DLP vs. Proyektor LCD

Sementara proyektor LCD memiliki gambar yang lebih tajam dan kualitas gambar yang superior, proyektor DLP lebih ringan, portabel, dan dianggap lebih dapat diandalkan.

Teknologi DLP (Digital Light Processing) menggunakan cermin mikro untuk memproyeksikan gambar dari monitor ke layar besar. DLP terlihat di unit proyeksi mandiri, di TV proyeksi belakang, dan di sebagian besar proyeksi bioskop digital. Proyektor video LCD (Liquid Crystal Display) mengirimkan cahaya dari lampu metal-halide melalui prisma untuk menampilkan video, gambar, atau data komputer pada layar atau permukaan datar.

Grafik perbandingan

Proyektor DLP versus Grafik perbandingan Proyektor LCD
Proyektor DLP Proyektor LCD
pengantarJenis teknologi proyektor yang menggunakan perangkat micromirror digital.Jenis proyektor video untuk menampilkan video, gambar atau data komputer pada layar atau permukaan datar lainnya; setara modern dari slide atau proyektor overhead.
Bagaimana itu bekerjaSatu chip DLP adalah dengan permukaan reflektif yang memiliki 1.000 cermin kecil yang dikoordinasikan dengan sumber cahaya untuk memantulkan citra digital ke permukaan apa punProyeksi cahaya ke cermin terbagi menjadi 3 warna primer: merah, hijau dan biru. Warna kemudian dilewatkan melalui 3 prisma terpisah, dengan warna-warna disatukan melalui prisma ke-2 untuk proyeksi di layar.
Keuntungan* Video lebih halus * Kotak kecil * Piksel kurang terlihat * "Filmlike" di HDTV * Hasilkan "hitam" hitam * Kontras lebih tinggi * Portable* Dinamika warna yang lebih kaya dalam cahaya sekitar * Lebih sedikit daya * Lebih sedikit panas * Tidak ada "efek pelangi" * Gambar yang lebih tenang dan lebih tajam pada data
Kekurangan* Beberapa "efek pelangi" * Lebih banyak bagian yang bergerak * Menghasilkan rengekan yang dapat didengar * Merah yang lebih buruk, kuning dengan kekuatan penuh * Saturasi warna * Lebih banyak lumen daripada LCD dengan cahaya sekitar* Piksel yang lebih terlihat * Beberapa efek pintu layar pada gambar video tertentu * Lebih besar - bahkan untuk lumen yang sama # * Kontras yang lebih buruk * Hitam lebih abu-abu lebih terang daripada di DLP
GambarKualitas gambar bagus, tetapi lebih buruk dari proyektor LCDGambar yang lebih tajam; kualitas gambar yang lebih baik daripada proyektor DLP
Efek PelangiIyaTidak
KontrasLebih tinggi dari LCDLebih rendah dari DLP
PortabilitasLebih kecil, Lebih Ringan, Mudah dibawa-bawaBuliker, Tidak terlalu nyaman untuk portabilitas
Harga$ 300 - $ 1000 +$ 250 - $ 1000 +
Sumber cahayaLampu LED atau StandarLampu standar
Jenis TeknologiReflektifPenularan
Tahun Diciptakan19871968

Yang Harus Diperhatikan Saat Memilih Proyektor

Pilihan ideal untuk proyektor Anda tergantung pada beberapa faktor: apakah Anda menginginkannya untuk teater rumah atau presentasi kantor; apakah itu memiliki tempat khusus atau akan digunakan saat bepergian sering; dan, tentu saja, anggaran. Faktor-faktor lain seperti ketajaman, kejelasan, kualitas gambar, dll konstan, dan tidak bisa dinegosiasikan. Video ini memandu Anda tentang faktor-faktor apa yang perlu dipertimbangkan sebelum Anda membeli proyektor:

Pro dan kontra

Keuntungan DLP dibandingkan proyektor LCD

Proyektor DLP menawarkan banyak pejuang jalanan dan penggemar home theater:

  • Portabilitas: Proyektor DLP cenderung lebih kecil dan lebih mudah diangkut mengingat satu chip dibandingkan 3 panel LCD. DLP yang menggunakan teknologi LED atau pico bahkan lebih portabel dan dapat terhubung ke ponsel pintar, tablet, dan perangkat seluler lainnya.
  • Kontras Tinggi: hitam pekat proyektor DLP yang dapat dicapai menjadikannya populer untuk aplikasi bioskop rumah.
  • Mengurangi Pikselasi: Proyektor DLP memiliki struktur piksel teredam bila dilihat dari jarak tampilan normal, yang mungkin tidak memengaruhi presentasi PowerPoint, tetapi akan memengaruhi presentasi video yang lancar.
  • Keandalan: DLP memiliki bagian yang lebih sedikit dan lebih murah untuk diperbaiki - optik tersegel baik untuk lingkungan yang berdebu.

Keuntungan dari proyektor LCD

Proyektor LCD mengklaim tiga keunggulan utama dibandingkan proyektor DLP:

  • Kualitas gambar yang lebih baik: Kualitas gambar jauh lebih baik di proyektor LCD dibandingkan dengan DLP karena
    • Warna yang lebih akurat: Proyektor DLP dapat memiliki bagian yang jelas di roda warna, mengurangi saturasi. Proyektor LCD tidak memiliki roda warna.
    • Gambar yang lebih tajam: Proyektor LCD memiliki gambar yang lebih tajam daripada proyektor DLP pada resolusi yang sama.
  • Lebih hemat cahaya: Lampu watt yang sama di LCD dan DLP akan menghasilkan gambar yang lebih terang di LCD.

