Salmon yang Dibesarkan di Pertanian vs. Salmon Liar

Salmon liar adalah salmon di habitat aslinya, ditangkap dari laut oleh nelayan komersial. Salmon yang dibesarkan di peternakan ditanam dan dipanen di kandang atau kandang di tempat penetasan salmon.

Salmon liar vs yang dibudidayakan telah menjadi topik perdebatan di antara beberapa konstituen - koki berdebat yang rasanya lebih enak, memperjuangkan ahli gizi yang mereka anggap lebih sehat, dan kehadiran ahli lingkungan dari bahan kimia asing dan kemungkinan penyakit di populasi salmon.

Secara teori, salmon liar adalah pilihan yang lebih sehat dan lebih alami daripada salmon yang dipelihara di peternakan, tetapi salmon yang dipelihara di peternakan lebih sering dibudidayakan lebih banyak asam lemak omega-3 dan beberapa manfaat lain yang mungkin tidak ditawarkan teman mereka di perairan alami.

Grafik perbandingan

Salmon perbandingan Peternakan versus Salmon Liar
Salmon yang dibudidayakan di pertanian Salmon liar
Apa ituSalmon dibesarkan dalam sangkar laut atau pena dari cerobong asap yang disediakan oleh tempat penetasanStok liar salmon dipanen dari laut dengan kapal atau jaring berbasis pantai.
ProBiaya lebih rendah bagi konsumen, kontrol kualitas ikan pembunuh / pendarahan / fillet untuk kesegaran, lebih banyak ikan tersedia di pasar, omega 3 tambahan.Nilai gizi yang lebih tinggi, dugaan rasa yang lebih baik, kontaminasi yang lebih sedikit, mendukung industri tradisional.
ConsPrevalensi parasit dan penyakit, gangguan pada populasi liar, merusak komunitas nelayan komersial, lebih banyak bahan kimia tambahan dan kontaminasi.Dampak lingkungan (tumpahan minyak, tangkapan sampingan, dll.), Pemanenan berlebih, biaya lebih tinggi bagi konsumen, ketersediaan musiman.
HargaTergantung pada jenis dan lokasi geografis, tetapi biasanya 1/3-1/4 harga salmon liar. ($ 5, 99 - $ 34, 99 per pon.)Tergantung pada jenis dan lokasi geografis, tetapi biasanya 3-4 kali harga salmon yang dibesarkan di peternakan. ($ 16, 99 - $ 79, 99 per pon.)
metodeKandang laut.Pencucian dompet, insang.
Asal1960 - Peternakan salmon pertama di Norwegia dan Skotlandia.1860-an - Industri pengalengan Pasifik Barat Laut muncul.
Saham60% - 70%.30% - 40%.
Produksi tahunanPertumbuhan lambat; pertumbuhan yang cepat diharapkan.Stabil / stagnan.
Lokasi UtamaChili, NorwegiaAlaska, Rusia, Jepang.
Produksi Seluruh Dunia 20072.165.321 ton992.508 ton

Proses produksi

Salmon yang dibudidayakan umumnya dibesarkan dalam dua tahap. Pertama, telur-telur itu ditetaskan dan dibesarkan di darat dalam tangki air tawar selama 12-18 bulan, menghasilkan smolt (salmon remaja). Smolt kemudian ditransfer ke jaring apung atau pena di laut, di mana mereka diberi makan pelet dan tumbuh selama satu atau dua tahun lagi. Satu pena laut besar dapat menampung hingga 90.000 ikan. Teknik pemanenan modern melibatkan penggunaan kapal sumur basah untuk mengangkut ikan ke fasilitas pemrosesan, dan ikan biasanya terbunuh oleh pukulan ke kepala dengan piston pneumatik, dan berdarah di insang. Proses pemanenan yang dikontrol ketat ini memastikan bahwa kualitas daging tidak perlu terdegradasi begitu ikan mati.

Video di bawah ini menjelaskan bagaimana salmon dibesarkan dengan budidaya:

Sebagian besar salmon liar ditangkap di jaring pukat dan jaring insang dari habitat laut alami mereka, biasanya ketika mereka berenang di sepanjang garis pantai untuk kembali ke aliran rumah mereka untuk bertelur. Sebagian besar kapal salmon komersial memiliki sistem air laut yang didinginkan untuk menjaga ikan tetap beku sampai pengiriman ke fasilitas pemrosesan atau tender. Kontrol kualitas bervariasi berdasarkan wilayah dan kapal individu. Sebagian besar ikan mati beku atau mati lemas di palka ikan. Satu kapal di Alaska dapat menangkap lebih dari satu juta pound selama musim panas yang produktif, musim ketika salmon bertelur.

Pabrik pengolahan ikan dapat menghasilkan fillet segar dan beku, asap, atau ikan. Isi perut / tulang / kulit ikan sering berubah menjadi tepung ikan. Pada beberapa spesies salmon, telur memiliki nilai tertentu.

Peternakan salmon di Norwegia

Peternakan

Banyak stok salmon liar kadang-kadang "ditingkatkan" dengan ikan penetasan. Seperti halnya peternakan ikan dipasok dengan smolt, beberapa aliran dan danau secara artifisial dipasok dengan smolt - ini disebut peternakan. Remaja ini dewasa di alam liar dan secara alami kembali ke sungai tempat mereka ditebar. Ikan ini pada dasarnya adalah ikan yang dibudidayakan, tetapi dianggap liar oleh USDA dan pengolah. Perikanan yang ditingkatkan sangat produktif di Alaska, Rusia dan Jepang.

Manfaat

Salmon berenang di hulu di perairan alami

Salmon tangkapan liar dianggap setara dengan industri ikan dari produk organik dan dikatakan lebih murni secara nutrisi dan kimia daripada salmon yang dibudidayakan.

