Vote Pemilihan vs Vote Populer

Dalam pemilihan presiden, pemilihan umum berarti agregat semua pemilih dari semua negara bagian di Amerika. Kandidat yang mendapat suara terbanyak secara nasional dikatakan telah memenangkan pemilihan umum. Tetapi pemenang suara rakyat pada akhirnya akan kalah dalam pemilihan, seperti yang dilakukan Al Gore pada tahun 2000 dan Hillary Clinton pada tahun 2016. Dalam pemilihan presiden 2012, Mitt Romney memenangkan 48% suara rakyat, tetapi hanya 38% suara pemilih.

Ini karena meskipun orang Amerika memberikan suara langsung untuk kandidat yang mereka pilih dalam pemilihan presiden setiap 4 tahun, presiden tersebut dipilih oleh lembaga yang disebut Electoral College. Artikel ini menjelaskan perbedaan antara suara elektoral dan suara populer, yaitu, bagaimana sistem Electoral College bekerja.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan Vote versus Vote Populer
Vote Pemilihan Vote Populer
Struktur PolitikRepublik perwakilanDemokrasi langsung
Perkembangan VoteCitizen memberikan suara untuk delegasi atau perwakilan, umumnya sesuai dengan kesetiaan / afiliasi partai mereka. Delegasi berkumpul dan memberikan suara. Pemenang suara itu dipilih untuk posisi yang dimaksud.Warga memilih pilihan resmi mereka untuk posisi yang dipilih. Voting dihitung. Mayoritas suara dipilih untuk posisi itu.
BirokrasiMembutuhkan pembentukan beberapa bentuk komite, perguruan tinggi, atau dewan untuk memilih setelah mereka terpilih. Mungkin juga memiliki organisasi pengawas pemerintah.Tidak memerlukan pembentukan kelompok seperti itu, atau pemilihan kelompok tersebut. Mungkin juga memiliki organisasi pengawas pemerintah.
Pembentukan Distrik PemilihanWajib, delegasi regional mencalonkan diri untuk lokasi delegasi distrik tertentu melalui partai mereka atau secara individu.Tidak dibutuhkan.
PersetanHadir dan dibuat sebagai hasil dari distrik pemilihan.Tidak dibuat karena kurangnya kebutuhan untuk daerah pemilihan.
Manfaat PestaNikmat partai-partai mayoritas, karena mereka dapat memusatkan sumber daya, mengubah birokrasi, membangun dan memilih distrik pemilihan.Tidak menyukai ukuran partai secara khusus, meskipun sangat meningkatkan potensi untuk partai minoritas misalnya, partai politik ketiga di AS
Sejarah modernTidak mengizinkan wilayah berpenduduk lebih tinggi (katakanlah, CA atau NY) untuk mengambil keuntungan karena selalu dapat memilih kandidat, dengan demikian kurang mewakili daerah pedesaan lainnya di negara ini.Sulit dicapai di luar kelompok yang dekat secara geografis sebelum transportasi dan komunikasi modern. Rintangan ini tidak lagi berlaku bagi negara maju.

Perguruan Tinggi Pemilihan

Ada 538 pemilih total di Electoral College, yang dipilih oleh masing-masing negara bagian Amerika Serikat dan oleh Distrik Columbia (tetapi tidak oleh wilayah lain seperti Puerto Rico). Jumlah pemilih untuk suatu negara didasarkan pada keanggotaan pemungutan suara dari negara itu di Kongres yaitu jumlah perwakilan di DPR ditambah jumlah senator. Ada total 435 Perwakilan dan 100 Senator di Kongres; jadi bersama dengan 3 pemilih dari Distrik Columbia yang menjadikan jumlah pemilih keseluruhan menjadi 538. Seorang calon presiden membutuhkan 270 (lebih dari 50%) suara pemilihan untuk menang.

Berikut adalah daftar jumlah suara untuk setiap negara bagian:

NegaraPemilihan Suara
Alabama9
Alaska3
Arizona11
Arkansas6
California55
Colorado9
Connecticut7
Delaware3
Washington DC3
Florida29
Georgia16
Hawaii4
Idaho4
Illinois20
Indiana11
Iowa6
Kansas6
Kentucky8
Louisiana8
Maine4
Maryland10
Massachusetts11
Michigan16
Minnesota10
Mississippi6
Missouri10
Montana3
Nebraska5
Nevada6
New Hampshire4
Jersey baru14
New Mexico5
New York29
Karolina utara15
Dakota Utara3
Ohio18
Oklahoma7
Oregon7
Pennsylvania20
Pulau Rhode4
Karolina selatan9
Dakota Selatan3
Tennessee11
Texas38
Utah6
Vermont3
Virginia13
Washington12
Virginia Barat5
Wisconsin10
Wyoming3

