CT Scan vs. MRI

CT Scan (atau CAT Scan ) paling cocok untuk melihat cedera tulang, mendiagnosis masalah paru-paru dan dada, dan mendeteksi kanker. MRI cocok untuk memeriksa jaringan lunak pada ligamen dan cedera tendon, cedera tulang belakang, tumor otak, dll. CT scan banyak digunakan di ruang gawat darurat karena pemindaian membutuhkan waktu kurang dari 5 menit. MRI, di sisi lain, bisa memakan waktu hingga 30 menit.

MRI biasanya lebih mahal daripada CT scan. Satu keuntungan dari MRI adalah tidak menggunakan radiasi saat scan CAT dilakukan. Radiasi ini berbahaya jika ada paparan berulang.

Grafik perbandingan

Tabel perbandingan CT Scan versus MRI
CT Scan MRI
Paparan radiasiDosis radiasi efektif dari CT berkisar 2 hingga 10 mSv, yang hampir sama dengan rata-rata orang yang menerima radiasi latar belakang dalam 3 hingga 5 tahun. Biasanya, CT tidak dianjurkan untuk wanita hamil atau anak-anak kecuali benar-benar diperlukan.Tidak ada Mesin MRI tidak memancarkan radiasi pengion.
BiayaBiaya CT Scan berkisar dari $ 1.200 hingga $ 3.200; harganya biasanya lebih murah daripada MRI (sekitar setengah harga MRI).Biaya MRI berkisar dari $ 1.200 hingga $ 4.000 (dengan kontras), yang biasanya lebih mahal daripada CT scan dan sinar-X, dan sebagian besar metode pemeriksaan.
Waktu yang dibutuhkan untuk pemindaian lengkapBiasanya selesai dalam 5 menit. Waktu pemindaian aktual biasanya kurang dari 30 detik. Oleh karena itu, CT kurang sensitif terhadap pergerakan pasien dibandingkan MRI.Bergantung pada apa yang dicari MRI, dan di mana ia perlu dicari, pemindaian mungkin cepat (selesai dalam 10-15 menit) atau mungkin memakan waktu lama (2 jam).
Efek pada tubuhMeskipun kecil, CT dapat menimbulkan risiko iradiasi. Tanpa rasa sakit, non-invasif.Tidak ada bahaya biologis yang dilaporkan dengan penggunaan MRI. Namun, beberapa mungkin alergi terhadap pewarna kontras, yang juga tidak sesuai untuk mereka yang menderita gangguan ginjal atau hati.
Akronim untukTomografi Terkomputasi (Aksial)Pencitraan Resonansi Magnetik.
AplikasiCocok untuk cedera tulang, Pencitraan paru-paru dan Dada, deteksi kanker. Banyak digunakan pada pasien UGD.Cocok untuk evaluasi jaringan lunak, misalnya, cedera ligamen dan tendon, cedera sumsum tulang belakang, tumor otak, dll.
Lingkup aplikasiCT dapat menguraikan tulang di dalam tubuh dengan sangat akurat.MRI lebih fleksibel daripada X-Ray dan digunakan untuk memeriksa berbagai macam kondisi medis.
Kemampuan untuk mengubah bidang pencitraan tanpa menggerakkan pasienDengan kemampuan MDCT, pencitraan isotropik dimungkinkan. Setelah pemindaian heliks dengan fungsi Reformasi Multiplanar, operator dapat membuat bidang apa saja.Mesin MRI dapat menghasilkan gambar di pesawat apa pun. Plus, pencitraan isotropik 3D juga dapat menghasilkan Reformasi Multiplanar.
Detail struktur tulangMemberikan detail bagus tentang struktur bertulangKurang detail dibandingkan dengan X-ray
Prinsip yang digunakan untuk pencitraanMenggunakan sinar-X untuk pencitraanMenggunakan bidang eksternal yang besar, pulsa RF dan 3 bidang gradien yang berbeda
Detail jaringan lunakKeuntungan utama CT adalah dapat mencitrakan tulang, jaringan lunak, dan pembuluh darah pada saat bersamaan.Memberikan detail jaringan lunak yang jauh lebih banyak daripada CT scan.
PrinsipRedaman sinar-X terdeteksi oleh sistem detektor & DAS, diikuti oleh matematika. model (model proyeksi belakang) untuk menghitung nilai pixelism yang menjadi gambar.Jaringan tubuh yang mengandung atom hidrogen (misalnya dalam air) dibuat untuk memancarkan sinyal radio yang terdeteksi oleh pemindai. Cari "resonansi magnetik" untuk detail fisika.
SejarahPemindai CT yang layak secara komersial pertama kali ditemukan oleh Sir Godfrey Hounsfield di Hayes, Inggris. Pemindaian otak pasien pertama dilakukan pada 1 Oktober 1971.MRI komersial pertama tersedia pada tahun 1981, dengan peningkatan resolusi MRI yang signifikan dan pilihan urutan pencitraan dari waktu ke waktu.
Spesifikasi gambarDiferensiasi jaringan lunak yang baik terutama dengan kontras intravena. Resolusi pencitraan yang lebih tinggi dan artefak gerakan yang lebih sedikit karena kecepatan pencitraan yang cepat.Menunjukkan perbedaan halus antara berbagai jenis jaringan lunak.
Agen Kontras IntravenaZat yodium non-ionik secara kovalen mengikat yodium dan memiliki efek samping yang lebih sedikit. Reaksi alergi jarang terjadi tetapi lebih umum daripada kontras MRI. Risiko nefropati yang diinduksi kontras (terutama pada insufisiensi ginjal (GFR <60), diabetes & dehidrasi).Reaksi alergi yang sangat langka. Risiko reaksi pada mereka yang memiliki atau memiliki riwayat gangguan ginjal atau hati.
Tingkat kenyamanan bagi pasienJarang menciptakan claustrophobiaKecemasan, terutama kecemasan yang disebabkan oleh claustrophobia, adalah umum, seperti kelelahan atau gangguan karena harus tetap di meja sulit untuk jangka waktu yang lama.
Batasan untuk Memindai pasienPasien dengan implan logam bisa mendapatkan CT scan. Seseorang yang sangat besar (misalnya lebih dari 450 lb) mungkin tidak cocok dengan pembukaan pemindai CT konvensional atau mungkin melebihi batas berat untuk tabel bergerak.Pasien dengan Alat Pacu Jantung Jantung, tato dan implan logam dikontraindikasikan karena kemungkinan cedera pada pasien atau distorsi gambar (artefak). Pasien di atas 350 lb mungkin melebihi batas berat meja. Benda feromagnetik dapat menyebabkan trauma / terbakar.

