Espresso vs. Kopi

Espresso adalah kopi hitam pekat — yaitu, tanpa tambahan susu — yang memiliki metode pembuatan bir yang unik. Espresso dibuat dengan memaksa uap melalui biji kopi yang ditumbuk halus. Seperti kopi tetes biasa, kopi dapat dibuat dari semua jenis biji kopi, meskipun umumnya campuran digunakan untuk menciptakan rasa yang optimal. Kopi tetes biasa - alias, kopi saring atau tuangkan - dibuat dengan menuangkan air di atas biji kopi panggang yang digiling lebih kasar ke dalam saringan.

Perbandingan ini meneliti perbedaan dalam metode pembuatan bir, rasa, kadar kafein, keasaman dan efek kesehatan dari espresso dan kopi tetes.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan Kopi versus Espresso
kopi espreso
Konten Kafein80-185 mg per 8 ons cangkir (236 ml) tergantung pada minuman dan jenis kopi panggang yang digunakan40-75 mg per 1 ons sajian
Jenis KonsumsiKopi Tetes, Espresso, Diseduh, Instan, Decaf Diseduh, Decaf Instan, Plunger, FilterBerbasis susu: macchiato, cappuccino, putih rata, cortado, piccolo, galão, latte. Berbasis air: Americano, hitam panjang. Lainnya: mata merah, latte macchiato.
Periode AsalAbad 9 MasehiAbad ke-16
Konotasi budayaSerba cepatMemadatkan
Tempat asalEthiopia dan YamanSemenanjung Arab
Metode Pembuatan BirBiji kopi giling dimasukkan ke dalam saringan dan dibiarkan di mesin. Dua kopi yang paling sering diseduh di rumah adalah metode pers Prancis dan tetes otomatis.Espresso dibuat dengan memaksa sejumlah kecil air yang sangat panas melalui kopi yang ditumbuk halus dan kopi untuk menghasilkan minuman yang terkonsentrasi.
Properti terkait dengan KankerTidak ada bahan dalam kopi yang dikaitkan dengan memerangi penyakit atau meningkatkan kesehatan. Penelitian masih dilakukan pada apakah kandungan kafein yang tinggi dalam kopi merupakan faktor risiko atau tidak.Tidak ada bahan dalam kopi yang dikaitkan dengan memerangi penyakit atau meningkatkan kesehatan. Penelitian masih dilakukan pada apakah kandungan kafein yang tinggi dalam kopi merupakan faktor risiko atau tidak.
Ukuran Porsi8 ons cairan (236 ml)1 ons cairan

Metode Pembuatan Bir

Untuk dibuat menjadi kopi, biji kopi utuh harus ditumbuk. Kebanyakan kopi bubuk digunakan untuk menyeduh kopi di rumah. Dalam sistem infus otomatis, kacang digiling sampai kasar. Air panas menetes ke kopi bubuk dan mengekstrak esensinya melalui filter. Alasan dibuang setelah digunakan. Kopi juga dapat direbus atau ditempatkan dalam cerek penapis untuk menyeduh, dan ada banyak metode pembuatan bir lainnya, termasuk sistem kopi melayani tunggal, seperti Keurig, Tassimo dan Nespresso. Beberapa metode pembuatan bir, seperti menggunakan pers Prancis, tidak menyaring kopi melalui kertas, sebagai gantinya memungkinkan kopi untuk menyimpan minyak alami dan sebagian besar dari tubuh alami.

Espresso adalah metode pembuatan bir alternatif. Air yang sangat panas di bawah tekanan dipaksa melalui kopi yang dipadatkan halus selama 20-30 detik. Hasilnya adalah minuman yang lebih tebal dari kopi normal. Selain itu, buih terbentuk di atas minuman. Buih ini disebut crema. Krema adalah hasil pengemulsi minyak dalam kopi menjadi koloid. Crema harus berwarna mahoni gelap, dengan gelembung-gelembung kecil gas yang dikeluarkan selama pembuatan bir. Kehadiran bintik-bintik berwarna terang di crema menunjukkan tarikan (istilah yang digunakan untuk membuat espresso karena mesin esspresso pertama yang mengandalkan barista untuk menarik tuas bermuatan pegas yang mengendalikan tekanan ekstraksi) berjalan terlalu lama, dan tidak adanya crema mengindikasikan buncis yang diseduh dengan buruk atau bahwa biji kopi kehilangan gula dan lemaknya selama pemrosesan.

Video ini di YouTube memberikan ikhtisar mesin kopi espresso vs drip dan metode pembuatannya.

Dalam video berikut, seorang barista dari Starbucks menjelaskan perbedaan antara tembakan espresso dan kopi tetes.

Ukuran Porsi

Kopi Hitam yang Diseduh

Ukuran porsi rata-rata secangkir kopi adalah 8 ons, dan ukuran porsi espresso adalah satu ons. Seringkali, espresso ditambahkan ke kopi dalam bentuk suntikan. Tidak jarang menambahkan hingga tiga atau empat suntikan espresso ke dalam secangkir kopi, dan espresso adalah dasar untuk minuman seperti lattes, cappuccino, Americanos dan mocha caffes. Tentu saja, espresso juga dapat diminum sendiri tanpa mencampurkannya ke dalam kopi atau dengan susu.

