalam perusahaan swasta.Sosialisme terencana terutama bersandar pada perencanaan untuk menentukan keputusan investasi dan produksi. Perencanaan dapat tersentralisasi atau terdesentralisasi. Pasar-sosialisme bergantung pada pasar untuk mengalokasikan modal ke berbagai perusahaan milik sosial.
Gerakan PolitikLiberalisme klasik, liberalisme sosial, libertarianisme, neo-liberalisme, sosial-demokrasi modern, dan anarko-kapitalisme.Sosialisme demokratis, komunisme, sosialisme libertarian, anarkisme sosial, dan sindikalisme.
ContohnyaEkonomi dunia modern beroperasi sebagian besar sesuai dengan prinsip-prinsip kapitalisme. Inggris, AS, dan Hong Kong sebagian besar kapitalis. Singapura adalah contoh kapitalisme negara.Uni Republik Sosialis Soviet (Uni Soviet): meskipun kategorisasi sebenarnya dari sistem ekonomi Uni Soviet dalam perselisihan, sering dianggap sebagai bentuk sosialisme yang direncanakan secara terpusat.
Struktur kepemilikanAlat-alat produksi dimiliki dan dioperasikan secara pribadi untuk keuntungan pribadi. Ini mendorong insentif bagi produsen untuk terlibat dalam kegiatan ekonomi. Perusahaan dapat dimiliki oleh individu, koperasi pekerja, atau pemegang saham.Sarana produksi dimiliki secara sosial dengan nilai lebih yang dihasilkan dari semua masyarakat (dalam model kepemilikan publik) atau untuk semua karyawan-anggota perusahaan (dalam model kepemilikan koperasi).
VariasiKapitalisme pasar bebas (juga dikenal sebagai kapitalisme laissez-faire), kapitalisme negara (juga dikenal sebagai neo-mercantilisme).Sosialisme pasar, komunisme, sosialisme negara, anarkisme sosial.
Cara PerubahanPerubahan cepat dalam sistem. Secara teori, permintaan konsumen adalah yang mendorong pilihan produksi. Pemerintah dapat mengubah aturan perilaku dan / atau praktik bisnis melalui regulasi atau kemudahan regulasi.Pekerja di negara sosialis adalah agen perubahan nominal daripada pasar atau keinginan di pihak konsumen. Perubahan oleh Negara atas nama pekerja bisa cepat atau lambat, tergantung pada perubahan ideologi atau bahkan kemauan.
Pandangan perangPerang, meskipun baik untuk industri tertentu, buruk bagi perekonomian secara keseluruhan. Dengan sia-sia mengalihkan sumber daya dari memproduksi apa yang akan meningkatkan standar hidup konsumen (yaitu, apa yang dituntut oleh konsumen), menuju kehancuran.Pendapat berkisar dari prowar (Charles Edward Russell, Allan L. Benson) ke antiwar (Eugene V. Debs, Norman Thomas). Kaum sosialis cenderung setuju dengan para Keynesian bahwa perang baik untuk ekonomi dengan memacu produksi.
Sarana kontrolKapitalisme mempromosikan "masyarakat kontrak" sebagai lawan dari "masyarakat status." Keputusan produksi didorong oleh permintaan konsumen dan alokasi sumber daya didorong oleh sistem harga yang timbul dari persaingan untuk mendapatkan keuntungan.Penggunaan pemerintah.
Sisa-sisa AwalIde-ide perdagangan, membeli, menjual, dan semacamnya sudah ada sejak peradaban. Kapitalisme pasar bebas, atau lasseiz-faire dibawa ke dunia selama abad ke-18 oleh John Locke dan Adam Smith, dengan tujuan alternatif dari feodalisme.Pada tahun 1516, Thomas More menulis dalam "Utopia" tentang masyarakat yang didasarkan pada kepemilikan bersama atas properti. Pada 1776, Adam Smith menganjurkan teori nilai kerja, mengabaikan pandangan Cantillonian sebelumnya bahwa harga berasal dari penawaran dan permintaan.
Pandangan duniaKapitalis melihat masyarakat kapitalistik dan berbasis pasar sebagai suar kebebasan, membanggakan diri karena mengizinkan kebebasan sosial dan ekonomi yang tidak dialami di bawah Komunisme dan Fasisme. Fokusnya adalah individualisme yang bertentangan dengan nasionalisme.Sosialisme adalah gerakan pekerja dan kelas menengah, semua untuk tujuan demokrasi bersama.

