EQ vs IQ

Kecerdasan Emosional, atau emotional quotient (EQ), didefinisikan sebagai kemampuan individu untuk mengidentifikasi, mengevaluasi, mengendalikan, dan mengekspresikan emosi. Orang dengan EQ tinggi biasanya menjadi pemimpin dan pemain tim yang hebat karena kemampuan mereka untuk memahami, berempati, dan terhubung dengan orang-orang di sekitar mereka. IQ, atau quotient intelligence, adalah skor yang berasal dari salah satu dari beberapa tes standar yang dirancang untuk menilai kecerdasan seseorang.

IQ digunakan untuk menentukan kemampuan akademik dan mengidentifikasi individu dengan kecerdasan atau tantangan mental yang tidak masuk akal. EQ adalah indikator keberhasilan yang lebih baik di tempat kerja dan digunakan untuk mengidentifikasi pemimpin, pemain tim yang baik, dan orang-orang yang bekerja paling baik sendiri.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan EQ versus IQ
EQ IQ
Berdiri untukEmotional Quotient (alias kecerdasan emosional)Kadar kecerdasan
DefinisiEmotional quotient (EQ) atau kecerdasan emosional adalah kemampuan untuk mengidentifikasi, menilai, dan mengendalikan emosi diri sendiri, orang lain, dan kelompok.Intelegensi kecerdasan (IQ) adalah skor yang berasal dari salah satu dari beberapa tes standar yang dirancang untuk menilai kecerdasan.
KemampuanIdentifikasi, evaluasi, kontrol, dan ekspresikan emosi yang dimilikinya; melihat, dan menilai emosi orang lain; gunakan emosi untuk memfasilitasi pemikiran, memahami makna emosional.Kemampuan untuk belajar, memahami dan menerapkan informasi ke keterampilan, penalaran logis, pemahaman kata, keterampilan matematika, pemikiran abstrak dan spasial, menyaring informasi yang tidak relevan.
Di tempat kerjaKerja tim, kepemimpinan, hubungan yang sukses, orientasi layanan, inisiatif, kolaborasi.Sukses dengan tugas-tugas yang menantang, kemampuan untuk menganalisis dan menghubungkan titik-titik, penelitian dan pengembangan.
MengidentifikasiPemimpin, pemain tim, individu yang bekerja paling baik sendirian, individu dengan tantangan sosial.Individu yang sangat cakap atau berbakat, individu dengan tantangan mental dan kebutuhan khusus.
Asal1985, tesis doktoral Wayne Payne "Sebuah Studi Emosi: Mengembangkan Kecerdasan Emosional" Penggunaan populer muncul dalam buku 1995 Goleman Daniel "Kecerdasan Emosional - Mengapa lebih penting daripada IQ"1883, makalah ahli statistik Inggris, Francis Galton, "Penyelidikan ke Fakultas Manusia dan Perkembangannya" Aplikasi pertama datang dalam tes 1905 psikolog Perancis Alfred Binet untuk menilai anak-anak sekolah di Prancis.
Tes PopulerMayer-Salovey-Caruso Test (tugas pemecahan masalah berbasis emosi); Skor model Daniel Goleman (berdasarkan kompetensi emosional).Tes Stanford-Binet; Wechsler; Woodcock-Johnson Tes Kemampuan Kognitif.

Apa itu EQ?

Menurut departemen psikologi University of New Hampshire, kecerdasan emosional adalah "kemampuan untuk secara rasional beralasan dengan emosi dan menggunakan emosi untuk meningkatkan pemikiran." EQ mengacu pada kemampuan individu untuk memahami, mengendalikan, mengevaluasi, dan mengekspresikan emosi. Orang dengan EQ tinggi dapat mengelola emosi, menggunakan emosinya untuk memfasilitasi pemikiran, memahami makna emosional dan secara akurat memahami emosi orang lain. EQ sebagian ditentukan oleh bagaimana seseorang berhubungan dengan orang lain dan mempertahankan kontrol emosional.

Apa itu IQ?

