Cis Fat vs Trans Fat

Lemak tak jenuh bisa berupa lemak cis atau lemak trans . Sementara lemak cis bermanfaat dan dapat meningkatkan kolesterol baik, lemak trans dianggap berbahaya bagi kesehatan jantung, terutama lemak trans yang berasal dari sumber yang tidak alami (misalnya, minyak terhidrogenasi dalam makanan olahan). Pada November 2013, Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) mengatakan bahwa pihaknya mewajibkan industri makanan untuk sepenuhnya menghilangkan lemak trans buatan.

Catatan: Meskipun perbandingan ini mengacu pada cis dan trans "lemak, " secara teknis lebih tepat untuk menyebut ini "asam lemak."

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan Cis Fat versus Trans Fat
Cis Fat Lemak trans
Efek kesehatanUmumnya baik untuk kesehatan kecuali dikonsumsi dalam jumlah terlalu tinggi.Kerusakan - menurunkan kolesterol baik dan meningkatkan kadar kolesterol jahat dalam tubuh. Berbahaya bagi kesehatan jantung dapat menyebabkan kematian jantung.
Terjadi secara alamiIyaSementara beberapa lemak trans alami terjadi pada daging dan produk susu, sebagian besar lemak trans berasal dari makanan olahan (yaitu, minyak terhidrogenasi).
Pengaturan atomRantai atom karbon berada di sisi yang sama dari ikatan rangkap, menghasilkan kekusutan.Atom hidrogen berada di sisi berlawanan dari ikatan rangkap rantai karbon, membuat molekul lemak menjadi lurus.
Titik leburBiasanya rendah. Beberapa lemak cis cair pada suhu kamar.Biasanya tinggi. Lemak trans, seperti lemak jenuh, padat pada suhu kamar.

Konsekuensi kesehatan

Sementara mengonsumsi lemak cis dalam jumlah besar yang tidak wajar menimbulkan risiko kesehatan, lemak cis tak jenuh - lemak tak jenuh tunggal dan tak jenuh ganda - umumnya meningkatkan kadar kolesterol baik (HDL) dalam tubuh sementara juga menurunkan kolesterol jahat.

Pada tahun 2002, National Academy of Sciences menyimpulkan bahwa asam lemak trans, baik yang berasal dari tumbuhan atau hewan, tidak penting dan tidak memberikan manfaat bagi kesehatan manusia. [1] Terlebih lagi, lemak trans meningkatkan kadar LDL (kolesterol jahat) dalam tubuh, sehingga meningkatkan risiko arteri yang tersumbat dan penyakit jantung koroner.

Setidaknya satu studi menemukan bahwa untuk setiap 2% energi yang berasal dari lemak trans, ada peningkatan 23% terkait untuk risiko kardiovaskular. Sebuah penelitian serupa menemukan bahwa untuk setiap 2% energi berbasis lemak trans, ada risiko ketidaksuburan 73% lebih besar pada wanita. Sejumlah penelitian lain telah menemukan hubungan antara lemak trans tak jenuh dan obesitas [2], serta kanker usus besar. [3] Jadi konsumsi lemak trans harus serendah mungkin.

Satu bidang yang belum diketahui oleh para ilmuwan adalah efek dari mengonsumsi lemak trans yang terjadi secara alami, yang jarang tetapi ditemukan dalam jumlah kecil dalam daging dan produk susu. Konsensus umum adalah bahwa jenis lemak trans ini harus dihindari sebanyak mungkin juga; namun, beberapa penelitian telah menyarankan bahwa lemak trans alami sangat berbeda dari lemak trans yang diciptakan secara komersial dan bahkan mungkin melindungi jantung. [4] Penelitian sedang berlangsung.

Struktur kimia

Struktur kimia asam Oleat (C 9 H 17 C 9 H 17 O 2 ), merupakan lemak cis. Dalam konfigurasi cis, rantai karbon memanjang dari sisi yang sama dari ikatan rangkap yang membuat molekul menekuk.