Prinsip

Salah satu argumen sentral dalam ekonomi, terutama dalam debat sosialisme vs kapitalisme, adalah peran pemerintah. Sistem kapitalis didasarkan pada kepemilikan pribadi atas alat-alat produksi dan penciptaan barang atau jasa untuk keuntungan. Sistem sosialis dicirikan oleh kepemilikan sosial atas alat-alat produksi, misalnya, perusahaan koperasi, kepemilikan bersama, kepemilikan publik langsung, atau perusahaan negara otonom.

Pendukung kapitalisme mendukung pasar yang kompetitif dan bebas dan pertukaran sukarela (bukan pertukaran tenaga kerja atau barang secara paksa). Kaum sosialis menganjurkan keterlibatan pemerintah yang lebih besar, tetapi pendapat para pendukung berbeda dalam hal jenis kepemilikan sosial yang mereka anjurkan, sejauh mana mereka bergantung pada pasar versus perencanaan, bagaimana manajemen harus diorganisir dalam perusahaan ekonomi, dan peran negara dalam mengatur bisnis untuk memastikan keadilan.

Kritik terhadap Sosialisme dan Kapitalisme

Kritik terhadap Kapitalisme

"Ketika tingkat pengembalian modal melebihi tingkat pertumbuhan output dan pendapatan, seperti yang terjadi pada abad kesembilan belas dan tampaknya cukup mungkin terjadi lagi pada abad kedua puluh satu, kapitalisme secara otomatis menghasilkan ketidaksetaraan yang sewenang-wenang dan tidak berkelanjutan yang secara radikal merongrong meritokratis. nilai-nilai yang menjadi dasar masyarakat demokratis. " —Ekonom utama Thomas Piketty di Capital di Abad Dua Puluh Satu

Kapitalisme dikritik karena mendorong praktik eksploitatif dan ketidaksetaraan antara kelas sosial. Secara khusus, kritikus berpendapat bahwa kapitalisme pasti mengarah pada monopoli dan oligarki, dan bahwa penggunaan sumber daya sistem tidak berkelanjutan.

Dalam Das Kapital, salah satu kritik kapitalisme yang paling terkenal, Karl Marx dan Friedrich Engels mengklaim bahwa kapitalisme memusatkan keuntungan dan kekayaan di tangan segelintir orang yang menggunakan tenaga orang lain untuk mendapatkan kekayaan.

Konsentrasi uang (modal dan laba) dalam kapitalisme dapat mengarah pada penciptaan monopoli atau oligopoli. Seperti yang didalilkan oleh ekonom Inggris John Maynard Keynes, oligopoli dan monopoli kemudian dapat mengarah pada oligarki (pemerintahan oleh segelintir orang) atau fasisme (penggabungan pemerintah dan perusahaan dengan kekuatan monopolistik). Laissez faire capitalism, sebagaimana didukung oleh pertumbuhan bisnis AS abad ke-19, benar-benar mencapai titik di mana monopoli dan oligopoli terbentuk (misalnya, Standard Oil), yang memunculkan undang-undang antimonopoli, gerakan serikat pekerja, dan undang-undang untuk melindungi pekerja.

Kritik seperti Richard D. Wolff dan kelompok lingkungan juga menyatakan bahwa kapitalisme merusak sumber daya alam dan manusia, serta mengganggu stabilitas ekonomi, meskipun ini sebenarnya dianggap sebagai nilai tambah dalam aspek "penghancuran kreatif" dari teori ekonomi Joseph Schumpeter. . Faktor-faktor ekonomi kapitalis yang tidak terencana dan nyaris kacau, dengan resesi, pengangguran, dan persaingannya, sering dipandang sebagai kekuatan negatif. Sebagaimana didefinisikan oleh sejarawan Greg Grandin dan ekonom Immanuel Wallerstein, sifat destruktif kapitalisme bergerak melampaui pekerja dan masyarakat ke sumber daya alam, di mana pengejaran pertumbuhan dan keuntungan cenderung mengabaikan atau membanjiri masalah lingkungan. Ketika dikaitkan dengan imperialisme, seperti dalam karya-karya Vladimir Lenin, kapitalisme juga dipandang sebagai perusak perbedaan budaya, menyebarkan pesan "kesamaan" di seluruh dunia yang merusak atau menenggelamkan tradisi dan adat istiadat setempat.