Cara kerja pindaian

MRI lutut kiri.

Bagaimana cara kerja MRI

Dengan menggunakan magnet yang sangat kuat dan gelombang radio yang berdenyut, kumparan deteksi dalam pemindai MRI membaca energi yang dihasilkan oleh molekul air saat mereka menyetel kembali diri mereka sendiri setelah setiap pulsa penyelarasan RF. Data yang dikumpulkan direkonstruksi menjadi ilustrasi dua dimensi melalui sumbu tubuh apa pun. Tulang pada dasarnya hampa air dan karenanya tidak menghasilkan data gambar apa pun. Ini meninggalkan area hitam di gambar. Pemindai MRI paling cocok untuk pencitraan jaringan lunak.

CT scan dari tubuh seseorang.

Cara kerja CT Scan

CT, Computerized Axial Tomography, menggunakan x-ray untuk menghasilkan gambar tubuh, termasuk tulang. Dalam pemindai CT tabung x-ray, (sumber) berputar di sekitar pasien berbaring di atas meja. Di sisi berlawanan pasien dari tabung adalah detektor sinar-x. Detektor ini menerima sinar yang membuatnya melewati pasien. Sinar disampel melalui beberapa 764 saluran, (perkiraan jumlah saluran). Sinyal yang diterima oleh setiap saluran didigitalkan ke nilai 16 bit dan dikirim ke prosesor rekonstruksi. Pengukuran dilakukan sekitar 1000 kali per detik. Rotasi pindai biasanya 1 hingga 2 detik. Setiap potongan tampilan / saluran data pindaian dibandingkan dengan data pindaian kalibrasi udara, air dan polietilen (plastik lunak), yang sebelumnya diperoleh di lokasi relatif yang sama persis. Perbandingan memungkinkan piksel gambar memiliki nilai yang diketahui untuk zat tertentu dalam tubuh terlepas dari perbedaan ukuran pasien dan faktor paparan. Semakin banyak sampel atau tampilan, semakin baik gambarnya.

Untuk informasi lebih lanjut, lihat video ini, yang selanjutnya membahas berbagai jenis pemindaian pencitraan, termasuk ultrasonografi, CT scan, MRI, dan PET scan.

