Compound vs. Element

Unsur dan senyawa adalah zat kimia murni yang ditemukan di alam. Perbedaan antara suatu unsur dan suatu senyawa adalah bahwa suatu unsur adalah zat yang terbuat dari jenis atom yang sama, sedangkan suatu senyawa terbuat dari unsur-unsur yang berbeda dalam proporsi yang pasti. Contoh unsur termasuk besi, tembaga, hidrogen dan oksigen. Contoh senyawa termasuk air (H 2 O) dan garam (Sodium Chloride - NaCl)

Elemen terdaftar sesuai dengan nomor atomnya pada Tabel Periodik. Di antara 117 elemen yang diketahui, 94 secara alami terjadi seperti karbon, oksigen, hidrogen, dll. 22 diproduksi secara buatan setelah mengalami perubahan radioaktif. Alasan untuk ini adalah ketidakstabilan mereka karena mereka mengalami peluruhan radioaktif selama periode waktu sehingga menimbulkan elemen baru selama proses seperti Uranium, Thorium, Bismuth dll. Elemen-elemen bergabung dalam rasio tetap dan menimbulkan senyawa stabil karena ikatan kimia yang memfasilitasi pembentukan senyawa.

Grafik perbandingan

Bagan perbandingan elemen versus perbandingan
Senyawa Elemen
DefinisiSuatu senyawa mengandung atom-atom dari berbagai unsur yang secara kimiawi digabungkan bersama-sama dalam rasio tetap.Unsur adalah zat kimia murni yang terbuat dari jenis atom yang sama.
PerwakilanSenyawa diwakili menggunakan rumus kimianya yang mewakili simbol unsur penyusunnya dan jumlah atom setiap unsur dalam satu molekul senyawa.Suatu elemen direpresentasikan menggunakan simbol.
KomposisiSenyawa mengandung elemen yang berbeda dalam rasio tetap yang diatur secara pasti melalui ikatan kimia. Mereka hanya mengandung satu jenis molekul. Unsur-unsur yang menyusun senyawa digabungkan secara kimia.Elemen hanya mengandung satu jenis atom. Setiap atom memiliki nomor atom yang sama, yaitu jumlah proton yang sama dalam nukleusnya.
ContohnyaAir (H2O), Sodium klorida (NaCl), Sodium bikarbonat (NaHCO3) dll.Hidrogen (H), Oksigen (O), Sodium (Na), Klorin (Cl), Karbon (C), Besi (Fe), tembaga (Cu), perak (Ag), emas (Au) dll.
Kemampuan untuk mogokSuatu senyawa dapat dipisahkan menjadi zat yang lebih sederhana dengan metode / reaksi kimia.Unsur tidak dapat dipecah menjadi zat yang lebih sederhana dengan reaksi kimia.
JenisSejumlah besar senyawa kimia dapat dibuat. Senyawa diklasifikasikan menjadi senyawa molekuler, senyawa ionik, senyawa intermetalik dan kompleks.Ada sekitar 117 elemen yang telah diamati. Dapat diklasifikasikan sebagai logam, non-logam atau metaloid.

Perbedaan Properti

Elemen dibedakan berdasarkan nama, simbol, nomor atom, titik leleh, titik didih, kepadatan, dan energi ionisasi. Dalam Tabel Periodik, unsur-unsur disusun sesuai dengan nomor atomnya dan dikelompokkan sesuai dengan sifat kimia yang sama dan digambarkan oleh simbol-simbolnya.

  • Nomor atom - nomor atom dilambangkan dengan huruf Z dan merupakan jumlah proton yang ada di inti atom elemen. Untuk misalnya karbon memiliki 6 proton dalam nukleusnya dan untuk Karbon, Z = 6. Jumlah proton juga menunjukkan muatan listrik atau jumlah elektron yang ada di dalam nukleus yang menentukan sifat kimia unsur tersebut.
  • Massa Atom - huruf A menunjukkan massa atom unsur yang merupakan jumlah total proton dan neutron dalam inti atom unsur. Isotop dari unsur yang sama berbeda dalam massa atomnya.
  • Isotop - isotop suatu unsur memiliki jumlah proton yang sama dalam nukleusnya tetapi berbeda dalam jumlah neutron. Unsur-unsur yang terjadi secara alami memiliki lebih dari satu isotop stabil. Jadi isotop memiliki sifat kimia yang sama (karena jumlah proton yang sama) tetapi sifat nuklir yang berbeda (karena jumlah neutron yang berbeda). Misalnya karbon memiliki tiga isotop, Karbon - 12, Karbon -13 dan Karbon - 14.
  • Alotrop - atom suatu unsur dapat membentuk ikatan satu sama lain dalam lebih dari satu cara yang menyebabkan perbedaan sifat kimianya. Untuk misalnya karbon mengikat dalam tetrahedron untuk membentuk berlian dan lapisan heksagon karbon membentuk grafit.

