Erosi vs Pelapukan

Pelapukan dan erosi adalah proses geologis yang bertindak bersama untuk membentuk permukaan bumi.

Erosi adalah perpindahan benda padat (tanah, lumpur, batu, dan partikel lain) yang biasanya oleh agen arus seperti, angin, air, atau es dengan gerakan ke bawah atau ke bawah lereng sebagai respons terhadap gravitasi atau oleh organisme hidup.

Pelapukan adalah dekomposisi batuan, tanah dan mineral mereka melalui kontak langsung dengan atmosfer Bumi.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan Erosi versus Pelapukan
Erosi Pelapukan
DefinisiErosi adalah perpindahan benda padat (tanah, lumpur, batu dan partikel lainnya) biasanya oleh agen arus seperti, angin, air, atau esPelapukan adalah dekomposisi batuan, tanah dan mineral mereka melalui kontak langsung dengan atmosfer Bumi.
Jenis5 - Air, Es, Angin, Gravitasi dan Panas3 - Fisik, Kimia, dan Biologis
Yg dihasilkanPartikel kecil batu, tanah.Partikel kecil batu, tanah
GerakanTerjadi pergerakan material yang tererosiPergerakan material yang lapuk tidak terjadi.
Penyebab eksternalAngin, air, es, manusia, dll.Kondisi atmosfer seperti udara, tekanan dll.
Kebun / LapanganKerusakan pada tanah bagian atas menyebabkan perubahan kesehatan dan pertumbuhan tanaman.Angin, Hujan, Air dari selang taman, suhu beku, dll.

Faktor-faktor

Erosi terjadi karena faktor-faktor seperti angin, air, es, aktivitas manusia seperti penggundulan hutan dll. Pelapukan, di sisi lain disebabkan oleh kontak dengan atmosfer bumi. Kondisi atmosfer ini mungkin panas, tekanan dll.

Gerakan

Erosi disebabkan oleh pergerakan agen pengikis sementara dalam pelapukan tidak ada pergerakan. Pelapukan disebabkan ketika batu bersentuhan dengan kondisi atmosfer tetapi tidak ada gerakan yang melibatkan salah satu komponen.

Jenis

Pelapukan dikategorikan sebagai berikut:

Pelapukan Fisik atau Mekanis

Pelapukan mekanis adalah penyebab disintegrasi batuan. Proses utama dalam pelapukan mekanis adalah abrasi - proses dimana ukuran klast dan partikel lain berkurang. Ini selanjutnya dapat diklasifikasikan sebagai berikut:

  • Ekspansi Termal: Ekspansi termal, juga dikenal sebagai pelapukan kulit bawang, pengelupasan kulit, pelapisan insolasi, atau guncangan termal, sering terjadi di area, seperti gurun, di mana terdapat kisaran suhu diurnal yang besar.
  • Freeze Thaw Weathering: Jenis pelapukan ini biasa terjadi di daerah pegunungan di mana suhunya sekitar titik beku. Pelapukan yang disebabkan oleh es, meskipun sering dikaitkan dengan ekspansi air beku yang ditangkap dalam retakan, umumnya tidak tergantung pada ekspansi air-ke-es.
  • Frost Wedging: Aksi Frost, kadang-kadang dikenal sebagai pertumbuhan kristal es, irisan es, irisan es atau beku-mencair terjadi ketika air dalam retakan dan sambungan batu membeku dan mengembang.
  • Pelepasan Tekanan: Dalam pelepasan tekanan, juga dikenal sebagai pembongkaran, material di atasnya (tidak harus batuan) dihilangkan (oleh erosi, atau proses lainnya), yang menyebabkan batuan di bawahnya mengembang dan fraktur sejajar dengan permukaan.
  • Tindakan Hidraulik: Ini terjadi ketika air (umumnya dari gelombang kuat) mengalir ke celah-celah di permukaan batu dengan cepat. Ini memerangkap lapisan udara di bagian bawah retakan, menekannya dan melemahkan batu.
  • Pertumbuhan kristal garam: Kristalisasi garam atau yang dikenal sebagai Haloclasty menyebabkan disintegrasi batuan ketika larutan salin (lihat salinitas) meresap ke dalam retakan dan sambungan pada batuan dan menguap, meninggalkan kristal garam di belakang.
  • Pelapukan Biologis: Organisme hidup dapat berkontribusi terhadap pelapukan mekanik.

Pelapukan Kimia

Pelapukan kimiawi melibatkan perubahan komposisi batuan, sering kali mengarah pada 'penguraian' dalam bentuknya. Jenis pelapukan ini terjadi selama periode waktu tertentu. Jenis-jenis pelapukan kimia adalah:

  • Pembubaran: Ini terjadi ketika curah hujan sedikit asam dan gas di udara ditambahkan ke dalamnya. Campuran konsekuen ini dapat menyebabkan solusi pelapukan batuan.
  • Hidrasi: Hidrasi adalah bentuk pelapukan kimia yang melibatkan ikatan kaku ion H + dan OH- pada atom dan molekul mineral.
  • Hidrolisis: Ini adalah proses pelapukan kimia yang mempengaruhi mineral Silikat.
  • adalah proses pelapukan kimia yang mempengaruhi mineral Silikat. Dalam reaksi semacam itu, air murni sedikit terionisasi dan bereaksi dengan mineral silikat.
  • Oksidasi: Ini terjadi dalam lingkungan kimia dan membuat batuan lunak.
  • Biologis: Pelapukan biologis adalah ketika bahan kimia asam dilepaskan oleh tumbuhan dan hewan.
  • Karbonasi: Ketika karbon diosida ditambahkan ke batuan dan mineral, hal itu dapat menyebabkan disolusi.

Jenis Erosi

Berbagai jenis erosi adalah:

  • Erosi gravitasi: Karena gaya gravitasi, gerakan lereng batuan yang menurun menyebabkan erosi.
  • Erosi air: Ini disebabkan oleh dampak curah hujan pada tanah kosong.
  • Erosi garis pantai: Ini terjadi pada pantai yang terlindung dan terbuka melalui aksi gelombang laut.
  • Erosi es: Ini disebabkan oleh pergerakan es atau gletser.
  • Erosi angin: Erosi angin adalah hasil dari pergerakan material oleh angin.

Resultan

Ketika sebuah batu dilapuk, batu itu akan dipecah menjadi partikel-partikel yang lebih kecil tetapi tetap di tempatnya. Setelah erosi terjadi, partikel kecil yang dihasilkan diangkut atau dipindahkan ke tempat lain. Erosi dapat menyebabkan batu pecah menjadi bagian-bagian yang lebih kecil daripada pelapukan.

Artikel Terkait