Hasil bagi kecerdasan atau IQ adalah skor yang diterima dari penilaian standar yang dirancang untuk menguji kecerdasan. IQ berhubungan langsung dengan pengejaran intelektual seperti kemampuan untuk belajar serta memahami dan menerapkan informasi ke set keterampilan. IQ mencakup penalaran logis, pemahaman kata dan keterampilan matematika. Orang dengan IQ lebih tinggi dapat berpikir secara abstrak dan membuat koneksi dengan membuat generalisasi menjadi lebih mudah.

Bisakah EQ atau IQ ditingkatkan?

Kesadaran emosional paling baik ditanamkan sejak usia dini dengan mendorong kualitas seperti berbagi, memikirkan orang lain, menempatkan diri pada posisi orang lain, memberi ruang individu dan prinsip-prinsip umum kerja sama. Ada mainan dan permainan yang tersedia untuk meningkatkan kecerdasan emosi, dan anak-anak yang tidak melakukannya dengan baik di lingkungan sosial diketahui memiliki kinerja yang lebih baik setelah mengikuti kelas SEL (Pembelajaran Sosial dan Emosional). EQ dewasa juga dapat ditingkatkan, meskipun sampai batas tertentu melalui pelatihan yang efektif.

Ada beberapa kondisi seperti autisme fungsi tinggi (HFA) atau Asperger di mana salah satu gejalanya mungkin rendah empati. Sementara beberapa penelitian menemukan bahwa orang dewasa dengan Asperger memiliki empati yang rendah, ada penelitian dengan kelompok kontrol yang menunjukkan EQ dapat diubah pada individu dengan HFA atau Aspergers.

IQ lebih merupakan hasil genetik, tetapi ada beberapa cara untuk memanfaatkan IQ seseorang hingga mencapai potensi tertinggi melalui latihan otak-makanan dan kemampuan mental seperti teka-teki, masalah berpikir lateral, dan teknik pemecahan masalah yang membuat Anda berpikir di luar kebiasaan.

Dalam video di bawah ini, Laci Green dari DNews berbicara tentang apa yang telah ditemukan sains tentang orang-orang yang cerdas secara emosional:

Apa yang Lebih Penting - IQ atau EQ?

Ada perbedaan perspektif tentang apakah EQ atau IQ lebih penting. Mereka yang berada di kamp EQ mengatakan, "IQ yang tinggi akan membuat Anda lulus sekolah, EQ yang tinggi akan membuat Anda menjalani hidup."

Ada juga yang percaya bahwa kemampuan kognitif (IQ) adalah prediktor keberhasilan yang lebih baik dan EQ dinilai terlalu tinggi, terkadang bahkan dalam pekerjaan yang menuntut emosi. Satu meta-studi menyusun hasil dari beberapa studi yang membandingkan IQ dan EQ, dan para peneliti menemukan bahwa IQ menyumbang lebih dari 14% dari prestasi kerja; kecerdasan emosi kurang dari 1%.

Aplikasi

Untuk waktu yang lama, IQ diyakini sebagai tolok ukur keberhasilan dalam karier dan kehidupan secara umum, tetapi ada studi yang menunjukkan hubungan langsung antara EQ yang lebih tinggi dan profesional yang sukses. Orang dengan EQ tinggi umumnya mencapai lebih banyak, unggul dalam kerja tim dan layanan dan mengambil lebih banyak inisiatif. Beberapa perusahaan dan organisasi besar telah mengamanatkan tes EQ selama proses perekrutan, dan memiliki pelatihan seminar tentang keterampilan emosional dan sosial. Pembelajaran Sosial dan Emosional (SEL) mendapatkan banyak popularitas tidak hanya dengan para profesional, tetapi juga di kalangan siswa.

Tes IQ paling banyak digunakan di bidang pendidikan dan psikologi. Tes IQ distandarisasi untuk mengenali individu yang berkemampuan tinggi / berbakat serta individu yang membutuhkan bantuan khusus di kelas. IQ memprediksi keberhasilan dengan prestasi akademik, dan sering digunakan untuk menentukan pilihan karier bagi siswa yang lulus.

