FIFO vs LIFO

Metode akuntansi FIFO dan LIFO digunakan untuk menentukan nilai persediaan yang tidak terjual, harga pokok penjualan dan transaksi lainnya seperti pembelian kembali saham yang perlu dilaporkan pada akhir periode akuntansi. FIFO adalah kependekan dari First In, First Out, yang berarti barang yang tidak terjual adalah barang yang baru-baru ini ditambahkan ke inventaris. Sebaliknya, LIFO adalah Last In, First Out, yang berarti barang yang paling baru ditambahkan ke inventaris dijual terlebih dahulu sehingga barang yang tidak terjual adalah barang yang ditambahkan paling awal ke inventaris. Akuntansi LIFO tidak diizinkan oleh standar IFRS sehingga kurang populer. Namun, hal itu memungkinkan penilaian persediaan lebih rendah di masa inflasi.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan FIFO versus LIFO
FIFO LIFO
Berdiri untukPertama masuk pertama keluarTerakhir masuk, keluar pertama
Persediaan tidak terjualPersediaan yang tidak terjual terdiri dari barang-barang yang diperoleh paling baru.Persediaan yang tidak terjual terdiri dari barang yang diperoleh paling awal.
BatasanTidak ada batasan GAAP atau IFRS untuk menggunakan FIFO; keduanya memungkinkan metode akuntansi ini digunakan.IFRS tidak mengizinkan penggunaan LIFO untuk akuntansi.
Pengaruh InflasiJika biaya meningkat, barang yang diperoleh pertama lebih murah. Ini mengurangi harga pokok penjualan (COGS) di bawah FIFO dan meningkatkan laba. Pajak penghasilan lebih besar. Nilai inventaris yang tidak terjual juga lebih tinggi.Jika biaya meningkat, maka barang yang baru diperoleh lebih mahal. Ini meningkatkan harga pokok penjualan (COGS) di bawah LIFO dan mengurangi laba bersih. Pajak penghasilan lebih kecil. Nilai inventaris yang tidak terjual lebih rendah.
Pengaruh DeflasiSebaliknya dengan skenario inflasi, laba akuntansi (dan karena itu pajak) lebih rendah menggunakan FIFO dalam periode deflasi. Nilai inventaris yang tidak terjual, lebih rendah.Menggunakan LIFO untuk periode deflasi menghasilkan laba akuntansi dan nilai persediaan yang tidak terjual menjadi lebih tinggi.
PencatatanKarena barang tertua dijual terlebih dahulu, jumlah catatan yang harus dipertahankan berkurang.Karena barang-barang terbaru dijual terlebih dahulu, barang-barang terlama mungkin tetap dalam persediaan selama bertahun-tahun. Ini meningkatkan jumlah catatan untuk dipelihara.
FluktuasiHanya barang-barang terbaru yang tersisa dalam persediaan dan biayanya lebih baru. Oleh karena itu, tidak ada kenaikan atau penurunan harga pokok penjualan yang tidak biasa.Barang-barang dari beberapa tahun yang lalu dapat tetap dalam persediaan. Menjualnya dapat melaporkan peningkatan yang tidak biasa atau penurunan harga pokok barang.

Apa artinya

FIFO adalah kependekan dari First In First Out dan merupakan metode penetapan harga persediaan di mana barang-barang yang ditempatkan pertama dalam suatu persediaan dijual terlebih dahulu. Barang-barang yang baru saja ditempatkan yang tidak terjual tetap ada dalam inventaris pada akhir tahun.

LIFO adalah singkatan dari Last In First Out . Ini adalah metode penetapan biaya persediaan tempat barang yang terakhir disimpan dalam persediaan dijual terlebih dahulu. Barang-barang yang ditempatkan pertama dalam persediaan tetap dalam persediaan pada akhir tahun.

Contoh akuntansi FIFO dan LIFO

Representasi FIFO dan LIFO yang disederhanakan

Meskipun contoh ini adalah untuk menghitung biaya persediaan dan menghitung harga pokok penjualan (COGS), konsepnya tetap sama dan dapat diterapkan pada skenario lain juga.

