Senyawa vs. Campuran

Senyawa adalah zat murni. Mereka terbuat dari jenis molekul yang sama. Setiap molekul suatu senyawa terbuat dari dua atau lebih jenis atom yang terikat secara kimia. Campuran terbuat dari dua atau lebih zat - unsur atau senyawa - yang dicampur secara fisik tetapi tidak secara kimia; mereka tidak mengandung ikatan atom.

Grafik perbandingan

Bagan perbandingan Campuran versus Campuran
Senyawa Campuran
DefinisiSuatu senyawa mengandung atom-atom dari berbagai unsur yang secara kimiawi digabungkan bersama-sama dalam rasio tetap.Campuran adalah kombinasi dari dua atau lebih zat di mana tidak ada kombinasi atau reaksi kimia.
KomposisiSenyawa mengandung elemen yang berbeda dalam rasio tetap yang diatur secara pasti melalui ikatan kimia. Mereka hanya mengandung satu jenis molekul. Unsur-unsur yang menyusun senyawa digabungkan secara kimia.Campuran mengandung unsur dan senyawa yang berbeda tetapi rasionya tidak tetap dan tidak pula dikombinasikan melalui ikatan kimia. Bahan-bahannya dicampur secara fisik tetapi terpisah secara kimia. Seringkali mereka tampak berbeda.
PerwakilanSenyawa diwakili menggunakan rumus kimianya yang mewakili simbol unsur penyusunnya dan jumlah atom setiap unsur dalam satu molekul senyawa.Campuran tidak dapat direpresentasikan dengan rumus.
ContohnyaAir (H2O), Sodium klorida (NaCl), Sodium bikarbonat (NaHCO3) dll.Garam dalam air, pasta dan saus, pasir dan kerikil.
Kemampuan untuk mogokSuatu senyawa dapat dipisahkan menjadi zat yang lebih sederhana dengan metode / reaksi kimia.Campuran dapat dipisahkan menjadi zat yang lebih sederhana dengan metode fisik.
JenisSejumlah besar senyawa kimia dapat dibuat. Senyawa diklasifikasikan menjadi senyawa molekuler, senyawa ionik, senyawa intermetalik dan kompleks.Padatan, Cairan dan Gas dapat dikombinasikan untuk membuat campuran. Campuran dapat homogen atau tidak homogen.
Sifat kimia dan fisikSenyawa memiliki sifat kimia dan fisika tertentu yang berbeda dari unsur-unsur penyusunnya karena unsur-unsur penyusun kehilangan sifat-sifatnya ketika mereka bergabung untuk membuat senyawa.Campuran tidak memiliki sifat kimia dan fisik yang spesifik dan konsisten. Mereka mencerminkan sifat-sifat zat penyusunnya, yang mempertahankan sifat aslinya. misal susu coklat mempertahankan sifat-sifat cokelat dan susu
Rasio massaSenyawa memiliki rasio massa spesifik. misalnya pirit memiliki 46, 6% zat besi dan 53, 4% belerang berdasarkan massa. Ini berlaku untuk semua pirit terlepas dari ukuran sampel.Campuran memiliki rasio massa variabel tergantung pada jumlah bahan apa yang telah dikombinasikan dalam campuran.

Konstituen Senyawa dan Campuran

Senyawa terdiri dari unsur-unsur, yang merupakan zat murni dengan hanya satu jenis atom. Atom unsur membentuk ikatan untuk menggabungkan dan membentuk molekul senyawa. Senyawa ini mengandung distribusi seragam molekul-molekul ini.

Senyawa memiliki karakteristik fisik dan kimia yang berbeda dari unsur-unsur komponennya. Tidak mungkin untuk melihat elemen ketika Anda melihat senyawa. misalnya air terbuat dari hidrogen dan oksigen tetapi Anda tidak dapat melihat kedua elemen secara terpisah ketika Anda melihat air. Garam terbuat dari natrium dan klorida tetapi sifat fisik dan kimia garam sama sekali berbeda dari natrium atau klorida.

Jenis materi: unsur, senyawa, campuran homogen dan heterogen.

Baik unsur maupun senyawa disebut zat murni karena hanya mengandung satu jenis molekul. Campuran mengandung dua atau lebih jenis zat murni. Molekul zat-zat ini tidak membentuk ikatan kimia apa pun dalam campuran. Komponen campuran mempertahankan kemandirian kimianya tetapi secara fisik saling berbaur. Seringkali mungkin untuk melihat komponen-komponen ini dan membedakannya secara visual.

Memisahkan komponen

Elemen-elemen komponen suatu senyawa hanya dapat dipisahkan melalui reaksi kimia yang merusak ikatan atom yang mengikat molekul-molekulnya.

Bahan-bahan campuran dapat dipisahkan dengan cara fisik seperti sedimentasi atau dekantasi.

Artikel Terkait