Bagaimana Pemilihan Suara dianugerahkan

Di semua negara bagian kecuali Nebraska dan Maine, pemilih diberikan berdasarkan pemenang-ambil-semua. Ini berarti semua pemilih / delegasi di negara bagian diberikan kepada pemenang pemilihan umum di negara bagian itu. Jadi dalam pemilihan yang diperebutkan secara ketat seperti 2000 (Bush v. Gore), ketika George Bush memenangkan Florida dengan 50-50% suara rakyat di negara bagian itu, ia memenangkan 27 suara pemilihan untuk Florida.

Maine dan Nebraska menggunakan metode yang sedikit berbeda untuk mengalokasikan suara pemilih. Dalam "Metode Distrik Kongres", satu pemilih di setiap distrik kongres dipilih melalui pemungutan suara rakyat di distrik itu. Dua pemilih yang tersisa (mewakili 2 kursi Senat AS) dipilih oleh pemilihan umum di seluruh negara bagian. Metode ini telah digunakan di Nebraska sejak 1996 dan di Maine sejak 1972.

Kekurangan dari Electoral College

Kritik terhadap sistem yang menggunakan suara pemilihan untuk memilih seorang presiden berpendapat bahwa sistem itu tidak adil. Mereka mengatakan bahwa sistem ini tidak demokratis karena jumlah suara pemilihan tidak berbanding lurus dengan populasi negara. Ini memberi negara-negara kecil pengaruh yang tidak proporsional dalam pemilihan presiden. Misalnya, Hawaii memiliki populasi hanya 1, 36 juta tetapi memiliki 4 suara elektoral sementara Oregon memiliki populasi 3 kali ukuran itu (3, 8 juta) tetapi hanya 7 suara elektoral. Jika kekuatan satu suara dihitung dalam hal jumlah orang per suara pemilu, negara-negara seperti New York (519.000 orang per suara elektoral) dan California (508.000 orang per suara elektoral) akan kalah. Pemenangnya adalah negara bagian seperti Wyoming (143.000 orang per pemilihan pemilih) dan North Dakota (174.000 orang per pemilihan pemilih). [1]

Kritik lain adalah bahwa sistem pemungutan suara tidak menghukum negara karena tingkat partisipasi pemilih yang rendah atau karena melepaskan hak warganya (seperti penjahat yang dihukum, atau, secara historis, budak dan perempuan) Negara mendapatkan jumlah suara yang sama terlepas dari apakah suara pemilih itu dipilih. 40% atau 60%. Dalam pemungutan suara rakyat, negara-negara dengan jumlah pemilih yang lebih tinggi akan secara langsung meningkatkan pengaruhnya dalam hasil pemilihan presiden.

Namun kritik lain adalah bahwa hal itu mengecilkan hati pemilih di negara-negara bagian di mana satu partai memegang mayoritas besar yaitu Partai Republik di negara-negara bagian berwarna biru seperti California atau Demokrat di negara bagian merah seperti Texas. Karena suara pemilihan diberikan atas dasar pemenang-ambil-semua, bahkan minoritas yang signifikan dari suara pelawan tidak akan membuat dampak apa pun pada hasil pemilihan. Di sisi lain, jika suara rakyat akan digunakan maka setiap suara memiliki dampak.

Keuntungan Pemilihan Suara dibandingkan dengan Suara Populer

Pendukung menggunakan suara pemilihan berpendapat bahwa itu melindungi hak-hak negara-negara kecil dan merupakan landasan federalisme Amerika. Negara dapat merancang mekanisme mereka sendiri - tanpa keterlibatan federal - untuk memilih pemilih mereka.

Keuntungan lain adalah bahwa dampak dari masalah tingkat negara bagian, seperti penipuan, terlokalisasi. Tidak ada partai politik yang dapat melakukan penipuan besar-besaran di satu negara bagian mana pun untuk secara dramatis mempengaruhi pemilihan.

Perlu dicatat bahwa Electoral College hanya mengikuti dari pengaruh negara di Kongres, yang memberlakukan hukum dan bertindak sebagai mekanisme pemeriksaan dan keseimbangan yang melekat untuk administrasi presiden. Artinya perwakilan untuk berbagai negara di Kongres juga tidak berbanding lurus dengan populasi mereka.