Kritik terhadap Sosialisme

"Kebijakan sosialis menjijikkan bagi gagasan kebebasan Inggris. Sosialisme tak terpisahkan dengan totaliterisme dan objek pemujaan negara. Kebijakan itu akan menentukan bagi setiap orang di mana mereka akan bekerja, apa yang akan mereka kerjakan, ke mana mereka boleh pergi dan apa yang mereka katakan. Sosialisme adalah serangan terhadap hak untuk bernafas dengan bebas. Tidak ada sistem sosialis yang dapat dibangun tanpa polisi politik. Mereka harus mundur ke bentuk Gestapo, tidak diragukan lagi secara manusiawi diarahkan pada contoh pertama. " — Perdana Menteri Inggris Winston Churchill pada tahun 1945

Kritik sosialisme cenderung berfokus pada tiga faktor: hilangnya kebebasan dan hak individu, ketidakefisienan ekonomi yang direncanakan atau dikendalikan, dan ketidakmampuan untuk membangun gagasan sosialisme yang ideal.

Berdasarkan pertumbuhan dan kemakmuran jangka panjang, ekonomi terencana atau dikontrol yang khas negara sosialis bernasib buruk. Ekonom Austria Friedrich Hayek mencatat bahwa harga dan kuota produksi tidak akan pernah didukung secara memadai oleh informasi pasar, karena pasar dalam sistem sosialis pada dasarnya tidak reaktif terhadap harga atau surplus, hanya kekurangan. Ini akan mengarah pada keputusan dan kebijakan ekonomi yang irasional dan akhirnya destruktif. Ludwig von Mises, ekonom Austria lainnya, berpendapat bahwa penetapan harga rasional tidak dimungkinkan ketika ekonomi hanya memiliki satu pemilik barang (negara), karena hal ini menyebabkan ketidakseimbangan dalam produksi dan distribusi.

Karena sosialisme lebih memihak komunitas daripada individu, hilangnya kebebasan dan hak dianggap paling tidak demokratis dan totaliter paling buruk. Filsuf objektivitas Ayn Rand menyatakan bahwa hak atas kepemilikan pribadi adalah hak fundamental, karena jika seseorang tidak dapat memiliki hasil kerja seseorang, maka orang tersebut selalu tunduk pada negara. Argumen serupa yang dikemukakan oleh pendukung kapitalisme, dan karena itu sering oleh kritik sosialisme, adalah bahwa kompetisi (dianggap sebagai sifat dasar manusia) tidak dapat diundangkan tanpa merusak keinginan untuk mencapai lebih banyak, dan bahwa tanpa kompensasi yang tepat untuk upaya seseorang, insentif untuk berbuat baik dan menjadi produktif (atau lebih produktif) diambil.

Sosialisme sering dikritik karena ajaran yang bukan sosialis, melainkan komunis atau hibrida dari dua sistem ekonomi. Para kritikus menunjukkan bahwa rezim "paling sosialis" telah gagal memberikan hasil yang memadai dalam hal kemakmuran ekonomi dan pertumbuhan. Contoh-contoh yang dikutip berkisar dari bekas Uni Soviet ke rezim saat ini di Cina, Korea Utara, dan Kuba, yang sebagian besar berada atau lebih pada ujung spektrum komunis.

Berdasarkan bukti historis dari pemerintah komunis, sampai saat ini, kelaparan meluas, kemiskinan parah, dan kehancuran adalah hasil akhir dari upaya untuk mengendalikan ekonomi berdasarkan "rencana 5 tahun" dan menugaskan orang ke pekerjaan dan tugas seolah-olah negara itu adalah mesin daripada masyarakat. Pengamatan umum tentang ekonomi sosialis atau komunis yang sangat terbatas adalah bahwa mereka pada akhirnya mengembangkan "kelas" dengan pejabat pemerintah sebagai "orang kaya, " "kelas menengah" seperti pinggiran, "dan" kelas bawah "besar yang terdiri dari pekerja, yang pendukung kapitalisme yang sering dengan cepat ditunjukkan adalah struktur yang sama yang dihindarkan sosialisme sebagai "eksploitatif."

Garis Waktu Kapitalisme vs. Sosialisme

1776 - Adam Smith menerbitkan The Wealth of Nations, menetapkan sudut pandang ekonomi tentang sejarah, keberlanjutan, dan kemajuan.

1789 - Revolusi Perancis menganut filosofi kesetaraan untuk semua, dibangun di atas prinsip-prinsip yang juga termasuk dalam Deklarasi Kemerdekaan AS dan Konstitusi.

