Cerutu vs Rokok

Sementara rokok dan cerutu mengandung tembakau, perbedaan besar adalah bahwa dalam cerutu tembakau dibungkus dengan tembakau daun, atau bahan lain yang mengandung tembakau. Tetapi rokok mengandung tembakau yang dibungkus kertas, atau bahan lain yang tidak mengandung tembakau. Cerutu biasanya lebih besar dan lebih tebal dari rokok, bertahan lebih lama saat merokok, mengandung lebih banyak tembakau dan lebih mahal. Keduanya buruk bagi kesehatan Anda dan dapat menyebabkan kanker tenggorokan atau paru-paru.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan Rokok versus Rokok
Cerutu Rokok

PembungkusCerutu adalah produk tembakau yang dibungkus dengan tembakau daunRokok adalah produk tembakau yang dibungkus kertas.
Waktunya merokok30 - 60 menit5-10 menit
Konten nikotin100-200mg10mg
FilterTidakIya
Perokok pasifIyaIya
Biaya$ 2 - $ 28 per cerutuRata-rata $ 7, 50 per bungkus 20
Resiko kesehatanKanker, kecanduan nikotinKanker, kecanduan nikotin
Menghirup?TidakIya
Risiko kanker paru-paruIyaIya

Konten Tembakau dan Nikotin

Cerutu secara signifikan lebih besar dari pada rokok; satu cerutu dapat mengandung tembakau sebanyak satu bungkus rokok. Cerutu biasanya mengandung antara 100 hingga 200 mg nikotin, sementara rokok mengandung sekitar 10mg nikotin.

Cara merokok cerutu

Sebelum cerutu dihisap, cerutu harus dipotong. Masukkan kepala cerutu ke dalam pemotong cerutu dan potonglah, sekitar 1/16 hingga 1/8 inci dari ujungnya. Saat menyalakan cerutu, pegang di sekitar pita dengan ibu jari, jari telunjuk, dan jari tengah dan masukkan ke mulut Anda. Pegang ujung cerutu tepat di atas nyala api yang lebih ringan. Mulailah mengisap cerutu dan perlahan-lahan putar cerutu, tanpa membiarkannya menyentuh api. Putar selama 10 hingga 20 detik hingga tepi luar mulai bersinar. Terus tiupan dan putar setiap 30 hingga 60 detik.

Rokok jauh lebih mudah untuk merokok. Mereka dipegang oleh bibir sementara api dibawa mendekati akhir. Satu kepulan biasanya cukup untuk menyalakan rokok sepenuhnya. Asapnya terhirup saat merokok. Ini membawa nikotin ke paru-paru dari tempat ia diserap ke dalam aliran darah.

Perbedaan besar adalah bahwa ketika merokok cerutu, asapnya tidak dihirup . Tidak seperti asap rokok, Anda seharusnya menikmati rasa asap cerutu hanya di mulut Anda dan tidak membawanya ke paru-paru.

Perbedaan budaya

Merokok cerutu sering dipandang lebih canggih daripada merokok. Cerutu lebih populer di AS daripada bagian dunia lainnya, dengan 2, 2% orang dewasa merokok. Mereka secara signifikan lebih populer dengan pria daripada wanita. Mereka sering dimasukkan dalam karikatur orang kaya dan kapitalisme, dan merokok untuk merayakan acara-acara khusus, seperti kelahiran seorang anak. Mereka dipandang sebagai objek maskulin dan kuat.

21% orang dewasa di AS merokok, meskipun angka ini telah menurun sejak 1960-an. Rokok disukai dan dianggap kurang canggih dari cerutu. Masyarakat juga cenderung lebih fokus pada risiko kesehatan dari merokok daripada merokok karena merokok lebih populer. Adalah ilegal untuk merokok, baik cerutu maupun rokok di gedung-gedung perkantoran dan tempat-tempat umum seperti restoran atau toko ritel di sebagian besar negara bagian.

Resiko kesehatan

Menurut cancer.gov, cerutu adalah risiko kesehatan yang signifikan. Mereka mengandung lebih banyak zat penyebab kanker daripada rokok dan lebih banyak tar. Beberapa orang berpendapat bahwa asap cerutu kurang berisiko terhadap kanker paru-paru, karena asapnya tidak terhirup ke paru-paru. Namun, menurut Journal of Primary Prevention, cerutu masih merupakan risiko besar untuk kanker, termasuk kanker mulut dan tenggorokan, dengan risiko meningkat untuk orang yang lebih banyak menghirup, merokok lebih banyak atau merokok lebih lama. Namun, risiko kesehatan bagi mereka yang merokok kurang dari setiap hari tidak diketahui.

Baik cerutu maupun rokok juga menghadirkan risiko kesehatan "perokok pasif" bagi yang bukan perokok yang mungkin berada di sekitar perokok.

Artikel Terkait