Crestor vs. Lipitor

Ada sedikit perbedaan dalam sifat obat statin Crestor (rosuvastatin) dan Lipitor (atorvastatin) . Satu faktor non-medis yang perlu dipertimbangkan adalah fakta bahwa paten Lipitor habis pada November 2011, yang membuatnya sekitar 80% lebih murah daripada Crestor, yang masih dipatenkan. Ada penelitian yang menunjukkan Crestor lebih efektif dalam mengurangi LDL daripada Lipitor, tetapi para ahli percaya tingkat kemanjuran tidak cukup signifikan bagi pasien untuk mencari pilihan yang lebih mahal.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan Crestor versus Lipitor
Crestor Lipitor
pengantarMerek rosuvastatin, anggota kelas obat statin, digunakan dalam kombinasi dengan olahraga, diet, dan penurunan berat badan untuk mengobati kolesterol tinggi dan kondisi terkait, dan untuk mencegah penyakit kardiovaskular. Ini dikembangkan oleh Shionogi.Merek atorvastatin, anggota kelas obat statin, digunakan untuk menurunkan kolesterol darah. Ini juga menstabilkan plak dan mencegah stroke melalui anti-inflamasi dan mekanisme lainnya.
Nama UmumKalsium rosuvastatinKalsium atorvastatin
PabrikanAstraZenecaPfizer
FungsiMengurangi kolesterol dan tekanan darah tinggi yang terkait dengan penyakit jantung.Mengurangi kolesterol dan tekanan darah tinggi yang terkait dengan penyakit jantung.
HargaSecara signifikan lebih mahal daripada Lipitor.Dulu mahal, tetapi 80% lebih murah dibandingkan dengan harga sebelumnya serta Crestor dan Zocor karena patennya habis pada 2011.
ResepYg dibutuhkanYg dibutuhkan
EfekMengurangi jumlah kolesterol yang dibuat oleh hatiKonsentrasi plasma terjadi dalam 1-2 jam
Efek sampingSembelit, mulas, pusing, sulit jatuh dan tetap tertidur, depresi, nyeri sendi, batuk, kehilangan ingatan, kebingunganKeduanya memiliki efek samping minimal termasuk sakit perut, gas, mulas, perubahan selera, diare, sembelit, ruam kulit, sakit kepala, pusing atau penglihatan kabur yang mungkin terjadi beberapa hari pertama saat tubuh Anda menyesuaikan diri dengan pengobatan.
Pemberian oral5mg, 10mg, 20 mg, 40 mg10 mg, 20 mg, 40 mg, 80 mg
Dosis5-10 mg sekali sehariDosis awal Lipitor yang disarankan adalah 10 atau 20 mg sekali sehari
Selang waktuHingga empat mingguHingga empat minggu
PemakaianDengan atau tanpa makananDapat digunakan dalam kombinasi dengan resin pengikat asam empedu untuk efek aditif
Status resmiHanya resepHanya resep
RuteLisanLisan
Interaksi obatPengencer darah, seperti warfarin Cyclosporine, indinavir, Antacids Obat kolesterol tinggi lainnya HIV protease inhibitor.Obat antijamur, kontrasepsi oral, obat penurun kolesterol lainnya, HIV protease inhibitor, obat yang menekan sistem kekebalan tubuh.

Indikasi

Crestor (nama generik Rosuvastatin) dan Lipitor (nama generik Atorvastatin), keduanya adalah statin, yaitu, obat ini bekerja untuk menurunkan kolesterol "jahat" (LDL), lemak dan trigliserida, dalam darah. Mereka juga membantu meningkatkan kolesterol "baik" (HDL) dalam darah.

Crestor datang dalam bentuk tablet 5, 10, 20 dan 40-miligram, dan Lipitor datang dalam bentuk tablet 10, 20, 40 dan 80-miligram.

Petunjuk penggunaan

Crestor dan Lipitor dapat dikonsumsi dengan atau tanpa makanan. Tablet harus diminum pada waktu yang sama setiap hari, lebih disukai pada malam hari untuk hasil yang optimal. Dalam setiap kasus, mungkin perlu hingga empat minggu untuk menunjukkan hasil maksimal.

Penyimpanan

Crestor dan Lipitor harus disimpan pada suhu kamar, jauh dari cahaya dan kelembaban. Masing-masing memiliki umur simpan tiga tahun.

Bagaimana Statin Bekerja

Crestor, Lipitor, dan Zocor bekerja pada dasarnya dengan cara yang sama. Mereka mengurangi jumlah kolesterol yang dibuat oleh hati. Kedua Crestor dan Lipitor dimaksudkan untuk bekerja bersama dengan diet rendah kolesterol yang sehat. Menurunkan LDL dan trigliserida dan meningkatkan HDL dalam darah mengurangi risiko penyakit jantung, stroke, dan serangan jantung.

Kemanjuran

Studi [1] [2] telah menunjukkan bahwa rosuvastatin (Crestor) lebih efektif dalam mengurangi LDL daripada atorvastatin (Lipitor).

