Karpet vs. Lantai Laminasi

Saat melihat opsi lantai, karpet dan lantai laminasi adalah pilihan populer. Biayanya biasanya sebanding dan lebih murah daripada lantai kayu keras. Sekitar setengah dari lantai baru yang dijual di Amerika setiap tahun adalah karpet.

Lantai laminasi dianggap lebih higienis dan hypoallergenic daripada karpet, karena mudah dibersihkan, dan kotoran tidak akan luput dari perhatian. Karpet cenderung menahan debu dan serbuk sari, noda lebih mudah, dan membentuk jamur dan lumut ketika terkena uap air, menjadikannya pilihan yang kurang diinginkan bagi mereka yang berjuang dengan alergi.

Kedua jenis lantai dengan harga yang sama, tetapi karpet "tiang tinggi" high-end kemungkinan akan lebih mahal daripada lantai laminasi kelas atas. Biaya pemasangan juga harus dipertimbangkan, dengan papan lidah-dan-alur yang sering ditemukan di lantai laminasi membuat pemasangan relatif mudah dan populer dengan kerumunan do-it-yourself (DIY). Karpet juga bisa dipasang sendiri, tetapi tidak semudah itu.

Karpet, yang terbuat dari wol atau serat sintetis, seperti polipropilen, nilon, atau poliester, melekat pada alas yang umumnya dipakukan atau dijepit ke lantai dan bantalan apa pun di bawahnya. Lantai laminasi adalah produk sintetis berlapis-lapis yang terbuat dari bahan papan serat dan resin melamin. Satu lapisan lantai laminasi didedikasikan untuk applique fotografi yang umumnya meniru kayu dan kadang-kadang batu.

Grafik perbandingan

Bagan perbandingan karpet versus Laminate Floor
Karpet Lantai Laminasi
Daya tahanBiasanya 3-5 tahun (kualitas rata-rata); 10-15 tahun untuk karpet kualitas terbaik.Lantai laminasi yang baik kurang rentan terhadap beberapa masalah yang mengganggu kayu keras. Sebagian besar lantai laminasi perlu diganti setelah 15-25 tahun. Merek dengan kualitas lebih rendah mungkin perlu diganti lebih awal.
Biaya$ 3- $ 5 (terpasang) per kaki persegi.$ 3 hingga $ 11 per kaki persegi, termasuk biaya pemasangan.
InstalasiPotong dan paku / bantalan pokok dan karpet. Lebih mudah daripada lantai kayu.Mengunci lidah-dan-alur mengambang, lem-bawah kayu, beton dan / atau gabus atau busa pad
PenampilanPenutup lantai tekstil yang terdiri dari lapisan atas "tumpukan" yang melekat pada lapisan.Bentuk / bentuk kayu, batu, ubin, dan keramik
KomposisiBiasanya bahan sintetis seperti nilon, poliester, atau polypropylene.Lantai laminasi adalah produk papan serat sintetis. Biasanya memiliki empat lapisan: lapisan stabilisasi, lapisan papan serat kepadatan tinggi, lapisan pola fotografi, dan lapisan resin melamin yang jelas.
Tahan kelembabanPemaparan yang terlalu lama dapat menyebabkan jamur dan jamur.Beberapa perlawanan; tidak bisa menangani genangan air.
PemeliharaanPembersihan uap, penggantian tambalan, penggantian penuh.Tetap bersih dan bebas dari kelembaban, hindari kerusakan, gunakan pembalut pada kaki furnitur. Jangan biarkan air duduk. Tidak bisa diampelas atau dipoles ulang.
Masalah kesehatanSerat berpegang pada debu, kotoran, serangga dan bakteri - dapat memperburuk alergi. Beberapa emisi VOC.Menggunakan resin melamin, senyawa yang dibuat dengan formaldehyde.
Pertimbangan LingkunganBiasanya diproduksi dari bahan yang tidak terbarukan dan memancarkan sejumlah kecil senyawa organik yang mudah menguap.Sulit untuk menentukan dampak lingkungan. Umum untuk bahan daur ulang yang akan digunakan, tetapi juga dibuat dengan resin yang terdiri dari melamin dan formaldehida. Emisi formaldehyde dapat menyebabkan beberapa masalah lingkungan dan kesehatan.
Nilai jual kembaliTidak baikBagus untuk adil
Merek PopulerBedford Mills, Innovia, Resista, Stainmaster, TigressaArmstrong, Mannington, Mohawk, Shaw, Tarkett
Tahan airTidakYa, mudah dibersihkan. Tidak tahan dengan genangan air.
Rentan terhadap kerusakanRentan terhadap noda, menjebak debu, jamur dan jamur.Sangat tahan lama.

