Kamera DSLR vs. SLR

Kamera SLR memungkinkan fotografer ahli untuk mengganti lensa dan memilih lensa yang tepat untuk situasi pemotretan yang diberikan. DSLR mengacu pada kamera SLR yang mengambil foto digital dan beberapa kamera yang tersisa di pasaran yang masih menggunakan film disebut kamera SLR.

Kamera DSLR sangat bagus untuk fotografer pemula karena mereka menawarkan preview langsung dan tidak membuang-buang film ketika fotografer membuat kesalahan. Ada lebih banyak DSLR yang tersedia di pasaran sehingga cenderung lebih murah. Kamera SLR film, di sisi lain, menawarkan kualitas warna, nada, dan kontras yang sedikit lebih baik.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan Kamera DSLR versus SLR
DSLR Kamera SLR

TeknologiDigital refleks lensa tunggal. Cermin refleks yang memungkinkan tontonan optik langsung dan digital melalui lensa yang mengambil gambar.Refleks lensa tunggal. Cermin refleks yang memungkinkan tayangan optik langsung melalui lensa yang mengambil gambar.
MembutuhkanKartu memoriFilm kamera
PenyimpananRibuan gambar36 gambar per rol film
Kecepatan rana1 - 1/4000 s1-1 / 1000 dtk
Jendela bidik optikIyaIya
Kontrol ManualIyaIya
LensaDipertukarkanDipertukarkan
Dapat digunakan kembaliGambar bisa dihapus; kartu dapat digunakan kembali untuk satu set gambar baruGambar tidak dapat dihapus, dan film tidak dapat digunakan kembali
Pengambilan VideoTerkadangTidak
Pratinjau LangsungTerkadangTidak

Teknologi

Kamera DSLR dan SLR memantulkan cahaya yang masuk melalui lensa menggunakan cermin sehingga gambar dapat dilihat di jendela bidik. Namun, kamera SLR menggunakan film yang terbuat dari plastik, agar-agar dan bahan lainnya untuk merekam gambar - DSLR menangkap gambar secara digital, pada kartu memori.

Video komprehensif ini menjelaskan perbedaan antara kamera DSLR dan SLR dengan sangat baik:

Bahan dan Pemrosesan yang Diperlukan

Kartu memori yang digunakan dalam kamera DSLR

DSLR membutuhkan kartu memori rata untuk menyimpan semua gambarnya dalam format digital. Kartu kecil ini dapat menyimpan ribuan gambar, dan pengguna dapat menghapus gambar yang tidak diinginkan secara instan untuk memberi ruang lebih. Kartu dapat digunakan kembali dan gambar dapat dilihat langsung di kamera atau komputer, dan dapat dicetak segera dengan printer eksternal.

SLR membutuhkan gulungan film yang biasanya terbuat dari strip plastik yang dilapisi dengan lapisan tipis gelatin yang mengandung kristal perak halida, yang bereaksi secara kimiawi terhadap cahaya untuk membentuk gambar foto. Reaksi kimia ini perlu dilakukan di laboratorium foto dan perlu beberapa jam untuk mencetak. Film ini tidak dapat digunakan kembali, dan hanya dapat menampung hingga 36 foto.

Film yang digunakan dalam kamera SLR

Kualitas gambar

Baik DSLR dan SLR memungkinkan fotografer untuk melihat dan memfokuskan gambar menggunakan lensa yang terpasang. DSLR pertama memiliki kualitas gambar yang lebih buruk daripada SLR film. Kemajuan teknologi digital, termasuk jumlah megapiksel yang tersedia, hampir sepenuhnya menghapus perbedaan ini.

Kecepatan

Kecepatan rana tergantung pada jenis DSLR atau SLR. Level entry SLR biasanya memiliki kecepatan 1 hingga 1/1000 detik; Konica Autoreflex TC memiliki kecepatan rana 1/8 hingga 1/1000. Sebagian besar DSLR modern memiliki kecepatan rana hingga 1/4000 detik, sebanyak yang high-end dapat memiliki kecepatan rana setinggi 1/8000 ke atas.

Jendela bidik optik

Baik kamera DSLR maupun SLR menggunakan pengukur jarak pandang optik untuk mengambil gambar. DSLR juga dapat dilengkapi dengan jendela bidik LCD, seperti kamera digital point-and-shoot, yang berguna untuk situasi ketika jendela bidik optik tidak dapat digunakan, misalnya fotografi bawah air.

Kompleksitas

Baik kamera DSLR maupun kamera SLR serupa karena memiliki beberapa pengaturan yang dikontrol oleh fotografer, dan mungkin sulit bagi pemula untuk menggunakannya. Mereka juga membutuhkan perawatan untuk menjaga lensa dan sensor tetap bersih dan bebas debu. DSLR lebih ramah pemula karena memungkinkan fotografer untuk melihat pratinjau gambar atau mengambil banyak gambar tanpa membuang-buang film. Mereka juga biasanya datang dengan beberapa pengaturan bawaan untuk skenario yang berbeda, dan pengguna dapat beralih ke jendela bidik LCD jika mereka mau.

Harga

Di Amazon.com, kamera DSLR berkisar dari sekitar $ 500 hingga beberapa ribu dolar, tergantung kualitasnya. Ada jauh lebih sedikit kamera SLR film yang tersedia, dan biayanya berkisar dari di bawah $ 100 untuk kamera dasar bekas hingga sekitar $ 1000. Namun, kamera SLR memiliki biaya tambahan gulungan film.

Pro dan Kontra Lainnya

DSLR memungkinkan fotografer menyimpan ribuan gambar pada kartu memori, sementara satu rol film dalam kamera SLR hanya dapat menampung sekitar 36 foto. DSLR juga memungkinkan fotografer untuk melihat pratinjau gambar setelah diambil, dan membuatnya mudah untuk mengunggah foto ke komputer untuk diedit atau dicetak.

Mengapa beberapa fotografer masih memilih film daripada digital

Dalam sebuah artikel untuk BBC, fotografer analog Stephen Dowling menulis tentang mengapa beberapa fotografer bahkan di zaman sekarang ini memilih film daripada pilihan fotografi digital yang lebih nyaman:

Beberapa [fotografer] mungkin ingin bekerja dengan format yang jauh lebih besar (padanan digitalnya bisa sangat mahal), sementara yang lain mungkin lebih suka tampilan butiran film, atau warna yang kurang jenuh dari film tertentu. Beberapa ingin mengendalikan seluruh proses, dari pengambilan gambar hingga mengembangkan foto mereka di kamar gelap dan perlahan-lahan melihat cetakan muncul di bawah lampu merah - proses alkimia yang masih, entah bagaimana, tampak seperti sulap.

Artikel Terkait