Senyawa tersusun dari unsur-unsur yang berbeda dalam proporsi tetap. Misalnya, 1 atom natrium (Na) bergabung dengan 1 atom klor (Cl) untuk membentuk satu molekul senyawa natrium klorida (NaCl). Unsur-unsur dalam senyawa tidak selalu mempertahankan sifat aslinya dan tidak dapat dipisahkan dengan cara fisik. Penggabungan elemen-elemen difasilitasi oleh valensi mereka. Valensi didefinisikan sebagai jumlah atom hidrogen yang diperlukan yang dapat bergabung dengan atom unsur yang membentuk senyawa. Sebagian besar senyawa dapat ada sebagai padatan (suhu yang cukup rendah) dan dapat terurai oleh aplikasi panas. Terkadang unsur asing terperangkap di dalam struktur kristal senyawa yang memberi mereka struktur non homogen. Senyawa digambarkan oleh formula kimianya yang mengikuti sistem Hill dimana atom karbon didaftar pertama, diikuti oleh atom hidrogen setelah unsur-unsurnya terdaftar dalam urutan abjad.

Memvisualisasikan Perbedaan

Gambar ini menunjukkan perbedaan antara unsur dan senyawa pada tingkat atom. Elemen hanya memiliki 1 jenis atom; senyawa memiliki lebih dari 1. Elemen dan senyawa keduanya adalah zat; mereka berbeda dari campuran di mana zat yang berbeda bercampur tetapi tidak melalui ikatan atom.

Visualisasi untuk perbedaan antara elemen, senyawa dan campuran, baik homogen maupun heterogen.

Sejarah Unsur dan Senyawa

Unsur - unsur awalnya digunakan sebagai referensi ke keadaan materi seperti cairan, gas, udara, padat dll. Tradisi India, Jepang dan Yunani merujuk pada lima elemen yaitu, udara, air, bumi, api, dan ether. Aristoteles mengkonseptualisasikan elemen kelima baru yang disebut 'saripati' - yang tampaknya membentuk langit. Saat penelitian berlanjut, banyak ilmuwan terkemuka membuka jalan bagi pemahaman dan deskripsi elemen saat ini. Di antara mereka, karya Robert Boyle, Antoine Lavoisier, Dmitri Mendeleev sangat menonjol. Lavoisier adalah yang pertama membuat daftar unsur-unsur kimia dan Mendeleev adalah yang pertama untuk mengatur unsur-unsur sesuai dengan nomor atom mereka di Tabel Periodik. Definisi terbaru dari suatu elemen diberikan oleh penelitian yang dilakukan oleh Henry Moseley yang menyatakan bahwa nomor atom dari suatu atom dinyatakan secara fisik oleh muatan nuklirnya.

Sebelum 1800-an penggunaan istilah senyawa juga bisa berarti campuran. Pada abad ke-19 makna suatu senyawa dapat dibedakan dari campuran. Ahli alkimia seperti Joseph Louis Proust, Dalton dan Berthollet dan studi mereka tentang berbagai senyawa telah memberikan definisi senyawa senyawa kimia modern. Karya Proust menunjukkan kepada dunia kimia bahwa senyawa dibuat komposisi konstan dari masing-masing elemen.

Nomor CAS

Setiap zat kimia diidentifikasi oleh pengidentifikasi numeriknya yang unik - nomor CAS (layanan abstrak bahan kimia). Karenanya setiap senyawa dan elemen kimia memiliki nomor CAS. Ini membuat pencarian basis data untuk elemen dan senyawa lebih nyaman.

Artikel Terkait