Rekening CD vs. Pasar Uang

CD ( sertifikat deposito ) diterbitkan kepada investor oleh bank. Investor meminjamkan uang lembaga untuk jumlah waktu yang telah ditentukan, dan sebagai imbalannya, mereka mendapatkan tingkat bunga yang ditentukan. Rekening pasar uang - juga disebut rekening deposito pasar uang atau MMDA - lebih mirip dengan rekening giro, di mana uang dapat ditambahkan, suku bunga bervariasi, dan penarikan dapat dilakukan (dengan batasan) kapan saja.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan Sertifikat Deposito versus Pasar Uang
Sertifikat deposito Akun pasar uang
pengantarSertifikat deposito adalah deposito berjangka, produk keuangan yang biasanya ditawarkan kepada konsumen di Amerika Serikat oleh bank, lembaga penghematan, dan serikat kredit.Rekening pasar uang atau rekening deposito pasar uang (MMDA) adalah rekening keuangan yang membayar bunga berdasarkan suku bunga saat ini di pasar uang.
FDIC diasuransikanYa (hingga $ 250.000)Ya (hingga $ 250.000); dana pasar uang tidak diasuransikan FDIC tetapi rekening deposito.
Rata-rata pengembalian satu tahun (AS)0, 44%0, 04%
Batasan PenarikanPenalti untuk penarikan awal. Penarikan sebagian tidak diizinkan; seluruh saldo harus ditarik dalam sekali jalan.3-6 penarikan per bulan.
PenarikanHanya setelah jatuh tempoKapan saja
Saldo MinimumTerkadang; bervariasi menurut bank$ 1000 atau lebih
Setoran tambahanTidak diperbolehkan; jumlah pokok untuk CD ditetapkan di awalKapan saja
CekTidakYa (untuk beberapa akun)
Kartu ATMTidakYa (untuk beberapa akun)
Suku bunga0, 1% - 2% tergantung pada jangka waktu CD.1% - 4%.
Akses ke danaTidak ada tanpa mengakhiri instrumenSegera

Bagaimana mereka bekerja

Cara kerja CD

Dengan sertifikat setoran (CD), investor memilih jumlah tetap (disebut denominasi CD) untuk berinvestasi selama jangka waktu tertentu ( jangka waktu ). Biasanya ada minimum $ 500. Pada akhir periode investasi, CD jatuh tempo dan investor mendapatkan kembali pokok dan bunga mereka. Investor tidak diperbolehkan menambahkan uang ke CD yang ada; mereka harus berinvestasi dalam CD baru jika mereka ingin menginvestasikan lebih banyak uang.

Cara kerja akun pasar uang

Rekening pasar uang mirip dengan rekening giro atau tabungan karena merupakan rekening "aktif" tempat uang dapat diinvestasikan - lebih banyak uang dapat ditambahkan dan uang bahkan dapat ditarik. Rekening pasar uang karenanya lebih likuid dibandingkan dengan CD. Kelemahan dari ini adalah bahwa rekening pasar uang umumnya menawarkan tingkat bunga yang lebih rendah. Rekening pasar uang juga memiliki persyaratan saldo minimum yang lebih tinggi daripada rekening tabungan tradisional.

Suku bunga

Sementara suku bunga rekening pasar uang berubah ketika suku bunga berfluktuasi, CD menawarkan suku bunga tetap untuk jangka waktu tersebut. CD dengan denominasi yang lebih tinggi umumnya menghasilkan persentase tahunan (APY) yang lebih tinggi. Demikian pula, CD dengan periode jatuh tempo yang lebih panjang cenderung menawarkan tingkat bunga yang lebih tinggi. Lembaga yang lebih kecil dan serikat kredit terkadang menawarkan tingkat suku bunga yang lebih baik, seperti halnya lembaga keuangan hanya online.

Pada Mei 2013, pengembalian 1 tahun rata-rata dari akun pasar uang adalah 0, 04%, sedangkan pengembalian rata-rata pada CD adalah 0, 44% menurut BankRate.com.

Perbandingan suku bunga rata-rata nasional untuk akun CD dan Pasar Uang pada 3 Mei 3013 menurut BankRate.com

Batasan Penarikan dan Likuiditas

Dana yang disimpan dalam CD hanya dapat ditarik setelah jatuh tempo. Ini dapat berkisar dari beberapa minggu hingga beberapa tahun, tergantung pada jenis CD.

Dana yang disimpan dalam rekening pasar uang dapat ditarik hampir kapan saja, tetapi biasanya ada beberapa batasan jumlah penarikan yang dilakukan dalam satu bulan.

Batas Kontribusi

CD tidak memungkinkan orang untuk menambah lebih banyak uang dari waktu ke waktu.

Dana tambahan dapat ditambahkan ke rekening pasar uang, seperti dengan memeriksa rekening tabungan.

Layanan Lainnya

Beberapa bank menawarkan cek dan kartu ATM dengan rekening pasar uang. Tidak ada layanan seperti itu tersedia dengan CD.

Rekening pasar uang vs rekening tabungan

Rekening pasar uang agak mirip dengan rekening tabungan - keduanya adalah rekening aktif yang memungkinkan uang tetap likuid. Secara tradisional, rekening pasar uang akan membayar suku bunga yang lebih tinggi dengan imbalan saldo minimum yang lebih tinggi dan penarikan lebih sedikit setiap bulan dibandingkan dengan rekening tabungan. Namun, dengan perbankan online, tingkat bunga cukup sebanding dengan MMA. Rekening pasar uang juga memungkinkan akses yang lebih mudah ke dana dibandingkan dengan rekening tabungan.

Akun pasar uang lebih masuk akal untuk menyimpan sejumlah besar dana dalam jangka waktu yang lebih pendek, terutama jika Anda ingin menulis cek langsung dari akun itu. Rekening tabungan tradisional lebih masuk akal untuk tabungan jangka panjang selama bertahun-tahun, terutama jika jumlah setoran awal rendah, atau jika sulit untuk mempertahankan saldo minimum.

Untuk perbandingan yang lebih rinci, lihat Tabungan vs Akun Pasar Uang .

Rekening pasar uang vs dana pasar uang

Rekening pasar uang (atau rekening deposito) tidak boleh disamakan dengan dana pasar uang (atau reksadana pasar uang - MMMF). Dana pasar uang adalah investasi reksa dana dan tidak diasuransikan oleh FDIC. Seperti halnya reksa dana, manajer dana membebankan biaya untuk administrasi, penjualan, dan pengeluaran lain yang terkait dengan pengelolaan dana. Biaya ini menurunkan pengembalian yang ditawarkan oleh dana. Tidak ada pengembalian yang dijamin dalam dana pasar uang sementara rekening deposito pasar uang menawarkan tingkat bunga tertentu. Kurs mungkin berbeda dengan pasar tetapi selalu diketahui.

Artikel Terkait