Kaukus vs. Pratama

Proses pemilihan untuk mencalonkan seorang kandidat untuk pemilihan presiden biasanya disebut "pemilihan pendahuluan, " tetapi ada dua sistem yang berbeda yang digunakan oleh negara: kaukus dan primer .

Tidak seperti primer, di mana penduduk hanya memberikan suara mereka, kaukus adalah pertemuan lokal di mana pemilih secara terbuka memutuskan kandidat yang akan didukung. Format kaukus mendukung para kandidat yang memiliki pengikut yang berdedikasi dan terorganisir karena sekelompok kecil sukarelawan yang berdedikasi dapat memberikan pengaruh yang terlalu besar dalam pengaturan kaukus yang terbuka.

Negara memilih apakah mereka ingin mengadakan pemilihan pendahuluan atau kaukus. Sebagian besar negara bagian memiliki pemilihan pendahuluan tetapi negara bagian seperti Iowa, Louisiana, Minnesota dan Maine menggunakan sistem kaukus.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan Caucus versus Primer
Kaukus Utama
Siapa yang bisa memilihHanya anggota yang terdaftar di partai politik yang dapat berpartisipasi (jika sistem tertutup)Tergantung negara. Beberapa negara hanya mengizinkan anggota partai terdaftar untuk memberikan suara; beberapa mengizinkan pendaftaran partai pada hari yang sama; beberapa sepenuhnya terbuka untuk semua penghuni negara.
Metode pemilihanVoting dilakukan pada pertemuan partai lokal dan dilakukan dengan mengangkat tangan atau memecah menjadi kelompok.Pemilihan diadakan / pemungutan suara rahasia
SerikatNegara-negara yang menggunakan sistem kaukus adalah Alaska, Colorado, Hawaii, Kansas, Maine, Minnesota, Nevada, North Dakota, Wyoming dan IowaSemua negara bagian lainnya

Proses

Voting dalam pemilihan primer atau kaukus

Di sebuah kaukus, anggota partai politik bertemu langsung di waktu dan lokasi yang telah ditentukan untuk membahas para kandidat dan memperdebatkan keunggulan mereka. Pemungutan suara untuk kandidat terjadi baik dengan mengangkat tangan atau dengan berpisah menjadi kelompok-kelompok, dengan suara dihitung secara manual dengan menghitung jumlah pendukung setiap kandidat.

Sebaliknya, pemilihan primer mirip dengan pemilihan reguler yaitu tergantung pada jenis pemilihan primer, mereka yang memenuhi syarat untuk memilih memberikan suara secara rahasia.

Sistem kaukus adalah cara asli di mana partai politik memilih kandidat. Namun, orang-orang mulai merasa bahwa pemungutan suara rahasia adalah sistem yang lebih adil dan lebih demokratis sehingga pada awal abad ke-20, negara-negara mulai bergerak ke sistem utama.

Delegasi

Di jantung dari proses pemilihan adalah sistem delegasi. Setiap negara memiliki sejumlah delegasi yang mewakili negara pada Konvensi Nasional salah satu partai politik (Demokrat atau Republik). Di acara inilah calon presiden dari partai dipilih.

Delegasi dari masing-masing negara "diberikan" kepada salah satu kandidat presiden dan kandidat dengan jumlah delegasi terbanyak di pihaknya memenangkan nominasi. Beberapa negara menggunakan pendekatan pemenang-ambil-semua dan berikan semua delegasi mereka kepada pemenang kaukus atau primer di negara bagian itu. Beberapa negara memberikan delegasi secara proporsional dengan persentase suara yang diterima kandidat.

Secara umum, negara memutuskan apakah akan mengadakan pemilihan primer atau kaukus dan keputusan ini berlaku untuk kedua pihak. Tetapi dalam beberapa kasus (misalnya, Washington) ada perbedaan antara proses yang digunakan oleh partai Republik dan Demokrat di negara yang sama.

Perbedaan lain adalah bahwa ada beberapa delegasi (disebut delegasi tidak terikat dalam sistem Republik dan delegasi super dalam sistem Demokrat) yang tidak terikat oleh hasil kaukus atau primer di negara mereka. Mereka bebas memilih calon yang mereka pilih.