Pemenang Pemilihan dan Suara Populer yang Berbeda

Kritik terbesar terhadap sistem pemilihan pemilih adalah bahwa ada kemungkinan bagi seorang calon presiden untuk memenangkan suara rakyat dan kehilangan suara pemilihan. Artinya, lebih banyak orang Amerika memilih kandidat tetapi dia masih kalah. Meskipun ini jarang terjadi, ini telah terjadi 4 kali:

  • George Bush (pemenang pemilihan pemilih) vs. Al Gore pada tahun 2000: Al Gore memenangkan suara populer dengan 543.816 suara
  • Benjamin Harrison (pemenang pemilihan pemilih) vs. Grover Cleveland pada tahun 1888
  • Rutherford B. Hayes (pemenang) vs. Samuel J. Tilden pada tahun 1876: Tiden memenangkan suara populer dengan 264.292 suara
  • John Quincy Adams memenangkan pemilihan pada tahun 1824 tetapi kehilangan suara populer untuk Andrew Jackson dengan 44.804 suara pada tahun 1824

Dukungan Populer untuk Electoral College

Sebuah jajak pendapat Gallup pada Januari 2013 menemukan bahwa sebagian besar orang Amerika akan memilih untuk menyingkirkan perguruan tinggi pemilihan untuk pemilihan presiden.

Hasil dari jajak pendapat Gallup menunjukkan dukungan kuat untuk menghapuskan sistem pemilihan perguruan tinggi untuk memilih seorang Presiden.

Implikasi dari Pemilihan Suara Populer

Adalah keliru untuk berasumsi bahwa Hillary Clinton atau Al Gore akan menjadi presiden seandainya perguruan tinggi pemilihan dihapuskan dan pemilihan harus diputuskan dengan suara rakyat. Memang, Donald Trump mengatakan dia mendukung pemilihan suara populer untuk presiden, dan telah menegaskan kembali pandangan ini bahkan setelah memenangkan pemilihan perguruan tinggi pemilihan dan kehilangan suara populer.

Seperti yang diperdebatkan Aaron Blake ketika ia menulis untuk Washington Post, perguruan tinggi pemilihan memaksa para kandidat untuk menyusun kampanye mereka dengan cara tertentu; mereka fokus pada sekitar selusin "ungu" atau negara ayunan - seperti Florida, Ohio, Wisconsin, North Carolina, Virginia, Iowa dan New Hampshire. Partai Republik tidak memboroskan kampanye sumber daya di negara-negara yang jelas biru seperti Washington, Oregon dan California, sementara Demokrat menghindari kampanye di negara-negara merah seperti Texas, Georgia dan Oklahoma.

Jika pemilihan diputuskan oleh suara rakyat, strategi kampanye akan sangat berbeda. Jika Trump berkampanye lebih efektif di California, misalnya, defisit suara rakyatnya di negara bagian itu mungkin tidak akan sebesar ini. Clinton mendapat 4, 3 juta suara lebih banyak daripada Trump di California. Dengan kata lain, jika negara bagian California dikecualikan, Trump akan memenangkan suara rakyat dengan 1, 5 juta suara. Pendukung sistem pemilihan perguruan tinggi mengatakan bahwa ini persis skenario — yaitu, satu negara besar mengesampingkan keinginan negara lain — bahwa sistem saat ini dirancang untuk menangani. [2]

Bias mendukung Partai Republik

Seperti yang ada sekarang, efek praktis dari perguruan tinggi pemilihan adalah bahwa Partai Republik memiliki keunggulan dibandingkan Demokrat. Menjalankan analisis sistem pemilihan, lengkap dengan simulasi untuk berbagai hasil pemungutan suara, majalah Economist menemukan itu

agar Demokrat memiliki peluang lebih dari 50% untuk memenangkan kendali DPR dalam pemilihan jangka menengah November, mereka perlu memenangkan suara rakyat sekitar tujuh poin persentase. Dengan kata lain, kami pikir Partai Republik memiliki peluang 0, 01% untuk memenangkan suara rakyat untuk Dewan. Tetapi kami memperkirakan peluang mereka untuk mendapatkan mayoritas anggota kongres adalah sekitar sepertiga.

Bias dihasilkan dari tren politik saat ini; ketika sistem dirancang lebih dari 200 tahun yang lalu situasinya sangat berbeda. Setiap negara bagian hanya mendapat dua senator, tidak peduli seberapa padat penduduknya. Negara-negara berpenduduk padat memiliki populasi perkotaan besar yang cenderung lebih condong ke arah Demokrat. Jadi dalam suasana politik yang kita temui saat ini, Demokrat berada pada posisi yang kurang menguntungkan. 100 tahun lagi dari sekarang, situasinya mungkin akan terbalik.

Artikel Terkait