Manfaat utama salmon yang dibudidayakan bagi konsumen adalah harga dan ketersediaan. Produksi skala besar yang dicapai oleh tambak ikan membuat salmon tersedia untuk lebih banyak konsumen dan menurunkan harga salmon tangkapan liar.

Nutrisi

Sementara salmon yang dibesarkan di peternakan tentu saja merupakan makanan yang sehat, data nutrisi USDA menunjukkan salmon yang ditangkap liar menjadi pilihan yang lebih sehat daripada yang dibesarkan di peternakan. Salmon hasil tangkapan liar memiliki lebih sedikit kalori, lebih sedikit lemak dan lemak jenuh, lebih banyak mineral, dan lebih sedikit natrium daripada salmon yang dipelihara di peternakan. Salmon yang dibesarkan di peternakan juga mengandung konsentrasi bahan kimia asing yang lebih tinggi, dan tanpa pewarna buatan, dagingnya akan berwarna abu-abu pucat. Namun, salmon yang dibesarkan di peternakan sering dikenal memiliki lebih banyak asam lemak omega 3.

Pembicaraan siang hari ini membahas tentang salmon yang dibudidayakan vs salmon sebagai makanan:

Konsensus umum di antara para pakar kelautan dan nutrisi tentu saja berpihak pada salmon tangkapan liar sebagai pilihan yang lebih sehat dan lebih ramah lingkungan daripada salmon hasil peternakan; namun industri akuakultur mengambil langkah-langkah untuk mengatasi masalah yang mengganggu proses tersebut. Dengan kata lain, jika dibudidayakan dengan kondisi kualitas yang sangat ketat seperti di Norwegia, salmon yang dibudidayakan mungkin merupakan pilihan yang lebih baik karena mengandung lebih banyak omega 3.

Masalah Lingkungan dan Kesehatan

Kerapatan yang melekat dari biomassa dalam budidaya ikan menyebabkan masalah umum dengan parasit dan penyakit di antara ikan budidaya, masalah yang sering menyebar ke stok liar di dekatnya. Untuk mengatasi ancaman ini, ikan budidaya sering disiram dengan antibiotik dan obat-obatan untuk mengendalikan wabah. Kutu laut dan penyakit bakteri telah ditemukan untuk memusnahkan sebagian besar ikan liar yang lewat. Bahkan perkembangan bakteri yang relatif baru, ketika tidak terdeteksi, dapat menjadi masalah kesehatan yang serius bagi konsumen, terutama ketika dimakan mentah. Kekhawatiran utama di antara kritikus akuakultur adalah ikan yang melarikan diri dari kandang selama badai atau kecelakaan. Jika ikan tersebut bukan spesies asli, mereka akan bersaing dengan stok liar. Jika mereka asli, mereka dapat berkembang biak dengan stok liar mengurangi keanekaragaman genetik. Ikan ternak sering diberi makan tepung ikan dan minyak ikan, yang memberikan tekanan pada perikanan di seluruh dunia, karena 1/3 dari semua produksi perikanan komersial digunakan untuk tepung ikan dan minyak ikan. Tonton video yang membuka mata tentang salmon ini ketika tidak diternak dalam kondisi yang tepat:

Sementara kemajuan telah dibuat dalam industri akuakultur untuk mengatasi masalah polusi dan kontaminasi yang terkait dengan peternakan ikan, seperti pengembangan paduan tembaga antimikroba untuk jaring, konsensus di antara para pendukung lautan tetap bahwa konsumen harus menghindari sebagian besar salmon yang dibudidayakan.

Di banyak daerah di lautan dunia, penangkapan ikan komersial telah dikelola dengan buruk dan menyebabkan stok yang menipis. Sementara sebagian besar perikanan salmon Pasifik dikelola dengan baik (2013 adalah musim salmon komersial paling produktif dalam sejarah Alaska), selalu ada risiko salah kelola dan menipisnya stok liar. Perikanan komersial juga tak terhindarkan menyebabkan tumpahan minyak kecil dan besar, dan tekanan lingkungan lainnya yang datang dengan mengoperasikan begitu banyak kendaraan di laut. By-catch (menangkap ikan non-target dan spesies mamalia) adalah masalah lain, meskipun tangkapan sampingan cenderung menjadi masalah yang relatif kecil dengan penggerusan dan penjepitan dompet ikan salmon. Aktivis hak-hak hewan telah mempermasalahkan kematian lambat yang dihadapi banyak ikan yang ditangkap secara komersial, namun penelitian terbaru menunjukkan bahwa salmon mungkin tidak memiliki sistem saraf yang memadai untuk merasakan sakit.

Industri

Industri salmon hasil tangkapan liar mendukung banyak komunitas pesisir Pasifik dan memberikan penyebaran keuntungan yang cukup luas di industri ini. Industri salmon komersial sebagian besar masih berbasis pada kapal-kapal kecil dan dikelola keluarga (kebanyakan peternakan ikan, di sisi lain, dimiliki oleh konglomerat pertanian besar dan perusahaan).

Produksi salmon yang dipelihara dan dibesarkan di seluruh dunia saat ini akan menyediakan sekitar satu porsi salmon per tahun untuk setiap orang di bumi, dan enam puluh hingga tujuh puluh persen dari daging itu berasal dari akuakultur. Jika berbagai masalah yang terkait dengan akuakultur dikurangi, salmon yang dibudidayakan dapat memenuhi janji teorinya untuk mengurangi tekanan pada stok liar dan menyediakan sumber protein yang terjangkau dan sehat di seluruh dunia.

Berita terbaru tentang Peternakan dan Salmon Liar

Artikel Terkait