Jenis-jenis Primer

  • Tertutup Primer : Orang-orang dapat memberikan suaranya dalam pemilihan utama partai hanya jika mereka adalah anggota terdaftar dari partai tersebut. Independen tidak dapat berpartisipasi.
  • Semi tertutup : Seperti pada pemilihan pendahuluan tertutup, anggota partai yang terdaftar hanya dapat memilih di partai utama mereka sendiri. Namun itu memungkinkan pemilih yang tidak terafiliasi untuk berpartisipasi juga. Bergantung pada negara, orang-orang independen memilih partai mereka secara primer, di dalam bilik suara, atau secara publik, dengan mendaftar ke partai mana pun pada Hari Pemilihan.
  • Open Primer : Seorang pemilih yang terdaftar dapat memilih di partai mana pun utama tanpa memandang afiliasi partainya sendiri. Ketika pemilih tidak mendaftar dengan partai sebelum pemilihan utama, itu disebut pemilihan utama partai karena pemilih dapat memilih partai utama mana yang ingin dia pilih pada Hari Pemilihan. Karena sifat terbuka dari sistem ini, praktik yang dikenal sebagai raiding dapat terjadi. Raiding terdiri dari pemilih dari satu partai yang menyeberang dan memilih di partai lain, yang secara efektif memungkinkan suatu partai untuk membantu memilih kandidat lawannya. Teorinya adalah bahwa anggota partai yang menentang memilih kandidat terlemah dari partai lawan untuk memberikan keuntungan bagi partai mereka sendiri dalam pemilihan umum. Sebuah contoh dari hal ini dapat dilihat di primary senatorial Vermont tahun 1998 dengan nominasi Fred Tuttle sebagai kandidat Partai Republik dalam pemilihan umum.
  • Semi-terbuka : Seorang pemilih terdaftar tidak perlu secara terbuka menyatakan partai politik utama mana yang akan mereka pilih sebelum memasuki bilik suara. Ketika pemilih mengidentifikasi diri mereka sendiri kepada pejabat pemilu, mereka harus meminta surat suara khusus partai. Hanya satu suara diberikan oleh masing-masing pemilih. Di banyak negara bagian dengan pemilihan pendahuluan semi-terbuka, pejabat pemilu atau pekerja polling dari partai masing-masing mencatat pilihan partai masing-masing pemilih dan memberikan akses ke informasi ini. Perbedaan utama antara sistem primer semi terbuka dan terbuka adalah penggunaan surat suara khusus partai. Dalam sebuah semi-terbuka primer, deklarasi publik di depan hakim pemilihan dibuat dan surat suara khusus partai diberikan kepada pemilih untuk dilemparkan. Negara-negara tertentu yang menggunakan format open-primary dapat mencetak satu suara dan pemilih harus memilih pada surat suara itu sendiri kandidat partai politik mana yang akan mereka pilih untuk kantor yang diperebutkan.
  • Run-off : Suatu pemilihan utama di mana surat suara tidak dibatasi untuk satu partai dan dua kandidat teratas maju ke pemilihan umum terlepas dari afiliasi partai. (Lari berbeda dengan primer karena babak kedua hanya diperlukan jika tidak ada kandidat yang meraih mayoritas di babak pertama.)
  • Sistem Campuran : Di Virginia Barat, di mana hukum negara mengizinkan pihak untuk menentukan apakah pemilihan pendahuluan terbuka untuk yang independen, pemilihan pendahuluan Partai Republik terbuka untuk yang independen, sementara pemilihan pendahuluan Demokrat ditutup. Namun, pada 1 April 2007, Partai Demokrat Virginia Barat membuka pemungutan suara untuk memungkinkan "orang-orang yang tidak berafiliasi dengan partai yang ada diakui untuk berpartisipasi dalam proses pemilihan".

Kaukus Iowa dan Pratama New Hampshire

The Primaries — proses pemilihan calon, baik melalui kaukus atau primer — dimulai dengan kaukus Iowa; mereka adalah negara pertama yang mengadakan kaukus. New Hampshire biasanya yang kedua. Selama bertahun-tahun, negara-negara telah mencoba untuk meningkatkan tanggal di mana mereka memegang kaukus / primer untuk memberikan pengaruh yang lebih besar pada pemilihan calon. Calon yang menang di negara bagian awal memperoleh momentum dan kredibilitas — baik dengan pemilih di negara bagian lain maupun donor kaya — dan bagi beberapa kandidat, penampilan yang baik di negara bagian awal bahkan dapat membuktikan kelayakan mereka. Sebagai contoh, banyak yang menganggap kemenangan Barack Obama di kaukus Iowa 2008 sebagai titik balik setelah Hillary Clinton tidak lagi dianggap sebagai pilihan Demokrat yang tak terhindarkan.

Di sisi lain, penonton kaukus Republik di Iowa memilih Rick Santorum pada 2012 dan Mike Huckabee pada 2008, keduanya kandidat yang akhirnya kalah dalam pertarungan untuk nominasi. Demikian pula, Jon Huntsman dan Rick Santorum ditempatkan masing-masing # 1 dan # 2 di pendahuluan New Hampshire 2008 untuk GOP; tidak ada yang memenangkan nominasi Partai Republik.

Negara dengan informasi negara

Negara-negara dengan kaukus adalah: Iowa, Nevada, North Dakota, Wyoming dan Kentucky (hanya dari Republik). Samoa Amerika, Guam, Marianas Utara, dan Kepulauan Virgin AS juga menggunakan kaukus untuk memilih delegasi.

NegaraTipe
AlabamaOpen Primary
AlaskaPratama Tertutup
ArizonaAPD tertutup
ArkansasOpen Primary
CaliforniaUtama
ColoradoPratama semi-tertutup
ConnecticutPratama Tertutup
DelawarePratama Tertutup
Distrik ColumbiaPrimer (Demokratik); Kaukus (Republik)
FloridaPratama Tertutup
GeorgiaOpen Primary
HawaiiPratama Tertutup
IdahoOpen Primary
IllinoisPrimer Semi-Terbuka
IndianaOpen Primary
IowaKaukus
KansasPratama Tertutup
KentuckyPrimer Tertutup (Demokrat); Kaukus (Republik)
LouisianaPratama Tertutup
MainePratama Tertutup
MarylandPratama Tertutup
MassachusettsPrimer Semi-Tertutup
MichiganOpen Primary
MinnesotaOpen Primary
MississippiOpen Primary
MissouriOpen Primary
MontanaOpen Primary
NebraskaPratama Tertutup
NevadaKaukus
New HampshirePrimer Semi-Terbuka
Jersey baruUtama
New MexicoPratama Tertutup
New YorkPratama Tertutup
Karolina utaraPrimer Semi-Terbuka
Dakota UtaraKaukus terbuka
OhioPrimer Semi-Terbuka
OklahomaPratama Tertutup
OregonPratama Tertutup
PennsylvaniaPratama Tertutup
Pulau RhodeUtama
Karolina selatanOpen Primary
Dakota SelatanPratama Tertutup
TennesseeOpen Primary
TexasOpen Primary
UtahPratama Tertutup
VermontOpen Primary
VirginiaOpen Primary
WashingtonOpen Primary
Virginia BaratPratama Tertutup
WisconsinOpen Primary
WyomingKaukus

Artikel Terkait