Menurut Time Magazine, sebuah studi yang dilakukan oleh Dr. Nicholls dari Cleveland menghasilkan hasil yang serupa:

Studi baru yang dipimpin oleh Dr. Stephen Nicholls, direktur klinis dari Pusat Klinik Cleveland untuk Diagnostik dan Pencegahan Kardiovaskular, melibatkan lebih dari 1.000 pasien, usia rata-rata 57, dengan penyakit arteri koroner. Peserta secara acak ditugaskan untuk mengambil Lipitor dosis tinggi (80 mg) atau Crestor (40 mg) setiap hari selama dua tahun. Pada akhir penelitian, kedua kelompok mengalami pengurangan signifikan pada plak lemak yang melapisi arteri mereka, dengan sedikit efek samping yang serius. Mereka juga memiliki lebih sedikit serangan jantung, stroke, dan prosedur angioplasti daripada yang biasanya terlihat pada pasien yang menggunakan rejimen statin yang kurang agresif. "Dokter enggan menggunakan statin dosis tinggi, tetapi dalam penelitian ini obat itu aman, ditoleransi dengan baik dan memiliki dampak mendalam pada kadar lipid, jumlah plak di dinding pembuluh dan jumlah kejadian kardiovaskular, " kata Nicholls dalam sebuah pernyataan. Pada beberapa tindakan, pasien yang memakai Crestor melakukan lebih baik daripada Lipitor: Kadar LDL pada kelompok Crestor turun menjadi rata-rata 62, 6 mg / dL, dibandingkan dengan 70, 2 mg / dL untuk pasien di Lipitor. Juga, lebih banyak pasien yang memakai Crestor (72%) daripada Lipitor (56%) melihat kadar LDL mereka turun di bawah target 70 mg / dL yang ditetapkan untuk pasien jantung berisiko tinggi. Pasien yang memakai Crestor juga memiliki tingkat HDL yang lebih baik.

Kewaspadaan Riwayat Medis

Saat menggunakan Crestor atau Lipitor, pasien harus memberikan riwayat medis terperinci kepada dokter mereka, terutama menyebutkan penyakit hati dan penyakit ginjal. Pasien juga harus jujur ‚Äč‚Äčtentang penggunaan alkohol karena kedua obat berinteraksi dengan hati. Penggunaan alkohol dapat meningkatkan risiko masalah hati pasien. Pasien juga perlu menjalani tes laboratorium dan medis secara teratur untuk memantau perkembangan mereka saat menggunakan Crestor atau Lipitor.

Saat menggunakan Lipitor, pasien harus menghindari makan jeruk bali atau minum jus jeruk bali karena ini dapat meningkatkan jumlah obat dalam darah mereka.

Reaksi alergi

Pasien dapat menunjukkan reaksi alergi terhadap Crestor atau Lipitor. Dokter harus waspada jika terjadi gejala-gejala berikut: ruam, gatal atau bengkak di bagian tubuh mana saja, pusing atau kesulitan bernapas.

Efek samping

Efek samping umum yang tidak serius dari Crestor termasuk sembelit, mulas, pusing, sulit jatuh atau tetap tidur, depresi, nyeri sendi, batuk, kehilangan ingatan atau kebingungan. Efek samping yang serius tetapi jarang termasuk urin berbusa, mata atau kulit menguning, urin gelap, sakit perut atau perut yang parah, mual atau muntah terus-menerus, nyeri otot atau kelembutan atau kelemahan, kelelahan yang tidak biasa, perubahan jumlah urin, demam, nyeri dada atau gejala seperti flu.

Beberapa efek samping umum dari Lipitor adalah diare, sembelit, gas, sakit kepala, nyeri sendi, pelupa dan kebingungan. Efek samping yang serius tetapi jarang termasuk nyeri otot atau kelembutan atau kelemahan, kekurangan energi, demam, nyeri dada, mual, kelelahan yang tidak biasa, kelemahan, pendarahan atau memar, kehilangan nafsu makan, sakit perut, gejala seperti flu, urin gelap dan mata menguning atau kulit.

Interaksi obat

Saat menggunakan Crestor, pasien perlu mengungkapkan penggunaan salah satu dari yang berikut: antikoagulan seperti warfarin; simetidin, atau Tagamet; cyclosporine, atau Neoral dan Sandimmune; ketoconazole, atau Nizoral; obat lain untuk kolesterol tinggi, seperti clofibrate, fenofibrate, gemfibrozil, dan niasin; Inhibitor protease HIV, termasuk atazanavir, dipakai dengan ritonavir, lopinavir dan ritonavir; dan spironolakton.

Lipitor juga berinteraksi dengan obat-obatan tertentu; pasien perlu memberi tahu dokter mereka jika mereka menggunakan salah satu dari yang berikut: obat antijamur seperti itraconazole dan ketoconazole; simetidin, atau Tagamet; klaritromisin, atau Biaxin; colchicine, atau Colcrys; digoxin, atau Lanoxin; diltiazem, atau Cardizem, Cartia, Taztia atau Tiazac; erythromycin, atau EES, E-Mycin atau Erythrocin); efavirenz; kontrasepsi oral; obat penurun kolesterol lainnya seperti fenofibrate, gemfibrozil, dan niasin; Inhibitor HIV protease seperti darunavir, fosamprenavir, lopinavir, nelfinavir, saquinavir, ritonavir dan tipranavir; obat-obatan yang menekan sistem kekebalan tubuh, seperti siklosporin; rifampisin, atau Rifadin dan Rimactane; spironolakton, atau Aldakton; dan telaprevir, atau Incivek.

Artikel Terkait