Penampilan dan Komposisi

Lantai laminasi biasanya terbuat dari papan serat kepadatan tinggi atau partikel kayu. Biasanya ada empat lapisan dalam papan lantai laminasi, termasuk lapisan penstabil, lapisan papan serat kepadatan tinggi, lapisan pola fotografi, dan lapisan resin melamin yang jelas. Lapisan yang keras dan jelas ditempatkan di atas lapisan lainnya untuk meningkatkan daya tahan.

Karpet datang dalam berbagai gaya, termasuk tenunan, jarum terasa, diikat dan berumbai. Semua gaya memiliki lapisan atas tumpukan - benang berenda, lembut yang berdiri di lantai - melekat pada lapisan.

Karpet modern seringkali menghasilkan serat yang sangat lembut dan tahan terhadap noda, melalui teknologi yang menggabungkan molekul-molekul sintetis secara rapat, membuat diameter serat menjadi lebih kecil.

Sementara sebagian besar karpet terbuat dari bahan sintetis berbasis minyak bumi, wol alami adalah pilihan yang paling lembut dan paling tahan lama. Namun, itu juga yang paling mahal, dan hanya menyumbang 1% dari penjualan. Dengan demikian, nilon, yang lebih tahan lama dari bahan karpet sintetis, adalah bahan yang paling umum digunakan dalam pembuatan karpet.

Baik karpet dan lantai laminasi menyediakan pengguna dengan berbagai pilihan desain. Laminasi cenderung hadir dalam desain yang meniru opsi lantai alami, seperti kayu dan batu, dan kisaran warna, pola, dan tumpukan karpet yang tersedia hampir tidak terbatas.

Karpet adalah pilihan yang lebih hangat, sering digunakan di kamar tidur di mana seseorang cenderung bertelanjang kaki. Ini juga merupakan insulator akustik, kebisingan bantalan yang disebabkan oleh gerakan. Lantai laminasi tidak menyerap suara dengan baik dan sering berisik untuk berjalan. Underlay akustik kadang-kadang digunakan untuk membantu mengurangi kebisingan.

Lantai laminasi cenderung memberikan dasar yang lebih fleksibel untuk dekorasi interior karena kemiripannya dengan produk alami. Orang biasanya tidak perlu khawatir tentang warna yang berbenturan, karpet perlu dipertimbangkan. Karpet cerah atau dekoratif mungkin cocok dengan gaya seseorang sekarang, tetapi mungkin sulit untuk dimasukkan ke dalam pilihan dekorasi baru di masa depan.

Nilai jual kembali

Survei Lumber Liquidators menemukan bahwa 100% agen real estat yang disurvei memilih lantai kayu keras daripada karpet. Lantai laminasi dapat memberikan tampilan kayu yang sangat dicari kurang. Meskipun pembeli akan tahu itu bukan kayu, laminasi dapat membuat rumah terlihat lebih modern dan terbuka, dan sering kali akan menambah nilai jual kembali.

Meskipun tidak dianggap 'trendi', karpet kembali lagi, dengan World Floor Covering Association mencatat peningkatan penjualan karpet 3% hingga 4% dalam beberapa tahun terakhir, dan 50% hingga 55% dari lantai yang dijual tahunan dikaitkan dengan karpet. Namun, karena lantai laminasi biasanya lebih gaya, lebih mudah dirawat, dan lebih tahan lama, lebih mungkin untuk meningkatkan nilai jual kembali rumah daripada karpet.

Daya tahan

Lantai laminasi cenderung bertahan lebih lama dari karpet, karena tahan gores, tahan lama, dan mudah dibersihkan. Sementara karpet umumnya harus diganti dalam 5 hingga 10 tahun, kualitas laminasi dapat bertahan hingga 25-30 tahun.

Lantai laminasi yang lebih mahal seringkali merupakan investasi yang lebih baik, meskipun karpet memberikan opsi yang lebih murah jika pengguna ingin merenovasi lebih sering. Karpet modern lebih tahan lama dan tahan noda daripada di masa lalu, tetapi umumnya diterima bahwa itu tidak akan bertahan lebih dari 10 tahun di daerah mana pun dengan lalu lintas sedang.