Pro dan kontra

Keuntungan MRI dibandingkan Pemindaian CAT

  • Pemindaian CAT menggunakan sinar X untuk membangun gambar. MRI menggunakan medan magnet untuk melakukan hal yang sama dan tidak memiliki efek samping yang diketahui terkait dengan paparan radiasi.
  • MRI memberikan detail lebih tinggi pada jaringan lunak.
  • Salah satu keuntungan terbesar MRI adalah kemampuan untuk mengubah kontras gambar. Perubahan kecil dalam gelombang radio dan medan magnet dapat sepenuhnya mengubah kontras gambar. Pengaturan kontras yang berbeda akan menyoroti berbagai jenis jaringan.
  • Keuntungan lain dari MRI adalah kemampuan untuk mengubah bidang pencitraan tanpa menggerakkan pasien. Sebagian besar mesin MRI dapat menghasilkan gambar di pesawat apa pun.
  • Agen kontras juga digunakan dalam MRI tetapi mereka tidak terbuat dari yodium. Ada beberapa kasus reaksi terhadap MRI yang didokumentasikan dan dianggap lebih aman daripada pewarna sinar-X.
  • Untuk keperluan deteksi dan identifikasi tumor, MRI umumnya lebih unggul. Namun, CT biasanya tersedia lebih luas, lebih cepat, lebih murah, dan mungkin lebih sedikit membutuhkan orang untuk dibius atau dibius.
  • CT dapat ditingkatkan dengan menggunakan agen kontras yang mengandung unsur-unsur nomor atom yang lebih tinggi (yodium, barium) daripada daging di sekitarnya. Agen kontras untuk MRI adalah mereka yang memiliki sifat paramagnetik. Salah satu contohnya adalah gadolinium. Penggunaan yodium dapat dikaitkan dengan reaksi alergi.

CT scan dan kanker

Radiasi dari CT scan berbahaya dan scan berulang bahkan dapat menyebabkan kanker. Dalam artikel Februari 2014, New York Times melaporkan itu

Dosis radiasi CT scan (serangkaian gambar X-ray dari berbagai sudut) adalah 100 hingga 1.000 kali lebih tinggi daripada sinar-X konvensional. CT scan tunggal membuat pasien terpapar sejumlah radiasi yang ditunjukkan oleh bukti epidemiologis yang dapat menyebabkan kanker. Risiko telah ditunjukkan secara langsung dalam dua studi klinis besar di Inggris dan Australia. Dalam studi di Inggris, anak-anak yang terpapar dengan beberapa CT scan ditemukan tiga kali lebih mungkin untuk mengembangkan leukemia dan kanker otak. Dalam sebuah laporan 2011 yang disponsori oleh Susan G. Komen, Institute of Medicine menyimpulkan bahwa radiasi dari pencitraan medis, dan terapi hormon, yang penggunaannya telah menurun secara substansial dalam dekade terakhir, adalah penyebab lingkungan utama kanker payudara, dan menyarankan bahwa wanita mengurangi paparan mereka pada CT scan yang tidak perlu.

Keuntungan CT Scan dibandingkan MRI

  • CT sangat baik untuk pencitraan struktur tulang.
  • Beberapa pasien yang telah menerima klip bedah, fragmen logam tertentu, monitor jantung, atau alat pacu jantung tidak dapat menerima MRI.
  • Waktu yang dibutuhkan untuk pengujian total lebih pendek daripada yang diambil oleh MRI.
  • MRI tidak dapat dilakukan pada pasien yang klaustrofobik karena pasien harus tetap berada di dalam mesin bising selama sekitar 20-45 menit.
  • CT scan lebih murah daripada MRI. CT scan biayanya $ 1.200 hingga $ 3.200 sedangkan MRI dapat berharga hingga $ 4.000.

Biaya Mesin

Tidak mengherankan, ada berbagai pemindai CT tersedia dan ada variasi besar dalam harga tergantung pada fitur dan merek. Ini adalah panduan harga yang bagus untuk mesin CT scan. Pemindai CT vanilla 4-slice berharga $ 85.000 hingga $ 150.000. Pemindai 16-slice berharga $ 145.000 hingga $ 225.000 dan CT 64-slice top-of-the-line dapat berharga hingga $ 450.000. Mesin-mesin itu biasanya membutuhkan perawatan tahunan, yang bisa menelan biaya puluhan ribu dolar.

Mesin MRI tersedia dalam model 1, 5 T dan 3 T ( T singkatan dari Tesla). Model 3T lebih mahal tetapi menawarkan kualitas gambar yang lebih tinggi dan waktu pemindaian yang lebih pendek. 1, 5 T MRI scanner mulai sekitar $ 1 juta dan model 3T 50% lebih mahal. Pabrikan dapat menyertakan aksesori, seperti stasiun kerja untuk melihat gambar dan injektor kontras, dalam kutipan mereka untuk pemindai MRI. (Untuk panduan tentang pemindai MRI, lihat di sini.)

Artikel Terkait