Kaukasia vs. Putih

Di Amerika Serikat, Kaukasia sering digunakan sebagai sinonim untuk "putih" atau "keturunan Eropa". Tetapi dalam antropologi, kaukasia atau kaukasoid biasanya mencakup beberapa atau semua populasi Eropa, Kaukasus (wilayah di Eropa antara Laut Hitam dan Laut Kaspia, yang meliputi Georgia, Armenia, Azerbaijan dan beberapa bagian Rusia, Turki dan Iran), Asia Kecil, Afrika Utara, Tanduk Afrika, Asia Barat, Asia Tengah dan Asia Selatan.

Evolusi Antropologi Historis

Pada upaya awal klasifikasi ras, pigmentasi kulit dianggap sebagai perbedaan utama antara ras. Istilah "ras Kaukasia" diciptakan pada tahun 1785 oleh Christoph Meiners, seorang filsuf Jerman. Meiners mengakui dua ras - Kaukasia atau cantik, dan Mongolia atau jelek. Menurut klasifikasinya, ras kaukasia meliputi populasi asli Eropa, penduduk asli Asia Barat, autochthones Afrika Utara, dan India.

Antropolog Johann Friedrich Blumenbach mengambil klasifikasi ras lebih lanjut dan membagi manusia menjadi lima ras berdasarkan warna kulit - Kaukasia ("ras putih"), Mongoloid ("ras kuning"), Malaya ("ras coklat"), Ethiopia (yang " ras hitam "), dan Amerika (" ras merah ").

Ciri-ciri fisik kaukasia

Varian kulit putih

Blumenbach mencoba membenarkan klasifikasinya dengan terminologi ilmiah, pengukuran tengkorak, dan fitur wajah. Ciri-ciri kaukasoid yang dia perhatikan adalah:

  • bukaan hidung tipis ("hidung sempit"),
  • mulut kecil,
  • sudut wajah 100 ° –90 °, dan
  • ortognathisme,

Belakangan para antropolog mengenali ciri-ciri morfologis Kaukasoid lainnya, seperti

  • ridge supraorbital yang menonjol
  • ambang hidung yang tajam.
  • tonjolan minimal pada bagian bawah wajah (prognathisme sedikit atau tidak sama sekali).
  • Mundur tulang pipinya, membuat wajah terlihat lebih "runcing".
  • Bukaan hidung sempit, dengan rongga hidung berbentuk air mata (nasal fossa).

Kaukasia tidak selalu putih; warna kulit di antara Kaukasia sangat bervariasi - mulai dari pucat, putih kemerahan, zaitun, atau bahkan coklat gelap. Warna dan tekstur rambut juga bervariasi, dengan rambut bergelombang paling umum.

Konteks Hukum

Undang-undang Naturalisasi tahun 1906 menetapkan bahwa hanya "orang kulit putih bebas" dan "alien kelahiran asli Afrika dan orang-orang keturunan Afrika" diizinkan oleh hukum untuk menjadi warga negara AS dengan naturalisasi.

Pada tahun 1922 Mahkamah Agung AS memutuskan bahwa Takao Ozawa, seorang pria Jepang-Amerika, tidak memenuhi syarat untuk naturalisasi. Dalam mengeluarkan putusan, pengadilan mendefinisikan "orang kulit putih":

kata 'orang kulit putih' dimaksudkan untuk menunjukkan hanya seseorang dari apa yang dikenal sebagai ras Kaukasia.

Pada tahun 1923, Mahkamah Agung memutuskan kasus serupa di mana Bhagat Singh Thind, seorang pria India Sikh mencari naturalisasi. Dia berpendapat bahwa sebagai "Hindu kasta tinggi" dia adalah anggota ras kaukasia. Argumen-argumennya sangat antropologis, menyoroti ikatan linguistik antara penutur Indo-Aria dan orang Eropa.

Namun pengadilan menolak argumennya, dengan mengatakan bahwa pihak berwenang tentang masalah ras tidak setuju atas mana orang-orang dimasukkan dalam definisi ilmiah ras Kaukasia.

kata "orang kulit putih bebas" dalam tindakan naturalisasi adalah "identik dengan kata 'Kaukasia' hanya karena kata itu populer dipahami, " menunjukkan bahwa bahasa hukum harus ditafsirkan sebagai "kata-kata yang diucapkan bersama dan bukan dari asal ilmiah., ... ditulis dalam pidato umum, untuk pengertian umum, oleh pria tidak ilmiah.

Artikel Terkait