Instalasi

Karpet dapat dipasang di banyak material, dari beton hingga kayu, dan dapat menyembunyikan sedikit penyimpangan di lantai. Karpet dan bantalan pertama kali dipangkas ke dimensi yang benar, dan kemudian dua lapisan dipasang dengan paku atau staples, dan jahitan terpaku ke bawah. Pemasangan di ruangan besar membutuhkan peregangan karpet dan alat khusus. Meskipun pengguna dapat memasang karpet sendiri, terutama dengan beberapa merek “peel and stick” yang membuat pekerjaan DIY lebih mudah, karpet umumnya membutuhkan instalasi profesional.

Lantai laminasi dapat dipasang di atas hampir semua lantai yang ada, tidak termasuk karpet, tetapi jika persiapan lantai khusus diperlukan, pengguna mungkin memerlukan layanan profesional. Produk lantai laminasi lidah dan alur membuat pemasangan DIY lebih mudah, dan juga menurunkan biaya pemasangan profesional karena kecepatan dan kemudahan pemasangan papan lidah-dan-alur.

Sangat penting bagi pemilik rumah untuk mengikuti instruksi pemasangan pabrik saat memasang lantai laminasi, karena hal itu akan memastikan umur panjang produk. Misalnya, ketika memasang lantai laminasi, penting untuk meninggalkan celah kecil antara dinding dan tepi lantai, untuk memberi ruang bagi papan untuk melebar. Tanpa celah ini, lantai cenderung mendorong ke atas, atau melengkung, di tengah ruangan, menciptakan lantai yang tidak rata.

Perawatan dan Penggantian

Tumpahan di karpet harus segera dibersihkan untuk mencegah noda dan jamur. Tikar ditempatkan di pintu masuk dan keluar membantu menjaga kotoran dari karpet. Untuk memastikan kebersihan, karpet harus disedot dua kali seminggu di daerah lalu lintas rendah dan lebih sering di daerah lalu lintas tinggi. Mereka mendapat manfaat dari pembersihan ekstraksi air panas dalam pembersihan setiap 12-18 bulan. Meninggalkan genangan air untuk berdiri akan merusak lantai dan karpet laminasi, yang keduanya mungkin memerlukan penggantian.

Tidak seperti kayu keras dan kayu keras yang direkayasa lebih baik, lantai laminasi tidak dapat diampelas dan dipoles ulang. Selain itu, meskipun tahan kelembaban, laminasi akan melengkung di area dengan kelembaban tinggi, seperti kamar mandi, terutama jika pemasangannya tidak dilakukan dengan benar. Pengguna harus meletakkan bantalan pelindung di bagian bawah kursi dan kaki meja untuk mencegah goresan. Produsen umumnya menyarankan pembersihan tanpa air untuk lantai laminasi, atau mengepel dengan produk khusus yang membuat lantai kering.

Ketika karpet rusak, seseorang umumnya harus mengganti seluruh karpet. Lantai laminasi menawarkan keuntungan bahwa bagian-bagian kecil dapat diganti, sesuai kebutuhan, untuk memperbaiki kerusakan.

Biaya

Kisaran biaya untuk kedua produk tergantung pada kualitas dan gaya yang dipilih. Karpet umumnya dapat dibeli seharga $ 2 hingga $ 15 per kaki persegi, dipasang; dan laminasi seharga $ 3- $ 11 per kaki persegi, dipasang.

Dengan karpet, tumpukan yang lebih tinggi dan lebih tinggi cenderung sama dengan biaya yang lebih besar, dan wol adalah serat paling mahal yang digunakan di lantai. Ketika datang ke laminasi, pemilik rumah harus berhati-hati dengan merek yang lebih murah, karena mereka mungkin tidak tahan lama.

Saat membandingkan harga untuk laminasi dan karpet, pastikan untuk memperhitungkan masa garansi. Lantai laminasi bisa jauh lebih murah jika kualitasnya tidak terlalu tinggi dan hanya menawarkan garansi 10 tahun. Laminasi kelas atas akan memberikan garansi yang lebih baik (25 hingga 30 tahun) tetapi biasanya sepadan.

Kesesuaian

Banyak rumah menggunakan kombinasi karpet dan kayu keras atau lantai laminasi. Karpet bukan pilihan yang baik untuk dapur dan ruang makan, misalnya; laminasi akan bekerja lebih baik dalam situasi itu. Kamar tidur cenderung menggunakan karpet lebih sering karena kehangatan dan kelembutannya.

