Kesetaraan vs Kesetaraan

Dalam konteks sistem masyarakat, kesetaraan dan kesetaraan mengacu pada konsep yang serupa tetapi sedikit berbeda. Kesetaraan umumnya mengacu pada kesempatan yang sama dan tingkat dukungan yang sama untuk semua segmen masyarakat. Keadilan melangkah lebih jauh dan merujuk menawarkan berbagai tingkat dukungan tergantung pada kebutuhan untuk mencapai keadilan hasil yang lebih besar.

Grafik perbandingan

Bagan perbandingan Kesetaraan versus Ekuitas
Persamaan Keadilan
BerartiKesetaraan adalah efek memperlakukan masing-masing tanpa perbedaan; setiap individu dipertimbangkan tanpa menghitung atribut terukur mereka; diperlakukan sebagai sama dari mereka yang memiliki atribut berbedaKeadilan mengacu pada keadilan dan kesetaraan dalam hasil, bukan hanya dalam dukungan dan peluang.
ContohSubsidi pemerintah untuk bensin atau makanan. Subsidi ini tersedia untuk semua orang, kaya maupun miskin.Kebijakan tindakan afirmatif (alias "reservasi" dan "kuota" untuk bagian masyarakat tertentu yang terpinggirkan); keputusan oleh perusahaan untuk secara sadar mencari direktur wanita untuk dewan mereka yang terdiri dari semua pria.

Contohnya

Berikut adalah beberapa visual yang menggambarkan perbedaan antara kesetaraan dan kesetaraan.

Sebuah gambar yang menggambarkan konsep-konsep kesetaraan, kesetaraan dan keadilan. Atas perkenan Courtesy Advancing Equity and Inclusion: Panduan untuk Kota, oleh City for All Women Initiative (CAWI), Ottawa

Versi gambar kesetaraan vs. keadilan yang menyoroti pentingnya dimasukkannya penyandang cacat. Gambar milik Maryam Abdul-Kareem.

Kasus untuk Ekuitas

Alasan untuk kebijakan yang mempromosikan keadilan adalah bahwa keuntungan kelas ekonomi dan sosial cenderung terakumulasi dan berkelanjutan. Telah diketahui secara luas - dan dikonfirmasi oleh penelitian setelah penelitian - bahwa kinerja anak-anak di sekolah dan pada tes standar sangat berkorelasi dengan pendapatan keluarga dan pendidikan ibu.

Di dunia yang benar-benar "setara" yang tidak mempertimbangkan tren historis semacam itu, semua segmen populasi akan diperlakukan sama. Dan anak-anak dari keluarga berpenghasilan tinggi akan memiliki kinerja yang lebih baik di sekolah dan akibatnya mendapatkan kesempatan kuliah dan pekerjaan yang lebih baik, yang pada akhirnya melebihi rekan mereka dari keluarga yang lebih miskin.

Seiring berjalannya waktu, perbedaan hasil akan terus berlanjut dan melebar. Memang, sebuah studi oleh Biro Nasional Penelitian Ekonomi menemukan "efek kakek-nenek" yang substansial dalam mobilitas ekonomi antar generasi.

Bagan yang menunjukkan mobilitas ekonomi antar generasi dalam berbagai kondisi maju (angka yang lebih rendah berarti lebih banyak mobilitas ekonomi). Amerika Serikat memiliki sekitar 1/3 rasio mobilitas ekonomi Denmark dan kurang dari setengah rasio Kanada, Finlandia dan Norwegia. Hanya Inggris yang memiliki mobilitas ekonomi lebih rendah daripada AS

Tindakan Afirmatif

Salah satu contoh perjuangan untuk kesetaraan dan bukan sekadar kesetaraan adalah tindakan afirmatif. Tindakan afirmatif adalah kebijakan yang secara eksplisit memihak mereka yang cenderung menderita diskriminasi, terutama yang terkait dengan pekerjaan atau pendidikan; ini adalah jenis diskriminasi positif yang bertujuan untuk melawan dampak diskriminasi negatif tradisional yang cenderung diderita oleh segmen populasi.

Sebagai contoh, universitas mungkin memiliki kebijakan tindakan afirmatif bahwa mereka akan menerima sejumlah minimum siswa dari latar belakang sosial ekonomi yang kurang beruntung. Universitas umum dan lembaga pemerintah di India memiliki kebijakan tindakan afirmatif yang menyisihkan sejumlah "kursi" di perguruan tinggi atau pekerjaan bagi orang-orang dari kelas sosial yang ditaklukkan secara historis.

Kebijakan-kebijakan ini melanggar prinsip kesetaraan. Jika kebijakan memperlakukan semua kandidat (baik pelajar atau pencari kerja) secara setara, kelangsungan manfaat ekonomi yang disebutkan di atas akan terus berlanjut.