Misalkan bisnis yang memperdagangkan widget melakukan pembelian berikut selama tahun ini:

  • Gelombang 1: Kuantitas 2.000 lembar seharga $ 4 per potong
  • Gelombang 2: Kuantitas 1.500 widget dengan kera $ 5
  • Gelombang 3: Kuantitas 1.700 widget seharga $ 6 per buah

Ini berarti total 5.200 widget telah dibeli. Dari jumlah tersebut, mari kita asumsikan perusahaan berhasil menjual 3.000 unit dengan harga masing-masing $ 7. Sekarang inventaris 2.200 widget yang tersisa perlu dinilai. Apa yang seharusnya menjadi unit biaya yang digunakan untuk menentukan nilai inventaris yang tidak terjual ini? Ini adalah pertanyaan yang coba dijawab oleh metode LIFO dan FIFO.

Menggunakan FIFO

Menggunakan metode akuntansi FIFO, persediaan yang tidak terjual adalah barang-barang yang diperoleh paling baru. Ini berarti bahwa semua 1.700 widget di Batch 3 dan 500 dari 1.500 widget di Batch 2 dianggap tidak terjual. Jadi nilai persediaan yang tidak terjual adalah (1.700 * $ 6) + (500 * $ 5) = $ 12.700 .

Laba akuntansi untuk perusahaan dalam skenario ini menggunakan FIFO dihitung sebagai berikut:

  • Penghasilan: 3.000 * $ 7 = $ 21.000
  • Harga pokok penjualan: Batch 1 (2.000 * $ 4) + Batch 2 (1.000 * $ 5) = $ 13.000
  • Keuntungan : $ 21.000 - $ 13.000 = $ 8.000

Perlu dicatat bahwa ini hanyalah konsep akuntansi. Sangat mungkin bahwa widget yang sebenarnya dijual selama tahun itu berasal dari Batch 3. Tetapi selama mereka sama, widget terstandarisasi, barang Batch 3 tidak terjual untuk keperluan akuntansi.

Menggunakan LIFO

Menggunakan metode LIFO untuk akuntansi akan memberi kami hasil yang berbeda. Nilai persediaan yang tidak terjual akan berbeda karena barang yang paling awal diperoleh dianggap tidak terjual dalam LIFO. Ini berarti semua 2.000 widget dari Gelombang 1 dan 200 dari 1.500 widget di Gelombang 2 dianggap tidak terjual. Jadi nilai persediaan yang tidak terjual adalah (2.000 * $ 4) + (200 * $ 5) = $ 9.000 .

Laba akuntansi menggunakan LIFO dihitung sebagai berikut:

  • Penghasilan: 3.000 * $ 7 = $ 21.000
  • Harga pokok penjualan: Batch 2 (1.300 * $ 5) + Batch 3 (1.700 * $ 6) = $ 16.700
  • Keuntungan : $ 21.000 - $ 16.700 = $ 4.300

Perhitungan cadangan

Cadangan LIFO adalah perbedaan antara biaya akuntansi persediaan yang dihitung dengan menggunakan metode FIFO dan yang dihitung dengan menggunakan metode LIFO.

Selama inflasi (periode kenaikan harga), biaya persediaan FIFO lebih tinggi daripada biaya persediaan LIFO. Karenanya,

Selama deflasi (periode penurunan harga), biaya persediaan FIFO lebih rendah daripada biaya persediaan LIFO. Karenanya,

Pada contoh di atas, Cadangan LIFO adalah $ 12.700 - $ 9, 00 = $ 3, 700 . Ini juga persis sama dengan perbedaan harga pokok penjualan berdasarkan kedua metode ($ 16.700 vs $ 13.000).

LIFO vs Pro dan Kontra FIFO

Secara umum, metode FIFO menyediakan berlaku untuk skenario bisnis lebih dari LIFO dan juga memberikan akuntansi yang lebih baik. Keuntungan meliputi:

  • Barang dijual atau dibuang secara logis dan sistematis.
  • Aliran file barang yang seragam dan tunggal memberikan kontrol bahan yang efisien. Kontrol ini diperlukan untuk barang yang dapat mengalami pelapukan, kerusakan, dan perubahan kualitas atau gaya.
  • Metode LIFO tidak didukung oleh IFRS. Banyak negara mengikuti kerangka kerja IFRS.
  • Lebih banyak catatan harus dipelihara dan untuk durasi yang lebih lama menggunakan metode LIFO. Sebagian besar bisnis membawa setidaknya beberapa inventaris setiap saat. Dengan LIFO ini bisa berarti menggunakan catatan barang yang diperoleh beberapa tahun yang lalu.
  • Ketika barang yang lebih tua akhirnya dijual, harganya bisa sangat berbeda dari biaya barang-barang ini. Ini dapat menghasilkan keuntungan atau kerugian kertas yang besar secara tak terduga, yang dapat memiliki implikasi pajak.

Artikel Terkait