Laminate bekerja lebih baik jika Anda adalah seorang tuan tanah dan membutuhkan opsi lantai untuk properti sewaan Anda karena karpet cenderung menunjukkan lebih banyak keausan dan noda dari tumpahan lumpur dan cairan.

Tangga

Menggunakan laminasi atau kayu keras di tangga dapat meningkatkan risiko jatuh karena tangga menjadi lebih licin. Ini terutama berlaku bagi orang-orang yang lebih suka memakai kaus kaki di rumah. Pertimbangan lain adalah gaya dan apa yang cocok dengan interior rumah lainnya.

Ruang keluarga

Ruang keluarga adalah tempat keluarga cenderung menghabiskan banyak waktu, baik dengan satu sama lain maupun dengan tamu yang mereka hibur. Sementara beberapa mungkin lebih suka kehangatan dan kenyamanan karpet, keuntungan menggunakan lantai laminasi di ruang tamu termasuk:

  • lebih mudah dibersihkan
  • kurang rentan terhadap noda
  • dapat membeli karpet untuk menata ruangan, memungkinkan lebih banyak pilihan
  • lebih sedikit alergen

Ruang bawah tanah

Lantai laminasi tidak cocok di ruang bawah tanah yang memiliki masalah banjir, atau bahkan kelembaban karena kelembaban berlebih di ruang bawah tanah. Karpet juga bisa lebih hangat di ruang bawah tanah yang dingin. Lantai linoleum dan vinil juga merupakan pilihan yang sangat baik untuk ruang bawah tanah.

Masalah Kesehatan

Lantai laminasi cenderung lebih mudah dibersihkan daripada karpet dan karenanya dianggap lebih higienis dan hypoallergenic. Penelitian Rug Doctor tentang karpet menunjukkan tingginya tingkat bakteri berbahaya, kotoran yang tersembunyi, serbuk sari dan debu, menunjukkan konsumen tidak dapat atau tidak mau membersihkan karpet dengan benar.

Dalam ikhtisar ilmu tentang kesehatan masyarakat dan kondisi perumahan, James Krieger dari University of Washington dan Donna L. Higgins dari CDC menunjukkan bahwa karpet tua dapat memperburuk gejala alergi, karena serat menangkap dan menahan kotoran, alergen, pestisida, dan bahan kimia beracun.

Dalam upaya untuk mengatasi masalah alergen, saat ini banyak karpet dibuat dengan bahan kimia yang lebih ramah lingkungan dan lebih sedikit bahan kimia, sehingga produk dengan VOC rendah (senyawa organik yang mudah menguap) tersedia untuk konsumen yang sensitif.

Tinjauan Pusat Penelitian Kesehatan atas catatan penelitian menunjukkan bahwa meskipun beberapa penelitian menunjukkan bahwa karpet rentan terhadap kontaminasi jamur dan bakteri, hasilnya bertentangan. Beberapa menemukan konsentrasi yang lebih tinggi di atas lantai berkarpet dan yang lain di atas lantai keras, menyarankan studi lebih lanjut diperlukan.

Pertimbangan Lingkungan

Meskipun lantai laminasi sering dibuat dari resin melamin, senyawa yang dibuat dengan formaldehida, formaldehida lebih terikat dengan ketat daripada di urea-formaldehida, mengurangi emisi dan potensi efek kesehatan. Selain itu, lantai laminasi dapat didaur ulang, dengan beberapa produsen dapat menggunakan kembali hingga 80% bahan.

Tumpukan karpet umumnya terbuat dari bahan yang tidak terbarukan, dan sejumlah kecil VOC yang tidak sehat dapat dilepaskan dari karpet yang dipasang karena bahan kimia yang digunakan dalam pembuatan. VOC dapat dilepaskan hingga 5 tahun, meskipun pelepasan bahan kimia ini, yang dikenal sebagai off-gas, berkurang seiring waktu.

Untuk alasan ini, pemilik rumah disarankan untuk menjaga kamar dengan instalasi karpet baru berventilasi baik selama setidaknya 72 jam, pasca pemasangan. Menghisap debu karpet baru dengan HEPA filter vac dan menggunakan pembersih ekstraksi air panas dapat membantu menghilangkan VOC. Meskipun ada lebih banyak opsi karpet hijau yang menggunakan bahan-bahan terbarukan dan menghindari bahan kimia berbahaya, opsi-opsi ini datang dengan harga premium.

Lantai kayu dan lantai kayu yang direkayasa cenderung lebih ramah lingkungan dan berkelanjutan daripada karpet atau laminasi.

Artikel Terkait