Pajak

Cara lain yang dilakukan pemerintah untuk merekayasa persamaan dan kesetaraan adalah melalui pajak. Sistem pajak progresif memungut pajak yang lebih tinggi untuk kurung pendapatan yang lebih tinggi. Misalnya, penghasilan pertama sekitar $ 10.000 dikenai pajak 10%, penghasilan antara $ 10.000 hingga $ 38.000 dikenakan pajak 12%, $ 38.000 hingga $ 84.000 pada 24% dan seterusnya hingga penghasilan lebih dari $ 500.000 dikenakan pajak 37%, dengan tarif pajak antara kisaran pendapatan antara angka-angka itu. Pajak penghasilan tetap sebesar 20% akan sama tetapi tidak merata karena mereka yang berpenghasilan lebih tinggi mungkin memiliki kemampuan membayar yang lebih tinggi. Jadi sistem pajak progresif dianggap lebih adil .

Contoh kesetaraan tetapi tidak ada ekuitas dalam sistem pajak adalah pajak penjualan. Pajak penjualan atas suatu produk adalah sama, tidak peduli siapa yang membelinya. Sedangkan pajak penghasilan dipungut oleh pemerintah federal (dan beberapa pemerintah negara bagian), pajak penjualan hanya dipungut oleh pemerintah negara bagian dan lokal. Salah satu cara di mana pemerintah negara bagian mencoba membuat sistem pajak penjualan lebih adil adalah dengan mempertahankan tarif pajak yang rendah untuk hal-hal yang penting. Misalnya, di negara bagian Washington, tidak ada pajak penjualan untuk bahan makanan. Alasannya adalah bahwa makanan dan produk susu sangat penting bagi semua orang, jadi memberlakukan pajak pada mereka akan lebih membebani (tidak ada permainan kata-kata) untuk orang miskin, yang harus menghabiskan lebih banyak pendapatan tambahan mereka untuk keperluan ini.

Orang Amerika dengan Disabilities Act

Pada 1990 Kongres meloloskan tengara Amerika dengan Disabilities Act (ADA); UU tersebut membahas masalah kesetaraan secara langsung bagi penyandang disabilitas. Pertama-tama, undang-undang melarang diskriminasi berdasarkan disabilitas, memastikan bahwa orang-orang penyandang cacat tidak diperlakukan secara tidak adil. Ini mempromosikan kesetaraan.

Tetapi hukum melangkah lebih jauh; itu mensyaratkan pengusaha tertutup untuk menyediakan akomodasi yang wajar bagi karyawan penyandang cacat, dan memaksakan persyaratan aksesibilitas pada akomodasi publik. Ketika Anda memberikan akomodasi yang masuk akal, Anda membiarkan penyandang cacat berpartisipasi penuh dalam masyarakat. Sebagai contoh, ramp trotoar memungkinkan orang dengan cacat fisik dan visual untuk menavigasi secara mandiri di lingkungan mereka.

Akomodasi seperti itu kadang-kadang dikritik oleh kelompok bisnis karena mereka kadang-kadang dapat menambah biaya membangun gedung, tempat atau ruang publik. Namun, tanpa langkah-langkah seperti itu akan sangat sulit - jika bukan tidak mungkin - bagi orang-orang cacat tertentu untuk terlibat secara berarti dalam masyarakat. Ini akan mengurangi akses yang sama dan tidak merata.

Kebijakan ramah wanita

Contoh lain dari kesetaraan adalah kebijakan yang ramah perempuan di tempat kerja. Penelitian telah menunjukkan bahwa pertumbuhan karier bagi banyak kios perempuan ketika mereka mengambil cuti dari pekerjaan setelah melahirkan. Beberapa wanita mengundurkan diri ketika mereka menjadi ibu dan kemudian merasa sangat sulit untuk masuk kembali ke dunia kerja beberapa tahun kemudian. Bahkan wanita yang mengambil cuti hamil diperpanjang dari pekerjaan mereka menemukan bahwa rekan-rekan mereka dipromosikan atas mereka.

Mengingat hambatan struktural yang harus dihadapi perempuan, ada kasus yang dibuat untuk kebijakan ramah perempuan untuk kesetaraan yang lebih besar di tempat kerja. Banyak kantor menyediakan ruang laktasi untuk ibu menyusui. Banyak perusahaan memberikan cuti hamil (dan paternitas) tambahan kepada karyawan mereka. Banyak negara mengamanatkan cuti hamil, beberapa di antaranya selama lebih dari 6 bulan. Faktanya, Amerika Serikat adalah satu-satunya di antara 4 negara di dunia tanpa cuti hamil bersalin yang diwajibkan. [1]

Artikel Terkait