Ikatan Covalent vs. Ionic Bonds

Ada dua jenis ikatan atom - ikatan ionik dan ikatan kovalen . Mereka berbeda dalam struktur dan sifat mereka. Ikatan kovalen terdiri dari pasangan elektron yang dibagi oleh dua atom, dan mengikat atom-atom dalam orientasi tetap. Energi yang relatif tinggi diperlukan untuk memecahnya (50 - 200 kkal / mol). Apakah dua atom dapat membentuk ikatan kovalen bergantung pada keelektronegatifannya yaitu kekuatan atom dalam molekul untuk menarik elektron ke dirinya sendiri. Jika dua atom berbeda dalam keelektronegatifannya - seperti halnya natrium dan klorida - maka salah satu atom akan kehilangan elektronnya karena atom lainnya. Ini menghasilkan ion bermuatan positif (kation) dan ion bermuatan negatif (anion). Ikatan antara dua ion ini disebut ikatan ionik .

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan Covalent Bonds versus Ionic Bonds
Ikatan kovalen Ionic Bonds
PolaritasRendahTinggi
PembentukanIkatan kovalen terbentuk antara dua non-logam yang memiliki elektronegativitas yang sama. Tidak ada atom yang "kuat" cukup untuk menarik elektron dari yang lain. Untuk stabilisasi, mereka berbagi elektron dari orbit molekul luar dengan yang lain.Ikatan ionik terbentuk antara logam dan non-logam. Non-logam (-ve ion) "lebih kuat" dari logam (+ ve ion) dan bisa mendapatkan elektron dengan sangat mudah dari logam. Dua ion yang berlawanan ini saling menarik satu sama lain dan membentuk ikatan ionik.
BentukBentuk pastiTidak ada bentuk yang pasti
Apa itu?Ikatan kovalen adalah suatu bentuk ikatan kimia antara dua atom non logam yang dicirikan oleh pembagian pasangan elektron antara atom dan ikatan kovalen lainnya.Ikatan ion, juga dikenal sebagai ikatan elektrovalen adalah jenis ikatan yang terbentuk dari tarikan elektrostatik antara ion yang bermuatan berlawanan dalam suatu senyawa kimia. Ikatan semacam ini terjadi terutama antara atom logam dan non logam.
Titik leburrendahTinggi
ContohnyaMetana (CH4), Hydro Chloric acid (HCl)Sodium klorida (NaCl), Asam Sulfat (H2SO4)
Terjadi di antaraDua bukan logamSatu logam dan satu non-logam
Titik didihRendahTinggi
Nyatakan pada suhu kamarCairan atau gasPadat

Tentang Ikatan Covalent dan Ionic

Ikatan kovalen terbentuk ketika dua atom mampu berbagi elektron sedangkan ikatan ion terbentuk ketika "berbagi" begitu tidak setara sehingga sebuah elektron dari atom A benar-benar hilang dari atom B, menghasilkan sepasang ion.

Setiap atom terdiri dari proton, neutron dan elektron. Di pusat atom, neutron dan proton tetap bersama. Tetapi elektron berputar di orbit di sekitar pusat. Masing-masing orbit molekuler ini dapat memiliki sejumlah elektron tertentu untuk membentuk atom yang stabil. Tetapi terlepas dari gas Inert, konfigurasi ini tidak hadir dengan sebagian besar atom. Jadi untuk menstabilkan atom, masing-masing atom berbagi setengah dari elektronnya.

Ikatan kovalen adalah suatu bentuk ikatan kimia antara dua atom non logam yang dicirikan oleh pembagian pasangan elektron antara atom dan ikatan kovalen lainnya. Ikatan ion, juga dikenal sebagai ikatan elektrovalen, adalah jenis ikatan yang terbentuk dari gaya tarik elektrostatik antara ion yang bermuatan berlawanan dalam suatu senyawa kimia. Ikatan semacam ini terjadi terutama antara atom logam dan non logam.

Formasi dan contoh

Ikatan kovalen terbentuk sebagai hasil dari pembagian satu atau lebih pasangan elektron ikatan. Negativitas elektro (kemampuan menarik elektron) dari dua atom yang terikat adalah sama atau perbedaannya tidak lebih besar dari 1, 7. Selama perbedaan elektro-negatifitas tidak lebih besar dari 1, 7, atom-atom hanya dapat berbagi elektron ikatan.

Suatu model ikatan kovalen karbon ganda dan tunggal dalam cincin benzena.

Sebagai contoh, mari kita perhatikan molekul Metana yaitu CH4. Karbon memiliki 6 elektron dan konfigurasi elektroniknya adalah 1s22s22p2, yaitu memiliki 4 elektron di orbit luarnya. Menurut aturan Octate (menyatakan bahwa atom cenderung untuk mendapatkan, kehilangan, atau berbagi elektron sehingga setiap atom memiliki tingkat energi terluar penuh yang biasanya 8 elektron), untuk berada dalam keadaan stabil, diperlukan 4 elektron lebih banyak. Jadi itu membentuk ikatan kovalen dengan Hidrogen (1s1), dan dengan berbagi elektron dengan hidrogen membentuk Metana atau CH 4 .

Jika perbedaan elektro-negatifitas lebih besar dari 1, 7 maka atom elektronegatif yang lebih tinggi memiliki kemampuan menarik elektron yang cukup besar untuk memaksa transfer elektron dari atom elektronegatif yang lebih rendah. Ini menyebabkan terbentuknya ikatan ion.

Ikatan natrium dan klorin secara ionik membentuk natrium klorida.

Sebagai contoh, dalam garam meja biasa (NaCl) atom individu adalah natrium dan klorin. Klorin memiliki tujuh elektron valensi di orbit luarnya tetapi untuk berada dalam kondisi stabil, ia membutuhkan delapan elektron di orbit luar. Di sisi lain, Sodium memiliki satu elektron valensi dan juga membutuhkan delapan elektron. Karena klorin memiliki elektro-negatifitas tinggi, 3, 16 dibandingkan dengan 0, 9 natrium, (sehingga perbedaan antara negatif-elektro lebih dari 1, 7) klorin dapat dengan mudah menarik satu elektron valensi natrium. Dengan cara ini mereka membentuk ikatan ionik, dan berbagi elektron satu sama lain dan keduanya akan memiliki 8 elektron di kulit terluarnya.

Contohnya

Karakteristik ikatan

Ikatan kovalen memiliki bentuk yang pasti dan dapat diprediksi serta memiliki titik leleh dan titik didih yang rendah. Mereka dapat dengan mudah dipecah menjadi struktur utamanya karena atom berada dekat untuk berbagi elektron. Ini sebagian besar gas dan bahkan muatan sedikit negatif atau positif pada ujung yang berlawanan dari ikatan kovalen memberi mereka polaritas molekul.

Ikatan ion biasanya membentuk senyawa kristal dan memiliki titik leleh yang lebih tinggi dan titik didih dibandingkan dengan senyawa kovalen. Ini menghantarkan listrik dalam keadaan cair atau larutan dan mereka sangat ikatan kutub. Kebanyakan dari mereka larut dalam air tetapi tidak larut dalam pelarut non-polar. Mereka membutuhkan lebih banyak energi daripada ikatan kovalen untuk memutus ikatan di antara mereka.

Alasan perbedaan titik leleh dan titik didih untuk ikatan ionik dan kovalen dapat diilustrasikan melalui contoh NaCl (ikatan ionik) dan Cl 2 (ikatan kovalen). Contoh ini dapat ditemukan di Cartage.org.

Artikel Terkait