1848 - Karl Marx dan Frederich Engels menerbitkan Manifesto Komunis, yang mendefinisikan perjuangan sosial antara kelas-kelas dan pekerja yang berpenghasilan, yang pertama mengeksploitasi yang terakhir.

1864 - Asosiasi Pekerja Internasional (IWA) didirikan di London.

1866 - Serikat Buruh Nasional AS didirikan.

1869 - Partai Buruh Sosial Demokrat terbentuk di Jerman. Sosialisme menjadi semakin terkait dengan serikat pekerja pada tahun 1870-an, khususnya di Perancis, Austria, dan negara-negara lain di Eropa.

1886 - Federasi Perburuhan Amerika (AFL) dibuat. (Ini nantinya akan bergabung dengan Kongres Organisasi Industri (CIO) pada tahun 1955.)

1890 - Undang-Undang Antitrust Sherman disahkan, dengan tujuan mendorong persaingan melawan perusahaan besar dan kuat.

1899 - Partai Buruh Australia menjadi partai sosialis terpilih pertama.

1902 - Partai Buruh Inggris memenangkan kursi pertamanya di House of Commons.

1911 - Minyak Standar John D. Rockefeller dipecah berdasarkan undang-undang antimonopoli. Setelah pecahnya Standard Oil, kekayaan Rockefeller naik hingga ia menjadi miliarder pertama di dunia.

1917 - Revolusi Rusia menggulingkan rezim Tsar dan memaksakan pemerintahan Komunis, yang dipimpin oleh Vladimir Lenin. Eropa dan AS bereaksi terhadap pengambilalihan dengan kekhawatiran bahwa Komunisme akan menyapu bersih demokrasi.

1918 - Revolusi Jerman mendirikan Republik Weimar dengan Partai Sosial Demokrat yang secara nominal bertanggung jawab, menghadapi tantangan oleh pendukung komunis dan Sosialis Nasional.

1922 - Benito Mussolini mengambil alih kendali Italia, menyebut perpaduan korporasi dan kekuatan pemerintah "fasisme."

1924 - Partai Buruh Inggris membentuk pemerintahan pertamanya di bawah Perdana Menteri Ramsay MacDonald.

1926-1928 - Joseph Stalin mengkonsolidasikan kekuasaan di Rusia, muncul sebagai kekuatan utama untuk komunisme di seluruh dunia.

1929 - Depresi Hebat dimulai, menjerumuskan dunia ke dalam pelambatan ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Kapitalisme disalahkan atas ekses-eksesnya, dan partai-partai sosialis dari berbagai posisi ideologis muncul, terutama di Eropa.

1944 - Provinsi Saskatchewan Kanada membentuk pemerintahan sosialis pertama di Amerika Utara.

1945 - Partai Buruh Inggris kembali berkuasa, menggulingkan Perdana Menteri Winston Churchill.

1947 - Cina diambil alih oleh rezim komunis yang dipimpin oleh Mao Zedong.

1959 - Fidel Castro menggulingkan rezim Fulgencio Batista di Kuba, kemudian secara mengejutkan mengumumkan aliansi dengan Partai Komunis Uni Soviet

1960-an - 1970-an - negara-negara Nordik, seperti Norwegia, Denmark, Swedia, dan Finlandia, semakin memadukan sosialisme dan kapitalisme untuk mengembangkan standar kehidupan yang lebih tinggi, dengan kemajuan khusus dalam pendidikan, perawatan kesehatan, dan pekerjaan.

1991 - Uni Soviet (Uni Soviet) runtuh, dan bekas republik Soviet berusaha membuang masa lalu komunis mereka untuk mengeksplorasi sistem demokrasi dan kapitalis, dengan keberhasilan terbatas.

1995 - Cina memulai praktik kapitalis di bawah naungan Partai Komunis, meluncurkan ekonomi yang tumbuh paling cepat dalam sejarah.

1998 - Hugo Chávez terpilih sebagai Presiden Venezuela dan memulai program nasionalisasi, memimpin gerakan sosial demokratik di Amerika Latin yang dipimpin oleh Bolivia, Brasil, Argentina, dan lainnya.

2000 - an - Laba perusahaan mencatat rekor tertinggi hampir setiap tahun, sementara upah riil stagnan atau menurun dari tingkat 1980 (dalam dolar riil). Modal ekonom Prancis Thomas Piketty di Abad Dua Puluh Satu, yang menganalisis ketimpangan ekonomi di bawah kapitalisme, menjadi buku terlaris internasional.

Artikel Terkait