Struktur kimia asam Elaidat (C 9 H 17 C 9 H 17 O 2 ), isomer asam oleat, tetapi lemak trans. Dalam konfigurasi trans, rantai karbon memanjang dari sisi berlawanan dari ikatan rangkap yang membuat molekul menjadi lebih lurus.

Dalam asam lemak tak jenuh, atom karbon yang hilang atom hidrogen bergabung dengan ikatan rangkap, bukan ikatan tunggal, sehingga masing-masing atom karbon berpartisipasi dalam empat ikatan. Jika atom hidrogen berada di sisi yang sama dari ikatan rangkap rantai karbon maka dikatakan dalam konfigurasi "cis". Jika atom hidrogen berada di sisi berlawanan dari ikatan rangkap rantai karbon, maka dikatakan berada dalam konfigurasi "trans".

Video di bawah ini memberikan penjelasan visual untuk struktur kimia trans dan trans.

Properti

Sifat kimia dan fisik lemak berubah tergantung pada susunan molekul. Misalnya, asam lemak trans asam elaidat dan asam oleat yang terjadi secara alami memiliki rumus kimia yang sama (C 9 H 17 C 9 H 17 O 2 ), tetapi mereka memiliki sifat kimia dan fisik yang berbeda:

  • Asam oleat memiliki titik leleh yang lebih rendah yaitu 13, 4 ° C.
  • Asam oleat adalah cairan pada suhu kamar karena molekul cis dikemas secara longgar.
  • Asam elaidat memiliki titik leleh yang jauh lebih tinggi yaitu 45 ° C.
  • Asam elaidat padat pada suhu kamar karena molekul transnya padat.

Ini juga menjelaskan mengapa lemak trans tumbuh di industri makanan olahan: mereka membuat makanan lebih lama dan mengurangi kebutuhan pendinginan.

Peraturan Lemak Trans

Sejak pertengahan 1950-an, penelitian telah menyarankan ada hubungan antara lemak trans dan penyakit jantung koroner. Namun, tidak sampai tahun 1990-an, tautan ini mulai menerima pemberitahuan luas.

Pada tahun 2003, Administrasi Makanan dan Obat-obatan (FDA) mengeluarkan peraturan tentang lemak trans, yang memungkinkan produsen untuk menempatkan tidak lebih dari 0, 5 gram lemak trans, per porsi, dalam makanan apa pun. (Ini kontroversial, karena banyak dokter dan ilmuwan sepakat bahwa 0, 5 gram per sajian terlalu lunak). [5]) Mulai tahun 2006, FDA lebih lanjut mengharuskan produsen untuk membuat daftar lemak trans pada label nutrisi; sebelumnya, konsumen harus hati-hati membaca bahan untuk mengetahui apakah lemak trans ada dalam makanan.

Sejak dimasukkan dalam label nutrisi, langkah-langkah lebih lanjut telah diambil untuk mengurangi - atau bahkan melarang lemak trans dari makanan. Pada November 2013, FDA menyatakan lemak trans tidak aman dan mengambil langkah untuk mendorong produsen untuk sepenuhnya menghapusnya dari makanan olahan. [6] Negara-negara lain, seperti Denmark, telah membuktikan bahwa sangat mungkin untuk menghilangkan lemak trans yang diproduksi oleh industri, tetapi menghilangkan lemak trans alami adalah mustahil, jika bukan tidak mungkin. Minyak kelapa sawit, yang kaya akan lemak jenuh, sering digunakan dan direkomendasikan sebagai pengganti lemak trans. [7]

Beberapa negara bagian, kabupaten, dan kota-kota di AS telah mengambil langkah-langkah tambahan untuk memberantas lemak trans. Sampai saat ini, hanya negara bagian California yang sepenuhnya melarang lemak trans dari restoran.

Artikel Terkait