Rantai Starbucks yang populer menawarkan kopi tetes dalam lima ukuran dan espresso dalam dua. Kopi tetes dapat dibeli dalam Short (8 oz.), Tinggi (12 oz.), Grande (16 oz.), Venti (20 oz.), Dan Trenta (31 oz.). Espresso tersedia di Solo (1 ons), dan Doppio (2 ons). Di Eropa, espresso biasanya tersedia dalam empat ukuran: Ristretto (3/4 ons), Single Shot (1 ons), Lungo (1½ ons), dan Double Shot (2 ons).

Konten Kafein

Tergantung pada minuman, secangkir kopi mengandung 80-185mg kafein per porsi 8oz khas. 2oz. porsi espresso mengandung 60-100mg kafein. Per ons, espresso mengandung lebih banyak kafein - 30-50mg / ons. dibandingkan dengan kopi 8-15mg / oz. Namun, karena espresso biasanya dikonsumsi dalam porsi 2oz. atau kurang, satu porsi kopi biasanya memberikan lebih banyak kafein daripada satu porsi espresso.

Rasa

Espresso biasanya merupakan campuran kacang-kacangan berbeda yang memberikan tingkat keasaman yang tenang, berat tubuh, dan keseimbangan manis untuk rasa pahit apa pun. Kopi tetes cenderung kurang memiliki berbagai rasa dan minyak hadir dalam biji kopi karena filter kertas menyaring banyak minyak alami, dan waktu pembuatan bir yang lebih lama memungkinkan asam fitat dan tanat yang menutupi rasa yang diinginkan untuk berkembang.

Espresso atau espresso yang diekstraksi secara berlebihan dengan menggunakan kacang yang dipanggang berlebih cenderung terasa terlalu pahit, tetapi espresso yang dibuat dengan baik seharusnya tidak. Kacang yang kompleks, buah, asin dan rasa manis seharusnya dapat dilihat.

Tubuh

Tubuh kopi adalah sifat fisiknya - bagaimana rasanya di mulut. Itu bisa berminyak, berair, atau kasar; ringan, tipis, sedang, atau penuh. Berat dan konsistensi kopi memengaruhi tubuhnya. Filter yang digunakan dalam kopi tetes menghilangkan banyak minyak rasa dan menghasilkan tubuh yang lebih ringan, sedangkan espresso cenderung memiliki tubuh yang lebih penuh, karena minyak esensial tetap ada.

Aroma

Aroma kopi mudah menguap dan merupakan indikasi kuat dari rasa keseluruhan. Catatan berasap, herbal, kacang, buah, dan kompleks mungkin terlihat. Baik kopi infus maupun espresso tidak akan pernah mencium bau terbakar - ini biasanya menunjuk pada minuman yang tidak disiapkan dengan benar.

Kepahitan

Kepahitan, terasa di bagian belakang mulut, sampai batas tertentu diinginkan dalam kopi, tetapi secara khusus diinginkan untuk persiapan espresso. Kacang Robusta menghasilkan rasa yang lebih pahit daripada kacang arabika, dan kepahitan yang seimbang memastikan rasa yang penuh. Manisnya kopi biasanya bisa dicicipi di ujung lidah dan terasa ringan dan halus.

Tingkat Keasaman dan pH

Keasaman kopi tidak sama dengan tingkat pH-nya dan tidak harus disamakan dengan asam, kepahitan tidak menyenangkan. Faktanya, 'pengukuran' hanya berdasarkan selera. Keasaman tinggi dianggap "cerah, " sedangkan keasaman rendah sering didefinisikan sebagai "halus, " dan keasaman yang terlalu rendah dipandang sebagai "datar." Menggabungkan gula dengan kopi menghasilkan keasaman yang meningkatkan rasa manis kopi, yaitu rasa yang disebut keasaman dipermanis.

Kopi biasanya memiliki tingkat pH 5 - sedikit lebih asam dari jus tomat (4) dan sedikit lebih asam dari susu (6). Asam phytic dan tanic, yang muncul secara alami dalam biji kopi, menyebabkan rasa pahit, terkadang membakar, di mulut dan perut yang kadang-kadang disebut keasaman.

Keasaman suatu minuman tergantung pada biji kopi yang digunakan untuk menghasilkan bubuk dan teknik pembuatan bir. Panggang lebih gelap cenderung kurang asam baik dalam profil rasa dan tingkat pH. Pembuatan bir dingin juga menghasilkan minuman dengan tingkat pH yang lebih rendah. Waktu proses ekstraksi juga mempengaruhi jumlah asam fitat dan tanat dalam minuman. Periode ekstraksi espresso yang lebih pendek biasanya menghalangi asam ini meresap ke dalam minuman akhir. Cara yang baik untuk mengetahui kapan asam phytic dan tannic telah larut ke dalam espresso adalah ketika warna cokelat tua yang kaya dari crema berubah menjadi warna jerami yang lebih terang.

Kesehatan

Putusan itu masih keluar apakah kopi baik atau buruk untuk Anda. Baik kopi tetes maupun espresso mengandung magnesium, kalsium, dan kalium. Namun, sementara espresso menyediakan magnesium tiga kali lebih banyak dalam porsi satu ons seperti kopi menyediakan dalam 8oz. sajian, sajian khas kopi tetes memberikan kadar kalsium dan kalium yang lebih tinggi. Kafein dapat memperburuk kecemasan dan meningkatkan tekanan darah, tetapi juga dikaitkan dengan [www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC2257922/ mengurangi respons kortisol], [www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed / 7369170 merangsang respons metabolik], dan [www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/20182054 menurunkan risiko demensia], dan beberapa minyak yang ditemukan dalam kopi dikatakan bermanfaat bagi jantung.

Artikel Terkait