Kekurangan proyektor DLP

Beberapa kelemahan dari proyektor DLP adalah:

  • Efek Rainbow: Melihat jauh dari gambar yang diproyeksikan pada DLP yang lebih tua atau dari satu sisi layar mungkin memiliki efek "pelangi", atau saat garis-garis berwarna pelangi di sekitar objek yang lebih terang.
  • Kebocoran cahaya: Pita abu-abu di luar gambar dapat menyebabkan cahaya nyasar memantul tepi cermin pada chip DLP. Ini dapat dihindari dengan memasang batas hitam di sekitar layar proyektor DLP yang lebih lama.

Kekurangan proyektor LCD

Kerugian LCD lebih relevan dengan video:

  • Efek pintu layar : Gambar yang lebih tajam bisa merugikan, karena pemfokusan yang tepat membuat pixilasi lebih jelas.
  • Kontras: Kontras LCD tidak dapat menghasilkan gambar yang sepenuhnya hitam dengan model yang lebih lama.
  • Bulky: Semakin banyak bagian membuat LCD lebih besar dan lebih mudah dibawa daripada DLP.
  • Degradasi gambar: Semakin banyak bagian yang dapat menyebabkan degradasi gambar jika keseimbangan warna bergeser dan kontras berkurang.
  • Dead pixel: Satu atau lebih piksel menyala atau mati secara permanen. Gugus piksel yang terpengaruh mengganggu kualitas gambar dan pengalaman.

Cara kerja Proyektor

Video ini menjelaskan cara kerja proyektor DLP dan LCD:

Bagaimana Proyektor DLP Bekerja

Proyektor DLP terutama mengandalkan chip DLP, atau digital micromirror device (DMD), yang terdiri dari dua juta cermin kecil, masing-masing cermin seperlima lebar rambut manusia. Masing-masing cermin ini dapat bergerak secara independen ke arah atau menjauh dari sumber cahaya untuk membuat piksel gelap atau terang. Warna diumpankan ke DMD oleh seberkas cahaya dari sumber cahaya, yang kemudian melewati roda warna yang berputar sebelum mencapai chip, dan gambar diumpankan melalui lensa dan ke layar proyeksi.

Diagram konsepsi roda warna yang digunakan dalam DLP.

Proyektor DLP dengan arsitektur tiga chip dapat menghasilkan hingga 35 triliun warna. Proyektor DLP tiga chip menggunakan prisma untuk memisahkan cahaya dari lampu, dan setiap warna primer cahaya dialihkan ke chip DLP-nya sendiri, kemudian digabungkan ulang dan dialihkan melalui lensa. Sistem tiga-chip ada di home theater kelas atas dan proyektor venue besar, dan sistem proyeksi DLP Cinema di bioskop digital.

Bagaimana cara kerja proyektor LCD?

Proyektor LCD menggunakan 3 sistem teknologi LCD dengan layar LCD yang sama dengan yang digunakan untuk membuat gambar di jam tangan dan perangkat elektronik lainnya. Sistem ini menggabungkan tiga tampilan kristal cair, di mana gambar dibuat dalam proses multi-langkah. Sumber cahaya memberikan sinar cahaya putih, yang diteruskan ke tiga cermin (atau cermin dichroic) yang dibentuk khusus untuk memantulkan hanya panjang gelombang cahaya tertentu.

Di sini cermin memantulkan panjang gelombang merah, biru, dan hijau. Setiap balok cahaya berwarna diumpankan ke panel LCD, yang menerima sinyal listrik. Sinyal menginstruksikan panel bagaimana mengatur piksel di layar untuk membuat gambar. Gambar yang sama dibuat oleh tiga panel LCD, tetapi masing-masing dengan warna berbeda karena cahaya berwarna melalui panel. Gambar-gambar kemudian bergabung dalam sebuah prisma, menghasilkan satu gambar dengan hingga 16, 7 juta warna. Akhirnya, gambar dilewatkan melalui lensa untuk proyeksi ke layar.

Teknologi dan Sumber Cahaya

Teknologi DLP bersifat 'reflektif'. Alih-alih melewatkan sumber cahaya melalui bahan LC, cahaya dipantulkan dari DMD. Dalam sebuah proyektor DLP chip tunggal, cahaya dari lampu memasuki mata terbalik, melewati roda warna yang berputar, melintas di bawah lensa utama, dan memantulkan cermin permukaan-depan, yang menyebar ke DMD. Dari sana, cahaya masuk ke lensa atau dipantulkan dari penutup atas ke bawah ke wastafel cahaya untuk menyerap cahaya yang tidak dibutuhkan.

Proyektor LCD menggunakan LCD transmisif, yang memungkinkan cahaya melewati kristal cair. Dalam proyektor LCD selalu ada tiga panel LCD, dan mereka selalu merupakan perangkat transmisi ringan daripada tampilan tampilan reflektif atau langsung

Menjadi agnostik sumber cahaya, teknologi DLP dapat secara efektif menggunakan berbagai sumber cahaya. Biasanya, sumber cahaya DLP utama adalah unit lampu busur xenon tekanan tinggi yang dapat diganti. Atau, proyektor DLP ultra-kecil atau pico menggunakan LED atau laser berdaya tinggi. Untuk proyektor LCD, lampu Metal-halide digunakan karena menghasilkan suhu warna yang ideal dan spektrum warna yang luas. Lampu metal-halide yang lebih kecil membuat proyektor LCD lebih kecil, karenanya lebih portabel daripada kebanyakan sistem proyeksi lainnya.

Harga

Tergantung pada kualitas dan fungsionalitas, baik DLP maupun proyektor LCD dapat berharga antara $ 300 hingga di atas $ 1000. Berikut adalah dua tautan belanja bermanfaat untuk proyektor di Amazon.com:

  • Proyektor DLP di Amazon
  • Proyektor LCD di Amazon

Artikel Terkait