Pengukuran dan Pengujian

Meskipun mengukur EQ sangat subyektif, ada beberapa tes standar yang mengukur kecerdasan emosi. Mayer-Salovey-Caruso Emotional Intelligence Test menempatkan penguji melalui serangkaian pertanyaan pemecahan masalah berbasis emosi. Skor tersebut mencerminkan kapasitas seseorang untuk bernalar dengan informasi emosional. Model pengukuran Goleman berfokus pada kompetensi emosional. Model Goleman menggunakan salah satu dari dua tes: Inventarisasi Kompetensi Emosional atau Penilaian Kecerdasan Emosional. Kedua tes tersebut memiliki perangkat pendukung dan kritik sendiri.

Para ahli teori telah berusaha menjadikan pengujian IQ lebih objektif. Tes Stanford-Binet adalah penilaian IQ sejati pertama karena faktor usia. Skor tersebut didasarkan pada usia mental peserta tes, seperti yang dievaluasi oleh tes, dibagi dengan usia kronologis dikalikan dengan 100. Psikolog Amerika David Wechsler mengembangkan tiga tes IQ; satu untuk anak-anak prasekolah dan anak-anak sekolah dasar, satu untuk anak-anak yang lebih tua dan satu untuk orang dewasa. Skor tersebut didasarkan pada analisis faktor. Sub-tes penilaian dievaluasi terhadap norma berbasis usia. Tes lain yang umum digunakan adalah Tes Kemampuan Kognitif Woodcock-Johnson. Dengan Woodcock-Johnson, tes ekstensif menilai berbagai macam kemampuan kognitif. Ketiga tes masih digunakan, dan tidak ada satu tes yang umumnya dianggap yang terbaik atau paling akurat.

Pro dan Kontra Pengujian

Tes EQ dan IQ keduanya kontroversial. Untuk pengujian EQ, para pendukung mengutip bahwa EQ membantu memprediksi keberhasilan kerja dan kemampuan kerja tim. Namun, karena kecerdasan emosional berjalan bertentangan dengan definisi kecerdasan konvensional, pengujian bukanlah prediktor yang akurat untuk keberhasilan akademik atau pekerjaan. Jadi, sementara orang dengan EQ tinggi berhasil di tempat kerja, tes tidak selalu memprediksi siapa yang memiliki EQ tinggi. Sebagian dari masalah muncul karena ketidakcocokan hasil. Seringkali, orang mungkin tidak menjawab secara akurat karena mereka berusaha melakukannya dengan baik. Oleh karena itu, menurut definisi, hasilnya subjektif.

Tes IQ digunakan secara teratur dalam pendidikan khususnya, serta industri lainnya. Para pendukung pengujian menyebutkan bahwa ini adalah penilaian terstandar yang menunjukkan kecerdasan melampaui kelas, mengukur kebutuhan akan pendidikan khusus dan mengukur efektivitas pelatihan dan program khusus. Tes IQ juga dapat mengungkapkan bakat yang tidak terduga. Tetapi batasan dari tes ini adalah mereka memberikan informasi terbatas. Mereka tidak menguji proses kognitif yang mendasarinya, mereka juga tidak memprediksi keberhasilan di tempat kerja karena mereka tidak mencakup kemampuan intelektual non-akademik. Demikian juga, tanggapan orisinal atau novel ditandai sebagai salah meskipun mereka menunjukkan pemikiran cerdas. Mengetahui skor IQ dapat membatasi anak-anak. Akhirnya, tes IQ dapat mencerminkan bias terhadap minoritas atau budaya lain dengan jenis pertanyaan tertentu.

Sejarah

Teori EQ hanya tanggal kembali ke 1985. Wayne Payne mengusulkan teori dalam tesis doktoralnya "Sebuah Studi Emosi: Mengembangkan Kecerdasan Emosional." Gagasan tentang EQ menjadi lebih dikenal luas dengan buku 1995 Gol Emotional Intelligence Daniel Goleman : Mengapa Itu Bisa Lebih Penting Daripada IQ .

Gagasan kuantifikasi intelijen berasal dari tahun 1883. Ahli statistik Inggris Francis Galton's menulis tentang gagasan itu dalam makalahnya "Pertanyaan tentang Fakultas Manusia dan Perkembangannya." Psikolog Prancis Alfred Binet mengembangkan tes pada tahun 1905. Tes IQ pertama ini adalah upaya untuk mengklasifikasikan anak-anak sekolah di Prancis berdasarkan kemampuan intelektual.

Artikel Terkait